Minutes to Minutes in My Passage Day

Minutes to minutes in my passage day…

1.     Jam 6.30 si Puja heboh nanyain baju toga itu resletingnya di depan apa di belakang. Dalam keadaan setengah sadar karena baru bangun tidur, gue bilang aja letak resleting itu kan normalnya di belakang;

2.     Setengah jam kemudian, si Puja nelepon lagi dan bilang bahwa resletingnya itu di depan. Katanya dia udah tanya ke anak-anak lain. Tapi gue tetep teguh pada pendirian; gue pake toga dengan resleting di belakang;

3.     Beberapa jam kemudian gue sampe JCC dan menemukan fakta bahwa yang bener itu resletingnya di depan! Arrrghhh…

4.     Jadwal make-up gue ngaret sampe DUA jam! Untungnya gue sampe JCC tepat waktu, hehe;

5.     Seluruh hadirin disuruh nyanyi lagu Indonesia Raya. Awalnya gue ikutan nyanyi, tapi baru bait ke tiga tiba-tiba gue terdiam. Rasanya tuh gue terharu banget berdiri di ruangan itu sambil nyanyiin lagu kebangsaan kita… Saking terharunya sampe nggak bisa ngeluarin suara buat nyanyi, hehe;

6.     Acara pelantikan dimulai dengan pelantikan untuk dua mahasiswa summa cum laude. Salut buat mereka berdua, IPK-nya 3,9 sekian, gila banget deh. IP gue yang cuma segini aja belajarnya mati-matian apalagi yang nyampe 3,9???

7.     Giliran gue maju ke panggung buat dilantik. Pas dipindahin tali topi wisuda sama Dekan, dia nanya gini, “Oh… ini Riffa ya?” Gue jawab, “Iya, Pak,” sambil senyum pastinya. Terus Pak Dekan ngomong lagi, “Selamat yaa, Riffa.” Gue senyum lagi (secara gue nyadar waktu itu gue lagi difoto sama fotografer, hehe), sambil bilang, “Makasih Pak.”

8.     Giliran dikasih tabung sama Bu Ersa, kajur gue… “Riffaaa… gimana masih betah kerja di EY?” tanyanya dengan wajah sumringah. Karena enggak mau ngerusak suasana bahagia di sana, gue jawab aja dengan entengnya, “Masih kok Bu, hehe…” (Senyum lagi soalnya gue kan difoto lagi sama fotografer, hahahaha);

9.     Sampe bawah panggung, disuruh berhenti sama fotografer buat foto. Karena udah bayar cukup mahal, gue langsung pasang pose ala artis yang lagi jalan di atas red carpet, huahaha…

10.   My favorite part is… ketika kita bareng-bareng lempar topi wisuda ke udara! Bahagia banget, terasa banget sekarang ini udah ada gelar SE di belakang nama gue, hehe…

11.   Karena semua kamera dan hp ditiitpin ke adek gue, terpaksa gue nemplok foto di sana-sini dan heboh bilang jangan lupa taro hasilnya di Fs atau di Facebook! Maklum, banci foto, hehehe…

12.   Nggak disangka-sangka, bokap-nyokap yang lagi naik haji nun jauh di Arab itu, nitip dua buket bunga wisuda via adek gue… Senangnya, foto gue jadi keren gara-gara ada buket bunganya! Dapet dua buket pula, kesannya kan kayak gue punya banyak fans gitu, hehe;

13.   Keluar dari ruang pelantikan, ada fotorgrafer nyamperin, mau jual foto gue yang diambil secara candid. Sayangnya dompet gue kebawa di mobil yang satunya lagi yang udah jalan keluar JCC. Si fotografer bilang bayar di mobil gue aja. Ya udah dia ikut gue menuju mobil yang diparkir JAUUUUUUHHHH banget sama supir gue. Dan ternyata…. di mobil gue enggak ada uang buat bayar foto! Untung si fotografer nggak marah… Maaf banget ya, Mas…

14.   Yang lebih buruk lagi, karcis parkir gue juga kebawa di mobil yang satu lagi! Padahal gue juga nggak bakal mampu bayar denda sebesar Rp. 20.000,-. Ya sudahlah, dengan tebal muka supir gue bilang ke petugas pintu parkir bahwa kita kehilangan karcis tapi juga nggak bisa bayar denda atas kehilangan karcis… Untung si mas-mas itu cuma tersenyum dan mempersilahkan mobil gue untuk beranjak pergi… Fiuh…. bikin malu aja!

15.   Abis dari JCC langsung cabut ke Djo photo studio. Sempet was-was karena mobil yang satu lagi (yang berisi om-tante dan adik-adik gue) salah pilih exit tol sehingga harus muter-muter dulu… Untung masih keburu!

16.   Waktunya photo session… Si mas-mas fotografer pada heboh ngarahin gaya kita. “Mbak… kepalanya miring dikit, badannya tegak, senyum sambil bilang, cheeeeeseeee….” Berhubung gue ini customer terakhir mereka, semua fotografer yang ada di ikut turun tangan ngarahin gaya kita sambil bareng-bareng bilang, “Cheeeeeseeee…”.

17.   Ada masalah lagi. Bensin gue udah sekarat. Si koko bosnya Djo Studio (mungkin koko ini yang bernama si DJO) dengan baik hatinya menggambarkan peta menuju pom bensin terdekat… Waktu pagi dia juga dengan senang hati mengatur supaya gue dan adik gue bisa dirias di ruangan tertutup (soalnya kita berdua kan pake jilbab…);

18.   Karena bingung hasil fotonya bagus-bagus banget, gue dengan senang hati membayar extra money buat ambil extra photos, hoho… Gue puas banget foto di Djo. Walau make-up nya ngaret tapi orang di sana ramah-ramah banget. Background-nya juga keren-keren, mas-mas fotografernya baik dan lucu, dan harganya relatif lebih murah! Puas banget pokoknya, highly recommended buat elo semua. Kalau nggak percaya, nantikan aja foto wisuda gue di Fs ini… Hmm, buat foto pre-wedding gue NANTI (yang entah kapan nantinya,itu, hehe) gue juga mau pake fotografernya Djo aja ah, hahahaha…

19.   Secara ajaib, kucing gue si Dippy yang gue kira udah mati tiba-tiba pulang ke rumah dan menyambut kepluangan gue dari acara wisuda! Senangnya…

20.   Pulang dengan perut lapar (sengaja nggak makan dari pagi supaya perut gue kelihatan ramping waktu difoto, hehe). Sampe rumah langsung makan nasi plus gulai ayam diikuti oleh sepiring mie goreng dibikinin adek gue. Katanya sih… sepiring mie itu hadiah wisuda buat gue, hehehe…

21.   Berhubung enggak mau rugi, sisa make-up nggak langsung gue hapus melainkan foto-foto dulu pake kamera hp;)

22.   I love this day. It’s not a perfect day but this day makes me feel perfect. It completed my struggle as a first degree student. Akhirnya perjuangan gue di Binus berakhirlah sudah… Tapi di saat yang sama, hari ini adalah awal baru untuk gue dan sahabat-sahabat gue menapaki kahidupan baru di luar sana… Terharu banget kalo inget jamannya dandan culun waktu POM, awal-awal kuliah yang masih bingung enaknya temenan sama siapa, masa-masa gila-gilaan sama temen kuliah, sampe masa-masa gue berantem terus baikan lagi sama mereka… Soal prestasi kuliah gue emang hasilnya enggak maksimal (I failed to bring my parents to stand on the stage as the parents of summa cum laude student), tapi gue belajar banyak hal tentang hidup di kampus ini, dan yang nggak kalah pentingnya, gue menemukan sahabat-sahabat terbaik selama empat tahun gue kuliah di sini bersama mereka… Meski begitu, dalam hati gue tetep bertekad, “S2 nanti gue harus lulus summa cum laude!”

What a Girl Wants

Di suatu malam di saat gue dan teman-teman seperjuangan sedang kerja lembur di sebuah gedung di bilangan Pancoran… tiba-tiba keluar obrolan tentang suami impian.

Rekan gue dengan inisial MP berkata, “Kalo gue maunya, suami-isteri itu saling melayani. Jadi misalnya pas gue bangun tidur gantian suami gue bikinin gue kopi…”

Rekan gue yang lain, AY, ikutan berkhayal, “Gue maunya suami gue tiba-tiba kasih gue bunga pas bangun tidur…”

Ada juga yang bilang, “Gue maunya suami gue itu bisa memahami gue dengan baik. Gue mau dia bisa ngerti apa yang gue mau tanpa perlu gue bilangin…”

Hmm, berawal dari obrolan itu, gue jadi kepengen nulis apa yang gue inginkan dari pasangan gue nanti. Bagi gue, pasangan impian itu adalah cowok yang…

1.     Tetap memenuhi janjinya meskipun saat itu dia lagi marah besar sama gue;

2.     Bersedia repot-repot muter keliling mall buat cari kado ultah buat gue (dan bukannya asal comot barang yang ada di depan mata!);

3.     Rela datang menjemput saat gue pulang kerja kelewat malam, dan rela bangun pagi-pagi buta buat nganterin gue yang mau pergi ke bandara…

4.     Berusaha mengingat setiap hal yang gue ceritakan (dan bukannya masuk kuping kanan keluar kuping kiri!);

5.     Berusaha mengingat apa yang gue suka dan apa yang enggak gue sukai;

6.     Mendukung setiap cita-cita gue (dan bukannya malah merasa terancam!);

7.     Sesekali ngasih gue kejutan yang tidak terduga…

8.     Menyimpan kata-kata cinta hanya untuk gue (dan bukan mengumbarnya ke sembarang orang!);

9.     Tidak akan pernah memaki gue di depan orang lain, menyakiti gue secara fisik, dan ngusir gue untuk keluar dari mobilnya semarah apapun dia sama gue; dan

10.   Tetap melakukan 9 hal di atas meskipun gue udah nggak lagi cantik, seksi (ya sekarang juga masih belum masuk kategori seksi sih, hehe), dan tetap setia for better and worse.

Well, kesannya gue ini cewek yang banyak maunya ya? Tapi maaf saudara-saudara, rasanya memang sepuluh hal itulah yang diinginkan oleh SEMUA kaum Hawa di dunia ini… Malah menurut gue, sepuluh hal itu jauh lebih penting daripada wajah ganteng, body keren, otak jenius dan kantong super tebal… Makanya gue ngiri banget waktu tadi wisuda ada cowok bawain sebuket besar bunga mawar merah buat pacarnya… Ah… what a lucky girl…

21 Unforgetable Memories

  1. Waktu TK pernah ada dua orang guru TK yang bisik-bisik begini saat mereka lagi jalan bertiga sama gue, “Ssst, si Riffa kok cara jalannya agak aneh ya? Pasti waktu bayi enggak dibedong sama emaknya.” Hmmph, menyebalkan!
  2. Gue bengong seharian waktu tahu salah satu teman terdekat gue meninggal gara-gara sakit malaria saat usianya masih 6 tahun;
  3. Waktu gue kelas 3 SD, gue punya musuh bebuyutan, namanya Puput. Saking bersaingnya, kita pernah membagi kelas ke dalam dua kubu. Setiap anak sekelas yang baru datang kita samperin sambil nanya, “Kamu mau ikut kelompok Puput atau kelompok aku?”
  4. Gue dengan teganya ngakak abis-abisan waktu tau Rodi, temen sekelas gue di SD kelas 3, sampe menitikkan air mata saat nulis surat buat mamanya di Hari Ibu (kasih hadiah plus surat ke nyokap itu tradisi anak-anak di SD gue). Yang ada seisi kelas melotot ke gue yang dianggap nggak punya hati nurani itu, hehe;
  5. Waktu gue kelas 3 SD dan adik gue kelas 1 SD, kita berdua pernah kehilangan uang buat ongkos padahal kita berdua udah terlanjur naik angkot! Untung waktu itu ada ibu-ibu yang nggak tega ngeliat adik gue nangis, terus kita berdua dibayarin deh ongkosnya…
  6. Waktu naik ke kelas 4 SD, gue terpaksa ikut keluarga pindah ke Bekasi. Gue masih inget di hari terakhir gue di SD Mambaul (SD gue di Jakarta), temen-temen sekelas semuanya berdiri di depan pintu kelas sambil memandangi kepergian gue dengan sedih… Hiks…
  7. Di SD gue yang baru, gue berhasil menangin lomba cerdas cermat dan ngalahin cewek yang langganan jadi juara kelas saat itu. Padahal… gue dan temen-temen setim gue itu enggak pinter-pinter banget! Haha, rangking boleh kalah, tapi cerdas cermat kita juaranya, hehe…
  8. Waktu kelas 6 SD ada anak cewek yang suka ngatain gue botak cuma gara-gara pas kelas 6 itu gue mulai pake jilbab! Enggak tau gue dosa apa sama anak itu yang jelas sampe lulus SMP dia masih suka sirik sama gue. Susah jadi orang beken, haha…
  9. Waktu liburan kenaikan kelas ke 3 SMP, gue ketemu sama first love gue di tur ke Djokja selama 5 hari. Sedihnya dia sempet ngira gue udah kuliah, padahal gue kan masih kelas 3 SMP! Jadilah sang gebetan yang udah kuliah nganggep gue asih anak ingusan… Yang ada malah temennya dia yang heboh ngejar-ngejar gue! Sampe niat mau main pelet segala! Ih…
  10. Waktu kelas 3 SMP ada cowok playboy yang populer, pinter, dan tajir yang berusaha pdkt ke gue. Itu pertama kalinya gue dibilang cantik sama cowok. Sejak itu pula gue BARU sadar bahwa tampang gue ternyata nggak jelek-jelek banget, ya meski nggak secantik adik gue sih, hoho…
  11. 8 Agustus 2001 gue resmi bikin gank sama Junet, Nitya, Intan, dan Vera. Untuk ngeresmiin, kita tulis nama gank di atas meja (pake kapur tulis) lalu nulis nama masing-masing lengkap dengan tanda tangan kita. Sampe sekarang, kita masih merayakan anniversary kita ituJ
  12. Waktu kelas 1 SMA, gue pernah kalah main games dan hukumannya disuruh nembak cowok! Seisi kelas heboh nyorakin, dan si cowok mukanya sampe merah dan tangannya gemetaran, hahaha… Dodolnya pas gue udah selesai nembak si cowok, gue baru sadar dari tadi guru Geografi gue ada di sana! Ups…
  13. Gue sedih banget waktu kalah di pemilihan Ketua OSIS SMA. Bukannya kenapa-napa, masalahnya yang menang itu musuh bebuyutan gue! Sampe sekarang gue masih nggak ngerti kenapa si Ketua OSIS itu benci banget sama gue;
  14. Pegang jabatan penting di 3 organisasi SMA bikin gue jadi populer. Saking ngetopnya, setiap ambil raport nyokap nggak pernah tuh nanya ke gue ruang kelas gue ada di sebelah mana. Dengan pedenya nyokap asal panggil orang terus nanya begini, ”Dek, mau tanya, kelasnya Riffa di mana ya?” Dan SELALU aja dijawab begini, ”Oh, di sana Bu, ayo deh, saya anter.” Haha, at least gue pernah ngerasain asyiknya jadi orang beken, hehe…
  15. Saking bencinya si Ketua OSIS yang gue sebut di nomor 13, cewek yang sok innocent itu NGGAK ngundang gue ke acara perpisahan OSIS sama sekali! Padahal gue wakil dia di organisasi itu! Bukan cuma gue, dia juga nggak ngundang setiap anggota OSIS yang pro sama gue. Huh, pokoknya nama dia nggak bakal pernah ada dalam daftar undangan pesta ultah, reuni, dan pernikahan gue nanti, hoho, balas dendam ceritanya…
  16. Setelah selama satu tahun pergi sekolah jam enam, pulang jam tiga terus PM, dilanjutin bimbel sampe jam 7, lalu belajar lagi di rumah sampe mata mulai ngantuk, di semester terakhir kelas 3 SMA gue harus puas dengan prestasi sebagai runner up… Enggak tau kenapa gue cuma dapet rangking 2 padahal nilai murni UAN gue itu paling tinggi di kelas. Alhasil, seumur hidup gue nggak pernah ngerasain dapet rangking satu. SedihnyaL
  17. Waktu ultah gue yang ke 21, tiba-tiba pas tengah malem di depan pintu rumah udah ada kado dari si Puja. Padahal gue yakin tiga jam sebelumnya kado itu enggak ada di sana. Sampe sekarang si Puja nggak mau ngaku gimana caranya itu kado ada di sana. Soalnya rumah dia tuh jauh banget dari kosan gue. Thanks banget ya Ja!
  18. Masih di ultah gue yang ke 21, temen-temen sekelas maksa gebetan gue buat ngucapin happy birthday ke gue. Pas akhirnya cowok itu nyamperin dan salaman sama gue, si Puja ngomong begini pake mike di kelas, ”Saya terima nikahnya Riffa dengan mas kawin dibayar kredit.” Semuanya langsung ngakak sampe sakit perut.
  19. I was not there when Puja’s father passed away… Gara-garanya waktu itu gue lagi berantem sama dia. Maafin gue ya Ja… Sorry gue nggak nemenin elo di saat terberat dalam hiduplo itu… Semangat ya!
  20. Gue syok berat saat skripsi yang gue kerjain setengah mati (demi skripsi itu gue sampre bolos kerja demi ngejar-ngejar peneliti yang disertasinya gue jadiin referensi, gue bahkan sampe beli 4 buku statistik dan download puluhan artikel penunjang) akhirnya cuma dikasih nilai B… Tapi kesedihan gue sedikit terobati saat skripsi yang nilainya pas-pasan itu lolos seleksi untuk dipresentasikan ke inernational conferenceJ Gue nggak sabar pengen nyodorin print out konferensi ke depan muka salah satu dosen penguji yang arogan banget itu!
  21. Gue kaget banget waktu Stievan, temen sekantor waktu masih di Accurate, tiba-tiba masang foto gue di featured friends Fs dia (di Fs dia cuma pasang 3 ff). Padahal gue baru kenal dia sekitar 8 bulan lho. Yeah… anggap aja itu berarti dari sekian banyak cewek dalam hidupnya (maklum, cowok ganjen, hoho) gue termasuk cewek yang paling penting, hahaha…
  22. Insyaallah, akhir bulan ini usia gue menanjak ke angka 22. Hopefully akan selalu ada lagi kenangan-kenangan, baik pahit maupun manis yang bisa bikin gue senyum-senyum kalo inget itu semua. Karena meskipun enggak semua yang gue tulis di atas adalah pengalaman yang menyenangkan, setidaknya itu semua adalah hal-hal yang telah mendewasakan gue. Thanks for reading!