Crazy Little Thing Called Love

 

Sebenernya karena suatu hal yang terjadi baru-baru ini, gue berniat untuk enggak lagi nulis soal my personal love life experience di blog ini.  Tapi gara-gara film Crazy Little Thing Called Love yang baru aja gue tonton, jadi ada satu hal lagi yang ingin gue share di sini.

Crazy Little Thing Called Love bercerita tentang Nam, cewek culun yang naksir sama Shone, kakak kelas yang ganteng dan cool banget. Selama tiga tahun cewek ini memendam perasaannya, sampe akhirnya, dia malah sempet jadian sama sahabatnya Shone! Ceritanya Nam bersedia jalan sama sahabatnya Shone itu ya supaya bisa deket-deket sama Shone terus.

Setelah putus sama pacarnya, Nam memberanikan diri buat bilang suka ke Shone di hari kelulusan mereka. Sayangnya saat itu, Shone baru saja jadian sama cewek lain persis satu minggu sebelum Nam bilang suka!

Yang mengejutkan… ternyata selama tiga tahun itu, Shone juga tergila-gila sama si Nam! Dia masih nyimpen cokelat pertama yang diberikan Nam tiga tahun yang lalu, dan bahkan, dia punya satu scrap book berisi foto-foto candid Nam disertai ­caption yang isinya curahan hati Shone kepada Nam.

Sayangnya ternyata, Shone tidak pernah punya cukup keberanian untuk menyatakan perasaannya kepada Nam. Pada hari valentine, Shone memberikan bunga buat Nam… Tapi bukannya bilang, “This is flowers from me,” si Shone ini malah bilang, “This is flowers from my friend.” Shone pernah beberapa kali berbuat baik untuk Nam, tapi tetap tidak cukup untuk menunjukkan rasa sukanya sama cewek itu. Sampai akhirnya, Shone bener-bener keduluan sahabatnya nembak si Nam.

Lalu bagaimana ending ceritanya? Nam pindah sekolah ke Amerika, dan baru kembali ke Thailand 9 tahun kemudian. Dan… ya, Shone dan Nam baru jadian 9 tahun setelah perpisahan mereka di bangku sekolah.

Nonton film ini serasa mengenang kebodohan semasa ABG dulu yah… Dulu gue juga pernah tuh, iseng nelepon gebetan gue tapi enggak ngaku kalo itu telepon dari gue. Dan gue juga pernah, semangat pergi sekolah cuma supaya bisa ketemu sama si gebetan, hehehehe.

Tapi bukan soal kebodohan ala ABG yang pengen gue bahas di sini. Gue cuma ingin membagi isi pikiran gue: kenapa cowok harus segitu takutnya bilang suka sama cewek yang mereka suka? Karena menurut gue, rasa takut yang sampe segitunya itu belongs to a girl, not a guy! Kalo mengutip dari serial Gossip Girl, guts makes a man a man.

Gue cukup sering berpikiran, dilahirkan sebagai cowok, khususnya di Indonesia, rasanya jauh lebih enak daripada jadi cewek. Di Indonesia, cowok yang pantang menyerah ngejar cewek incarannya bisa dianggap keren dan cowok banget. Dan gue sering lihat pada akhirnya, cowok itu berhasil juga memenangkan hati gebetannya itu. Tapi kalo sebaliknya, cewek yang pantang menyerah ngejar-ngejar cowok idamannya… Haduuuh, yang ada cowok itu bakalan kabur atau yang lebih parah, si cewek bakal langsung dikasih label cewek murahan yang udah desperate.

Waktu usia gue masih lebih muda, cieee:p, gue pernah tuh, berusaha bersikap manis buat menarik perhatian gebetan gue. Makanya gue bilang, tingkahnya si Nam di film itu mengingatkan gue sama diri sendiri, hehehehe. Bedanya dalam kasus gue, no matter how hard I tried to touch his heart, he would never get it and change his mind. Sampe akhirnya gue keburu capek dan mulai lupa sama dia dengan sendirinya. Makanya tadi gue bilang… Saking gemesnya, gue sering berpikiran, keadaannya pasti akan jauh berbeda kalo gue dilahirin sebagai cowok.

Terus ya… emang dasar gue kurang hoki atau apa… Setelah lewat beberapa tahun, setelah gue udah capek dan bener-bener lupa sama cowok-cowok itu, eeeh, baru kemudian gue tau kalo sebenernya mereka juga suka sama gue! Kalo gue juga pernah suka balik sama dia, dalam hati gue akan berpikiran gini… “Aduuuh, udah terlambat. Kenapa baru sekarang sih?”

Hal terakhir dari film ini yang agak-agak related sama gue adalah usaha buat jadi cewek yang lebih baik demi menarik perhatian si gebetan. Nam yang tadinya buruk rupa berubah jadi cantik, dan Nam yang tadinya bodoh berubah jadi pintar, hanya supaya bisa jadi cewek yang cukup pantas untuk Shone.

Dulu gue pernah punya gebetan yang orangnya tuh baiiik banget. Bener-bener tipe everybody’s sweetheart lah. Saking baiknya, dia tuh bisa tetep bisa bersikap ramah dan sopan even sama orang-orang yang dia benci. Gara-gara suka sama dia, gue juga jadi kepengen punya kepribadian yang lebih baik. Gue mulai memperbaiki intonasi bicara gue sedikit demi sedikit, belajar menahan emosi, dan belajar mentoleransi sifat jelek orang-orang di sekitar gue. Udah gitu, gara-gara dia juga gue jadi mulai nonton saluran berita dan rajin baca artikel di Detiknews dan Kompas.com… Maksudnya supaya bisa nyambung kalo ngobrol sama dia gitu, hehehehe.

Menurut gue sih, enggak ada salahnya ya, memperbaiki diri demi orang yang kita suka. Toh selama perubahan itu sifatnya positif, yang akan diuntungkan tetap diri kita sendiri juga. Dalam kasus gue, meskipun enggak ada happy ending antara gue sama dia, perubahan positif yang udah gue dapetin itu tetep gue pertahankan sampe sekarang. Karena nyatanya, gue jadi ngerasa lebih bahagia dengan kepribadian gue yang baru ini. Dengan bersikap lebih ramah dan mengelola emosi dengan baik, gue jadi bisa berteman dengan lebih banyak orang. Terus soal rajin nonton dan baca berita… Well, itu udah berhasil banget bikin gue kelihatan smart dan berwawasan luas, hehehehe.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s