Resolusi 2009

Resolusi 2009

  1. Nyelesain dan nerbitin novel perdana gue. Novel pertama boleh ditolak penerbit, tapi yang berikutnya harus berhasil! Malu dong udah cerita ke sana-sini tapi novelnya nggak kunjung terbit hehe;
  2. Menuntaskan jerawat dan bekas-bekasnya, biar kelihatan tambah cantik, hehe;
  3. Naikin berat badan, kalo bisa satu bulan satu kilo. Tapi gimana caranya yaa?
  4. Menyempatkan diri untuk berolahraga setiap weekend. Pilihannya: berenang, nge-gym, lari pagi, bersepeda, atau main sepatu roda (iya, sepatu roda empat ala Olga itu, hehe);
  5. Rutin minum susu, makan sayur, buah-buahan, plus vitamin C dan B (supaya kuat lembur nih, hehe);
  6. Bekerja dengan sepenuh hati. Gimana pun, ini pekerjaan yang pernah gue idam-idamkan;
  7. Kursus Bahasa Inggris lagi, seenggaknya ikut kelas persiapan TOEFL;
  8. Kuliah S2, pengennya sih di UI, tapi lebih bagus lagi kalo dapet beasiswa ke luar negeri, hehe;
  9. Having a trip ke tempat yang belum pernah gue datangi sebelumnya;
  10. Yeah, sama seperti orang-orang pada umumnya, gue juga kepengen segera menemukan Mr. Right yang selama ini gue nantikan 🙂

Happy new year 2009!

I’m Moving Out

Sabtu kemaren gue resmi pindah dari rumah kontrakan yang terletak persis di seberang kampus Binus Syahdan. Rumah kontrakan yang udah tua, usang, pengap, namun menyimpan begitu banyak kenangan selama dua tahun gue tinggal di sana. Dinding-dinding rumah kontrakan itu adalah saksi bisu atas begitu banyak hal yang terjadi, mulai dari yang lucu, romantis, sedih, sampai hal-hal seram berbau mistis.

Secara fisik, si kontrakan sebenernya udah nggak enak buat ditinggalin. Tapi tetep aja, sampai kapanpun gue nggak akan pernah lupa bahwa gue bahwa gue pernah tinggal di sana… Tepatnya, gue nggak akan melupakan kenangan yang terukir bersama orang-orang yang pernah menjejakkan kakinya di rumah itu…

Yang pertama Puja dan Natalia; dua orang yang paling sering nongol di kontrakan gue. Mereka juga pernah nginep satu malam di rumah itu. Malam harinya, kita asyik ngerjain cowok-cowok via SMS, abis itu kita seseruan foto-foto mulai dari pose konyol sampe pose seram ala Sadako. Mau liat hasil fotonya? No way…it’s private collection dear;)

Kemudian Mitha, yang belakangan cukup sering nangkring di kontrakan gue. Pernah suatu hari pas pulang kerja, gue nemuin kamar yang tadinya berantakan udah diberesin sama si Mitha! Dulu Puja juga pernah beresin kamar pas gue lagi mandi plus nyingkirin sarang laba-laba di pojokan kamar… Ups, ketahuan deh kalo kamar gue suka berantakan kayak kapal pecah, hehe.

Gebetan gue yang ganteng, lucu, dan romantis itu… Suatu malam, seneng banget rasanya begitu keluar rumah, gue menemukan si gebetan nyengir kuda di depan rumah lagi nunggu gue yang udah sejam sibuk dandan karena tau mau ketemu sama dia, hehe…

Murid-murid les gue: Mitha (yang suka dateng dengan rujak sebagai cemilan), Adhis (satu-satunya tamu yang pernah digigit sama nyamuk di rumah itu), Anita dan Eva (yang suka bawain makanan dan hadiah ultah buat gue), Vina yang kalem abis, lalu Nadia yang pernah mengejutkan gue dengan ceritanya, “Lo tau nggak sih Fa… waktu elo lagi di kamar mandi, gue ngeliat bayangan orang lari ngelewatin pintu kamar lo!”

Pacar-pacar adik gue. Dulu ada Doli yang suka dateng bawa makanan enak, sekarang ada Dhici yang menambahkan cerita, ”Di atas genteng rumah ini kan suka ada kuntilanak lagi nangkring.”

Friska, Lina, Vivi, Heni… pastinya plus Puja dan Natalia yang suka nongkrong di kontrakan kalo lagi ada dosen yang bolos ngajar. Hanya kita, Tuhan, dan dinding-dinding kamar yang boleh tahu apa aja yang kita obrolin di kamar itu;)

Dan pastinya, adik gue Yantri yang tinggal di kamar sebelah. Suatu hari gue pernah ngomel gara-gara dia nyabut kabel kulkas sebelum kita pulang ke rumah ortu. Pas gue omelin, dia malah dengan polosnya ngomong begini, ”Kak Ifa gimana sih, kan Kak Ifa sendiri yang ngajarin kalo mau pulang semua listrik harus dicabut???” Yeah, walau kadang suka dodol, gimanapun gue banyak berutang budi selama tinggal bareng dia di kontrakan itu.

Bagi gue, semua orang yang gue sebut di atas adalah orang-orang yang luar biasa. Hebat banget mereka nggak pernah kapok main ke kontrakan yang sumpek itu. Hopefully, suatu hari nanti gue bisa ngundang mereka untuk datang ke rumah mewah yang adem dan ada kolam renangnya, hehe…

Akhir kata, buat temen-temen sekontrakan, I’m moving out yaa. Sorry for all mistakes I’ve ever done. Sukses buat semuanya. See ya!

My Parents Came Home

Boleh dibilang hidup gue terasa enggak tenang selama bo-nyok menunaikan ibadah haji di Arab sana. Gue suka kebayang ribuan orang yang meninggal di Tragedi Mina beberapa tahun yang lalu, orang-orang yang meninggal karena terinjak-injak saat tawaf (keliling Ka’bah 7 kali), atau orang-orang yang meninggal karena sakit mengingat iklim di sana jauh berbeda dengan iklim di Indonesia sini. Apalagi, nyokap gue itu suka sakit-sakitan…

Makanya, jangan ditanya deh gimana sedihnya perasaan gue waktu ngelepas ortu berangkat haji… Gue juga suka keinget sama ortu tiap kali ngeliat rombongan haji melintas di depan gue (waktu itu gue lagi ada tugas ke luar pulau). Apalagi waktu gue lagi nunggu pesawat menuju Jakarta, gue ngeliat ada anak kecil nangis-nangis sambil meluk bapaknya yang mau naik haji… Baru di panggilan ke tiga si Bapak pergi meninggalkan keluarganya itu…

Lucunya bokap nyokap jadi romatis banget sama kita anak-anaknya selama mereka masih di Arab sana. Kalo kirim SMS isinya melankolis abis. Ada lah pake bilang miss you segala macem. Padahal ya, waktu masih jamannya gue skripsi sambil kerja, gue pernah tuh nggak pulang ke rumah sampe tiga bulan lamanya, hohoho.

Akhirnya, dua minggu yang lalu ortu gue tiba di Jakarta dengan selamat. Gue rela-relain jemput mereka jam 3 pagi ke asrama haji Bekasi. Sampe di sana, udah ada banyak orang yang mau jemput keluarga atau kerabatnya. Jadi ceritanya, para jemaah haji (yang pake baju seragam berwarna biru muda) keluar satu-satu dari pintu gerbang asrama didahului oleh porter yang mendorong troli berisi barang bawaaan Bapak dan Ibu Haji ybs.

Again, sisi melankolis gue kumat lagi. Terharu banget setiap kali ngeliat ada keluarga yang saling berpelukan di depan gue. Ada pula anak kecil yang lari-lari terus meluk bapaknya yang naik haji seorang diri, diikuti oleh sang istri yang mencium tangan suaminya… Gue juga ikut ngerasa sedih saat ada seorang nenek yang pulang dari Tanah Suci dengan menduduki kursi roda sendirian. Nggak kayak jemaah haji lainnya, si nenek ini justru kelihatan sedang sedih… Insting gue mengatakan dia pergi bareng suaminya tapi terpaksa pulang seorang diri.

Gue makin nggak sabar nungguin giliran bokap-nyokap gue yang keluar dari gerbang itu. Lalu beberapa belas menit kemudian, gue liat dari jauh ada orang yang senyum-senyum dan melambaikan tangan sama gue. Karena nggak pake kaca mata, gue sibuk memincingkan mata sambil berpikir, ”Siapa sih pria berkepala botak yang senyum-senyum ke arah gue itu?”

Dan ternyata… oh my God… ternyata itu bokap gue! Kepalanya dibotakin sampe plontos gitu! Gue pun bergegas menghampiri, terus cium tangan plus cipika-cipiki, lalu bareng-bareng kita berjalan menuju mobil yang telah menanti… Alhamdulillah, bokap nyokap pulang ke rumah dalam keadaan sehatJ

Notes: Udah hampir dua minggu tapi sampe sekarang bo-nyok masih suka pake baju serba putih. Yeah, mohon maklum… Ibarat orang kaya baru, bokap-nyokap gue ini kan orang haji baru, hehe…