Being a Fabulous Single, Not a Desperate One

Baru-baru ini, gue asyik ngobrol sama salah satu temen gue, cowok, yang udah hampir dua tahun menikah. Waktu gue sedang bercerita soal pengalaman traveling gue, temen gue ini bilang, puas-puasin keliling dunia sebelum nanti gue menikah. Karena dia bilang, setelah menikah, terutama kalau udah punya anak, keadaan akan berbeda. Ada tanggung jawab yang membuat kita enggak lagi leluasa seperti waktu masih single, ditambah lagi, belum tentu pasangan kita itu juga punya hobi traveling yang sama gilanya. Kemudian di lain topik, saat gue mencetuskan ide buat dia ambil S3 di luar negeri, lagi-lagi dia menjawab, udah terlambat… karena dia udah married dan punya anak.

Di berbagai kesempatan lainnya, gue cukup sering ngobrol soal pernikahan sama teman-teman cewek gue yang masih single. Dan… yap, sebagian besar dari mereka, sedang sangat pusing mencari-cari jodoh. Mereka takut jadi perawan tua, mereka merasa kesepian dan kurang bahagia, dan mereka sibuk bertanya-tanya apa yang salah dalam diri mereka sehingga mereka masih aja menjomblo.

Setiap kali berhadapan sama teman-teman yang sedang pusing dengan urusan jodoh, gue cuma bisa bilang bahwa rugi banget kalo kita buang-buang waktu, tenaga, dan pikiran hanya untuk mencari jodoh.  Jangan sampe saat kita tua nanti, hal yang paling kita ingat dari masa muda kita adalah seorang gadis muda yang desperate mencari jodohnya. Jangan sampe saat tua nanti, kita malah ngerasa malu sama diri kita sewaktu muda dulu. Hal-hal yang seharusnya bisa kita nikmati pun jadi terasa seperti beban yang membuat kita merasa capek dan sia-sia.

Misalnya… orang yang matian-matian diet dan berolahraga hanya supaya dirinya cepat mendapatkan jodoh. Diet, jika kamu mengalami kelebihan berat badan, memang bagus untuk kesahatan, begitu pula dengan olahraga rutin setiap minggunya. Tapi, kalo kita melakukan semua itu hanya semata-mata demi mencari pasangan hidup, yang kita perhatikan bukan proses dan manfaat dari diet serta olahraga itu, melainkan seberapa berhasilnya upaya keras kita itu untuk menarik perhatian lawan jenis. Saat kita merasa semua usaha itu tidak membuahkan hasil, yang ada kita jadi merasa jengkel karena semua kerja keras itu menjadi sia-sia. Kita jadi merasa rugi udah buang banyak uang demi nge-gym misalnya. Sehingga saat tua nanti, yang kita ingat dari masa-masa itu bukan kita yang menjadi bugar dan sehat berkat olahraga, cantik dan terawat berkat facial and body treatment, melainkan diri kita yang dulu jengkel karena merasa sia-sia tetep aja ngejomblo meskipun udah capek berolahraga dan udah buang-buang duit demi facial yang terasa sangat menyiksa itu.

Gue sendiri, kelak ingin mengingat diri gue semasa muda sebagai gadis yang energik, yang tampil cantik, modis, dan percaya diri, yang bekerja keras dan berhasil menikmati hasil kerja kerasnya itu dengan mewujudkan mimpi untuk pergi melihat dunia, yang juga hidup bahagia dikelilingi teman-teman yang luar biasa. Intinya, I want to remember myself as a single fabulous lady who lived her life into the fullest.

Bukan berarti gue enggak kepingin hidup berumah tangga… Gue juga amit-amit banget kalo harus terus berstatus single seumur hidup gue. Tapi masalahnya, apa sih manfaat yang bisa gue dapetin dari terus-terusan panik dengan status jomblo gue? Lagipula, berpanik dan berpusing ria juga nggak bakal bikin gue jadi lebih cepat untuk medapatkan pasangan hidup kan?

Biasanya kalo gue udah kasih temen-temen gue pernyataan yang sama seperti tulisan gue di atas, maka umumnya mereka akan bilang begini sambil ketawa-tawa, “Kalo elo emang tipe orang yang enjoy hidup sendiri sih, Fa. Bukan tipe yang kepengen berkomitmen, hehehehe.”

Soal enjoy hidup sendiri ya gue sih emang selalu berusaha menikmati hidup yang gue punya yah. Tapi ya itu tadi, bukan berarti gue kepingin seterusnya hidup sendiri. Malah sebenernya belakangan ini, gue udah mulai membayangkan asyiknya hidup gue kalo udah punya pacar. Pengen aja punya orang yang bisa bikin gue ngerasa nyaman buat bermanja-manja, yang bisa gue telepon kapan aja kalo gue lagi ngerasa kangen, yang bisa bikin gue ketawa setiap kali pergi kencan…

Tapi ya itu tadi… Masalahnya enggak pernah ada yang tau apa yang persisnya harus kita lakukan supaya cepat dapat pacar. Kalaupun misalkan gue melihat peluang besar untuk dapet pacar, ya bukan berarti gue bakal langsung nerima semua orang yang deketin gue. Gue punya kehidupan yang alahamdulillah baik di saat masih sendiri. Dan gue ingin, memiliki pasangan akan membuat hidup gue jadi lebih baik dari sebelumnya. Jadi gue enggak mau gegabah dalam mengambil keputusan.

Balik lagi soal tradisi cewek pusing mencari cowok… Bukannya gue selalu ngerasa benar dengan pendapat gue… Tapi pertanyaan gue, apakah kehebohan mencari pasangan itu bikin hidup kalian jadi bahagia? Hidup bahagia emang bukan jaminan kita sudah hidup dengan benar. Tapi kalo kita enggak bisa merasakan kebahagiaan yang seharusnya bisa kita rasakan, maka itu berarti ada sesuatu yang salah dalam cara kita menjalani hidup.

Teman cowok yang gue ceritakan di awal tulisan ini pada akhirnya bilang… Gimanapun, dia tetap sangat menikmati kehidupan barunya. Dia bilang, sekedar bermain dengan anaknya yang masih bayi itu pun udah bisa bikin dia ngerasa senang. Salah satu sahabat cewek gue juga bilang hidup dia jadi jauh lebih bahagia setelah menikah dan punya anak. Dan gue percaya bahwa asalkan Tuhan masih memberikan gue usia yang cukup, maka insyaallah kelak gue juga akan merasakan kebahagiaan yang saat ini mereka rasakan. Lalu sampai saat itu tiba, gue ingin melakukan hal-hal positif yang bisa gue lakukan selagi masih single. Masih ada banyak banget impian yang ingin gue wujudkan di usia dua puluhan ini.

Oh ya… terakhir gue mau ngebocorin satu rahasia yang gue dapet dari temen-temen cowok gue… Kata mereka, cewek yang frustasi nyari cowok itu justru kelihatan menakutkan! Kalo istilah mereka sih, jadi nggak ada seksi-seksinya. Lagipula katanya siih, cinta justru datang menghampiri saat kita sedang asyik menikmati kehidupan kita sendiri. So love yourself first, enjoy your life, and I’m sure that the rest will follow 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s