A journey to remember

Posts Tagged ‘A Little Flash About My Best Friends

Sepuluh tahun yang lalu, tepatnya tanggal 8 Agustus 2001, gue sama Nitya temen sebangku gue, plus Intan sama Vera teman sebangkunya, ditambah bonus Junet yang duduk di belakang Intan dan Vera, sepakat bikin gank sepermainan. Gue lupa awalnya ide siapa, waktu itu kita sepakat nulis nama kita masing-masing pake kapur di atas mejanya Intan-Vera untuk kemudian kita tanda tangani sebagai simbol pembentukkan gank. Pada hari itu juga kita sepakat ngasih nama gank kita ini Wannabe, yang merupakan gabungan inisial boyband favorit kita masing (yup, waktu itu masih jamannya boyband). Akhirnya semenjak itu, tanggal 8 Agustus selalu kita jadikan hari jadinya kita berlima.

Di awal-awal semenjak kelulusan SMA, gue sama anak-anak WB lainnya masih rajin merayakan hari jadi kita. Tapi entah kenapa, dua tahun belakangan ini komunikasi kita agak tersendat. Padahal kalo dari gue, enggak bisa dibilang karena sibuk kerja juga secara gue sama temen-temen luar kantor lainnya masih suka ketemuan.

Bukan cuma jarang ketemuan, kita juga udah jarang banget saling curhat ke satu sama lainnya. Nggak ada satupun dari mereka yang tahu kapan terakhir kali gue deket sama cowok sampe lucunya, mereka masih aja suka cie-cie-in gue sama gebetan gue jaman SMA dulu! Padahal mah yaa, mikirin itu cowok aja udah enggak pernah sama sekali.

Ditambah lagi, masing-masing dari kita juga udah mulai punya teman-teman dekat baru. Gue sendiri udah mulai asyik banget sama temen-temen gue di EY. Sampe puncaknya, gue inget banget 8 Agustus tahun lalu, enggak ada satu orang pun yang inget hari jadi kita kecuali gue… Padahal tahun-tahun sebelumnya, biasanya justru gue yang paling belakangan inget soal tanggal istimewa itu.

Mendekati 8 Agustus 2011, gue kembali teringat untuk menyelamatkan persahabatan kita berlima. Jadilah gue mencetuskan ide buka puasa bareng sekaligus merayakan hari jadi kita yang ke 10. Tapi alamaaak, gue sempet gemes setengah mati. Gue sampe bilang sama mereka, “Gila yaa, ngajakin kalian jalan jauh lebih ribet daripada ngajakin selebritis.”

Meskipun jengkel, gue bertekad acara perayaan ultah ke 10 itu harus tetep jadi. Kenapa?

Karena…

  1. Setahun belakangan ini, gue udah kehilangan 4 sahabat terbaik gue dalam waktu yang hampir bersamaan. Gue udah ikhlasin mereka berempat, tapi yang ada gue malah jadi ngeri sendiri. Selama ini, jumlah sahabat yang relatif banyak adalah salah satu kebanggaan gue. Nah, kalo gue enggak keep baik-baik temen-temen lama gue, takutnya yang ada malah gue enggak punya sahabat sama sekali; dan
  2. Alasan yang lebih penting, gue boleh aja punya teman-teman baru, tapi tetep aja… teman baru yang manapun tetap nggak akan bisa menggantikan kenangan yang gue punya bareng temen-temen lama gue. Udah ada banyak hal, mulai dari hal-hal menyenangkan sampe hal-hal nyebelin yang udah gue lewatin bareng WB. Mereka itu bisa dibilang saksi hidup hal-hal stupid yang pernah gue lakukan semasa SMA dulu, hehehehe.

Pada akhirnya gue pikir, selama sifatnya bukan hal yang prinsipal, ya gue harus sabar-sabar aja ngadepin mereka. Gue sendiri toh, kalo juteknya udah kumat pasti pernah juga bikin mereka semua jadi bête. Jadi harus saling memaafkan lah yaa.

Akhirnya tanggal 17 Agustus kemarin, setelah saling kirim puluhan message via Facebook untuk menentukan tanggal terbaik buat kumpul, jadilah juga kita berempat (minus Intan yang batal datang di menit-menit terakhir) buka bareng di Hartz Chicken Buffet yang kemudian pindah ke Ichiban Sushi MM.

WB - minus Intan - on our 10th anniversary celebration.

And you know what… ternyata gue nggak nyesel udah repot-repot ngumpulin anak-anak WB hari Rabu kemaren.  Ada suasana fun, dan ada pula beberapa jokes yang cuma bisa gue dapetin waktu lagi kumpul bareng mereka. Udah gitu kalo sama mereka, gue cenderung lebih lepas dan nggak ada jaim-jaimnya sama sekali. Kita bebas banget bikin foto dengan pose kocak yang jarang-jarang gue lakukan kalo lagi sama teman-teman gue yang lainnya. Nggak peduli konyol, nggak peduli kayak ABG, yang penting kita senang, hehehehe.

Kemaren itu, abis buka bareng kita langsung cabut ke Fun World. Niat awalnya mau cobain karaoke box, tapi karena box-nya penuh melulu, akhirnya kita beralih nyobain berbagai jenis games lainnya. Mulai dari games getok-getok musang (eh, itu musang bukan sih?), sampe sempet nyobain dancing machine juga! Waktu main game apa fighter gitu, kita mainnya keroyokan. Satu orang megang dua sampe tiga tombol. Di permainan pertama, kita kalah terus. Tapi di percobaan ke dua… kita berhasil melaju sampe putaran ke dua! Kita langsung heboh kegirangan waktu berhasil menaklukan musuh di layar.

Yang paling seru itu waktu nyobain dancing machine. Ceritanya gue ngadu nari lawan si Junet. Gue kira sih bakal gampang aja, tapi nggak taunyaaa, itu tarian gue missed melulu! Sia-sia udah heboh joget ke sana-sini tapi skor gue tetep kalau jauh sama si Junet. Di tengah permainan, gue sempet berhenti cuma buat ketawa-tawa sekaligus terkesima ngeliatin Junet yang lincah dan serius banget nari-narinya. Oh ya, sambil nyobain dancing machine, nggak lupa gue minta tolong Vera sama Nitya buat ngambilin foto gue yang lagi asyik nari. Narsis harus jalan terus dong, hehehehe.

Ini dia nih, si Intan yang nggak jadi dateng itu!

Malam hari dalam perjalanan pulang, rasanya tuh kayak gue baru aja balik lagi jadi anak SMA selama beberapa jam di hari itu. Nggak ada omongan soal detail pekerjaan yang bikin pusing, nggak banyak ngebahas patah hati ala orang dewasa yang ternyata jauh lebih nyusahin daripada patah hati ala ABG, dan bisa bertingkah konyol tanpa peduli umur yang sudah atau baru akan menginjak seperempat abad. Jadi kembali lagi, ini dia satu hal yang nggak dimiliki oleh teman-teman yang baru kita kenal di usia dewasa: the taste of being a teenager.

Gue sangat menikmati kehidupan yang saat ini gue miliki. Tapi tetep aja, gue nggak boleh lupa bahwa gimanapun, sama dengan sahabat-sahabat baru yang gue punya, sahabat-sahabat lama itupun tetap harus jadi bagian dari hidup gue saat ini. Malah bisa jadi, justru hal itu yang bikin hidup gue jadi menyenangkan: seiring bertambahnya usia, semakin banyak pula sahabat yang datang menemani kehidupan gue, mulai dari yang lama sama yang baru aja berkenalan.

So I guess… I’m so blessed having so many great BFF around me 🙂

Advertisements

 

Satu minggu yang lalu, gue asyik ngobrol sama Yantri, adek cewek gue satu-satunya, tentang bedanya teman jaman sekolah dengan teman setelah kerja. Waktu itu gue bilang, gue masih berhubungan baik dengan Kiki, sahabat gue dari bangku SD.

Yantri dengan sok taunya nimpalin kayak begini, “Ah, kak Ifa sama kak Kiki kan jalan hidupnya udah jauh beda!”

Hmm, jauh beda? Iya juga sih… Coba bandingkan…

Isi status fesbuk gue:

  • “@ Mall xxx.” (Kayaknya hampir tiap weekend gue bikin status model begini)
  • Packing.” (entah itu packing mau liburan atau dalam rangka kerjaan)
  • “Abis nonton film xxx.” (Jadi inget… kata nyokap, gue keseringan nonton di bioskop makanya jadi sakit-sakitan… Apa hubungannya coba nonton sama sakit-sakitan?!?)
  • “Lembur, banyak kerjaan, pusing sama kerjaan.” (Sampe nyokap komen lagi… daripada ngeluh melulu, mendingan resign aja!)
  •  “Toko xxx diskon up to 70%!” (Ya pastilah nyokap juga nyap-nyap gue ini terlalu boros bla bla bla).
  • Lunch/dinner with/at xxx.” (Agaaiiinn, nyokap bilang jangan suka makan sembarangan! Nama makanan kok aneh-aneh begitu! Susah lah kalo nyokap sampe punya Fb!)

 

Isi status fesbuk Kiki:

  • Candle light dinner bareng suami tercinta.”
  • “Lagi mikir mau pilih kado apa dari suami.”
  • “Hari ini mau masak xxx.”
  • “Kata ibu-ibu di mall, ‘Duh, anaknya ganteng amat, Bu!’”
  • “Nungguin ayah Ahzam pulang kerja.”
  • Surprise Ahzam udah bisa xxx.”
  • “Ahzam mau pinter ya sayang.” (Ini status dikomenin sama nyokap gue: “Ahzam sakit apa, Ki?” Gue ikut komen: “Emangnya mau pinter itu artinya sakit yah?” Sumpah gue baru tau kalo bayi sakit pertanda abis itu dia mau bisa sesuatu yang baru, makanya dibilang mau pinter, hehehe).

 

See? Jalan hidup gue sama Kiki emang jauh berbeda. Kalo cewek-cewek kebanyakan pasti lebih milih kehidupannya Kiki yah. Suami yang perhatian, anak yang lucu, kehidupan berumah tangga yang bahagia… Apalagi katanya, perempuan itu belum lengkap kalo belum punya anak dan suami.

Gue inget banget pernah dengan sok tahunya nasehatin Kiki buat nggak buru-buru punya anak setelah menikah. Kiki itu married waktu gue baru aja selesai sidang skripsi lho. She started a new life with her husband while I started a new life with my job. Jadi menurut gue, Kiki masih terlalu muda buat jadi seorang ibu. Apalagi jujur aja, sebelumnya, gue enggak pernah melihat pernikahan di usia muda yang bisa dikatakan berhasil. Dalam bayangan gue, nikah muda identik dengan emosi yang masih labil, ego yang masih setinggi langit, begitu banyak cita-cita yang terhalang pernikahan, belum lagi, begitu banyak konflik yang pasti dihadapi oleh semua orang yang menikah. And I simply thought, a baby would make things worse.

Lalu kenyataannya? Seperti yang gue tulis di paragraf sebelumnya: I can see that she has a better life, a happy life, after marriage and her baby born.

Meski begitu, bukan berarti gue lantas kepingin menjadi Kiki. Setiap orang memiliki karakteristik dan jalan hidup yang berbeda-beda. Apa yang membuat hidup Kiki terlihat amazing belum tentu akan jadi sama menakjubkannya kalo gue yang menjalaninya. Dan, terlepas dari berbagai hal yang belum gue miliki, gue tetap sangat menikmati kehidupan gue saat ini.

Meski kedengarannya suka mengeluh, tapi gue menikmati kok, kerjaan yang identik dengan tekanan, susah gila, bikin stres, dsb… Dan kerja lembur itu juga enggak segitu buruknya kok. At least, kerja lembur bikin gue jadi lebih akrab sama temen-temen sekantor.

Lalu pastinya, gue masih sangat menikmati aktivitas nangkring dan shopping dari satu mall ke mall lainnya. Nonton film dan makan apapun yang gue suka. Mewujudkan mimpi gue untuk ‘melihat dunia’. Dan merencanakan keuangan untuk beli barang-barang yang gue inginkan.

Balik lagi ke Kiki, kadang gue masih suka nggak nyangka, sahabat yang dulu lebih ‘polos’ daripada gue itu sekarang malah lebih ‘berpengalaman’ daripada gue. And lucky me, kalo kelak gue berumahtangga, gue udah punya tempat berguru untuk begitu banyak hal, hehehehe.

Her wedding day

Her wedding day

At the end gue cuma mau bilang, jalan hidup gue dan Kiki emang berbeda, dan sepertinya emang akan selalu jauh berbeda. Soalnya, jadi full time mother and wife bener-bener enggak pernah jadi bagian dari future plan gue. However, that is NOT a reason for us stop being best friends right? Seperti yang gue bilang ke adek gue, jalan hidup gue dan Kiki emang berlawanan, tapi yang penting, kita berdua tetap saling mendukung.

And for your information, Kiki and me have been best friends for more than 18 years🙂

 

 

Tiba-tiba terlintas di benak gue buat menuliskan satu artikel khusus tentang sahabat-sahabat gue. Karena kalo diinget-inget, kayaknya ada beberapa blogger lain yang pernah melakukan hal yang sama. Nah, untuk yang pertama, entah kenapa jari-jari gue lebih lancar bergerak saat mengetik cerita tentang sahabat gue dari jamannya masih kuliah tahun pertama: Puja Rani si cewek keturunan Indiahe.

Sebagian besar memori gue tentang Puja terisi tentang hal-hal konyol yang bikin gue senyum-senyum sendiri. And in this blog, I will share you a little flash about our memories.

 

Suatu hari di dalam lift kampus

Puja sibuk mengamati riasan wajah salah satu teman sekelas. Terus dia bilang sama temen kita itu, “Eh eh… itu di mata lo ada selotip copot…”

 

Suatu hari lainnya di dalam lift kampus

Puja sibuk mengendus-endus aroma di dalam lift. Waktu itu di dalam lift, cuma ada gue, Puja, dan satu cowok yang nggak kita kenal.

Puja       :               “Eh, Fa, elo nyium bau minyak rem nggak?”

Gue       :               *Cuma bisa nyengir salah tingkah.

Well, gue enggak tahu sih, bau minyak rem itu kayak gimana. Yang gue tau, wangi itu mirip banget sama wanginya Bvlgari for Man!

 

Our chat about Air Asia

Gue       :               “Ja, ada tiket murah nih, ke Singapur. Cuma sepuluh ribu!”

Puja       :               “Bah, mana mungkin! Duduk di sayap pesawat!”

Gue       :               “Ja, elo tau nggak, berapa harga tiket kita ke KL tahun depan?”

Puja       :               “Berapa?”

Gue       :               “0 rupiah! Duduk di roda!”

 

Sebenernya masih ada banyak banget cerita dodol yang gue alamin waktu lagi bareng sama si Pujahe. Tapi karena sebagian besar sifatnya sangat-sangat confidential, jadi maaf lah ya, off the record aja, hehehehe. 

Anyway, di luar segala kedodolan itu, hal yang mempererat persahabatan gue sama Puja adalah begitu banyak kebaikan yang dia lakuin buat gue. Mulai dari sekedar menampung segitu banyaknya keluh kesah gue setiap kali patah hati, sampe minjemin gue duit dalam jumlah besar saat ‘kantor tercinta’ menunda gaji gue selama sebulan cuma gara-gara gue telat ngisi timesheet!

Yang enggak akan pernah gue lupakan adalah pertolongan Puja waktu beredar gosip gue akan disidang skripsi sama dosen yang benci setengah mati sama gue. Dan dosen ini emang terkenal suka ngejatuhin skripsi mahasiswa yang dia benci! 1-H, Puja ngomong ke Kajur kampus gue soal nasib malang gue itu, dan bener aja, besokannya dosen penguji gue diganti sama orang lain! Ternyata sang Kajur yang baik hati itu sependapat sama Puja: sayang skripsi gue kalo sampe jatuh cuma karena dosen rese. Tapi pastinya, Kajur yang masih baru kerja di Binus itu enggak akan tahu soal kasus gue kalo bukan karena Puja yang bilang ke dia. Dan menurut gue, enggak semua orang bersedia melakukan hal yang sama buat gue.

As I ever told her before, I want to say it again, “Puja, I love you full, hehehehe.”


My Blog Counter

  • 900,237 visits since May 2011

My Blog Categories

My Blog Archives

Click here to read my tweets…

Click the pictures below to visit my Instagram...

The beauty of diversity. I'm glad that I met them along my career path at Lazada. Just a little help like this could mean everything to me and The Lens Story. Many thanks! ❤️
📷: @thelenstory 👚: @adidaswomen 👕: @nike 
#friends #friendshipgoals #diversity #photography #photooftheday #canon #snapseed #thelenstory Find someone who loves you properly.
The one who never intentionally let you wait for him.
The one who never makes you have to wonder how he truly feels about you.
The one who will definitely catch you and hold you tight as you fall for him.
The one who gives you all he has to be a better man, to fix what goes wrong, to fight for you and to never let you go.
You are too old for another Mr. Wrong, reward yourself with the right one.
Love yourself enough to leave your past, you deserve better.
📷: @thelenstory
💄: @yuficarolin.mua
👗: @calla.atelier
👠: @charleskeithofficial 
#love #life #quote #photography #photooftheday #thelenstory I'm not perfect. I make mistakes. I do the things I'm not proud of. I give up, sometimes. I hurt people, mostly the ones that I actually care about. I have a lot of flaws, but at least, I'm trying hard to be a better person. I'm no saint nor angel, but I'm not a pure evil either. I'm simply a human who is trying to be the very best that I can be. I'll never stop learning, until my very last breath.
📷 @thelenstory
💄 @yuficarolin.mua
👗 @calla.atelier
👠 @charleskeithofficial
#photooftheday #beauty #photography #quote #thelenstory

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

About Me

What my blog is all about? It's all about my life; my very own fairy tale, that I would love to share. This is my story, my ups and downs, it's a journey to remember.