A journey to remember

Archive for the ‘Thailand’ Category

Awalnya, Terminal 21 ini enggak termasuk di itinerary gue. Tapi gara-gara baca review positif dari turis-turis lain di Trip Advisor, gue jadi pengen ke sana! Gue nggak bilang Terminal 21 ini tempat yang oke buat belanja-belanja lho ya. Karena emang bukan itu kelebihannya mall ini. Satu hal yang paling menarik dari Terminal 21 itu interior design-nya! Jadi tiap lantai di mall ini punya tema yang berbeda-beda. Ada tema kota London, Paris, Turki, Tokyo, dsb dsb. Jadi tujuan gue ke sini… apalagi kalo bukan buat foto-foto, hehehehe.

This slideshow requires JavaScript.

Satu hal yang agak unik dari tempat ini adalah kebiasaan turis untuk foto-foto di rest room-nya. So don’t call me stupid, karena bukan cuma gue doang turis yang sengaja mampir ke rest room tiap lantai cuma buat foto-foto doang 😀 Trus toilet di sini terkenal canggih. Dan ternyata emang bener canggih lho, ada banyak fiturnya gitu. Tapi pas udah pulang ke Indo, gue baru tau kalo Niro (kantor gue saat ini) juga jualan toilet yang nggak kalah canggihnya, hehehehe. Serius lho, pilihan fiturnya bener-bener mirip! Merk kantor gue itu Orin anyway, sekalian promosi, hahahaha.

Di Terminal 21 ini gue enggak banyak belanja. Gue cuma mampir ke Takenoi Land (gue tertarik ke toko ini gara-gara nonton filmnya) sama mampir ke toko bunga yang koleksinya cantik-cantik banget! Tadinya gue pengen beli yang banyak, tapi kalo bunga dalam vas gitu, repot bawa pulangnya! Jadilah gue cuma beli satu bunga kecil dalam pot dan 2 magnet bunga yang nggak kalah cantiknya.

Barang-barang di Terminal 21 sebenernya lumayan lucu-lucu sih, tapi karena udah puas banget sama Platinum, rasa-rasanya kok barang di sana jadi nggak ada apa-apanya gitu. Trus sebetulnya di sana ada juga toko dari merk favorit gue kayak Guess dan CK, tapii, harga di Indonesia malah lebih murah tuh. Jadi sudahlah, kalo mau belanja CK sih, di Johor Premium Outlet udah paling murah.

Hari itu gue juga menyempatkan makan siang di food court Temrinal 21, tapi sayangnya, kalo di mall ini enggak ada gerai yang mencantumkan label halal. Kalopun ada berarti enggak banyak yah, soalnya gue nggak berhasil nemuin tuh. Selain itu kalo siang hari, food court mall ini penuh dengan pekerja kantoran. Jadi mesti berebut meja sama mereka yang sengaja naruh name tag mereka di atas meja makan sebagai tanda ‘booking’.

Akhirnya kalo menurut gue, misal ada waktu lebih di Bangkok, bolehlah mampir ke sini, terutama buat kamu yang banci foto. Tapi kalo cuma punya waktu yang terbatas, mending mampir ke Platinum, MBK, lalu Asiatique. Dan satu lagi, di Terminal 21 itu nggak bisa nawar dan range harganya relatif lebih mahal. However in my personal opinion, as a shopaholic, seeing a mall with such a unique concept like this is still a must, hehehehe.

Advertisements
Tags:

Ke manapun gue pergi liburan, yang namanya nonton live show sudah pasti wajib hukumnya. Untuk kunjungan ke Bangkok bulan lalu, gue menyempatkan diri nonton Siam Niramit. Gue bukan cuma nonton show-nya, gue juga ambil tiket nonton satu paket dengan buffet dinner-nya. Tadinya mau sekalian ambil paket yang udah sekaligus antar-jemput, tapi berhubung gue berniat nonton setelah acara belanja seharian penuh, maka lebih baik gue pergi sendiri. Soalnya antar jemput itu cuma terima meeting point dari hotel aja sih. Jadi ya sudah, gue pergi sendiri aja meskipun transportasinya agak ribet harus ganti kendaraan dari BTS (skytrain) ke MRT.

Setelah acara belanja yang menyenangkan di Platinum, dengan berat hati gue meninggalkan mall favorit gue itu untuk beranjak nonton Siam Niramit. Hasil tanya-tanya sama guest service officer di Platinum, gue bisa aja naik taksi langsung ke stasiun MRT terdekat. Ternyata oh ternyata… gue nggak berhasil nemuin satupun supir taksi yang tau bahwa di Bangkok itu juga ada stasiun MRT! Mereka taunya cuma ada BTS doang aja doong… hiiks.

Terpaksalah gue naik taksi ke stasiun BTS terdekat, bayar 40 something yang gue buletin jadi 50 baht. Gue naik skytrain, turun di Asok, dari situ langsung jalan kaki ke stasiun MRT. Untuk nemuin MRT-nya gampang banget kok. Tinggal ikutin aja papan petunjuk jalan yang ada di stasiun BTS. Jalan kakinya juga cuma sebentar banget. Sampe di stasiun MRT, gue ngantri sebentar buat beli one way ticket ke stasiun Thailand Cultural Center (Rabbit Card buat naik skytrain enggak bisa dipake buat naik MRT). Begitu melangkah keluar dari Exit 1 stasiun Thailand Cultural Center, gue langsung dengan mudah menemukan shuttle bus yang disediakan oleh Siam Niramit, for free.

Begitu gue masuk ke dalam shuttle bus… isinya rombongan bule-bule… dan cuma gue doang yang dateng sendiri dengan tentengan banyak banget shopping bags hasil keliling 6 jam non-stop di Platinum… Untunglah begitu sampe ticket booth Siam Niramit, gue ditawarkan penitipan barang sama salah satu petugasnya, ini juga for free. Thank God! Dan ternyata gue orang pertama yang pake jasa penitipan barang di hari itu, hehehehe.

Keluar dari tempat penitipan barang, gue disambut sama mbak-mbak yang dandan pake baju tradisional Thailand. Dia masang bunga cantik di baju gue, kemudian ngajak gue foto bareng. Hasil fotonya sudah tentu gue beli! Bukan cuma karena gue kelihatan cakep di foto itu, tapi lebih karena gue traveling cuma sendirian. Maklum, the biggest problem dari pergi sendirian itu adalah susah banget buat gue dapetin foto yang kelihatan bagus, hehehehe.

Selesai foto, gue diarahkan menuju ruang makan dan langsung disediakan tempat duduk untuk dua orang. Well, satu bangku buat gue, satu bangku buat handbag gue… itu wajib hukumnya, hohohoho. Nggak buang waktu lama, gue langsung keliling cari makanan. Gue nggak bisa bilang semua makanannya itu halal, tapi gue bener-bener enggak nemuin satupun makanan bertuliskan pork di hari ini. Atau kalo mau lebih yakin, mereka juga nyediain makanan khusus vegetarian dan makanan khas Timur Tengah yang dijamin halal. Jadi kalo menurut gue, Siam Niramit ini termasuk Moslem friendly, ditambah mereka juga nyediain ruang khusus buat shalat.

Selama menikmati makan malam yang lumayan enak dan lumayan banyak variasinya itu, kita enggak perlu takut ketinggalan show. Beberapa saat menjelang show dimulai, akan ada rombongan petugas yang mengumumkan bahwa show akan segera dimulai. Tapi hal itu enggak lantas bikin gue terus makan sampe waktunya show dimulai. Soalnya gue mau foto-foto dulu! Siam Niramit punya replika desa Thailand di jaman dahulu kala gitu. Lumayan cantik kalo menurut gue, dan emang cocok banget buat foto-foto narsis di sana 🙂 Awalnya gue rada takut terlambat masuk theater, tapi begitu gue lihat ada serombongan bule yang pake jasa tour guide, gue langsung dengan tenang nerusin acara foto-foto gue. Nggak mungkin si tour guide ngebiarin tamu-tamunya ketinggalan main show di tempat itu kaan?

Saat gue balik ke pintu masuk theater, antrian udah lumayan kosong. Gue buru-buru jalan, buru-buru taruh kamera digital ke tempat penitipan, dan syukurlah, pertunjukan masih belum dimulai. Gue lekas masuk dan duduk, persis di sebelah anak kecil yang bawel dan nggak pernah berhenti ngoceh. Cowok di depan gue sampe dengan kesal negur anak kecil itu… Gue bête sih, tapi kalo inget ponakan kecil di rumah yang juga sama bawelnya, gue jadi sabar-sabarin aja… Ya namanya juga anak kecil, ibunya udah usaha nyuruh diem, itu anak tetep aja sibuk nanya ini-itu sama nyokapnya.

Pertunjukan dimulai dengan narasi mengenai sejarah terbentuknya kerajaan Thailand. Narasi dibawakan dalam beberapa bahasa, salah satunya Bahasa Inggris. Layar lalu terbuka lebar, dan para penari mulai bermunculan…

Well, kalo dari segi koreografi… menurut gue biasa-biasa aja. Gue sering lihat tarian yang lebih keren di Got to Dance UK soalnya. Makanya pada saat gue disorodkan kuesioner, gue menulis bahwa mereka harus improve koregrafinya. Tambahkan lebih banyak jaw-dropping acrobat supaya show-nya jadi lebih keren! Yang udah ada juga sebenernya not bad, hanya kurang berkesan kalo buat gue.

Tapi tentunya, Siam Niramit ini terkenal karena sebuah alasan: panggungnya yang spektakuler. Padahal gue udah pernah nonton show dengan panggung yang enggak kalah spektakuler di Phuket Fantasea, tapi gue tetep terkagum-kagum sama panggungnya Siam Niramit. Panggung itu bisa berubah dari istana kerajaan lengkap dengan balkonnya menjadi pinggir pantai dilengkapi dengan kapal laut maha besar dalam sekejap. Dan yang paling gue suka waktu setting-nya menampilkan pemandangan bawah laut! Para penari terlihat seolah benar-benar sedang berenang di kedalaman laut. Gilaaa, cantiiik bangeet. Andai mereka menampilkan lebih banyak ikan, pasti akan kelihatan lebih memukau! Yang nggak kalah kerennya itu waktu tiba-tiba aja, panggung yang tadinya dijadikan pijakan untuk menari, saat layar berganti, jadi muncul sungai selebar 3 meter dari ujung sampai ujung! Gue pikir sungainya cetek, eeeh, ternyata salah satu cast-nya bisa berenang di dalam sungai itu lho. It was amazing!

Kemudian dari segi jalan cerita ya so-so lah ya. Show kayak gini biasanya emang enggak gitu mentingin jalan cerita. Tapi ada nih, satu scene yang bikin gue terharu. Jadi ceritanya di jaman dulu, suku Chinese masuk ke Thailand lewat jalur perdagangan. Pedagang dari Cina melakukan barter dengan pedagang setempat. Pada saat itu, diceritakan ada salah satu pedagang Cina yang jatuh hati sama perempuan di pesisir Thailand. Sayangnya, mereka harus berpisah saat kapal Cina itu harus melanjutkan perjalanan mereka… Tapi ternyata, saat kapal itu sudah melaju, cowok tadi melompat dari atas kapal, lengkap membawa ‘buntelan’ berisi pakaiannya, lalu berlari menghampiri gadis pujaannya… Itulah kisah awal mula munculnya blasteran Cina-Thailand di sana… Dan kalo menurut pengamatan gue, malah cowok-cewek balsteran Cina-Thailand yang biasanya lebih good-looking.

Selain kisah sejarah yang sifatnya serius, ada juga nih, satu scene yang berhasil mengundang tawa, dan juga, mengundang tepuk tangan paling keras dari para penonton. Kelucuannya rada susah gue ceritakan di sini, tapi yang jelas, ini tipe show yang melibatkan salah satu penonton. Dan ternyata, penonton yang jadi ‘korban’ adalah cowok yang duduk persis di depan gue itu! Itu lho… yang tadi gue bilang dia marahin anak kecil di sebelah gue. Selesai jadi ‘korban’ di atas panggung, cowok bitu dapet hadiah kain sutera Thailand yang cantik banget! Aaah, gue juga mau kok, jadi korbannya, hehehehe.

Waktu nonton Siam Niramit itu, gue sengaja pilih golden seats. Sedikit lebih mahal, tapi cukup worthy kalo menurut gue. Posisinya emang strategis banget, dan ada pula dua atau tiga tarian yang nggak bisa dilihat oleh barisan di depan Golden Seat. So… yes… duduk di barisan paling depan bukan berarti paling bagus.

Finally I would say… Siam Niramit is not a thing that you can be missed while visiting Bangkok. It’s a must watch! Sekarang ada juga Siam Niramit di Phuket, tapi gue nggak tau juga apakah panggung di sana sama bagusnya dengan panggung di Bangkok. Karena dari segala aspek dalam show ini, tetap panggungnya Siam Niramit yang terasa paling berkesan buat gue. See it and you’ll be amazed.

Tags:

Awalnya, gue ragu-ragu mampir belanja ke Platinum. Masalahnya:

  1. Barang-barang di sana terkenal murah-murah banget… dan gue bukan big fan baju-baju dan aksesoris yang terlalu murah. Biasanya, barang yang kelewat murah itu nggak awet dan nggak kelihatan mewah;
  2. Lokasi Platinum agak jauh dari stasiun BTS (sky train) terdekat. Turun dari BTS, kita masih harus naik taksi. Dan masalahnya… taksi Bangkok itu terkenal banyak scam-nya!
  3. Di Bangkok itu ada banyak banget mall yang gue mau datengin… jadi emang harus ada beberapa mall yang gue korbankan.

Tapi akhirnya, karena faktor penasaran, gue tetep aja pergi ke Platinum. Thank God gue dapet taksi yang terpercaya (yang warnanya kuning-hijau), no scam, pasang argo tanpa diminta, dan nggak bawa gue muter-muter kota hanya demi mendongkrak angka argo.

Dress favorit gue, harganya nggak sampe seratus ribu rupiah!

Dress favorit gue, harganya nggak sampe seratus ribu rupiah!

Begitu gue melangkah masuk ke dalam Platinum… oh… my… God… gue langsung suka! Gue sempet bengong saat ngelihat working dress yang harganya cuma 250 baht! Gue cepet-cepet berhitung dalam kepala… 250 baht???? Cuma 70ribuan??? Soalnya yah… bajunya kelihatan baguuss. Sama sekali enggak kelihatan kayak barang murahan! Gue pun langsung heboh menyusuri HAMPIR semua lorong di Platinum!

Tiga jam berlalu… gue mulai capek. Gue pun beralih ke food court buat cari makan siang. Di food court ini sistemnya pake kartu gitu. Jadi kita beli dulu kartunya sejumlah yang kita mau, kemudian kita pake kartunya buat bayar makanan dan minuman. Kalo udah selesai, kita balikin kartunya dan sisa uang yang ada di situ akan dikembalikan.

Soal makanan di Platinum, di sini ada beberapa counter makanan yang berlogo halal. Dan yang nggak ketinggalan, jangan lupa pesan mango sticky rice! Tetep lebih enak mango sticky rice yang di MBK sih, tapi yang di Platinum ini juga nggak kalah enaknya kok.

Selesai makan, gue kembali menghabiskan 3 jam berikutnya untuk acara belanja. Mayoritas barang yang dijual udah pasti pakaian wanita, kemudian ada satu lantai yang khusus menjual aksesoris wanita juga. Konsepnya sih, satu lantai untuk satu jenis barang, tapi kenyataannya, ada juga yang campur-campur gitu. Misalnya, gue nemu baju bayi yang lucuuu banget, ada buntut di bagian belakangnya, justru di lantai yang harusnya khusus menjual pakaian wanita. Ada juga satu lantai khusus baby clothes, tapi gue nggak berani mampir… Begitu sampe di lantai itu, gue buru-buru jalan cepat ke arah eskalator tanpa lirik kanan-kiri. Masalahnya… gue udah kebanyakan beli baju buat ponakan, malah lebih banyak daripada baju buat gue sendiri, hehehehe.

1001774_10201476933305001_546431518_n

Hasil borong di Platinum.

Akhirnya, ini dia daftar hasil belanja gue di Platinum:

  1. Kaos oblong yang ada tulisan ‘Thailand’ atau ‘I Love Bangkok’ buat temen-temen dan keluarga gue yang cowok. Harganya beberapa puluh baht lebih mahal daripada kaos oblong yang gue temuin di MBK, tapi bedanya, kualitas kaos yang gue beli di Platinum ini jauh lebih bagus. Bahannya lebih adem dan sablonannya juga kelihatan lebih mewah;
  2. Ladies t-shirt yang lucu-lucu bangeet… Ini juga harganya nggak semurah yang di MBK, tapi bahannya bagus, gambarnya juga nggak pasaran. Sayangnya ternyata, ukuran kaosya kecil-kecil banget. Gue beli size M buat temen-temen yang sebenernya pesen size S, tapi ternyataaa… M-nya mereka malah lebih kecil daripada size S di Indonesia. Gue lupa persisnya toko ini ada di lantai berapa, yang jelas posisinya di pojok banget, tokonya kecil dan di dalamnya ada rak tinggi tempat dia simpen boks-boks plastik berisi beragam koleksi t-shirt. Jadi kemasan kaosnya emang ditaruh di dalam boks kecil gitu. Oh ya, di sini gue juga beli satu set kaos yang tulisannya “Dad”, “Mom”, “Son”. They looked cute!
  3. Dress dress dress! Gue borong 4 dress cantik di Platinum. Bener-bener shocking harga satuannya hanya 250 baht saja. Bicara soal kualitas, untuk dress dalam foto di atas itu, kualitasnya termasuk oke. Warnanya nggak pudar saat dicuci, jahitannya sempurna, kualitas bahan juga bagus. Meski begitu, ada satu dress dari toko lain yang rada-rada mengecewakan. Bahan luarnya sih bagus, tapi kain pelapis di dalamnya ternyata rapuh banget. Dan yang paling mengesalkan… ternyata potongannya nggak simetris! Hiiks… Tapi sudahlah, cuma 250 baht juga, hehehehe.
  4. Kalung dan cincin. Ada banyak aksesoris yang modelnya pasaran banget, tapi ada juga yang modelnya langka. Gue suka banget sama kalung yang gue beli di sana, udah pernah gue pake beberapa kali. Tapi sayangnya, kalung itu baru aja copot batunya. Gue pikir bisa dipasang lagi, tapi batunya pecah dua dan pecahan kecilnya enggak berhasil gue temukan 😦 Gue juga beli satu cincin yang harganya agak mahal, lebih dari 100ribu, tapi kualitasnya emang bener bagus! Yang jual juga bilang, ini cincin agak mahal tapi dijamin awet dan tahan air. I love it!

Sebenernya waktu itu gue masih pengen banget belanja lebih lama di Platinum, tapi sayangnya malam itu, gue udah terlanjur beli tiket buat nonton Siam Niramit. Jadi sudahlah, gue terpaksa mengakhir acara belanja gue di Platinum. Bener-bener nggak nyangka… mall yang paling nggak pengen gue datengin itu akhirnya malah jadi mall yang bikin gue pengen cepet-cepet balik lag ike Bangkok! Seriously, I want to back to this mall like… immediately, hehehehe.

Tags:
The stunning theater.

The stunning theater.

Banyak orang bilang, belum sampe Thailand kalo belum pernah nonton pertunjukan bancinya. Dan waktu gue nonton Simon Cabaret di Phuket, gue sukaaaa banget sama live show itu. Pertunjukannya lucu, bikin gue dan teman-teman sampe ketawa terbahak-bahak, bancinya cakep-cakep banget, dan tarian mereka sama sekali jauh dari kesan vulgar. Kesan mendalam sama Simon Cabaret itulah yang bikin gue jadi kepengen nonton Calypso cabaret di Bangkok.

Calypso berlokasi di dalam kompleks perbelanjaan Asiatique, dan waktu itu gue rada-rada kesulitan menemukan lokasi teaternya. Emang sih, dari jauh pun udah kelihatan dan lampu neon bertuliskan “Calypso”, tapi begitu gue menghampiri, gue tetep aja bingung sendiri. Letaknya ada di tengah-tengah deretan toko-toko dan papan petunjuknya pun tidak cukup membantu. Ticket booth-nya juga kecil dan pintu masuk ke dalam teaternya itu hanya berupa tangga. Barulah setelah kita naik ke atas tangga itu, kita menemukan pintu masuk yang lebih megah.

Begitu melangkah masuk ke dalam etaternya, gue langsung terpukau. Bener-bener cantik dan mewah banget! Padahal gue udah pernah lihat fotonya, tapi gue tetep aja terkagum-kagum. Beda jauh sama teaternya Simon Cabaret yang lebih sederhana itu. Begitu gue duduk, langsung ada pelayan yang menawarkan minuman. Ada minuman yang sifatnya complimentary a.k.a gratis, ada juga yang harus bayar, yang kayak wine, beer, gitu-gitu deh. I simply chose a cup of hot tea.

Saat pertunjukan dimulai… well… kekecewaan pertama gue dimulai. Bancinya kurang cantiiik… malaah… banyak juga yang kelihatan jelek 😦 Terus tariannya biasa aja, nggak ada yang lucu, bosen, bikin ngantuk, bikin gue pengen cepet selesai dan balik lagi belanja-belanja di Asiatique… Lagu-lagu yang mereka bawakan juga jadul-jadul banget, banyak lagu yang gue nggak pernah denger sebelumnya. Kalopun ada yang gue kenal, itupun lagu jadul yang pernah dibawain di serial TV Glee. Hiks hiks… gue kecewa banget!

Trus satu lagi nih, yang gue enggak suka dari Calypso: MC-nya! Dia seriiiiiiiiiing banget ngomong gini, “Ladies and Gentlemen.” Gue sampe bosen dengernya! Trus dia selalu aja ngenalin semua nama penarinya tiap kali satu scene udah berakhir meskipun sebetulnya, penari yang sama udah pernah dia kenalkan pada dance scene sebelumnya! It was totally boring.

Jadi kalo gue bilang, it’s not worth to watch. Murah sih, tiket masuknya… cuma 900 baht aja. Tapi tetep aja, mendingan waktu puluhan menit itu gue pake buat belanja di Asiatique. Baru kemudian gue dapet info, yang paling bagus itu cabaret show di Pattaya, namanya Tiffany kalo nggak salah. Atau kalo kalian ke Phuket, jangan lupa nonton Simon Cabaret. Dijamin jauh beda sama Calypso yang membosankan itu… fufufufu.

Tags:

Awalnya, gue mengunjungi Asiatique semata-mata hanya karena ada cabaret show yang berlokasi di shopping mall itu. Saat gue mulai googling soal Asiatique… gue jadi antusias kepingin belanja di Asiatique itu sendiri! Dengan konsep open air shopping mall yang terletak di pinggir sungai, Asiatique terlihat cantik, fotogenik, dan tampil beda dengan shopping malls lainnya di kota Bangkok.

Untuk urusan belanja, , ada banyak toko-toko kecil yang menjual barang-barang yang sifatnya eksklusif. Berikut ini 3 toko favorit gue selama berbelanja di Asiatique:

 

Qualy

Toko ini menjual berbagai pernak-pernik lucu. Gue beli banyak stationeries lucu di tempat ini.  Di bawah ini foto beberapa produk Qualy yang mempercantik ruang kerja gue di kantor.

IMG_0503 IMG_0508

 

 

 

 

Dari segi harga, Qualy termasuk middle price. Gue habis sekitar 900rb rupiah hanya untuk belanja di satu toko ini. Meskipun agak mahal, tapi gue puas! Kualitas barangnya memang termasuk bagus kok. Plastiknya clean dan tidak terlihat murahan meski didominasi warna-waran pastel yang colorful.

 

Try Me

Toko kecil ini khusus menjual aksesoris yang girly banget. Gue beli banyak cincin dan gelang buat teman-teman gue, tapi karena belum sempat ambil fotonya, berikut foto cincin dan gelang yang gue beli di Try Me, gue ambil dari official Facebook fan page-nya Try Me.

IMG_5038-edit

488127_448932111845161_1868755602_n

Buat gue sendiri akhirnya cuma beli satu kalung berwarna pink. Berikut ini foto gue yang lagi pake kalungnya…

Can't you see the pink bird between my nephew's little fingers? :D

Can’t you see the pink bird between my nephew’s little fingers? That’s the necklace:D

Dari segi harga, aksesoris di Try Me bukan yang paling mahal yang gue beli selama berlibur di Bangkok. Materialnya ringan dan kalau diperhatikan, di bagian belakang aksesorisnya masih suka ada goresan kecil. However, they are cute and irresistible! Udah gitu asyiknya, harga di sana masih bisa ditawar lho.

 

Toko Aroma Therapy

IMG_0505Sayangnya, gue udah lupa nama toko tempat gue beli pewangi aroma vanilla favorit gue itu. Serius deh, gue sukaaaa banget sama wanginya. Lembut, nggak menyengat, dan bisa tercium dari jarak jauh juga. Hebatnya lagi, meskipun botolnya kecil, wanginya bener-bener tahan lama! Botol kecil ini sudah gue taruh di ruang kerja selama 3 bulan dan sampai sekarang masih belum habis. I really fall for this one!

Oh ya, di Asiatique ini ada banyak banget toko yang jual aroma therapy. Ada macam-macam aroma, dan yang paling gue suka, mereka punya berbagai jenis diffuser yang cantik dan unik. Untuk range harga juga berbeda-beda… ada yang mahal, ada pula yang murah meriah.

 

Selain 3 toko yang gue sebutkan di atas, ada pula toko-toko kecil yang menjual pakaian, aksesoris, bahkan snacks untuk dijadikan oleh-oleh. Cukup banyak juga turis yang belanja snacks di sana… sudah di-packing dalam dus supaya praktis bawanya. Gue sendiri nggak gitu tertarik beli snacks di sana secara kayaknya ribet aja gitu, bawa-bawa kardus naik-turun boat.

Anyway untuk sampai di Asiatique, kita bisa numpang free shuttle boat yang berangkat dari pier dekat stasiun BTS Saphan Taksin. Berhubung shuttle boat gratisan, jangan kaget kalo antriannya juga panjang. Mau nggak pake ngantri? Bisa aja naik boat yang berbayar, dengar-dengar harganya sekitar 40 baht one way. Tapi gue tetep pilih free shuttle boat soalnya gue takut malah salah jurusan kalo naik boat yang lain, hehehehe.

Oh ya, berhubung Asiatique ini konsepnya pasar malam, jadi jangan coba-coba dateng siang-siang ke sini. Tokonya rata-rata baru buka sekitar jam 5 sore.  Dan saran gue: jangan lupa bawa kipas! Asiatique itu kan open air shopping mall, jadi enggak ada tuh AC di sepanjang lorongnya… Nggak semua toko pasang AC pula. Untunglah masih ada angin yang berhembus sepanjang malam… lumayan ngilangin gerah saat ngantri shuttle boat buat pulang ke hotel.

Tags:
1064422_10201707011296807_790207658_o

Mango sticky rice in MBK’s food court… I love it!

MBK atau Mah Boon Krong merupakan salah satu shopping mall yang paling terkenal di Bangkok, khususnya di kalangan turis Eropa-Amerika-Australia, beda dengan Platinum yang lebih banyak disukai turis-turis dari Asia. Kenapa begitu? Karena size baju di Platinum itu relatif kecil-kecil, hehehehe.

Meski untuk ukuran beli baju gue lebih menyarankan belanja di Platinum, bukan berarti MBK ini boleh dilewatkan. Kenapa?

  1. Produk yang dijual di MBK ini lebih bervariasi. Pokoknya bener-bener mall yang serba ada banget deh. Beda banget sama Platinum yang 95% jualan fashion items;
  2. Di MBK banyak dijual iPhone case lucu yang murah-murah banget. Barang yang sama persis ada juga di Indonesia, tapi harganya mahal! Jauh lebih murah beli di MBK, bisa beda setengah harga lho;
  3. Di MBK lebih banyak pilihan oleh-oleh kayak snacks khas Thailand (jangan lupa beli durian chips dan rumput lautnya ya), gantungan kunci, magnet, dsb…
  4. Size baju di MBK tersedia sampe ukuran jumbo. Beda sama Platinum yang size L-nya pun masih kelihatan bagus di badan gue yang kurus ini;
  5. Makanan halal di foodcourt MBK lebih enak daripada foodcourt Platinum, terutama mango sticky rice-nya! This dessert makes me wants to go back to Bangkok and MBK for sure! Udah nyobain menu sejenis di resto Indonesia, tapi nggak ada yang sama enaknya. Tekstur ketannya sedikit lebih crunchy, plus buah Mangga Thailand yang manisnya itu terasa pas, segar, dan bikin ketagihan!
  6. Di MBK suka ada big sale produk-produk dengan merk seperti Giordano, Triumph, dsb…
  7. Di MBK ada gerai Naraya, jadi bisa sekalian mampir!

Karena kebetulan gue nginep di hotel yang directly connected to MBK, wajar kalo gue paling banyak belanja di sini. Gue beli kaos-kaos jumbo, beli Jersey, kaos manik-manik yang super cute (tapi kalo ini, gue beli di deket pintu keluar BTS yang menuju ke MBK, jadi bukan di dalem MBK-nya), beli tas lucu tapi murah, dan pastinya, beli banyak casing iPhone 5… gue borong sampe 3 casing sekaligus lho, hehehehe.

Hasil berburu di MBK.

Hasil berburu di MBK.

Di dalem MBK ada satu department store, namanya Tokyu. Barang-barang di Tokyu asli bagus-bagus banget, tapi mahaall. Harganya sekelas Sogo gitu lah. Gue hampir tergoda beli dress seharga ribuan baht, tapi untunglah gue bisa menahan diri, karena ternyata, besokannya gue nemu dress yang jauh lebih cute dengan harga yang jauh lebih murah juga! Padahal tadinya gue udah bertekad… kalo sampe hari terakhir gue enggak dapet apa-apa, gue bakal beli si dress mahal itu. Syukurlaah 😀 Oh ya, selain hampir tergoda beli dress mahal, hampir tergoda juga beli baju buat ponakan di Tokyu. Again, besokannya gue nemu baju bayi yang nggak kalah lucu tapi murah meriah di Platinum!

Di MBK ini ada tempat penitipan tas, kalo nggak salah di lantai 5, jadi kalo kita udah kebanyakan belanja dan males nentengnya, titip aja di tempat itu. Trus katanya sih, ada jasa pinjemin troli gitu juga. Tapi gue enggak pernah lihat ada orang dorong-dorong troli di MBK juga sih. Lalu satu hal yang gue kurang sreg dari MBK adalah… kalo mau masuk toilet harus bayar! Agak-agak mengingatkan gue sama toilet berbayar di Indonesia, hehehehe.

Overall, gue menikmati acara belanja di MBK dan udah puas banget muter-muter di mall ini. Kalo gue capek dan udah kebanyakan bawaan, gue tinggal balik ke hotel, taruh barang, duduk sebentar, trus touch up dan langsung pergi lagi. What a beautiful life, hohohoho.

Tags:

Pernah dengar Wat Arun temple yang terletak persis di pinggir Chao Praya river, Bangkok, Thailand? Kalo menurut gue, Wat Arun kelihatan lebih cantik di malam hari. Go googling its picture and you will love the night view of this temple. Gara-gara itulah gue jadi terobsesi kepengen foto dengan latar belakang Wat Arun di malam hari. Dan salah satu the best place buat ambil gambar ini adalah dari atas kapal yang melintasi Chao Praya river.

Jadilah gue nekad booking buffet dinner on cruise, meskipun cuma pergi sendirian, gue cuek-cuek aja. Malah dalam bayangan gue, keren aja kalo gue makan sendiri di tengah keramaian kapal, duduk di bangku di atas dek kapal yang terbuka bermandikan cahaya bintang, hehehehe.

Tapi emang dasar bad luck… pada malam di mana gue udah booking dinner on cruise, yang ada malah turun hujan sepanjang malam… Karena hujan, area makan di dek luar jadi ditutup. Musnahlah sudah obsesi gue buat foto-foto berlatarkan Wat Arun di malam hari… Mau nggak mau, 2 jam di atas kapal gue habiskan di dalam restoran indoor sambil menyaksikan live performance yang membosankan banget kalo menurut gue. Dan tentunya, bukan cuma gue doang yang tampak kecewa dengan hujan yang turun malam itu.

Anyway, jangan bayangkan dinner on cruise itu model-model candle light dinner yang romantis dan sunyi gitu yah. Yang ada, isi kapalnya membludak! Jarak antar meja rapat banget, untuk ngambil makanannya pun harus antri beberapa menit lamanya. Selain makan malam, kita juga dihibur sama live performance berupa tarian tradisional dan nyanyian mulai dari lagu jadul sampai lagu masa kini. Ada space yang bisa dijadikan dance floor di bagian dalam kapal, tapi itupun paling juga cuma muat buat 3 orang saja…

Di tengah keadaan yang muram itu, ada satu meja berisi sekitar 8 orang yang rajin banget tepuk tangan setiap kali penyanyinya baru menyelesaikan satu lagu. Bukannya bermaksud menghina… tapi emang beneran suara si penyanyi ini sama sekali nggak ada bagus-bagusnya. Lama-lama gue jadi heran, rombongan yang satu ini kok antusias banget yah?

Begitu gue menoleh, gue langsung melihat wajah gadis Prancis, usia sekitar 20 pertengahan, yang tampak sangat menikmati suasana malam itu. Ternyata, si cewek Prancis itulah yang selalu lebih dulu memberikan tepuk tangan, sehingga mau nggak mau, seluruh rombongan dia juga jadi ikutan bertepuk tangan. Dan bukan cuma itu… cewek ini selalu antusias ngambil foto semua penyanyi dan penari yang ada di situ. Pokoknya, keceriaan dia itu bener-bener kelihatan mencolok di tengah kemuraman penumpang kapal pada umumnya.

Tapi ternyata, she was not the only happy person in that room. Setelah gue perhatikan lagi, cewek Prancis tadi datang ke sana bersama pacarnya. Dari situ gue baru ngeh… ceweknya cantik, cowoknya juga ganteng! Badan mereka juga proporsional banget, langsing, keren, enak dilihat… Sayangnya dress code mereka sama sekali enggak matching; si cowok pake baju rapih (kemeja tangan panjang plus celana bahan dan sepatu kulit), sedangkan ceweknya cuma pake tank top plus celana pendek selutut. Meskipun dress code nggak matching, mereka tetep kelihatan pasangan yang serasi banget deh.

Beberapa menit kemudian, lagu berganti jadi pop love song yang romantis banget. Gue lupa judul lagunya, yang jelas tipe lagu yang emang enak banget untuk slow dance. Dan tau-tau aja… pasangan Prancis ini turun ke dance floor dan dansa berdua di situ. Saat itulah… gue seperti melihat a magical moment.

When they danced, holding each other so tightly, I saw them looked each other right in the eyes. For a while, I saw the guy looked at his girl like she was the only one in that room. He kept looking at her so deeply, so warm, so in love… and then they kissed.

Dari situ gue langsung memalingkan muka. I just thought it was inappropriate to keep staring at them. Tapi pada saat itu gue juga jadi mengerti ucapan orang yang bilang bahwa kita bisa mengenali rasa cinta seseorang hanya dari tatapan mata. No wonder kalo si cewek Prancis itu kelihatan gembira sepanjang malam. Nggak peduli hujan, nggak peduli live performance yang membosankan, I think all she wanted to do was to cherish every moment she had with such a great guy like hers.

Sambil meneruskan makan malam yang untungnya lumayan enak itu, gue berpikir… Kapan ya, terakhir kali gue ngerasain kebahagiaan yang seperti itu? Nggak peduli seberapa menyedihkannya keadaan di sekitar gue, gue tetep bahagia cuma karena ada dia di samping gue… Dan yang lebih penting, kapan terakhir kali gue menerima tatapan dari cowok yang seolah hanya melihat ada gue di ruangan itu? Tatapan yang kadang bikin gue ngerasa malu karena diperhatikan sampai segitunya…

Terus terang, gue kangen banget rasanya jatuh cinta. Kangen masa-masa pdkt, kangen senyum-senyum sendiri hanya karena lagi teringat sama si dia… Tapi nyatanya, terakhir kali gue naksir sama cowok, yang ada sikap gue malah nggak konsisten. Telepon pertama, gue menanggapi dengan manis. Tapi telepon ke dua… gue malah jawab pendek-pendek dengan nada bicara yang sama sekali tidak antusias. Nggak mengherankan kalo setelah itu nggak ada lagi telepon ke tiga…

Ya, gue kangen banget rasanya jatuh cinta, tapi… gue sama sekali enggak kangen sama patah hati yang mungkin datang menyertainya.

Setelah gue mulai dewasa, patah hati malah terasa semakin berat ketimbang cinta-cinta monyet ala ABG. Patah hati yang terakhir, entah kenapa, terasa sulit banget buat gue lewatin. Patah hati yang sebelumnya, meskipun nggak setraumatis patah hati yang terakhir itu, anehnya tetep aja butuh waktu selama 4 tahun sampe akhirnya gue bener-bener bisa move on dari cowok itu… It seems like puppy loves were so much easier right?

Saat kapal kembali merapat ke dermaga, seluruh penumpang mulai antri untuk turun dari kapal satu per satu. Kebetulan, pasangan Prancis tadi berbaris persis di depan gue. Yang terakhir gue lihat dari pasanagn itu, kepala si cowok terbentur pintu saking jangkungnya dia. Si cewek langsung kaget, dan dengan heboh mengelus-elus kepala pacarnya itu…

Sekali lagi, gue memalingkan wajah, meneruskan langkah, dengan tekad baru di dalam hati… Someday, I will find a guy who looks at me in the eyes just like the way he looked at that girl, that night, along the Chao Praya River.

Tags:

My Blog Counter

  • 900,232 visits since May 2011

My Blog Categories

My Blog Archives

Click here to read my tweets…

Click the pictures below to visit my Instagram...

The beauty of diversity. I'm glad that I met them along my career path at Lazada. Just a little help like this could mean everything to me and The Lens Story. Many thanks! ❤️
📷: @thelenstory 👚: @adidaswomen 👕: @nike 
#friends #friendshipgoals #diversity #photography #photooftheday #canon #snapseed #thelenstory Find someone who loves you properly.
The one who never intentionally let you wait for him.
The one who never makes you have to wonder how he truly feels about you.
The one who will definitely catch you and hold you tight as you fall for him.
The one who gives you all he has to be a better man, to fix what goes wrong, to fight for you and to never let you go.
You are too old for another Mr. Wrong, reward yourself with the right one.
Love yourself enough to leave your past, you deserve better.
📷: @thelenstory
💄: @yuficarolin.mua
👗: @calla.atelier
👠: @charleskeithofficial 
#love #life #quote #photography #photooftheday #thelenstory I'm not perfect. I make mistakes. I do the things I'm not proud of. I give up, sometimes. I hurt people, mostly the ones that I actually care about. I have a lot of flaws, but at least, I'm trying hard to be a better person. I'm no saint nor angel, but I'm not a pure evil either. I'm simply a human who is trying to be the very best that I can be. I'll never stop learning, until my very last breath.
📷 @thelenstory
💄 @yuficarolin.mua
👗 @calla.atelier
👠 @charleskeithofficial
#photooftheday #beauty #photography #quote #thelenstory

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

About Me

What my blog is all about? It's all about my life; my very own fairy tale, that I would love to share. This is my story, my ups and downs, it's a journey to remember.