21 Unforgetable Memories

  1. Waktu TK pernah ada dua orang guru TK yang bisik-bisik begini saat mereka lagi jalan bertiga sama gue, “Ssst, si Riffa kok cara jalannya agak aneh ya? Pasti waktu bayi enggak dibedong sama emaknya.” Hmmph, menyebalkan!
  2. Gue bengong seharian waktu tahu salah satu teman terdekat gue meninggal gara-gara sakit malaria saat usianya masih 6 tahun;
  3. Waktu gue kelas 3 SD, gue punya musuh bebuyutan, namanya Puput. Saking bersaingnya, kita pernah membagi kelas ke dalam dua kubu. Setiap anak sekelas yang baru datang kita samperin sambil nanya, “Kamu mau ikut kelompok Puput atau kelompok aku?”
  4. Gue dengan teganya ngakak abis-abisan waktu tau Rodi, temen sekelas gue di SD kelas 3, sampe menitikkan air mata saat nulis surat buat mamanya di Hari Ibu (kasih hadiah plus surat ke nyokap itu tradisi anak-anak di SD gue). Yang ada seisi kelas melotot ke gue yang dianggap nggak punya hati nurani itu, hehe;
  5. Waktu gue kelas 3 SD dan adik gue kelas 1 SD, kita berdua pernah kehilangan uang buat ongkos padahal kita berdua udah terlanjur naik angkot! Untung waktu itu ada ibu-ibu yang nggak tega ngeliat adik gue nangis, terus kita berdua dibayarin deh ongkosnya…
  6. Waktu naik ke kelas 4 SD, gue terpaksa ikut keluarga pindah ke Bekasi. Gue masih inget di hari terakhir gue di SD Mambaul (SD gue di Jakarta), temen-temen sekelas semuanya berdiri di depan pintu kelas sambil memandangi kepergian gue dengan sedih… Hiks…
  7. Di SD gue yang baru, gue berhasil menangin lomba cerdas cermat dan ngalahin cewek yang langganan jadi juara kelas saat itu. Padahal… gue dan temen-temen setim gue itu enggak pinter-pinter banget! Haha, rangking boleh kalah, tapi cerdas cermat kita juaranya, hehe…
  8. Waktu kelas 6 SD ada anak cewek yang suka ngatain gue botak cuma gara-gara pas kelas 6 itu gue mulai pake jilbab! Enggak tau gue dosa apa sama anak itu yang jelas sampe lulus SMP dia masih suka sirik sama gue. Susah jadi orang beken, haha…
  9. Waktu liburan kenaikan kelas ke 3 SMP, gue ketemu sama first love gue di tur ke Djokja selama 5 hari. Sedihnya dia sempet ngira gue udah kuliah, padahal gue kan masih kelas 3 SMP! Jadilah sang gebetan yang udah kuliah nganggep gue asih anak ingusan… Yang ada malah temennya dia yang heboh ngejar-ngejar gue! Sampe niat mau main pelet segala! Ih…
  10. Waktu kelas 3 SMP ada cowok playboy yang populer, pinter, dan tajir yang berusaha pdkt ke gue. Itu pertama kalinya gue dibilang cantik sama cowok. Sejak itu pula gue BARU sadar bahwa tampang gue ternyata nggak jelek-jelek banget, ya meski nggak secantik adik gue sih, hoho…
  11. 8 Agustus 2001 gue resmi bikin gank sama Junet, Nitya, Intan, dan Vera. Untuk ngeresmiin, kita tulis nama gank di atas meja (pake kapur tulis) lalu nulis nama masing-masing lengkap dengan tanda tangan kita. Sampe sekarang, kita masih merayakan anniversary kita ituJ
  12. Waktu kelas 1 SMA, gue pernah kalah main games dan hukumannya disuruh nembak cowok! Seisi kelas heboh nyorakin, dan si cowok mukanya sampe merah dan tangannya gemetaran, hahaha… Dodolnya pas gue udah selesai nembak si cowok, gue baru sadar dari tadi guru Geografi gue ada di sana! Ups…
  13. Gue sedih banget waktu kalah di pemilihan Ketua OSIS SMA. Bukannya kenapa-napa, masalahnya yang menang itu musuh bebuyutan gue! Sampe sekarang gue masih nggak ngerti kenapa si Ketua OSIS itu benci banget sama gue;
  14. Pegang jabatan penting di 3 organisasi SMA bikin gue jadi populer. Saking ngetopnya, setiap ambil raport nyokap nggak pernah tuh nanya ke gue ruang kelas gue ada di sebelah mana. Dengan pedenya nyokap asal panggil orang terus nanya begini, ”Dek, mau tanya, kelasnya Riffa di mana ya?” Dan SELALU aja dijawab begini, ”Oh, di sana Bu, ayo deh, saya anter.” Haha, at least gue pernah ngerasain asyiknya jadi orang beken, hehe…
  15. Saking bencinya si Ketua OSIS yang gue sebut di nomor 13, cewek yang sok innocent itu NGGAK ngundang gue ke acara perpisahan OSIS sama sekali! Padahal gue wakil dia di organisasi itu! Bukan cuma gue, dia juga nggak ngundang setiap anggota OSIS yang pro sama gue. Huh, pokoknya nama dia nggak bakal pernah ada dalam daftar undangan pesta ultah, reuni, dan pernikahan gue nanti, hoho, balas dendam ceritanya…
  16. Setelah selama satu tahun pergi sekolah jam enam, pulang jam tiga terus PM, dilanjutin bimbel sampe jam 7, lalu belajar lagi di rumah sampe mata mulai ngantuk, di semester terakhir kelas 3 SMA gue harus puas dengan prestasi sebagai runner up… Enggak tau kenapa gue cuma dapet rangking 2 padahal nilai murni UAN gue itu paling tinggi di kelas. Alhasil, seumur hidup gue nggak pernah ngerasain dapet rangking satu. SedihnyaL
  17. Waktu ultah gue yang ke 21, tiba-tiba pas tengah malem di depan pintu rumah udah ada kado dari si Puja. Padahal gue yakin tiga jam sebelumnya kado itu enggak ada di sana. Sampe sekarang si Puja nggak mau ngaku gimana caranya itu kado ada di sana. Soalnya rumah dia tuh jauh banget dari kosan gue. Thanks banget ya Ja!
  18. Masih di ultah gue yang ke 21, temen-temen sekelas maksa gebetan gue buat ngucapin happy birthday ke gue. Pas akhirnya cowok itu nyamperin dan salaman sama gue, si Puja ngomong begini pake mike di kelas, ”Saya terima nikahnya Riffa dengan mas kawin dibayar kredit.” Semuanya langsung ngakak sampe sakit perut.
  19. I was not there when Puja’s father passed away… Gara-garanya waktu itu gue lagi berantem sama dia. Maafin gue ya Ja… Sorry gue nggak nemenin elo di saat terberat dalam hiduplo itu… Semangat ya!
  20. Gue syok berat saat skripsi yang gue kerjain setengah mati (demi skripsi itu gue sampre bolos kerja demi ngejar-ngejar peneliti yang disertasinya gue jadiin referensi, gue bahkan sampe beli 4 buku statistik dan download puluhan artikel penunjang) akhirnya cuma dikasih nilai B… Tapi kesedihan gue sedikit terobati saat skripsi yang nilainya pas-pasan itu lolos seleksi untuk dipresentasikan ke inernational conferenceJ Gue nggak sabar pengen nyodorin print out konferensi ke depan muka salah satu dosen penguji yang arogan banget itu!
  21. Gue kaget banget waktu Stievan, temen sekantor waktu masih di Accurate, tiba-tiba masang foto gue di featured friends Fs dia (di Fs dia cuma pasang 3 ff). Padahal gue baru kenal dia sekitar 8 bulan lho. Yeah… anggap aja itu berarti dari sekian banyak cewek dalam hidupnya (maklum, cowok ganjen, hoho) gue termasuk cewek yang paling penting, hahaha…
  22. Insyaallah, akhir bulan ini usia gue menanjak ke angka 22. Hopefully akan selalu ada lagi kenangan-kenangan, baik pahit maupun manis yang bisa bikin gue senyum-senyum kalo inget itu semua. Karena meskipun enggak semua yang gue tulis di atas adalah pengalaman yang menyenangkan, setidaknya itu semua adalah hal-hal yang telah mendewasakan gue. Thanks for reading!

2 thoughts on “21 Unforgetable Memories

  1. Stievan says:

    Kuda! masa g dibilang cowok ganjen?? gak terima gue. hueheuheueh. But, yea fa, lo salah satu manusia penting di hidup gue. coba bayangin klo gak ada elo pas lage macet, bisa marah2 gue tiap kali nyampe kampus. hueheuehueheueheuhe. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s