Belanja di Pondok Gede

Waktu SMA dulu, gue sering banget mampir ke Plaza Pondok Gede. Mulai dari jamannya masih dekil banget, terus kebakaran, terus direnovasi, eh terus sempet kebakaran satu kali lagi. Kayaknya jaman dulu itu, tiada hari tanpa Pondok Gede deh. Numpang baca buku gratisan di toko Buku Gunung Agung, windows shopping di Ramayana dan Matahari, hunting aksesoris murah di pasar, traktir dan ditraktir yang nggak jauh-jauh dari McD dan KFC, bahkan bimbel dan les English pun lokasi lesnya enggak jauh-jauh dari mall Pondok Gede. Makanya… gue sempet agak-agak sewot waktu para followers-nya Raditya Dika si ‘Kambing Jantan’ ngasih warning ke dia supaya hati-hati waktu ngehadirin acara di Gramedia karena menurut mereka, di Pondok Gede itu banyak alay-nya! Menurut mereka, Pondok Gede itu sarang alay! Jangan aja semua orang yang dateng ke sana langsung dicap alay… Soalnya sampe sekarang pun, sesekali gue masih suka mampir ke Pondok Gede.

Kenapa gue masih suka dateng ke sini?

Karena…

  1. Cuma pedagang di sini doang yang masih jual jilbab jenis Donatello. Gue udah sempet beralih belanja jilbab di ITC Cempaka Mas yang kebetulan deket banget sama klinik dokter gigi gue. Tapi semenjak jilbab katun Paris mulai merajalela… pedagang di sana udah enggak ada lagi yang jual Donatello 😦
  2. Ada banyak barang lucu di beberapa fancy shop di Plaza Pondok Gede dengan harga yang relatif lebih murah! Jam beker, pigura foto, boneka, dan bantal-bantal lucu, semuanya ada di sini dengan harga yang surprisingly cheap;
  3. This is a strategic meeting point for me and my high school friends;
  4. This is the closest shopping mall from my parents’ home which sells almost everything I need to buy; dan
  5. Semahal-mahalnya harga barang di Pondok Gede, pasti masih bisa kebeli. Jadi nggak usah takut limit CC bakal jebol, hehehehehe.

Sayangnya… suasana belanja di Pondok Gede itu agak-agak kurang nyaman kalo menurut gue. Tadi gue sempet ngerasa kepanasan di dalem Matahari Dept. Store. Ditambah lagi gue baru sadar kalo suasana di Matahari sekarang ini jadi padat banget sama rak atau keranjang display! Masa’ yah… di lorong utamanya aja tuh cuma muat buat leluasa dilewatin sama satu orang aja. Badan harus dimiring-miringin kalo kita berpapasan sama orang lain. Mall lagi sepi aja tuh rasanya jadi sesak banget… apalagi kalo lagi ramai pengunjung?

Terus keramahan pedagang di sana juga termasuk kurang banget bahkan kalo dibandingin sama ITC yang notabene sama-sama pusat perbelanjaan menengah ke bawah. Enggak galak atau cuek bebek siiiih… Tapi entah yah, berasanya aneh aja gitu. Kayak tadi pas gue lagi beli jilbab… Gue sampe mikir, “Untung ya… ini jilbab udah jadi barang langka. Kalo enggak sih, mending gue belanja di toko lain aja deeh.” Abisnya, si mbak penjual itu kok ya jualan kayak enggak niat jualan. Kalo ditanya jawabnya pendek-pendek dan enggak ada senyum-senyumnya… Tapi untungnya enggak semua pedagang kayak gitu sih. Yang ramah dan menyenangkan juga banyak. Tapi agak kaget aja karena belakangan ini, gue udah semakin jarang nemuin SPG jutek di tempat gue belanja.

Dan yang paling enggak gue suka dari Pondok Gede adalah tingkat kebersihannya yang jauh dari kata higienis. Apalagi toilet umumnya… aduuuh, horor banget deh. Sampe-sampe yah, bioskop 21 di sini memberlakukan aturan setiap orang yang mau menggunakan fasilitas toilet mereka harus terlebih dahulu menunjukkan tiket nontonnya! I never find such a rule like this in any other 21 or XXI location

Kalo bicara soal alay… yaah, kalo menurut gue sih, enggak usah sebegitu sentimennya lah ya. It’s just the matter of style. Selama mereka enggak ganggu ya biarin aja lah… Dan so far sih, gue aman-aman aja tuh pergi belanja di tempat yang katanya sarang alay itu… Lagipula jadi alay itu enggak selamanya buruk kok. Ngaku deh, pasti kalian juga sesekali menikmati lagu-lagu band Melayu yang katanya salah satu bagian dari golongan alay itu kaaan?

Jadi kalo gue sih, meskipun bete sama panasnya, bete karena di mall ini enggak ada taxi stopper-nya, pusing sama kepadatan mall-nya, dan jijik setengah mati sama toilet umumnya… overall gue cukup menikmati kok, belanja di Pondok Gede. Let me tell you a secret yaa, kalo diperhatikan baik-baik, level harga untuk satu brand yang sama bisa jadi lebih murah kalo dijual di department store di Pondok Gede lho. Pilihan barangnya juga sangat variatif, mulai dari barang ala Tanah Abang, barang ala ITC, sampe barang branded yang juga dijual di Metro, Centro, dan juga Sogo.

Oh ya, hari ini di Pondok Gede, gue berhasil nemuin bantal babi yang dipopulerkan sama game Angry Birds. Gue udah cari bantal ini di Emporium Pluit dan di Kelapa Gading juga, eeeh… nggak disangka-sangka malah nemuin si bantal babi tonggos ini di Pondok Gede! Tadinya sempet ragu… jadi mau beli bantal babi tonggos itu apa enggak. Soalnya barang bawaan gue tuh udah banyak banget! Tapi berhubung harga bantalnya murah, dan bentuk babinya juga bulat sempurna menyerupai barang aslinya, jadi ya sudahlah… akhirnya gue beli juga. Sekarang si bantal ijo ini terlihat sangat kontras dengan inetrior kamar kos gue yang serba pinky 🙂

Ini diaaa... si babi ijo tonggosnya Angry Birds. Sekarang dia udah temenan sama boneka gede Hello Kitty gue, hehehehehe.

Oh ya, nggak lama setelah balik dari Pondok Gede, gue langsung ngacir ke Emporium Pluit. Niatnya sih, meneruskan hunting baju lebaran (yang akhirnya gue tunda karena gue pikir… rugi kalo beli sekarang secara sebentar lagi pasti bakal didiskon, hehehehe) sama sekalian beli magic jar buat ngangetin makanan sahur gue. Kemudian waktu masuk ke dalam Sogo… gue sadar… Koridor utama di Sogo itu bisa dilewatin sama 2 sampe 3 orang. Jadi mungkin, bukan soal Matahari Pondok Gede yang tambah sumpek, melainkan udah terbiasa melihat Sogo dan Metro yang bikin gue jadi agak kaget ngelihat bagian dalamnya Matahari.

Jujur gue tetep ngerasa lebih nyaman belanja di mall-mall favorit gue di Jakarta. Tapi selain hal-hal yang gue sebutin di atas… tetep ada 1 hal lagi yang enggak akan pernah dimiliki sama mall mewah manapun di Jakarta: my teenage memories around the corners. Dan cuma di Pondok Gede ini pula gue paling sering berpapasan sama temen yang udah lama banget nggak ketemu. Well, memory is a thing that money can’t buy right?

So… of course, I will be back to Pondok Gede in any other times. Dan kalo nanti balik lagi ke Pondok Gede… gue mau mampir lagi ke restoran Dapur Radja. Makanannya enak-enak dan murah meriah. Bayangin aja… 2 porsi nasi, 1 porsi ikan lele, 1 ayam bakar, 1 empel penyet, 1 Thai ice tea, 1 ice cappuccino, 1 teh botol, dan 1 air mineral semuanya cuma abis sembilan puluh ribuan saja… Aah, it makes me want to go back to this place even more...

My First IELTS Experience

Setelah susah payah mendaftar buat ikutan tes IELTS, akhirnya hari yang dinanti-nantikan itu tiba juga. Harusnya, gue banyak belajar buat tes ini. Tapi gara-gara jadwal tes yang jadi maju 2 minggu dari rencana, ditambah pekerjaan yang makin hari semakin menggila itu, gue baru sempet belajar 1 malam menjelang tes. Untunglah di minggu-minggu sebelumnya, gue udah sempet latihan 1 set soal dan udah mempelajari pula tips dan trik saat menghadapi tes writing dan speaking-nya IELTS. Seenggaknya, buku latihan yang harganya mahal banget itu enggak terbuang sia-sia lah ya, hehehehe.

Hari Sabtu 16 Juni 2011, seperti yang gue tulis di blog sebelum ini, tanggal tes gue bertepatan sama tanggal wisudanya adik gue si Yantri. Untunglah adek gue itu mau mengerti dan dia bersedia memindahkan lokasi foto studio ke PIM 2 (PIM 2 apa PIM 1 ya? Lupa, hehehehe). Kalo gue lihat di peta, lokasi tesnya emang deket banget sama mall ini.

Untunglah timing ­sepanjang hari itu pas banget. Gue tes tertulis (listening, reading, dan writing) dari jam 8 sampai jam 12, abis itu gue mampir ke PIM buat makan siang, kemudian jam 2 siang balik lagi ke lokasi tes buat nunggu giliran speaking test. Jam 3 lewat dikit, tiba giliran gue speaking test dan jam 4 sore gue udah sampe lagi di PIM buat makan-makan bareng keluarga gue. Abis itu, kita langsung cabut beramai-ramai ke studio foto.

Singkat cerita, sampai lah gue di lokasi tes di daerah Pondok Indah… Di sana gue sempet ngobrol-ngobrol dengan sesama peserta tes. Yang paling berkesan itu waktu ngobrol sama bapak-bapak yang lagi nganter anaknya ikut tes buat ngelanjutin sekolah ke Kanada (well, I envy that kid), dan seorang cewek, PNS, yang ikutan tes IELTS itu hanya karena diperintah bosnya. Jadi beasiswa yang sedang gue apply ini emang memberikan prioritas lebih buat para PNS. Dan menurut cewek ini, ada 15 orang yang terpilih untuk mewakili departemennya ambil bagian dalam program beasiswa ini! Wow, those PNS are so lucky!

Jadi kalo gue amati, ada 3 jenis orang dalam tes IELTS hari itu:

  1. Para PNS yang diutus kantornya buat ambil bagian dalam beasiswa yang juga lagi gue kejar itu. Ciri-cirinya: duduk bergerombol, penampilan relatif sederhana tapi umumnya terlihat lebih ramah sama peserta-peserta tes lainnya;
  2. Rich boys and girls yang berencana melanjutkan pendidikan ke luar negeri. Ciri-cirinya: kelihatan lebih kinclong, and they speak English to each other even outside the test room! Denger betapa fasihnya mereka ngomong in English berhasil bikin gue ngerasa minder…
  3. Tipe peserta lainnya: applicants beasiswa dari sektor swasta dan anak-anak kuliahan yang entah untuk keperluan apa, diharuskan sama kampus masing-masing untuk ngambil tes IELTS. Ciri-cirinya: penampilan bervariasi, tapi kesamaannya, orang-orang di golongan ini hampir semuanya kelihatan serius mempersiapkan diri. Ada beberapa yang sudah ikut preparation class, ada yang sibuk berlatih bareng temen-temennya, dan ada pula yang bawa-bawa buku latihan soal yang sama persis kayak buku gue.

Ada bencana kecil terjadi sama gue waktu listening test (jenis tes yang pertama) akan segera dimulai. Gara-gara bertopang pipi, softlens gue yang sebelah kiri tiba-tiba copot dengan sendirinya. Karena panik, gue jadi nggak fokus dan sempat beberapa kali ketinggalan kaset! Tes-tes selanjutnya (reading dan writing) juga terpaksa gue lakukan dalam keadaan mata burem sebelah. Kurangnya latihan soal juga bikin gue hampir aja running out of time. Gue nggak punya cukup waktu untuk mengoreksi ulang jawaban gue.

Copotnya softlens, dan tidak cukupnya waktu untuk mengecek ulang answer sheets bikin gue jadi ngerasa pesimis. Gue sih ngerasa cukup bisa yah, menjawab soal-soal di tes itu. Tapi masalahnya dulu-dulu, setiap kali gue koreksi ulang, jawaban gue itu tuh masih suka ada aja yang missed. Jadi rasanya gue enggak pede dengan hasil tes itu kalo belum gue koreksi sampai 2 kali cek. Saking pesimisnya, gue sampe berpikiran, “Gue bakal sedih nggak yah, kalo ternyata skor gue enggak memenuhi syarat beasiswa? Ah, sudahlah… Abis ini masih ada beasiswa Endeavour, masih ada juga beasiswa Chevening dari US… Toh masih ada tahun-tahun depan juga.”

Yang paling mendebarkan itu waktu nunggu giliran buat speaking test. Jantung gue asli berdebar lebih keras dari biasanya, perut gue juga terasa agak-agak mules… jarum jam itu rasanya bergerak lebih lambat dari biasanya pula! Rasanya jauh lebih nervous ketimbang mau presentasi, meeting sama big boss atau klien penting, atau waktu jaman-jamannya lagi sibuk interview kerja. Tapi herannya, begitu gue memasuki ruangan tes, si bule yang jadi penguji malah bilang begini sama gue, “Wow, you look relax.”

Dan ternyata bener aja katanya si bule… selama speaking test, gue bener-bener ngerasa rileks! Debar jantung gue udah kembali normal, dan rasa mules itu juga udah hilang dengan sendirinya. Gue bisa ngobrol lancar, pake bahasa gaul, sama si bule tanpa ada hambatan berarti. Satu-satunya kelemahan di speaking test itu adalah waktu gue dikasih waktu 2 menit buat bercerita tentang tetangga gue. Masalahnya gue ini bukan tipe orang yang berteman sama tetangga. Gue bahkan enggak tau dan enggak hapal nama-nama dan muka-muka cewek yang tinggal satu lantai sama gue di rumah kos!

Ngelihat gue bingung waktu disuruh cerita soal tetangga, bule bernama Steven ini nanya sama gue, “Don’t you have a lot of neighbors?”

I do… but I’m not friends with them.”

Why?”

Because they gossip all the time. It happens so many times here in Indonesia.” jawab gue santai.

Si bule ini masih penasaran seberapa buruk aktivitas ngegosip yang gue maksud. Dia sempet nanya udah sejak kapan ada budaya ngegosip di Indonesia sini. Saking ngototnya, si bule nanya lagi, “Do you have a Facebook account?”

Yes, I do. It’s one of my favorites.”

Don’t people also gossip on Facebook?”

Yes, they do. But it’s not as bad as the neighbors do. Do you want me to give you an example? Well back to the past, if I went home with different guys, they will judge me as a bad girl. You know… it’s a big issue for Indonesians. And such a thing like that never happen in Facebook.”

Akhirnya si Steven ngerti juga. Dia manggut-manggut sambil bilang, “Ah, I see… They keep on making assumptions based on what they see…”

“And without asking me first, that’s what I hate the most.”

Yang kocak adalah, tanpa gue sadari, gue menambahkan, “In fact, if I’m friends with guys doesn’t mean I sleep with them or something!”

Gue suka nyengir sendiri kalo inget kalimat terakhir gue itu… Tapi ya sudalah ya, ngomongnya toh sama cowok bule asli, bukan dengan sesama orang Indo, hehehehehehe.

Hasil tes bisa dilihat via internet dalam 13 hari setelah tanggal tes. Nggak disangka-sangka, gue relatif santai menunggu hasil tesnya keluar. Kalaupun gagal, gue udah pasrah. Gue baru kembali deg-degan tanggal 29 Juli, pagi-pagi di kantor, saat gue mulai ngeklik link untuk melihat hasil tes gue.

Sebenarnya ada 2 pilihan beasiswa dari pemerintah Aussie. Ada ALA dan ADS, yang salah satu perbedaan utamanya adalah, penerima beasiswa ADS masih harus sekolah bahasa selama 8 bulan sebelum berangkat ke Australia. Tapi tentu saja, syarat skor IELTS minimum buat ALA itu jauh lebih besar daripada ADS: 6.5 untuk ALA, dan 5.0 untuk ADS. Sebenernya gue males sekolah bahasa sampe 8 bulan lamanya… tapi waktu itu gue enggak cukup pede skor IELTS gue akan mencapai 6.5 secara gue kan masih belum familiar sama model tes IELTS. Ditambah lagi, gue ini payah banget kalo listening test dan gue termasuk jarang berkomunikasi verbal in English. Jadi ya sudah… gue putuskan buat ambil ADS aja.

Dan tahukah kamu… berapa skor akhir IELTS gue? Persis 6.5, jumlah yang benar-benar cukup buat gue apply ALA Scholarship…

Gue bener-bener girang begitu melihat skor gue di layar laptop.

6.0 untuk listening (no surprise)

6.5 untuk reading (surprise!)

7.0 untuk writing (no surprise, secara gue ini kan emang hobi nulis, hehehehe)

6.5 untuk speaking (no more surprise, seems like in fact I’m good, hehehehe)

Sehingga 6.5 untuk overall score.

Sebenernya, angka 6.5 ini bukan angka yang bagus-bagus banget. Skor 6 itu cuma ‘competent user’, dan 7 itu ‘good user’. Masih ada 8 untuk ‘very good user’ dan 9 untuk ‘expert user’. Jadi kalo niru kalimat favoritnya juri Master Chef Indonesia, “Bisa lebih baik.” Hehehehehe.

Well, perjalanan mengejar beasiswa masih panjang! Formulir pendaftaran belum selesai gue isi, gue bahkan belum tau kepingin kuliah di kampus mana dan mau ambil jurusan apa. Abis itu ada proses interview dan enggak semua orang yang mengirimkan formulir pendaftaran akan dipanggil untuk interview. Lolos interview, masih ada sekolah bahasa dan tes IELTS sekali lagi, diakhiri dengan tes kesehatan dan pengurusan visa pelajar.

Jadi buat semua blog readers gue… tolong doakan gue yaa. Kalo gue bisa berangkat ke Aussie kan asyik tuh, gue jadi bisa nulis banyak hal menarik tentang tinggal dan kuliah di sana, hehehehe. Good luck f0r me then 🙂

Perjuangan Gue Buat Ikut Tes IELTS

Ceritanya, untuk memenuhi salah satu syarat pengajuan beasiswa ke Aussie, gue diharuskan buat ngambil tes IELTS sebelum tanggal 26 Agustus. Tadinya gue pikir gampang aja… Tes kayak gitu kan pasti ada di LIA atau ILP. Ternyata oh ternyata… tes IELTS di tempat kursus itu sifatnya cuma prediktif dan enggak bakal diterima sama penyelenggara beasiswa! And the most shocking part is… I have to pay 195 USD just to take the REAL test!

Setelah mengikhlaskan diri harus bayar test fee seharga BB Gemini itu, gue mulai hunting lokasi tes yang terdekat. Karena gue pikir deadline­-nya masih lama, gue pun santai-santai aja alias enggak buru-buru nyari lokasi tes yang masih available. Gue juga kan belum banyak latihan soal, jadi gue pikir, mendingan gue siap-siap dulu baru ikutan tesnya.

Akhir bulan Juni, gue baru mulai angkat telepon nyariin lokasi tes IELTS yang paling strategis. Pertama kali gue telepon ke SUN Education Pluit (yang kebetulan deket banget sama kantor) dan katanya bangku untuk tes bulan Juli udah penuh! Gawaaat, gue bener-bener harus ambil tes di bulan Juli secara deadline gue itu kan bulan Agustus! Gue langsung telepon ke IALF dan katanya mereka juga udah penuh 😦

Gue beralih ke IDP Kuningan… Thank God masih ada bangku kosong untuk tes bulan Juli. Tapi sayangnya, untuk pendaftaran gue harus datang langsung ke kantor mereka yang cuma buka di jam kerja normal! Kacauuu, masa’ gue mesti bolos kerja segala sih? Gue kan belum dapat jatah cuti di kantor baru! Sempet kepikiran ijin pura-pura sakit, tapiii, kalo pake boong, nanti usaha gue malah nggak direstuin sama Tuhan. Lagian gue mah nggak pinter boong euy. Jadi daripada bikin masalah baru, ya mendingan gue cari tempat tes lainnya aja deh.

Untunglah ternyata, Wallstreet Ratu Plaza juga menyediakan tes IELTS sebulan sekali. Dalam pikiran gue, Wallstreet itu kan buka sampe malem dan tetep buka di weekend juga. Begitu gue telepon… mereka masih punya bangku kosong! Yesss, masalah gue pun langsung terpecahkan. Gue langsung bertekad dateng ke Wallstreet minggu ini juga sebelum gue kehabisan bangku. Tapi ternyataaa, mereka cuma terima pembayaran via transfer ke rekening bank Commonwealth!

Haduh, ini lagi satu masalah baru. Transfer antar bank ini kan biayanya mahal banget! Untuk satu kali transfer aja bisa kena charge sampe 45 USD loh. Solusi lain yang enggak pake extra cost ya harus setor tunai. Thanks to the internet, dalam waktu 5 menit, gue langsung berhasil nemuin kantor cabang Commonwealth yang deket banget sama kantor gue. Tapi ternyataaa, biarpun deket, nyari alamat kantornya itu susah banget! Dari segi alamat, kesannya kayak masih satu komplek sama gedung kantor gue, tapi ternyata gue harus keluar gate terus masuk lagi ke gate sebelah aja dong… Sia-sia gue udah panas-panasan jalan dari ujung ke ujung di seputar komplek kantor gue itu…

Untuk proses setor tunai nggak ada masalah. Begitu sampe kantor, gue langsung kirim bukti pembayarannya ke Wallstreet via e-mail. Gue tunggu sehari, dua hari… kok nggak ada balasan dari Wallstreet yah? Dan begitu gue telepon ke Wallstreet… ternyata mereka bilang enggak pernah terima e-mail gue! Yang lebih buruk lagi… jatah tes untuk bulan Juli di Wallstreet udah sold out

Gue sempet marah-marah sama staf di Wallstreet. Gila ya, ini bukan cuma soal 195 USD yang bakal hangus, tapi juga soal cita-cita gue yang bakalan kandas cuma gara-gara hal nggak penting kayak gini. Gue sampe dengan sedihnya bilang begini sama staf di Wallstreet, “Saya udah ngorbanin banyak hal untuk ngejar beasiswa ini, Mbak. Masa’ harus batal cuma gara-gara hal kayak gini sih?”

Jadi ternyata, alamat e-mail yang dipajang di website itu enggak pernah dipake sama staf Wallstreet makanya nggak ada staf di sana yang ngerasa terima e-mail gue. Untunglah Mbak Farah, salah satu staf Wallstreet Ratu Plaza, bersedia berusaha keras mencari bangku kosong buat gue. Malam harinya, dia telepon gue dan mengabari bahwa masih ada bangku kosong di IDP Pondok Indah! Kabar buruknya, tes di Pondok Indah itu jatuh tanggal 16 Juli, bukan 30 Juli seperti Wallstreet yang artinya, gue cuma punya waktu satu minggu buat belajar! Dan sialnya lagi, 16 Juli itu bertepatan sama hari wisudanya adek gue Yantri…

Awalnya gue sempat ragu mau ambil tes tanggal 16. Gue nggak mau uang gue terbuang sia-sia hanya karena skor gue nggak mencapai target. Banyak yang bilang, skor gue pasti bagus, tapi gue sendiri enggak pede skor gue pasti bagus. Yang pertama karena nilai tes English gue itu selalu anjok di listening test. Yang ke dua karena gue ini enggak familiar sama model tes IELTS yang jauh beda sama TOEFL itu. Apalagi katanya… IELTS itu berkiblat ke English UK ketimbang English US yang biasa gue pakai… Ah, rasanya kok banyak banget ya, cobaannya? Gue sampe dengan lebaynya berpikir jangan-jangan niat gue buat kejar beasiswa ini enggak direstuin sama Tuhan…

Di tengah keraguan itu, staf dari IDP Pondok Indah kirim gue SMS menanyakan aplikasi tes yang belum gue lengkapi. Begitu gue telepon dia ke kantornya, dia langsung tau, “Yang transfer dari Wallstreet itu ya?”

Wah, kok dia bisa inget? Padahal jumlah peserta IELTS itu bisa sampai 100 orang loh… Entah kenapa, dari situ, optimisme gue jadi muncul kembali. Gue harus ambil tes ini, dan gue harus bisa!

Gue pun setuju buat melanjutkan proses pendaftaran. Tapi ternyata masih ada 1 masalah baru… gue belum punya pas foto buat melengkapi proses pendaftaran! Muter-muter di mall sebelah kantor dan ternyata di situ enggak ada satu pun studio foto! Gue pun telepon ke Pondok Indah, minta penundaan registrasi selama satu hari karena sore itu sepulang kerja, gue masih harus cetak foto gue dulu. Untunglah dibolehin dan hari itu juga gue langsung cabut ke Citraland buat cari studio foto.

Akhirnya, pendaftaran tes gue, mulai dari isi formulir pendaftaran, finger print, dan picture taking semuanya beres dalam sehari. And you know what… hanya satu hari setelah pendaftaran, gue harus bersiap untuk ikut tesnya!

Untuk cerita tentang pengalaman tes IELTS pertama gue itu, nantikan blog gue yang selanjutnya yaa 🙂

The Reasons Why I Want To Be a Good Person

Belakangan ini, homepage Facebook gue lagi rame dipenuhi sama foto-foto bayi yang baru lahir. Jumlahnya asli banyak banget, kalo dihitung kasar bisa lebih dari 20 bayi kali yah. Untuk teman-teman yang cukup dekat, gue akan langsung ngeklik halaman Facebook-nya buat menulis ucapan selamat. Sesekali, iseng-iseng gue sekalian buka album fotonya. It feels like I’m happy for them. Terharu rasanya ngelihat teman-teman yang dulu gila-gilaan bareng gue sekarang udah menjadi seorang ibu.

Sampai kemudian gue menemukan satu lagi teman gue yang juga baru saja melahirkan bayinya. Hal pertama yang melintas di benak gue bukan betapa lucunya anak ini, melainkan: “Semoga anak ini pas udah gede nanti enggak licik dan picik kayak ibunya.”

Hal ini ngingetin gue sama kejadian beberapa tahun yang lalu. Waktu itu, ada cowok yang super-duper nyebelin baru aja punya anak pertama. Gue dan teman-teman yang mengenal dia sama-sama sepakat bahwa jangan sampe kelak, anak ini menjelma seperti bapaknya. Bahkan ada pula teman yang nulis di kartu ucapan supaya nantinya anak ini lebih mirip ibunya, bukan mirip bapaknya.

Kalo ngelihat hal-hal seperti… gue jadi ngerasa ngeri. Jangan sampai kelak, pikiran seperti itu yang melintas di benak orang lain saat gue baru aja melahirkan anak pertama gue. So I think that is one of the reasons why I really want to be a good person. Pastilah gue pernah sangat-sangat menyakiti hati orang itu kalo sampe dia punya pikiran seperti itu tentang anak gue.

Selain alasan ini, gue masih punya banyak alasan kenapa gue pengen jadi orang baik.

Misalnya…

Gue nggak mau teman-teman sekantor malahan bakal seneng kalo tau gue bakalan resign.

Gue nggak mau sampe ada orang lain yang malahan resign gara-gara enggak tahan sekantor sama gue.

Gue nggak mau staf-staf gue asyik ngejelek-jelekin gue saat mereka lagi ‘break’ di toilet.

Gue nggak mau hidup kesepian tanpa teman yang mau jadi tempat curhat, teman buat pergi bersenang-senang, atau teman untuk sekedar chatting nggak penting.

Gue nggak mau sengaja nggak diajak kumpul-kumpul karena banyak orang yang sebel sama gue.

Gue nggak mau sampe ada banyak orang berpikiran, “Kayaknya ini orang dididik kurang bagus deh, sama orang tuanya.”

Gue nggak mau saat gue lagi ngomong, orang lain menatap gue curiga sambil berpikir, “Dia lagi bohong nggak sih?”

Gue nggak mau sampe ada orang lain yang menatap gue dengan jijik sambil berpikiran di dalam hati, “Ternyata orang jahat kayak gini bukan cuma ada di sinetron.” Hehehehe…

Gue tau gue nggak layak untuk menilai diri sendiri. Gue juga sadar bahwa ada kalanya, gue sendiri masih bisa bersikap jahat sama orang lain. Tapi setidaknya, kalo sampe gue bersikap kejam, gue harus pastikan dulu bahwa orang itu emang enggak pantes buat dibaik-baikin. Because in reality, we can’t always be a good person. Misalnya, secara teori kita emang harus jadi orang yang suka menolong sesama manusia. Tapiiii, kalo ujung-ujungnya kita cuma dijadiin keset, ya buat apa juga? Atau teori bahwa kita harus sabar saat menghadapi orang lain… Well in fact at work, tetep ada kalanya kita harus jadi orang galak supaya kerjaan bisa selesai dengan baik.

Tapi di luar itu, gue pengen sebisa mungkin menjaga perasaan orang lain. Gue pengen jadi orang yang fair, jujur, helpful, menghindari fitnah, tidak sombong, tidak suka menjatuhkan orang lain… Dan semua itu menjadi lebih sulit karena pada dasarnya, gue bukan tipe orang yang sangat sabar, kalem, dan juga tidak begitu pintar mengendalikan emosi. Tapi ya sekali lagi… kalau mengingat alasan-alasan kenapa gue pengen jadi orang baik, gue jadi sadar kembali bahwa secapek apapun, gue tetap harus bisa menjadi orang yang baik.

Seperti status Facebook gue pagi ini: “Life is a choice. It’s you who decide to be smart or stupid, good girl or a b***h, and to fight or give it up. Good morning folks, wish you choose the right one.”

And yes… I choose to be a good person 🙂

Yogyakarta, 11 Tahun Yang Lalu…

Bulan Juli selalu mengingatkan gue sama perjalanan tur ke Yogyakarta 5 hari 4 malam yang gue lewati bersama puluhan alumnus IEC lainnya. Sebenernya, tur itu bukan pertama kalinya gue mengunjungi Yogya. Waktu itu ceritanya, gue terpaksa ikut tur ke sana dalam rangka menyelesaikan program kursus di IEC. Berhubung teman-teman sekelas gue udah terlebih dulu ikut tur tersebut pada batch sebelumnya, gue terpaksa pergi sendirian bareng temen-temen seangkatan dari kelas-kelas lain. Sampe sekarang gue masih suka kagum sama keberanian gue buat pergi sendirian, yang ternyata, keputusan nekad itu enggak pernah gue sesali sampai sekarang. Kenapa bisa begitu? Karena selama perjalanan itu, ada tiga hal yang membuat liburan ini jadi berkesan banget buat gue.

Yang pertama, it was the moment when I met my first love. Jadi ceritanya, gue yang ikut tur sendirian, jadi terpaksa duduk sendirian di dalam bis. Sebelum bisnya berangkat dari Pondok Gede Bekasi, ada cewek bernama Pipit nyamperin gue. Ternyata, Pipit juga pergi sendirian. Jadilah gue duduk sebelahan sama Pipit yang udah lebih dulu kenalan sama dua cowok dari kelas lain. And yes, one of those guys was my first love.

Sepanjang tur itu, gue, Pipit, dan 2 orang cowok tadi selalu pergi bersama-sama. Menyusuri goa Jatijajar, numpang mandi subuh-subuh di terminal bis, heboh nalangin air dari AC bis yang bocor, ngobrol bisik-bisik ngebahas losmen seram yang kita tempati, sibuk interview bule-bule yang bertebaran di Borobudur, naik delman menuju Malioboro, makan malem sambil mengagumi merdunya nyanyian pengamen jalanan di sana, belanja Dagadu bareng-bareng dari satu toko ke toko lainnya… Kemudian yang paling berkesan itu waktu gue dan si mantan gebetan berjalan berdua – hanya berdua – menyusuri pantai Parang Tritis sesaat menjelang sunset. Abis itu, kita berdua duduk bersisian di atas karang sambil memandangi matahari yang mulai terbenam…

Alasan yang ke dua adalah, itu pula pertama kalinya gue berkenalan sama Lisa, tempat curhat favorit gue sepanjang masa. Gue kenal Lisa waktu acara kumpul-kumpul di malam hari. Waktu itu gue ngiri banget sama Lisa yang berani minta diramal garis tangan sama mantan gebetan a.k.a first love gue itu. Jadi ceritanya waktu itu, si cowok ini sok-sokan bisa ngeramal garis tangan… entah bener atau enggak ya gue enggak peduli juga sih, hehehe.

Dari awal, gue sama Lisa udah cocok banget ngobrolnya. Dan nggak disangka-sangka, justru Lisa yang sebenarnya berasal dari IEC cabang lain itulah yang akhirnya jadi sahabat karib gue. Dari semua sahabat gue, cuma Lisa inilah satu-satunya saksi hidup jatuh-bangunnya gue sejak pertama kalinya gue jatuh cinta sebelas tahun yang lalu, sampai terakhir kalinya gue jatuh cinta satu tahun yang lalu. Our friendship is really timeless 🙂

Alasan yang ke tiga, gara-gara tur itu, gue jadi punya fans baru. Sampe sekarang, belum ada cowok lain yang bisa mengalahkan kegilaan cowok ini. Awalnya dia ngusir Pipit temen sebangku gue di bis, ngajakin gue ngobrol sepanjang perjalanan Yogya-Jakarta, kemudian setelah tur selesai, dia rajin banget neleponin gue tiap hari siang dan malam, lalu puncaknya, dia curhat ke mantan gebetan gue kalo dia mau main pelet segala! Euw…

Meskipun jengkel setengah mati sama si fans baru, sebenernya keberadaan cowok ini pula yang bikin perjalanan gue jadi lebih berkesan. Dia nggak sungkan-sungkan nunjukin ke semua peserta tur kalo dia itu lagi ngincer gue! Dalam sekejap, gue langsung jadi populer di kalangan rombongan bis gue itu. Gimana nggak jadi ngetop kalo sesisi bis itu jadi suka banget bikin jokes super lucu tentang gue dan si fans baru?

Dulu, selama bertahun-tahun lamanya, gue masih suka mengenang perjalanan itu setiap kali bulan Juli tiba. Gue bahkan pernah hapal betul tanggal berapa persisnya gue pertama kali ketemu sama first love gue di tur ini. Dan setiap kali gue mendengar lagu-lagunya M2M di album pertama mereka… gue juga akan langsung terkenang sama suasana bis yang dulu gue tumpangi dalam perjalanan itu. Jadi dulu itu, si supir bis seneng banget muter berulang-ulang kaset lagunya M2M. Makanya boleh dibilang, M2M songs are my first love soundtracks, hehehehe.

Bulan Juli tahun ini, sudah tepat 11 tahun semenjak memorable journey ke Yogyakarta itu. Meskipun mungkin di mata orang lain, kota Yogya enggak sebegitu hebatnya buat dijadikan tujuan wisata, dan meskipun gue udah pernah pergi ke berbagai tempat yang jauh lebih bagus daripada Yogya, sampai sekarang gue tetap menganggap Yogya sebagai kota yang menyimpan banyak kenangan 🙂

Lagi Doyan Makan

Ciri-ciri nafsu makan gue lagi bagus:

  1. Sering upload foto makanan dan minuman (soalnya kalo lagi nggak nafsu makan, gue lebih pilih makanan murah meriah supaya nggak mubadzir, dan pastinya… makanan murah meriah itu kurang menarik buat dipajang di Facebook, hehehehe);
  2. Kalo lagi kerja, gue suka mikir gini, “Kayaknya es krim Conello enak nih,” atau, “Pengen ke bawah beli pastel dan lemper,” atau, “Starbucks lagi ada promo apa yah?” Waktu di EY dulu, gue suka kabur di tengah jam kerja sama temen gue si Nana buat nyari camilan sore. Kemudian menjelang Maghrib, kita keluar lagi buat cari makan malem. Sayangnya, gue tetep kurus dan malahan si Nana yang pipinya tambahan chubby, hehehehe;
  3. Udah sejak pagi hari gue merencanakan nanti siang mau makan apa, beli camilan apa, terus malemnya mau makan pake apa;
  4. Pas makan siang, asalkan harganya murah meriah, gue bisa beli 3 jenis lauk sekaligus. Kalo masih kurang, masih suka gue tambah sop buah atau dessert lainnya;
  5. Troli gue waktu belanja bulanan dipenuhi sama berbagai jenis camilan. Gue pernah simpen di kantor stok satu kantong plastik besar berisi sereal, biskuit, cokelat, permen, ada juga Pop Mie buat camilan tengah malam;
  6. Di kantor gue yang baru, saat lembur orang-orang di sini biasanya baru cari makan jam 7 malem. Kalo gue lagi nggak nafsu makan, gue beli makan bareng mereka. Tapi kalo gue udah nggak sabar pengen cepet makan malem, ya udah… gue kabur aja ke mall sebelah sendirian…
  7. Sejak ngekos di Pluit, sepulang kerja biasanya gue langsung beli roti buat sarapan besok paginya. Tapi kalo nafsu makan gue lagi bagus-bagusnya… jatah sarapan besok pagi bisa gue makan malam harinya! Makanya sekarang, daripada kehabisan makanan buat sarapan, ya gue beli aja 2 roti sekaligus. Satu roti gue makan pas mau tidur, satunya lagi setelah bangun tidur, hehehehe;
  8. Rasanya jadi kepengen makan macem-macem makanan! Semua makanan jadi kelihatan enak!
  9. Status YM gue belakangan ini, “Delicious bread,” atau, “Lagi suka banget sama cokelat Cadbury,” atau, “Es krimnya enaaak,” dan yang terakhir, “Yumie chocolate.”
  10. Perut gue jadi kelihatan buncit! Kalo dari depan emang nggak kelihatan, tapi kalo tampak samping… udah kayak orang hamil muda 😦 Ini dia yang gue takut dari naiknya berat badan: takut perut rata kebanggaan gue jadi berubah bentuk. Secara gue bukan tipe orang yang hobi olahraga gitu lho… Gue terakhir kali olahraga waktu jamannya pelajaran Penjaskes pas SMA dulu kali yaa.

And you know what… udah makan segitu banyaknya berat badan gue tetep aja nggak jauh-jauh dari angka 50! Sempet naik ke angka 55, tapi itu juga dengan sedihnya enggak ada satu orang pun yang nyadar gue udah naik sampe 5kg 😦

Katanya siih, gue tetep kurus gini karena metabolisme tubuh gue bagus banget. Makanya nih, once metabolisme gue mulai memburuk, berat badan gue bisa langsung melesat naik. Soalnya gue ini kan enggak terbiasa nahan diri buat enggak makan. Kalo gue lagi pengen makan ya gue makan, nggak pake ngitung-ngitung kalori segala macem. Udah gitu, gue enggak pernah olahraga pula…

Jadi yaah, gue sih biarpun kurus juga ya dinikmati aja lah. Kalo nanti udah tua belum tentu bisa terulang lagi makan apapun tanpa bikin gendut kan?

 

Surat Kecil Untuk Tuhan

Awalnya, gue enggak gitu tertarik nonton film Surat Kecil Untuk Tuhan. Jalan ceritanya udah ketebak: penderitaan cewek pengidap kanker sampai akhirnya dia meninggal dunia. Entah udah ada berapa banyak cerita sejenis ini yang pernah gue baca atau tonton di film lain. Tapi hari ini, entah kenapa kaki gue malah melangkah ke XXI. Padahal tadinya, gue naik ke atas mall CL cuma buat cari makan. Kemudian waktu gue lihat film ini akan segera dimulai, tanpa pikir panjang gue langsung beli tiket nonton diikuti dengan satu porsi popcorn caramel dan es cokelat Oreo.

Ternyata emang bener… Dari segi cerita sih emang biasa dan standar banget. Plot cerita sengaja diatur untuk menguras air mata penonton. Gue sendiri sempet netesin air mata waktu ngelihat pacar si tokoh utama menangis sambil memeluk boneka kenangan mereka sesaat menjelang kematian pacarnya itu.

Alesan kenapa gue ikut sedih di adegan terakhir itu adalah rasa kagum gue sama sosok cowok dalam film ini. Secara film ini diangkat dari kisah nyata, makin tersentuhlah gue karena ternyata, masih ada cowok yang meskipun masih ABG, sudah bisa mencintai pacarnya dalam suka maupun duka. Bayangin aja… si cowok ini tetep setia sama pacarnya meskipun wajah si pacar sempat rusak berat yang disebabkan oleh kanker ganasnya itu. Makanya waktu di akhir film ditunjukkan foto asli dari masing-masing tokoh dalam kehidupan nyata, gue langsung excited banget. Jadi itu toh… wajah asli cowok yang luar biasa itu…

Moral of the story, film ini ngingetin gue untuk tidak menyerah dalam mengejar mimpi-mimpi gue. Gue ini emang tipe orang yang punya begitu banyak daftar keinginan dan gue udah banyak berusaha keras buat mencapai semua itu. Gue ingin bisa mewujudkan semua cita-cita gue sebelum nantinya gue tutup usia. Tapi gimanapun, tetep ada kalanya gue ngerasa capek. Gue sampe mikir, kenapa sih… gue seneng banget nyusahin diri gue sendiri? Kenapa juga gue harus takut mati sebelum sempat mencapai cita-cita gue? Toh kalo gue udah mati, gue nggak bakal ngerasa apa-apa lagi soal kegagalan gue itu…

Tapi berkat film ini, pola pikir gue jadi kembali lagi ke jalan yang benar. Setelah mati, mungkin gue emang nggak bakal lagi ambil pusing soal segala keinginan yang belum tercapai itu… Tapi gimana kalo gue tetap hidup tanpa memiliki pencapaian apapun? Atau gimana kalo kelak – amit-amit knock on the wood 3 kali – hal buruk yang sama seperti Keke dalam film ini juga menimpa diri gue?

Ada satu adegan lagi yang sangat membekas di benak gue. Ceritanya, udah sejak lama Keke mengimpikan tampil menari bersama sahabat-sahabatnya di salah satu acara tv. Tapi sayangnya, saat tiba giliran mereka untuk tampil, Keke hanya bisa menyaksikan keenam sahabatnya menari di acara itu dari pinggir panggung.

Jadi intinya, gue enggak mau sampai terjadi di masa yang akan datang, gue cuma bisa duduk pasrah menyaksikan sesuatu yang seharusnya dulu bisa gue miliki. Termasuk kalau sampai ada hal buruk yang menimpa gue, maka gue ingin pada saat itu, gue enggak memiliki penyesalan dalam bentuk apapun. Gue enggak mau ngerasa udah menyia-nyiakan masa lalu gue yang berharga itu. So from now on, I will try my best to pursue my dreams, whatever the risk is, and no matter how tired I am to deal with this.

Balik lagi soal film ini sendiri… Gue cukup terkesan sama akting natural para pemainnya, terutama akting pacarnya Keke yang tadi gue ceritakan. Muka cowok ini juga lumayan ganteng, ngingetin gue sama cowok imut-imut yang pernah gue lihat di film-film produksi Thailand. Kemudian selain akting para pemainnya, gue juga cukup terkesan sama special make-up yang berhasil bikin kanker di wajah tokoh Keke kelihatan real.

Pada akhirnya gue menyimpulkan, this movie is worth to watch. Apalagi di masa-masa film papan atasnya Hollywood masih belum balik lagi ke layar lebar kita… Jelas masih jauh lebih mending nonton film ini ketimbang nonton si pocong dkk! Oh iya, sekedar saran buat cowok-cowok. Kalo enggak mau kelihatan kurang macho, ya mendingan jangan pergi nonton film ini di bioskop ya, hehehehe.

When All I Need to Do Is Just to Believe

Dulu, gue pernah kepingin banget kuliah di UI. Kayaknya keren aja kalo gue berhasil keterima di UI. Dan gue tau banget kalo gimanapun, ortu bakal lebih bangga kalo gue bisa kuliah di sana. Tapi kenyataannya, gue gagal SPMB dan akhirnya malah kuliah di kampus Binus. Sebenernya waktu itu gue masih punya option lain: kuliah D3 di UI untuk kemudian ambil program extension S1 di sana. Tapi entah kenapa, I just didn’t think that it was a right thing for me to do. Extension program could be right for anyone else, but I did believe that it was not a good option for me.

Beberapa tahun kemudian, gue menyadari bahwa meskipun Binus bukan kampus dengan jurusan akuntansi nomor satu, kenyataannya memang tempat inilah yang terbaik untuk gue. Bukan bermaksud untuk sombong, tapi sampai saat ini gue masih berpikiran… semua prestasi dan IPK gue itu, belum tentu bisa gue dapatkan kalo dulu gue kuliah di UI. Ada beberapa hal dan beberapa kejadian di Binus yang mengubah attitude belajar gue saat itu. Gue jadi terpacu buat baca semua buku-buku tebal itu, menahan diri untuk enggak mencontek satu kalipun, dan jadi banyak belajar dengan cara mengajarkan kepada orang lain.

Hal yang sama terjadi lagi pada saat gue sedang mencari pekerjaan pertama gue. Waktu itu gue pengennya, kerja di perusahaan besar dan gajinya juga besar. Padahal yah… waktu gue hunting kerjaan itu, gue masih duduk di semester 7! Banyak banget lamaran yang tidak mendapatkan jawaban, sampai akhirnya, gue ditelepon sama kantor gue yang pertama itu.

Sebenernya waktu di awal, kantor pertama gue itu sama sekali bukan kantor impian gue. Kantornya kecil banget, jumlah karyawannya sedikit, dan ada pula satu kejadian di awal tes masuk yang bikin gue sempat meragukan perusahaan ini. Tapi entah kenapa, I had a good feeling to this company. Begitu pula saat nggak lama kemudian, gue ditelepon sama 2 perusahaan besar yang pernah gue apply. Lagi-lagi gue ngerasa, sebaiknya gue tetap stay di perusahaan itu sampai gue selesai sidang skripsi.

Dan ternyata memang benar… nggak disangka-sangka, ada banyak banget hal yang gue pelajari dari 8 bulan bekerja di sana. Pengalaman bekerja yang singkat itu pula yang sampe sekarang pun, masih sangat mempermudah gue dalam menyelesaikan pekerjaan. Atau singkat kata, kerja di sana udah berhasil bikin gue jadi lebih pintar dan lebih banyak tahu.

Inti dari blog gue ini adalah… Tuhan emang enggak selalu memberikan apa yang gue inginkan. Akan tetapi, Ia selalu memberikan gue apapun yang gue butuhkan.

Untuk pekerjaan ke dua, Tuhan benar-benar mengabulkan cita-cita gue pada saat itu. Saat bikin skripsi di semester 8, gue sempat bilang sama dosen pembimbing gue, “Saya kepingin kerja di EY.”

Dan ternyata benar… pada akhirnya, gue berhasil kerja di EY.

As the time went by, it turned out that I didn’t like my job as an auditor. Pada waktu itu, gue sempat mempertanyakan… kenapa ya, gue malah memilih kerja jadi auditor? Gue malah ngerasa lebih suka sama kerjaan gue di kantor lama! Tapi lagi-lagi pada akhirnya, setelah gue keluar dari EY, gue juga baru menyadari bahwa ada banyak banget hal yang bikin gue jadi lebih berkembang. Bukan cuma soal technical skill, tapi juga soal working attitude bahkan termasuk hal-hal yang menyangkut kepribadian gue. Then once again I thought… God has given me something which exactly I need to have.

Saat ini gue kembali sedang mempertanyakan perjalanan hidup gue sendiri. Bukan cuma soal kerjaan… tapi juga soal beberapa hal lainnya yang bikin gue frustasi kenapa hal-hal itu enggak pernah berhasil gue dapatkan. Why am I here? How could this happen to me? Why can’t I get exactly what I want to get? Don’t I deserve to get this?

Sebetulnya untuk yang satu ini, gue masih belum menemukan jawabannya. Masih ada aja hal-hal yang gue ngotot bahwa seharusnya, memang hal itulah yang terbaik buat gue, dan seharusnya gue berhak serta pantas untuk mendapatkannya. Tapi kalo gue inget perjalanan hidup gue yang dulu-dulu… rasanya yang perlu gue lakukan saat ini cuma tetap melakukan yang terbaik yang bisa gue lakukan, plus… tetap meyakini bahwa apa yang Tuhan berikan ini adalah apa yang gue butuhkan untuk saat ini.

Akhir kata, thanks to Melanie yang udah tanpa sengaja menginspirasi gue untuk membuat tulisan ini dengan status YM-nya: “When I don’t understand Your plan, I will still to trust in Your promise.”

Today is a Happy Day

Senin, 11 Juli 2011

Hari ini gue terpaksa bangun lebih pagi, karena mau ada briefing buat acara leadership training a.k.a outing buat team leaders di kantor pusat yang letaknya di Gunung Putri Bogor. Jam 7 kurang 15, gue udah standby di depan gang kosan nunggu dijemput sama temen gue yang bawa mobil. Dan ada sesuatu yang lucu dalam perjalanan Jakarta-Bogor pagi ini…

Ceritanya waktu gue dan Adi, si temen sekantor gue itu, lagi asyik ketawa-tawa, kita baru menyadari bahwa AC mobil tiba-tiba mati. Parahnya lagi, jendela mobil juga enggak bisa dibuka! Bukannya bête, spontan gue sama Adi malah ketawa semakin geli. Gue sempet berpikir… supaya enggak pengap, jangan kebanyakan ketawa-tawa. Tapi ternyata sepanjang jalan ada aja yang kita omongin, dan selalu ada juga gosip dan cerita yang cukup lucu untuk diketawain. Thank God, kita bisa sampe di Gunung Putri tanpa kehabisan oksigen, hehehehe.

Tadinya gue enggak begitu bersemangat mengikuti acara leadership training yang akan diadakan dua minggu lagi itu. Abisnya, kebanyakan yang ikut acara itu kan bapak-bapak dan ibu-ibu. Tapi waktu briefing udah dimulai… gue jadi mulai agak-agak semangat. Ngelihat orang lain antusias gue juga jadi ikutan antusias. Tapi rasa antusias gue itu sempat meredup waktu HRD manager bilang, kita bakal ada outbond! Ouch, I hate outbond so much. Waktu SD, kaki gue pernah nyemplung sebelah ke dalem sawah waktu lagi ikut outbond. Trus waktu outbond terakhir sama EY satu tahun yang lalu, gue juga sempet keseleo dan keseleonya itu bener-bener bikin gue jadi lemes banget!

Setelah mengumumkan soal outbond, HRD manager sempet bilang soal bakal basah-basahan waktu outbond nanti. Bayangan mesti nyemplung ke dalam lumpur langsung memenuhi imajinasi gue… Tapi ternyata, kita bisa jadi basah-basahan karena nanti bakal ada rafting! Yaaay, akhirnya keinginan gue buat nyobain rafting bakal terwujud juga 🙂

Siang hari setelah briefing, gue harus balik lagi ke kantor Jakarta. Kali ini, gue nebeng mobilnya Arif, temen sekantor gue yang lainnya bareng sama Christ juga. Biasanya di kantor baru ini, gue lebih banyak diam. Tapi perjalanan siang ini diisi banyak pembicaraan yang berbobot. Dari obrolan itu gue baru tau bahwa resiko punya apartemen adalah seharusnya saat tahun ke 30, apartemen itu harus dirubuhkan untuk kemudian dibangun kembali! Trus kita juga sempet ngobrolin soal cerita hidup masing-masing yang bikin kita nggak terlalu memusingkan kemacetan Jakarta siang ini.

The best part of this day is at night. Jam 5 lewat 10, gue langsung bersiap mematikan laptop, masukin laptop ke dalem laci meja, beres-beres tas, ngaca sebentar, abis itu langsung pamit pulang cepet sama temen-temen gue. Malam ini gue ada janji ketemuan sama temen-temen eks-EY. Ceritanya temu kangen sama Nova yang udah pindah ke Palembang, sama ketemu si Ntep yang baru balik sekolah bahasa dari Beijing itu juga.

Selama acara kumpul-kumpul di Mr. Curry Grand Indonesia itu, kita banyak mengenang masa-masa lucu waktu kerja di EY dulu. Ada beberapa cerita yang bikin gue berpikir, “Oh my God, I was so stupid, hehehehehe.” Ucapan betapa kangennya kita sama masa-masa itu seringkali terlontar dari kita semua. Gue, Nova, Nana, Eka, dan Ntep yang semuanya udah resign itu sepakat… kita emang enggak suka sama pekerjaannya, tapi kita semua kangen banget sama suasana kerja bareng temen-temen tim di EY dulu.

Waktu kita semua udah selesai makan, Ntep bilang Dandy mau nyusul kita ke Mr. Curry. Dan pastinya, setelah Dandy dateng, suasana jadi makin ramai! Ada aja celaan yang dilempar si Mr. Jabrik ke setiap orang yang ada di sana. Yang paling menyenangkan adalah, ternyata semua makanan dan minuman kita di Mr. Curry itu dibayarin sama si Dandy (anyway, ini bukan something yang mesti off the record kan yah? hehehehe).

Kiri ke kanan: Dandy, Eka, Nana, Nova, Ntep, gue, dan Arlin.

Restoran udah mau tutup, tapi kita masih aja asyik ngobrol. Gue juga sebenernya masih pengen ada di sana, tapi sayangnya kosan gue ini punya jam malam. Gue udah harus sampe rumah jam 10 malam kalo enggak mau terkunci di luar rumah. Sehingga dengan berat hati, gue bilang sama temen-temen gue kalo gue udah harus pulang duluan. Tapi terusnya si Nana bilang, Arlin titip pesen ke dia supaya gue jangan pulang dulu karena dia udah deket ke Mr. Curry.

Jadi ya sudah, gue nunggu Arlin yang ternyata bawa oleh-oleh cemilan yang enak banget! Sayangnya gue cuma sempet ngambil dua biji saja… Kalo tau enak, gue ambil yang banyak deh, hehehehe. Nanti ah gue tanya sama Arlin dia beli makanan enak ini di toko mana.

Setelah berjalan cepat menuju taxi stopper, trus bilang sama supir taksi buat mengendarai mobilnya sedikit lebih cepat, akhirnya gue berhasil sampe di kosan tepat waktu. Begitu sampe di dalam kosan, hal pertama yang gue lakukan adalah nyamperin si mbak buat nanyain nomor hp-nya. Gara-garanya waktu gue mau pulang, Arlin sempet bilang gini, “Kenapa nggak telepon aja Peh, minta jangan dikunciin dulu?”

Gue bilang, “Gue nggak tau nomor teleponnya.”

“Yah… kalo gitu nanti tanya yah!”

“Ok… nanti gue tanya, buat lain kali.”

So there I asked Mbak Isah her phone cell number… Supaya lain kali, gue bisa ikut acara kumpul-kumpulnya sampai selesai!

Dulu gue pernah bilang sama temen gue… definisi happy buat gue itu sederhana aja: asalkan dalam satu hari itu gue bisa tertawa lepas, berarti hari itu gue ngerasa bahagia. Dan hari ini, gue ngerasa bener-bener happy. Dari pagi sampe malem, selalu ada aja hal-hal lucu yang bisa gue ketawain. Kemudian di akhir hari, gue berpikir… kalo kata Ibu Kartini kan, habis gelap terbitlah terang. Jadi setelah beberapa minggu belakangan ini gue susah banget ngerasa happy, entah kenapa gue tau bahwa keadaan akan segera jadi lebih baik.

At the end of the blog, thanks buat Nova udah nyempetin ketemuan sama kita-kita, thanks buat Ntep udah bawain oleh-oleh dari Beijing, dan thanks buat Dandy atas traktirannya. Hope to see you again in another chance yaa, guys. Cup cup muach 🙂

5 Stuffs I Can’t Live Without

Dompet

Waktu itu pernah, hari Jum’at dompet gue ketinggalan di kantor padahal gue udah terlanjur  on the way ke Plaza Senayan mau nonton film sama tiga orang temen sekantor. Dompetnya sih enggak ilang, disimpenin sama temen sekantor gue yang lainnya. Tapi efek enggak enaknya itu loh… Selama di PS, gue mesti pinjem duit ke sana-sini buat bayar tiket nonton, buat beli popcorn, buat beli makan malem, sama buat ongkos pulang naik taksi. Kan nggak enak kalo jadi negrepotin temen mesti nyari ATM terdekat cuma buat minjemin gue duit…

Belum lagi sepanjang hari Sabtu dan Minggu juga harus gue lewati tanpa dompet. Mau pergi shopping… enggak jadi karena nggak ada dompet. Ikut keluarga tante gue pergi makan malem ke food court MKG, mesti colek-colek si tante pinjem duit buat beli makan. Mau nonton film buy one get one pake CC BCA, eh gue lupa itu CC juga ada di dalem dompet gue yang yang ketinggalan… Aaah, serasa orang paling miskin sedunia >,<

 

Handphone

Hari Kamis kemaren, gue sengaja ninggalin charger hp di kantor karena gue pikir, toh hari Jum’at gue pasti nge-charge hp di kantor. Tapi ternyataaa, hari Jum’at gue ijin sakit. Dan jadilah mulai dari Jum’at malem gue hidup tanpa hp secara batrenya udah KO. Gue berniat beli charger baru di mall deket kosan, eeeh, ternyata enggak ada yang jual. Apesnya lagi, ada satu lagi hp Esia gue itu juga nggak ada pulsanya. Begitu udah balik lagi ke kosan gue baru nyadar tadi di mall lupa beli pulsa buat Esia gue.

Sekarang gue mau nelepon temen gue, pengen minta tebengan ke pabrik buat besok pagi, tapi si XL mati dan si Esia nggak ada pulsa. Lagi beres-beres kamar terus inget lotion gue udah mau abis, gue berniat nambahin lotion ke aplikasi daftar belanja gue, eh gue lupa itu hp batrenya abis. Terus yang paling bête, waktu lagi duduk di restoran nungguin pesenan makanan dan minuman gue, yang bisa gue lakukan cuma bengong sambil ngeliatin orang lain lagi makan. Jadi semakin terasa bahwa hp gue itu adalah teman terbaik buat gue killing time. Aaah, I miss my hp already.

 

Concealer

Bekas jerawat butuh waktu yang lebih lama untuk bisa dihilangkan jika dibandingkan dengan menghilangkan si jerawat itu sendiri. Keuntungannya punya muka berminyak, bekas jerawat itu pasti akan hilang dengan sendirinya. Tapi tetep aja, butuh waktu beberapa bulan sampai bekas jerawat itu beanr-benar hilang. Nah, sampe si bekas jerawat hilang dari permukaan, untuk sementara, gue butuh bantuan concealer buat menutupinya. Sekarang ini, pipi sebelah kanan udah bebas concealer alias udah mulus. Tapi entah kenapa, pipi gue yang sebelah kiri masih centil banget. Masih suka ada aja jerawat baru sehingga kayaknya gue masih akan agak lama ketergantungan sama concelaer ini.

 

Eyeshadow cokelat + pelentik bulu mata + maskara

Dari semua eksperimen make-up yang pernah gue coba, pada akhirnya gue menyimpulkan bahwa sekedar 3 hal ini aja udah bisa bikin muka kelihatan lebih cantik. Kayaknya emang daerah mata itu aset gue yang paling bisa ditonjolkan, sehingga gue cukup konsentrasi make-up di daerah ini aja udah cukup buat ukuran dandan harian. Kalo untuk acara khusus, biasanya akan gue tambahkan eyeliner dan lipstik  juga.

Penting buat setiap cewek memahami area mana yang harus ditonjolkan supaya kelihatan lebih cantik. Dengan begitu kita enggak perlu repot-repot pake full make-up setiap harinya. Dan kalo buat gue, sekedar tiga hal ini aja udah cukup untuk bikin gue ngerasa pede bepergian keluar rumah.

 

Moisturizing lotion

Muka gue bakal langsung terasa kering kalo gue enggak langsung pake lotion setelah ritual membersihkan muka pake facial wash. Area tangan, kaki, dan sekitar pinggang juga akan jadi kering kalo gue kelamaan di ruang ber-AC sehingga lagi-lagi, gue ketergantungan sama body lotion supaya kulit gue tetap lembab. Tapi sebenernya, ketergantungan sama lotion itu sama sekali bukan hal yang buruk kok. Manfaat lotion ini, jika terus kita gunakan secara konsisten, akan semakin terasa manfaatnya pada saat usia kita sudah memasuki kepala 3. Because yes… moisturizer will keep our skin lasting young. Nantinya akan terlihat perbedaan antara kulit yang secara konsisten mengenakan pelembab dengan kulit yang jarang-jarang tersentuh sama pelembab.