A journey to remember

Posts Tagged ‘Jeju

Here it is… finally, my last post about my Korea trip last year. Budget yang gue tulis di sini 90% akurat, semuanya nyaris sesuai dengan actual expenditures gue kecuali buat urusan makanan. Selama di Korea, gue banyak jajan dan beberapa beli makanan yang harganya melebihi budget. Tapi sebetulnya, meal budget di bawah ini udah cukup banget kok.

So here we gobudget liburan gue, 9 hari 8 malam, termasuk liburan 2 malam di pulau Jeju:

Description  Per person  Remarks
 In KRW   In IDR 
Flight Jkt-Seoul       217,024    1,823,000 Air Asia round trip
Flight Seoul-Jeju       158,600    1,332,240 Jeju Air round trip
AirAsia Baggage       109,777       922,124 20 & 35 KG
Hotel – Incheon        50,160       421,340 Sky Hotel 1 night
Hotel – Jeju        63,333       532,000 Jazz Village 2 nights
Hostel – Seoul       133,333    1,120,000 Hongdae Guesthouse
Breakfast – 11 times        33,000       277,200 Fixed budget per meal
Lunch – 11 times        77,000       646,800 Fixed budget per meal
Dinner – 11 times        77,000       646,800 Fixed budget per meal
Entrance fee – Jeju        52,800       443,520 Various tourist attractions
Entrance fee – Seoul       215,000    1,806,000 Various tourist attractions
Airport transfer Gimpo        11,667        98,000 By train
Airport transfer Jeju          5,000        42,000 Taxi, 3 persons in 1 car
Car rental Jeju        60,000       504,000 www.jejudotourguide.com
Transport cost – Seoul        62,300       523,320 By train, and sometimes taxi
Bike rental in Nami        20,000       168,000 2 hours rental
Total budget   1,345,993  11,306,344

Ada pun tempat-tempat yang harganya sudah termasuk dalam ‘entrance fee‘ antara lain:

Jeju:

  1. Teddy Bear Museum;
  2. Ripley’s Believe It or Not;
  3. Chocolate Land;
  4. Trick Art Museum;
  5. Sunrise Peak;
  6. Manjanggul Cave;
  7. Maze Park;
  8. Jeongbang waterfall;
  9. Cheonjiyeon waterfall;
  10. Oeldogae rock;
  11. Jeju Glass Castle; and
  12. Jeju Loveland.

Seoul:

  1. Nami Island;
  2. Petite France;
  3. Korean Folk Village;
  4. N Seoul Tower;
  5. Everland;
  6. DMZ;
  7. Jump Show;
  8. Nanta Show;
  9. 68 City Observation Deck;
  10. Lotte World;
  11. Gyeongbokgung Palace; and
  12. Seodaemun Prison.

Please take note gue pergi ke sana satu tahun yang lalu; bulan Mei 2012. Bisa jadi, harga per hari ini sudah berbeda dengan harga saat itu. Happy budgeting!

Advertisements
Tags: ,

Oh my God… udah tepat setahun sejak liburan gue ke Korsel tapi rangkaian trip story di blog gue ini masih aja belum selesai! So here I am… bertekad buat menyelesaikan tulisan gue itu di minggu ini, hehehehe.

Today I’m going to write about Jeju Glass Castle, sejenis museum yang menampilkan berbagai jenis masterpieces yang terbuat dari kaca. Cuma di tempat ini gue pernah melihat taman bunga yang terbuat dari kaca, kereta labu Cinderella, mirror maze, dan berbagai jenis exhibit cantik lainnya. Kumpulan benda-benda kaca itu tersebar mulai dari museum indoor sampai dengan outdoor park. Favorit gue tentu saja outdoor park-nya 🙂

Check the slide below for my favorite pictures in this place!

This slideshow requires JavaScript.

Jeju Glass Castle mungkin bukan atraksi yang menarik buat semua orang, tapi kalo buat gue, it felt like a new experience. Menyenangkan buat cuci mata, menyenangkan juga buat foto-foto. Lokasi Jeju Glass Castle relatif dekat ke bandara dan agak jauh dari Jungmun Resort. Hope this could give you a clue in preparing the itinerary.

 

Tags:

MY HOTEL IN JEJU

Gue nginep tiga hari dua malam di Jazz Village pension house. Jangan heran sama istilah pension house. Awalnya gue pikir isitlah itu represents rumah tua model jaman dahulu kala (karena kebetulan, Jazz Village itu bernuansa old country banget). Tapi ternyata, kalo kita buka kamus, pension itu bisa juga diartikan rumah penginapan, hehehehe.

Baru lihat dari tampak luar, gue dan teman-teman langsung jatuh hati sama hotel ini. Model penginapannya mirip-mirip bungalow gitu. Ada beberapa rumah terpisah untuk para tamu. Unit yang gue tempati punya satu kamar tidur plus satu tempat tidur di ruang tengah, satu sofa 3-seated, satu pantry plus meja makan dan bangkunya, dan satu kamar mandi yang berukuran cukup besar (ada bathtub dan shower terpisah). Hotelnya bersih, nice furniture, dan ukurannya cukup luas untuk enam orang.

Tampak depan.

Ayunan depan kamar.

The kitchen.

Gue suka banget deh nginep di sini. Meskipun tidak semua karyawannya pandai berbahasa Inggris, yang penting owner-nya itu friendly dan helpful banget. He helped us calling taxis, then he talked to the drivers (most of Korean taxi driver cannot speak English) to bring us to a fine restaurant where we could eat.

Sayangnya, tidak tersedia fasilitas wi-fi di dalam kamar. Kita harus nangkring di lobi, atau cukup duduk di ayunan depan rumah supaya gadget kita bisa menangkap sinyal wi-fi yang disediakan hotel. But you don’t have to worry… mereka menyediakan 2 buah unit komputer di bagian reception yang bisa kita pakai, for free. Kekurangan lainnya, there was no breakfast, no swimming pool (sebetulnya ada, tapi sepertinya sudah lama tidak dipakai), dan lokasinya agak jauh dari jalan raya.

The best thing about this hotel is the affordable price. Kalau dirupiahkan, satu unit kamar ini hanya 1,6juta per malamnya. Karena harga kamar tersebut dibagi untuk enam orang, jadi tidak terasa berat! Lagipula buat ukuran hotel di Korea, 1,6juta per malam untuk 6 orang itu sudah termasuk murah lho.

Kalau tertarik nginep di sini, bisa naik bis dari bandara kemudian turun di Jungmun Resorts. Dari Jungmun Resorts, tinggal naik taksi sekitar  10 menit.

MY TOUR GUIDE

Jika kalian perhatikan, tidak ada satupun Jeju travel review di blog gue ini yang menuliskan ‘how to get there’. Kenapa? Karena hari pertama, gue cukup naik taksi buat jalan-jalan di Jungmun Resorts. Kemudian hari ke dua dan ke tiga, gue pake jasa tour guide. Berkat salah satu review di Lonely Planet, akhirnya gue berhasil menemukan guide yang masih available. I had a feeling that he was going to be a right person to guide us.

Nama tour guide gue Andy Choi. He’s not a part of a big travel agency, he is running his own business instead. Meskipun bukan dari perusahaan besar, my friends and I were very satisfied with his service. Orangnya ramah, helpful, mau ikut mikir buat cariin makanan halal (yaah, at least tidak mengandung babi), enak diajak ngobrol, dan enggak suka perhitungan ini-itu. Asyiknya lagi, selama pergi bareng Andy, kita enggak pernah nyasar-nyasar (believe it or not, it often happens to other tour guide/taxi driver in Jeju). His GPS worked almost perfectly. Dia juga jago nentuin sendiri urutan tourist attraction dalam itinerary gue untuk mengoptimalkan waktu yang ada.

Menurut pengamatan gue, memang sebaiknya kita hire tour guide untuk jalan-jalan di pulau Jeju. Jarak tourist attractions-nya relatif berjauhan dan jarang terlihat ada public bus yang melintas. Beda dengan Seoul, di Jeju ini tidak ada train system sama sekali.

Selain pakai jasa tour guide, kita bisa juga sewa taksi seharian. Fixed rate-nya tidak jauh beda dengan tour guide. Tapiii, secara supir taksi di sana jarang banget ada yang bisa bahasa Inggris, bakalan agak susah ngejelasin isi itinerary kita ke mereka. Beda sama tour guide yang udah siap dengan itinerary kita sejak awal. Kalau sampai terpaksa sewa taksi, solusinya, minta tolong resepsionis hotel untuk menerangkan isi itinerary kita ke supir taksi. Alternatif terakhir ya sewa mobil without driver a.k.a nyetir sendiri. However, gue enggak menyarankan hal ini buat orang Indonesia secara posisi setir di Korsel itu kan berbeda dengan Indonesia.

Tips dari gue buat kalian yang ingin hunting tour guide adalah kalian harus ngerasa sreg sejak korespondensi pertama dengan mereka. Kalo gaya bahasanya aja udah nggak ngenakin, responsnya lelet, mendingan cari yang lain aja deh. A good travel guide could be your key to successful trip… and I really thank Andy for this matter 🙂

If you wish to travel with Andy Choi, you may visit his website at www.jejudotourguide.com. Just drop him an e-mail, complete with your planned itinerary, then he will reply your e-mail together with his proposed fee in a short time.  

Tags:

Jungmun Resort adalah kompleks besar di daerah Jungmun, Jeju, yang menyediakan berbagai tourist attractions dan juga beberapa pilihan hotel untuk menginap. Saat gue bilang kompleks, jangan bayangkan kompleks kecil, karena Jungmun Resort itu satu kawasan pariwisata yang luaaas banget. Gue malah enggak merekomendasikan kalian untuk jalan kaki dari satu tempat ke tempat lainnya. Ya kecuali kalian emang hobi jalan kaki siih…

THE TOURIST ATTRACTIONS

Teddy Bear Museum

Sepertinya Teddy Bear Museum ini merupakan objek wisata yang paling populer di Jungmun Resort. Isinya apa lagi kalau bukan deretan boneka, lukisan, dan patung Teddy yang lucu-lucu! Untuk review lebih detail, klik di sini.

Ripley’s Believe It or Not Museum

Lokasinya persis di seberang Teddy Bear Museum. Untuk review lebih detail, klik di sini.

Chocolate Land

Lokasinya persis di sebelah di sebelah Teddy Bear Museum. Isinya beberapa hasta karya yang terbuat dari cokelat, tapi jumlahnya tidak terlalu banyak. Kalo emang beneran kepengen lihat museum cokelat, lebih baik jangan datang ke sini. Ada museum cokelat di Jeju, yang lebih besar, yang lokasinya tidak begitu jauh dari Jungmun Resort.

Cokelat rasa kaktus yang enak banget ituu…

Yang menarik dari Chocolate Land adalah kursus membuat cokelat yang disediakan oleh tempat ini. Sayangnya gue enggak sempat ikutan kursus ini waktu berkunjung ke sana. Oh ya, asyiknya lagi, harga tiket masuk yang kita bayarkan akan ditukar dengan voucher belanja cokelat dengan nominal yang sama. Waktu itu gue beli cokelat pinky rasa kaktus yang rasanya enaaaak banget. Kalo ada reader yang mau datang ke sana, please kasih tau gue yaa. Gue mau nitip cokelatnya. Serius loh ini, please please please.

P.s.: Atau mungkin, ada yang tau di mana toko di Jakarta yang jualan cokelat import dari Korea?

The Jungmun Beach

Katanya sih yaa, Jungmun Beach ini merupakan pantai paling populer di Jeju Island. Kalau berdasarkan deskripsi di website-nya Korean Tourism Board:

“Jungmun Beach (중문해수욕장) has a sandy shore so fine that it is called Jinmosal. The white sand beach is 560m long and the water has an average depth of 1.2m. Different shades of black, red, and grey are beautifully mixed into the white sand of the beach.”

Ternyata oh ternyata… saat gue menginjakkan kaki di Jungmun Beach… pemandangannya cuma begitu aja. I simply think that Bali has much more beautiful beaches than that. Gue bahkan tidak melihat ada fasilitas water sport di pantai itu. Gue lihat yang dilakukan para pengunjung di sana ya hanya main-main air di pinggiran pantai. Tidak ada orang yang berjemur, tidak pula orang-orang yang sedang asyik membuat istana pasir… Hmm, mungkin karena cuaca masih relatif dingin kali yaa.

THE ACCOMODATION

  • Lotte Hotel. Hotel ini keliahatan mewah banget dari luar. Dan yang paling gue anggap menarik dari hotel ini adalah… mereka punya Hello Kitty room! Kalo nanti gue balik lagi ke pulau Jeju, gue harus nginep di kamar Hello Kitty itu. Pokoknya harus, hehehehe;

Hello Kitty room @ Lotte Hotel Jeju

  • Jeju Seaes. Yang paling istimewa dari hotel ini adalah… ini kan lokasi syutingnya Secret Garden! Seneng banget rasanya saat berhasil menemukan lokasi ‘the bench kiss’. Look at my pictures below!

 

 

 

 

 

  • Hotel Hana. Dari semua hotel yang ada di Jeju, sepertinya Hana ini yang room rate-nya paling murah. Tapi ya gitu deh… gue pernah beberapa kali lihat bad review soal hotel ini di berbagai traveling website;
  • Masih ada 4 hotel lain: Shilla, Hyatt Regency, Korea Condo, dan The Suits.

THE TRANSPORTATION

  1. By taxi. Ada cukup banyak taksi yang mangkal di beberapa titik ramai di Jungmun Resort, misalnya di sekitar Teddy Bear Museum. Tapi yaah, bukan berarti selalu gampang dapat taksi di kawasan ini! Gue pernah harus menunggu agak lama sampai akhirnya mendapatkan taksi yang kosong;
  2. Travel agent. Liburan di Jeju akan sangat-sangat sulit jika tidak dibantu oleh travel agent. Untuk detail travel agent gue di Jeju, klik di sini. Akan tetapiuntuk hari pertama di Jeju yang hanya dihabiskan di kawasan Jungmun Resort, gue masih belum menggunakan jasa agent tersebut. Lalu cara apa yang gue pilih untuk keliling Jungmun Resort?
  3. Sewa sepeda atau mobil elektrik mini. Yup… ini dia alat transportasi yang gue pilih: sewa mobil mini untuk keliling Jungmun Resort! Bermodalkan penjelasan dari pemilik mobil plus berbekal selembar peta, gue dan teman-teman keliling Jungmun Resort menggunakan mobil mini ini. Karena jumlah kita ada 6 orang, jadilah kita menyewa 3 unit mobil.

    My mini electric car in Jeju^^

Tips dari gue, sebaiknya orang yang mengendarakan mobil mini ini tetap orang yang sudah terbiasa nyetir mobil beneran. Ada banyak mobil lalu lalang di kawasan ini, banyak pertigaan, perempatan, dan tikungan tajam, ditambah posisi setir mobil yang berbeda dengan Indonesia.

Oh ya, kalau mau sewa mobil mini atau sepeda, tidak perlu langsung sewa begitu sampai di resort. Nikmati dulu semua attraction yang berada di sekitar Teddy Bear Museum. Jika sudah semuanya, barulah datang ke tempat penyewaan yang lokasinya terletak di antara Teddy Bear Museum dan Chocolate Land.

Waktu itu gue sewa mobil mini selama 2 jam, dan sebetulnya 2 jam itu sudah cukup untuk keliling resort. Hanya saja sayangnya waktu itu kita sempat nyasar dan gagal menemukan lokasi Cheonjeyeon waterfall. Pada saat jam sewa sudah hampir habis, barulah gue menemukan jalan yang tepat menuju air terjun itu. Tapi apa boleh buat… udah waktunya si mobil mini dikembalikan ke pemiliknya.

Overall, gue sangat menikmati kunjungan gue ke Jungmun Resort. Gue suka banget sama Teddy Bear Museum, dan yang nggak disangka-sangka, naik mobil sewaan itu rasanya seru banget loh. Meskipun gue cuma duduk di bangku penumpang, tapi saat itu tetap salah satu saat terbaik gue di Jeju Island. Mulai dari sok jago baca peta buat mencari tempat tujuan, nyasar sampe keluar kawasan resort, si Luzy yang nyetir nekad sampe bikin gue deg-degan, bahkan sempet ada pengemudi yang membuka kaca mobilnya karena marah sama kita! Apapun yang terjadi, gue tetap senang dan tidak menyesal sudah bayar cukup mahal untuk sewa mobil mini tersebut.

Kalo suatu hari gue balik lagi ke pulau Jeju, gue mau aaah, sewa mobil mini di tempat itu lagi. Oh ya, harga sewa di sana bisa ditawar loh. Jadi jangan ragu untuk menawar harga ok!

Tags:

Museum Ripley’s Believe It or Not berisi berbagai foto, lukisan, video, atau patung replika tentang hal-hal yang unik tapi nyata di seluruh penjuru dunia. Museum ini tersebar di beberapa negara di berbagai penjuru dunia, salah satunya yang gue kunjungi bulan lalu di pulau Jeju, Korea Selatan. Museum Ripley’s Jeju berlokasi di dalam kawasan Jungmun Resort, persis berseberangan dengan Teddy Bear Museum.

Di dalam museum ini, ada beberapa exhibit yang sudah pernah gue lihat sebelumnya, tapi banyak pula hal-hal baru yang bikin gue berpikir, “Ya ampun… kasihan banget orang-orang ini.”

Ada 2 hal yang menurut gue paling menarik dari museum ini:

  1. Hasil rekaman CCTV yang bisa di rollback. Di sana ada beberapa photo spot yang memang khusus disediakan untuk turis berfoto, salah satunya berfoto di samping patung Indian. Gue dan teman-teman pun enggak ketinggalan ikut berfoto di tempat itu. Dan ternyata, tidak jauh dari tempat itu, ada kamera CCTV yang menyorot persis ke arah patung Indian itu. Nah, kalau kita naik kita ke lantai 2, ada sebuah ruangan kecil yang menyediakan monitor dan sebuah tuas supaya kita bisa lihat hasil rekaman CCTV sampai beberapa menit yang lalu! Kalau kita cepat, kita bisa melihat diri kita di layar monitor CCTV saat sedang berpose dengan sang Indian! It was fun for me; dan
  2. Exhibits tentang ‘hukuman mati’ di berbagai penjuru dunia. Pada horror section ini, salah satunya ada semacam alat di mana sang objek digantung dikelilingi berbagai macam alat penyiksaan. Sang eksekutor tinggal memencet tombol untuk memilih cara menyiksa yang diinginkan. Ada pula exhibit yang menunjukan hukuman mati menggunakan kursi setrum. Kalau kita pencet tombol merah di depannya, kursi itu akan mulai menyetrum patung yang duduk di atasnya, dan si patung akan berteriak kesakitan! Trus dari situ juga gue baru tau bahwa dulu di Cina, pernah ada hukuman mati dengan cara dibakar hidup-hidup untuk setiap orang yang ketahuan berbohong. Hmm, nggak heran kalau sampai sekarang pun, koruptor masih suka dihukum mati oleh pemerintah RRC.

Meskipun sebenarnya museum ini terbuka untuk semua kalangan usia, tetap saja menurut gue, bagian horor dalam museum berpotensi bikin anak-anak jadi takut dan bertanya-tanya. Kenapa ada tengkorak digantung? Cowok yang cuma pake underwear dibakar hidup-hidup? Cowok yang kepalanya ditutup karung kecil disetrum pakai bangku? Malah gue sempat lihat anak kecil yang menangis ketakutan saat ortunya memencet tombol merah untuk mengaktifkan kursi setrum… Jadi kalo menurut gue, misalkan pergi ke sana bawa anak, cukup dilewatkan saja lah, bagian yang satu ini.

Overall, menurut gue museum ini not bad and still worth to visit. Bukan salah satu favorit gue, tapi gue cukup menikmati kok. Malah ada salah satu teman seperjalanan gue yang suka banget sama tempat ini. Hampir semua exhibit dilihat dan dibaca history-nya satu per satu. Jadi tentu saja, bagus atau enggak bagus, itu sifatnya relatif. Tapi sepertinya sih, orang yang suka nonton show Ripley’s di televisi juga akan menyukai kunjungan ke museum ini. So just give it a try!

Tags:

One of my dream destinations in South Korea is the Teddy Bear Museum. Gue emang bukan kolektor Teddy, tapi berpose di tempat yang penuh dengan boneka lucu pasti akan menghasilkan sekumpulan foto yang imut-imut 😀 Lalu bagaimana kesan yang gue dapatkan setelah berkunjung ke sana?

Fyi, di Korsel terdapat 4 museum Teddy Bear yang tersebar di 4 kota. Pada kesempatan yang lalu, gue hanya mengunjungi museum Teddy Bear terbesar di Korsel, yang berlokasi di Jungmun Resort di Jeju island. Jadi… review ini hanya berlaku untuk museum Teddy Bear di Jeju saja yaa.

Begitu baru masuk menuju exhibition hall, kita langsung disambut sama sepasang boneka Teddy seukuran manusia yang berpakaian ala pengantin barat, lengkap sama tudung pengantinnya. Kemudian di dalam, kita akan menemukan banyak Teddy Bear dalam berbagai tema. Ada Teddy Bear yang menyerupai artis dan tokoh internasional legendaris, tema film seperti Princess Hour dan Titanic, ada pula yang bertemakan sejarah nasional maupun internasional. Yang tifak kalah menarik; boneka Teddy bertahta berlian, dan boneka Teddy yang pake LV fashion items!

 

 

 

 

 

 

Selain exhibition indoor, ada pula lokasi outdoor-nya. Di taman ini jelas enggak mungkin ada banyak boneka Teddy asli, hampir semua cuma patungnya saja… tapi ada beberapa setting yang lucu banget buat dijadikan tempat foto. So don’t miss it! Buat nemuin taman ini, cari café di dalam museum dan keluar lewat pintu yang ada di café tersebut. Setelah itu turun tangga, then you will see the Teddy Park.

 

 

 

 

 

 

Mengenai mana yang lebih bagus antara Teddy Bear Museum Jeju atau Seoul, sayangnya gue nggak jadi mampir ke museum Teddy di NSeoul Tower sehingga enggak bisa kasih pendapat tentang hal ini. Tapi menurut cerita yang didapatkan salah satu teman seperjalanan gue dari teman sekantornya, museum di Jeju lebih besar, tetapi museum di Seoul lebih bagus dan baru sehingga bonekanya pun masih terlihat baru. However, gue enggak lantas ngerasa boneka di Jeju udah pada dekil seperti yang dibilang sama temennya temen gue itu sih… Toh sebagian besar bonekanya tersimpan dalam etalase kaca, sehingga tidak mungkin bisa disentuh oleh pengunjung.

Oh ya, perbedaan lainnya antara museum Teddy Bear Jeju versus Teddy Bear Seoul adalah soal keragaman tema. Berbeda dengan museum Jeju yang menampilkan banyak banget tema, museum di Seoul lebih mengedepankan perjalanan bangsa Korsel dari masa ke masa, mulai dari masa penjajahan sampai masa modern sekarang ini. Atau kalau masih bingung… yaah, dateng aja ke dua-duanya, hehehehe.

Tags:

Pulau Jeju dikenal oleh penduduk Korea Selatan sebagai pulau vulkanis yang memiliki pemandangan spektakuler, yang merupakan objek wisata lokal favorit mereka. Ibaratnya, Jeju itu adalah Bali-nya Indonesia. Saat pertama kali meng-Google Jeju Island, hasil gambar yang pertama kali menarik perhatian gue adalah foto pantai yang dikelilingi oleh bunga-bunga berwarna kuning! Cantiknyaaa… I want to see it and take picture between the yellow flowers!

Setelah gue googling lebih lanjut, kemungkinan bunga-bunga kuning itu bisa gue temukan di Sunrise Peak. Jadilah gue memasukkan Sunrise Peak ke dalam itinerary. Lalu bagaimana kenyataannya? Berhasilkan gue menemukan si bunga-bunga kuning yang cantik itu?

Foto bunga kuning yang gue dapet via Google.

Begitu sampai di bandara Jeju, gue mendapatkan pembatas buku yang menampilkan foto bunga-bunga kuning di pinggir pantai. Kemudian sepanjang perjalanan menuju berbagai objek wisata di Jeju, gue beberapa kali melihat bunga kuning itu tumbuh liar di pinggir jalan. Musim semi itu musimnya bunga bermekaran bukan? Semakinlah gue yakin gue akan melihat hamparan luas bunga kuning yang sampai sekarang, gue tidak tahu apa nama bunganya.

Akhirnya gue pun tiba di Sunrise Peak. Begitu turun dari mobil, gue belum melihat si bunga kuning. Ketika gue mulai menanjak… oh my God… yang terlihat hanya hamparan rumput luas berwarna hijau 😦 Begitu gue sampai ke puncak pun, tidak ada satupun bunga kuning yang gue temukan di tempat itu! Hiiks, kecewa 😦

Begitu kembali lagi ke mobil, gue bertanya pada Andy, tour guide gue, soal bunga-bunga kuning itu. Dan dia bilang, dia sudah lama tidak melihat bunga kuning di Sunrise Peak. Seingat dia, terakhir kali dia melihat bunga itu di sana sudah hampir 10 tahun yang lalu! Kemungkinan, bunga itu tidak banyak tumbuh karena udaranya masih dingin.

Well, I guess I was not lucky then 😦

Meskipun gagal menemukan hamparan bunga kuning, gue tetap menganggap pulau Jeju sebagai pulau yang cantik. Berikut ini gue capture daftar keindahan Jeju yang sempat gue nikmati selama berlibur 3 hari 2 malam di pulau itu.

Sunrise Peak

Most of people say, Sunrise Peak is number one tourist attraction in Jeju. It’s a must visit place. Yang tidak gue sangka, ternyata, untuk bisa menikmati cantiknya Sunrise Peak, kita harus naik ke atas lembah sekitar lima belas menit lamanya! Begitu sampai di parkiran, gue langsung melirik ke arah puncak lembah… dan gue pun bergidik ngeri. Gue sanggup nggak yaa, naik sampai ke atas? Angin sedang berhembus cukup kencang dan udaranya juga sedang terasa sangat dingin!

But the good thing of the cold wind is it helps avoiding you from easily get tired! Capek itu sudah pasti, tapi gue enggak keringatan sama sekali lho. Bahkan saat sudah hampir sampai atas, gue malah tidak menyangka sudah mau sampai atas. Tidak seberat yang gue kira juga ternyata. Yaaa, walaupun dikit-dikit gue memilih untuk berhenti atau duduk sejenak, hehehehe.

Setiap sisi di Sunrise Peak menampilkan keindahan yang berbeda-beda. Ada yang menampilkan tampak atas perkotaan pinggir laut, pemandangan batu karang yang menjulang kokoh, laut yang tampak tenang, atau sekedar hamparan rerumputan. Memang tidak seindah yang gue kira, but still I think that Sunrise Peak was beautiful.

Tiara, my travel mate, in Sunrise Peak.

Masih menurut Andy, Sunrise Peak sore itu tampak kurang cantik karena langit sedang tidak cukup cerah. Sudah bunga kuningnya sedang tidak tumbuh, langitnya sedang tidak cukup cerah pulaaa. Gue benar-benar kurang beruntung! Setidaknya saat itu tidak turun hujan, sehingga gue bisa menikmati Sunrise Peak sampai ke atas puncak 🙂

Oeldogae Rock

Batu karang raksasa ini diberi nama Oeldogae yang artinya “kesepian”. Nggak ngerti juga asal-usul nama tersebut, yang jelas, tempat ini merupakan salah satu lokasi syuting Jewel in the Palace. Yup… gue sengaja datang ke tempat ini hanya karena Jang Geum pernah ada di sini, hehehehehe.

Begitu gue melangkah turun ke objek wisata yang satu ini, gue langsung terpukau… Pemandangannya cantik, melebihi ekspektasi gue sendiri. Bahkan menurut gue, pemandangan di sini masih lebih cantik daripada pemandangan di Sunrise Peak.

 

 

 

 

 

 

Tempat ini punya jalur tracking yang kelihatannya cukup makan waktu. Yang gue dan teman-teman lakukan hanya terus berjalan sampai menemukan lokasi syuting Jewel in the Palace. Setelah puas berfoto di sana, kita berputar balik dan kembali menuju mobil di parkiran.

Manjang Cave

Alasan gue mengujungi gua ini hanya satu: karena katanya, this is the longest lava tube in the world. Panjangnya sekitar 1 kilomoter. Sebagai traveler, gue selalu ngerasa wajib mengunjungi tempat yang serba “paling” di dunia. Setelah sebelumnya pernah mengunjungi patung Budha dan patung Dewa terbesar di negara-negara lainnya, kali ini di Korea, gue mengunjungi lava tube yang paling panjang di dunia.

Yang namanya gua, ya pemandangannya hanyalah gua. Langit-langitnya tinggi, gelap, dan sangat dingin! Untunglah masih ada lampu-lampu sorot yang dipasang di dalam membuat gua ini jadi terlihat lebih terang dan juga lebih cantik.

Tips buat kalian yang ingin mengunjungin Manjang Cave:

  1. Bawa pakaian hangat. Tangan gue sampai terasa beku gara-gara cuma mengenakan t-shirt dilapis sweater tipis; dan
  2. Pakai sepatu, jangan sandal. Yang namanya gua, sudah tentu track-nya tidak mulus. Tambah risky karena banyak tetesan air yang membuat permukaan menjadi licin.

Pada saat gue hendak memasuki mulut gua, petugas di sana, via Andy, mengingatkan gue tentang tidak baik mengenakan sandal ke dalam gua. Maka gue pun dipersilahkan meminjam, secara gratis, salah satu sepatu karet yang khusus disediakan untuk tamu. Sayangnya ukuran sepatu di sana kecil-kecil, sehingga malah bikin kaki gue jadi lecet. Dan tau nggak siiih, setelah gue keluar dari dalam gua, gue beberapa kali menemukan cewek-cewek yang pakai high heels masuk ke dalam gua! Woow…

Three Beautiful Waterfalls

Ada 3 air terjun yang cukup populer di pulau Jeju. Pada kesempatan yang lalu, karena keterbatasan waktu, gue hanya sempat mengunjung 1 air terjun saja: Jeongbang waterfall. Gue dan teman-teman memilih air terjun ini berdasarkan rekomendasi dari Andy dan gadis remaja yang kami temui di sebuah restoran.

Sayangnya saat melihat air terjun ini… gue dan teman-teman serempak berpikiran, “Cuma begini doang? Apa bagusnya???”

Kalau dilihat sepintas, memang biasa-biasa saja. Rasanya gue pernah melihat air terjun yang lebih cantik di daerah Sukabumi. Tapi setelah melihat hasil foto yang diambil oleh Andy, wah… fotonya bagus! That has become one of my favorite photos in Jeju.

Ukuran air terjun Jeongbang relatif lebih besar jika dibandingkan Cheonjeyeon dan Cheonjiyeon. Memang bukan yang paling cantik, tapii, Jeongbang ini merupakan satu-satunya air terjun di Asia yang turun langsung menuju lautan. Sayangnya pada foto di atas, tidak terlihat bahwa sebetulnya saat itu, gue sedang berfoto di pinggir laut.

Oh ya, meskipun gue tidak mengunjungi 2 waterfall lainnya, akan tetap gue share di sini foto keduanya yang gue dapatkan via Google.

Cheonjeyeon Waterfall

Cheonjiyeon Waterfall

Overall, I agree that Jeju is beautiful. Apalagi kata Andy, masih ada banyak tempat seperti Oeldogae di daerah Jeju! Sayangnya tentu saja, 3 hari tidak cukup untuk explore kecantikan Jeju. Gue masih belum mengunjungi Halla Mountain yang juga terkenal dengan keindahannya, dan tentunya, gue belum berhasil menemukan hamparan bunga kuning di pinggir lautan itu, hehehehe.

Well, let’s just hope that someday I’ll be back to experience more of Jeju beauty 🙂

Tags:

My Blog Counter

  • 900,237 visits since May 2011

My Blog Categories

My Blog Archives

Click here to read my tweets…

Click the pictures below to visit my Instagram...

The beauty of diversity. I'm glad that I met them along my career path at Lazada. Just a little help like this could mean everything to me and The Lens Story. Many thanks! ❤️
📷: @thelenstory 👚: @adidaswomen 👕: @nike 
#friends #friendshipgoals #diversity #photography #photooftheday #canon #snapseed #thelenstory Find someone who loves you properly.
The one who never intentionally let you wait for him.
The one who never makes you have to wonder how he truly feels about you.
The one who will definitely catch you and hold you tight as you fall for him.
The one who gives you all he has to be a better man, to fix what goes wrong, to fight for you and to never let you go.
You are too old for another Mr. Wrong, reward yourself with the right one.
Love yourself enough to leave your past, you deserve better.
📷: @thelenstory
💄: @yuficarolin.mua
👗: @calla.atelier
👠: @charleskeithofficial 
#love #life #quote #photography #photooftheday #thelenstory I'm not perfect. I make mistakes. I do the things I'm not proud of. I give up, sometimes. I hurt people, mostly the ones that I actually care about. I have a lot of flaws, but at least, I'm trying hard to be a better person. I'm no saint nor angel, but I'm not a pure evil either. I'm simply a human who is trying to be the very best that I can be. I'll never stop learning, until my very last breath.
📷 @thelenstory
💄 @yuficarolin.mua
👗 @calla.atelier
👠 @charleskeithofficial
#photooftheday #beauty #photography #quote #thelenstory

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

About Me

What my blog is all about? It's all about my life; my very own fairy tale, that I would love to share. This is my story, my ups and downs, it's a journey to remember.