A journey to remember

The Beauty of Jeju Island

Posted on: June 8, 2012

Pulau Jeju dikenal oleh penduduk Korea Selatan sebagai pulau vulkanis yang memiliki pemandangan spektakuler, yang merupakan objek wisata lokal favorit mereka. Ibaratnya, Jeju itu adalah Bali-nya Indonesia. Saat pertama kali meng-Google Jeju Island, hasil gambar yang pertama kali menarik perhatian gue adalah foto pantai yang dikelilingi oleh bunga-bunga berwarna kuning! Cantiknyaaa… I want to see it and take picture between the yellow flowers!

Setelah gue googling lebih lanjut, kemungkinan bunga-bunga kuning itu bisa gue temukan di Sunrise Peak. Jadilah gue memasukkan Sunrise Peak ke dalam itinerary. Lalu bagaimana kenyataannya? Berhasilkan gue menemukan si bunga-bunga kuning yang cantik itu?

Foto bunga kuning yang gue dapet via Google.

Begitu sampai di bandara Jeju, gue mendapatkan pembatas buku yang menampilkan foto bunga-bunga kuning di pinggir pantai. Kemudian sepanjang perjalanan menuju berbagai objek wisata di Jeju, gue beberapa kali melihat bunga kuning itu tumbuh liar di pinggir jalan. Musim semi itu musimnya bunga bermekaran bukan? Semakinlah gue yakin gue akan melihat hamparan luas bunga kuning yang sampai sekarang, gue tidak tahu apa nama bunganya.

Akhirnya gue pun tiba di Sunrise Peak. Begitu turun dari mobil, gue belum melihat si bunga kuning. Ketika gue mulai menanjak… oh my God… yang terlihat hanya hamparan rumput luas berwarna hijau 😦 Begitu gue sampai ke puncak pun, tidak ada satupun bunga kuning yang gue temukan di tempat itu! Hiiks, kecewa 😦

Begitu kembali lagi ke mobil, gue bertanya pada Andy, tour guide gue, soal bunga-bunga kuning itu. Dan dia bilang, dia sudah lama tidak melihat bunga kuning di Sunrise Peak. Seingat dia, terakhir kali dia melihat bunga itu di sana sudah hampir 10 tahun yang lalu! Kemungkinan, bunga itu tidak banyak tumbuh karena udaranya masih dingin.

Well, I guess I was not lucky then 😦

Meskipun gagal menemukan hamparan bunga kuning, gue tetap menganggap pulau Jeju sebagai pulau yang cantik. Berikut ini gue capture daftar keindahan Jeju yang sempat gue nikmati selama berlibur 3 hari 2 malam di pulau itu.

Sunrise Peak

Most of people say, Sunrise Peak is number one tourist attraction in Jeju. It’s a must visit place. Yang tidak gue sangka, ternyata, untuk bisa menikmati cantiknya Sunrise Peak, kita harus naik ke atas lembah sekitar lima belas menit lamanya! Begitu sampai di parkiran, gue langsung melirik ke arah puncak lembah… dan gue pun bergidik ngeri. Gue sanggup nggak yaa, naik sampai ke atas? Angin sedang berhembus cukup kencang dan udaranya juga sedang terasa sangat dingin!

But the good thing of the cold wind is it helps avoiding you from easily get tired! Capek itu sudah pasti, tapi gue enggak keringatan sama sekali lho. Bahkan saat sudah hampir sampai atas, gue malah tidak menyangka sudah mau sampai atas. Tidak seberat yang gue kira juga ternyata. Yaaa, walaupun dikit-dikit gue memilih untuk berhenti atau duduk sejenak, hehehehe.

Setiap sisi di Sunrise Peak menampilkan keindahan yang berbeda-beda. Ada yang menampilkan tampak atas perkotaan pinggir laut, pemandangan batu karang yang menjulang kokoh, laut yang tampak tenang, atau sekedar hamparan rerumputan. Memang tidak seindah yang gue kira, but still I think that Sunrise Peak was beautiful.

Tiara, my travel mate, in Sunrise Peak.

Masih menurut Andy, Sunrise Peak sore itu tampak kurang cantik karena langit sedang tidak cukup cerah. Sudah bunga kuningnya sedang tidak tumbuh, langitnya sedang tidak cukup cerah pulaaa. Gue benar-benar kurang beruntung! Setidaknya saat itu tidak turun hujan, sehingga gue bisa menikmati Sunrise Peak sampai ke atas puncak 🙂

Oeldogae Rock

Batu karang raksasa ini diberi nama Oeldogae yang artinya “kesepian”. Nggak ngerti juga asal-usul nama tersebut, yang jelas, tempat ini merupakan salah satu lokasi syuting Jewel in the Palace. Yup… gue sengaja datang ke tempat ini hanya karena Jang Geum pernah ada di sini, hehehehehe.

Begitu gue melangkah turun ke objek wisata yang satu ini, gue langsung terpukau… Pemandangannya cantik, melebihi ekspektasi gue sendiri. Bahkan menurut gue, pemandangan di sini masih lebih cantik daripada pemandangan di Sunrise Peak.

 

 

 

 

 

 

Tempat ini punya jalur tracking yang kelihatannya cukup makan waktu. Yang gue dan teman-teman lakukan hanya terus berjalan sampai menemukan lokasi syuting Jewel in the Palace. Setelah puas berfoto di sana, kita berputar balik dan kembali menuju mobil di parkiran.

Manjang Cave

Alasan gue mengujungi gua ini hanya satu: karena katanya, this is the longest lava tube in the world. Panjangnya sekitar 1 kilomoter. Sebagai traveler, gue selalu ngerasa wajib mengunjungi tempat yang serba “paling” di dunia. Setelah sebelumnya pernah mengunjungi patung Budha dan patung Dewa terbesar di negara-negara lainnya, kali ini di Korea, gue mengunjungi lava tube yang paling panjang di dunia.

Yang namanya gua, ya pemandangannya hanyalah gua. Langit-langitnya tinggi, gelap, dan sangat dingin! Untunglah masih ada lampu-lampu sorot yang dipasang di dalam membuat gua ini jadi terlihat lebih terang dan juga lebih cantik.

Tips buat kalian yang ingin mengunjungin Manjang Cave:

  1. Bawa pakaian hangat. Tangan gue sampai terasa beku gara-gara cuma mengenakan t-shirt dilapis sweater tipis; dan
  2. Pakai sepatu, jangan sandal. Yang namanya gua, sudah tentu track-nya tidak mulus. Tambah risky karena banyak tetesan air yang membuat permukaan menjadi licin.

Pada saat gue hendak memasuki mulut gua, petugas di sana, via Andy, mengingatkan gue tentang tidak baik mengenakan sandal ke dalam gua. Maka gue pun dipersilahkan meminjam, secara gratis, salah satu sepatu karet yang khusus disediakan untuk tamu. Sayangnya ukuran sepatu di sana kecil-kecil, sehingga malah bikin kaki gue jadi lecet. Dan tau nggak siiih, setelah gue keluar dari dalam gua, gue beberapa kali menemukan cewek-cewek yang pakai high heels masuk ke dalam gua! Woow…

Three Beautiful Waterfalls

Ada 3 air terjun yang cukup populer di pulau Jeju. Pada kesempatan yang lalu, karena keterbatasan waktu, gue hanya sempat mengunjung 1 air terjun saja: Jeongbang waterfall. Gue dan teman-teman memilih air terjun ini berdasarkan rekomendasi dari Andy dan gadis remaja yang kami temui di sebuah restoran.

Sayangnya saat melihat air terjun ini… gue dan teman-teman serempak berpikiran, “Cuma begini doang? Apa bagusnya???”

Kalau dilihat sepintas, memang biasa-biasa saja. Rasanya gue pernah melihat air terjun yang lebih cantik di daerah Sukabumi. Tapi setelah melihat hasil foto yang diambil oleh Andy, wah… fotonya bagus! That has become one of my favorite photos in Jeju.

Ukuran air terjun Jeongbang relatif lebih besar jika dibandingkan Cheonjeyeon dan Cheonjiyeon. Memang bukan yang paling cantik, tapii, Jeongbang ini merupakan satu-satunya air terjun di Asia yang turun langsung menuju lautan. Sayangnya pada foto di atas, tidak terlihat bahwa sebetulnya saat itu, gue sedang berfoto di pinggir laut.

Oh ya, meskipun gue tidak mengunjungi 2 waterfall lainnya, akan tetap gue share di sini foto keduanya yang gue dapatkan via Google.

Cheonjeyeon Waterfall

Cheonjiyeon Waterfall

Overall, I agree that Jeju is beautiful. Apalagi kata Andy, masih ada banyak tempat seperti Oeldogae di daerah Jeju! Sayangnya tentu saja, 3 hari tidak cukup untuk explore kecantikan Jeju. Gue masih belum mengunjungi Halla Mountain yang juga terkenal dengan keindahannya, dan tentunya, gue belum berhasil menemukan hamparan bunga kuning di pinggir lautan itu, hehehehe.

Well, let’s just hope that someday I’ll be back to experience more of Jeju beauty 🙂

Advertisements
Tags:

9 Responses to "The Beauty of Jeju Island"

museum2nya kok ga ditulis Peeh.. Lucu2 juga bukan??

Ini dia yang tadi gue maksud dengan ‘udah ditulis tapi belum di-upload karena nunggu foto-foto gue sampe ke kantor’, hehehehehe. Sekarang gue lagi sortir foto nih. Abis sortir trus edit. Setelah itu baru deh di-upload ke Fb dan blog 😀

Hi, mau nanya. Waktu ke Jeju, naek pesawat apa dari Gimpo. Saya lagi kesulitan nih. Pas cek harga tiket yang termurah adlh Jeju Air, tapi anehnya ya kok tiketnya tuh cm dijual 9 seats aja per penerbangan.. knp gt y? klo 9 seats ini uda habis, gmn kita beli lg? T_T

Hehehehe, dulu saya dan teman-teman juga sempat dbuat bingung oleh hal yang sama. Ternyata itu tandanya, tiket untuk periode ybs belum mulai dijual. Coba cek lagi sekitar 3 bulan sebelum keberangkatan.

Tapi saya liat, untuk penerbangan yg jam lain uda ada yg dibeli, brarti memang uda dijual. Coba ya mba, klo sempat tlg buka http://www.jejuair.net untuk penerbangan tgl 6 Juni 2013, jam 11.15 uda 0 seat. Tp yg jam lain ada 9 seats.. tp knp yg dijual cm 9 seats ya T_T

Tadi saya sudah ngobrol sama teman yang dulu beli tiket JejuAir, dia bilang kalau muncul angka 0, berarti penerbangan tersebut belum dibuka. Kalaupun ada angka 9, bukan berarti tinggal sisa 9. Itu artinya, satu kali purchase maksimal untuk 9 orang. Jadi kalau kamu pergi dengan jumlah lebih dari 9 orang, kamu bisa lakukan pembelian lebih dari 1 kali, selama jumlah kursi masih mencukupi.

Ok Mba, makasih ya atas infonya. Sangat membantu 🙂

Hai hai mau nanyaaa.. kmu k jeju bulan apa waktu itu? saya kepingin banget juga liat bunga kuning itu, jd itu memang uda ga ada lg ya d Jeju? T_T
aduh sy kykny salah pilih waktu k sana. kmu k jeju pas spring bs liat bunga sakura d sana?

Hi Fitri… saya ke Jeju awal Mei. Saya lihat di Facebook tour guide saya, katanya belum lama ini bunga kuningnya sedang mekar. Untuk sakura di Korsel nggak sebanyak Jepang. Saya nggak lihat satupun pohon sakura selama berlibur ke sana. I really hope to see cherry blossom in spring next year in Japan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

My Blog Counter

  • 899,829 visits since May 2011

My Blog Categories

My Blog Archives

Click here to read my tweets…

Click the pictures below to visit my Instagram...

The beauty of diversity. I'm glad that I met them along my career path at Lazada. Just a little help like this could mean everything to me and The Lens Story. Many thanks! ❤️
📷: @thelenstory 👚: @adidaswomen 👕: @nike 
#friends #friendshipgoals #diversity #photography #photooftheday #canon #snapseed #thelenstory Find someone who loves you properly.
The one who never intentionally let you wait for him.
The one who never makes you have to wonder how he truly feels about you.
The one who will definitely catch you and hold you tight as you fall for him.
The one who gives you all he has to be a better man, to fix what goes wrong, to fight for you and to never let you go.
You are too old for another Mr. Wrong, reward yourself with the right one.
Love yourself enough to leave your past, you deserve better.
📷: @thelenstory
💄: @yuficarolin.mua
👗: @calla.atelier
👠: @charleskeithofficial 
#love #life #quote #photography #photooftheday #thelenstory I'm not perfect. I make mistakes. I do the things I'm not proud of. I give up, sometimes. I hurt people, mostly the ones that I actually care about. I have a lot of flaws, but at least, I'm trying hard to be a better person. I'm no saint nor angel, but I'm not a pure evil either. I'm simply a human who is trying to be the very best that I can be. I'll never stop learning, until my very last breath.
📷 @thelenstory
💄 @yuficarolin.mua
👗 @calla.atelier
👠 @charleskeithofficial
#photooftheday #beauty #photography #quote #thelenstory

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

About Me

What my blog is all about? It's all about my life; my very own fairy tale, that I would love to share. This is my story, my ups and downs, it's a journey to remember.

%d bloggers like this: