Mencintai Itu Sulit

Di awal, jatuh cinta terlihat mudah. Selalu ingin ketemu dia. Hidup terasa selalu bahagia. Penuh senyum, tawa, dan hati yang berbunga-bunga. Terus demikian, sampai akhirnya ujian demi ujian mulai menghampiri. Pelan-pelan, tetap mencintai orang yang kita pikir kita cintai mulai terasa semakin sulit.

Masih kah kamu mencintai dia setelah kamu mendengar hal-hal buruk tentang dirinya? Masihkah kamu mampu berpikiran positif tentang dirinya?

Masih kah kamu mencintai dia setelah menyaksikan sendiri kebiasaan buruknya? Masih kah kamu mencintai dia sama besarnya setelah mengetahui dia tidak sehebat yang dulu kamu kira?

Masih kah kamu mencintai dia setelah mengetahui kebohongan-kebohongannya? Masih kah kamu mempercayai perkataannya? Dan bisa kah kamu tetap mencintai orang yang tidak lagi sepenuhnya dapat kamu percaya?

Masih kah kamu mencintai dia setelah dia, sengaja atau tidak sengaja, menyakiti perasaan kamu? Bisa kah kamu tetap mencintai dia di saat kamu tengah sangat-sangat membenci perbuatannya?

Masih kah kamu mencintai dia ketika getaran dalam hati itu perlahan mulai hilang? Ketika kamu mulai jenuh, lelah, dan ingin lari dari kenyataan. Dapatkah kamu bertahan untuk tidak berpaling pada sesuatu yang lebih baru, lebih mendebarkan, dan tampak lebih membahagiakan?

Terus menerus memaafkan orang yang sama atas kesalahan yang itu-itu saja lama kelamaan akan terasa sulit. Berusaha memaklumi hal-hal yang tidak kita sukai juga sulit. Dan tetap memelihara kekaguman setelah melihat segala keburukannya juga luar biasa sulitnya.

Mencintai itu sulit. Diperlukan kesiapan dan kedewasaan untuk bisa mencintai dengan cara yang benar. Mencintai, jika dilakukan dengan cara yang salah, hanya akan berakhir menyakiti orang yang kita cintai sampai terlalu dalam, sampai titik di mana segalanya tidak akan pernah kembali sama.

Mencintai itu bukan hal mudah yang bisa dilakukan begitu saja. Ada alasannya kenapa banyak orang yang jatuh cinta tapi tidak semuanya awet berbahagia karenanya. Mencintai butuh persiapan dan bukan hal asal-asalan yang bisa kita lakukan hanya karena merasa kesepian, atau butuh pelarian, atau hal yang terasa wajib kita lakukan karena faktor usia yang sudah menua. Mencintai bahkan bukan sesuatu yang dapat kita lakukan hanya karena alasan ingin bersenang-senang.

Mencintai itu sulit, dan akan lebih sulit untuk mereka yang bahkan belum mencintai dirinya sendiri dengan baik. Untuk mereka yang belum dengan ikhlas memberikan tempat untuk orang lain dalam hidupnya. Untuk mereka yang belum punya kelapangan hati untuk memaklumi dan memaafkan ketidaksempurnaan orang lain. Untuk mereka yang bahkan belum mengenal dirinya sendiri… mereka yang belum tahu hal-hal apa saja yang bisa dan tidak bisa mereka toleransi dari pasangan mereka nantinya.

Akhir-akhir ini saya sampai bertanya pada diri saya sendiri… sudah siap kah saya untuk mencintai orang lain dengan cara yang benar? Mungkin memang belum. Untuk sekarang, saya lebih memilih untuk membenahi diri saya sendiri dulu… supaya kelak, saya bisa jadi Mrs. Right yang dapat mencintai Mr. Right saya dengan cara yang benar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s