I’m Moving Out

Sabtu kemaren gue resmi pindah dari rumah kontrakan yang terletak persis di seberang kampus Binus Syahdan. Rumah kontrakan yang udah tua, usang, pengap, namun menyimpan begitu banyak kenangan selama dua tahun gue tinggal di sana. Dinding-dinding rumah kontrakan itu adalah saksi bisu atas begitu banyak hal yang terjadi, mulai dari yang lucu, romantis, sedih, sampai hal-hal seram berbau mistis.

Secara fisik, si kontrakan sebenernya udah nggak enak buat ditinggalin. Tapi tetep aja, sampai kapanpun gue nggak akan pernah lupa bahwa gue bahwa gue pernah tinggal di sana… Tepatnya, gue nggak akan melupakan kenangan yang terukir bersama orang-orang yang pernah menjejakkan kakinya di rumah itu…

Yang pertama Puja dan Natalia; dua orang yang paling sering nongol di kontrakan gue. Mereka juga pernah nginep satu malam di rumah itu. Malam harinya, kita asyik ngerjain cowok-cowok via SMS, abis itu kita seseruan foto-foto mulai dari pose konyol sampe pose seram ala Sadako. Mau liat hasil fotonya? No way…it’s private collection dear;)

Kemudian Mitha, yang belakangan cukup sering nangkring di kontrakan gue. Pernah suatu hari pas pulang kerja, gue nemuin kamar yang tadinya berantakan udah diberesin sama si Mitha! Dulu Puja juga pernah beresin kamar pas gue lagi mandi plus nyingkirin sarang laba-laba di pojokan kamar… Ups, ketahuan deh kalo kamar gue suka berantakan kayak kapal pecah, hehe.

Gebetan gue yang ganteng, lucu, dan romantis itu… Suatu malam, seneng banget rasanya begitu keluar rumah, gue menemukan si gebetan nyengir kuda di depan rumah lagi nunggu gue yang udah sejam sibuk dandan karena tau mau ketemu sama dia, hehe…

Murid-murid les gue: Mitha (yang suka dateng dengan rujak sebagai cemilan), Adhis (satu-satunya tamu yang pernah digigit sama nyamuk di rumah itu), Anita dan Eva (yang suka bawain makanan dan hadiah ultah buat gue), Vina yang kalem abis, lalu Nadia yang pernah mengejutkan gue dengan ceritanya, “Lo tau nggak sih Fa… waktu elo lagi di kamar mandi, gue ngeliat bayangan orang lari ngelewatin pintu kamar lo!”

Pacar-pacar adik gue. Dulu ada Doli yang suka dateng bawa makanan enak, sekarang ada Dhici yang menambahkan cerita, ”Di atas genteng rumah ini kan suka ada kuntilanak lagi nangkring.”

Friska, Lina, Vivi, Heni… pastinya plus Puja dan Natalia yang suka nongkrong di kontrakan kalo lagi ada dosen yang bolos ngajar. Hanya kita, Tuhan, dan dinding-dinding kamar yang boleh tahu apa aja yang kita obrolin di kamar itu;)

Dan pastinya, adik gue Yantri yang tinggal di kamar sebelah. Suatu hari gue pernah ngomel gara-gara dia nyabut kabel kulkas sebelum kita pulang ke rumah ortu. Pas gue omelin, dia malah dengan polosnya ngomong begini, ”Kak Ifa gimana sih, kan Kak Ifa sendiri yang ngajarin kalo mau pulang semua listrik harus dicabut???” Yeah, walau kadang suka dodol, gimanapun gue banyak berutang budi selama tinggal bareng dia di kontrakan itu.

Bagi gue, semua orang yang gue sebut di atas adalah orang-orang yang luar biasa. Hebat banget mereka nggak pernah kapok main ke kontrakan yang sumpek itu. Hopefully, suatu hari nanti gue bisa ngundang mereka untuk datang ke rumah mewah yang adem dan ada kolam renangnya, hehe…

Akhir kata, buat temen-temen sekontrakan, I’m moving out yaa. Sorry for all mistakes I’ve ever done. Sukses buat semuanya. See ya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s