Gue Sakit Apa Yaa?

Beberapa hari ini badan gue rasanya nggak enak. Tolong masukannya yaa, berikut ini gejala-gejala yang gue rasakan…

  1. Bangun tidur bukannya segar bugar malah terasa capek, lemes, dan pegal-pegal. Padahal biasanya capek gue bisa ilang dengan keramas terus tidur pulas. Tapi kali ini kedua hal itu sama sekali nggak membantu!
  2. Suka kram mendadak, paling sering di daerah betis-telapak kaki. Gejala yang satu inilah yang menurut gue paling painful. Pernah satu kali gara-gara keram, sekujur tubuh gue jadi lemes, perut mual, dan kepala agak pusing. Saking sakitnya, gue terpaksa bermuka tembok dengan duduk di atas lantai Matahari Dept. Store! Pernah juga waktu masih SMP (gejala ini udah ada dari dulu, dan belakangan ini sering kumat lagi), serangan kram itu datang malam hari pas gue lagi tidur (dan emang paling sering kumat pas gue lagi tidur), dan paginya pas bangun tidur kaki kanan gue itu sampe nggak kuat buat berdiri di atas ubin! Tapi untungnya beberapa menit kemudian gue udah bisa jalan walau agak pincang selama sekitar satu jam;
  3. Gampang ngantuk. Ini dia yang paling bikin gue sebel. Biasanya gue ngantuk di kantor cuma sehari sekali. Gue akalin dengan pergi shalat dan abis itu langsung segar lagi. Tapi belakangan ini ngantuknya bisa berkali-kali! Gue akalin dengan pergi ke toilet, pergi shalat, ngobrol, tapi cuma ilang sebentar terus ngantuknya kumat lagi!
  4. Terasa sakit di kepala bagian belakang. Biasanya gue atasi dengan memijit tengkuk pelan-pelan. Anehnya, sakit kepala ini bisa ilang dengan sendirinya kalo gue lagi excited atas suatu hal! Aneh kan?

Fyi, so far nafsu makan gue normal, paling cuma kurang tidur aja karena selama sebulan sampe minggu lalu gue pulang kerja antara jam 10-jam12 malam. Apa itu ya penyebab keanehan ini? Padahal di awal musim lembur gue fine-fine aja kok. Justru pas musim lembur udah mau selesai justru gejala-gejala itu mulai muncul… Please help.

Black Box Kaum Lelaki

Gue pernah baca bahwa dua dari beberapa ‘black box’ kaum lelaki adalah hp dan komputernya. Kenapa? Yang pertama karena kedua benda itu menyimpan sejuta rahasia mereka, dan yang ke dua, karena dari kedua benda itu pula kita bisa membaca kepribadian mereka.

Lalu hari ini, ada seorang teman yang kurang lebih bilang begini, “Sebaiknya cewek itu enggak ngintip isi hp dan komputer pacar mereka. Karena menurut survey, 70% perempuan jadi kecewa setelah ngeliat isi hp dan komputer pacarnya.”

Jadi mungkin maksud temen gue itu, daripada akhirnya jadi ribut, ya mendingan jangan buka-buka hp dan komputer gue dong!

Dalam tulisan ini gue tertarik ngebahas tentang isi hp cowok. Apa sih isi hp cowok yang enggak bisa diterima kita para perempuan?

  1. Terlalu banyak foto perempuan lain; terutama cewek-cewek cantik itu… Ok lah kalo fotonya rame-rame bareng sama cowok lain juga. Tapi kalo foto itu cuma berisi seorang gadis cantik yang sedang tersenyum manis? Apalagi kalo foto si cowok berdua sama perempuan lain itu… Atau yang lebih parah foto si cowok sendirian dikelilingin beberapa cewek cantik! Udah jadi sifat dasar perempuan untuk ingin jadi the queen of her man’s heart;
  2. Gambar dan video itu tuh…
  3. 90% phone book isinya nomor telepon perempuan;
  4. Banyak SMS dari perempuan-perempuan lain. Kalo isinya urusan bisnis masih bisa dimaklumi. Tapi kalo isinya mengesankan seolah si perempuan lain itu lebih kenal sama si cowok daripada pacarnya sendiri, wah, itu emang bisa mancing kecemburuan… Jadi sekedar tips buat para cowok, mendingan segera hapus SMS dari teman cewek yang mengesankan keakraban di antara elo dan dia… Daripada nanti pacarlo ngsih ultimatum pilih temenlo atau dia?
  5. Si cowok assign ringtone khusus untuk panggilan dari temen ceweknya. Apalagi kalo lagu buat si temen cewek itu termasuk lagu yang romantis… Wah, kalo begitu sih udah pantas untuk dicurigai tuh!

Jadi kalo mengacu kepada hasil survey 70% itu, kita bisa menyimpulkan bahwa 70% cowok masih melakukan 5 hal di atas. Atau boleh juga disimpulkan, 70% cowok termasuk ke dalam golongan rawan selingkuh, hehe…

Seperti yang pernah dibilang sama Nadia, salah satu temen kuliah gue, “Kalo emang dia cowok baik-baik, kenapa harus takut hp-nya dibuka sama kita?”