Why do We Fall for AADC 2?

Spoiler alert! Jangan baca kalau enggak mau tahu jalan cerita dan ending film-nya!

Belakangan ini gue baru menyadari bahwa sebetulnya, jalan cerita AADC 2 itu tidak ‘ideal’. Sebetulnya, Rangga dan Cinta melakukan hal yang kalau menurut istilahnya Cinta, hal yang ‘jahat’. Coba dipikir lagi… Rangga ngerebut tunangan orang lain dan Cinta selingkuh dari tunangannya. Well, she kissed Rangga first in that movie, didn’t she? Buat gue itu sama aja dengan selingkuh, hehehehe.

Tapi entah kenapa, fakta bahwa mereka berdua melakukan hal yang sifatnya jahat sama sekali tidak mengganggu gue selama nonton film itu. Padahal biasanya, gue paling sebal kalau nonton film tentang orang-orang yang selingkuh. Kesannya kok, seperti membenarkan hal yang salah gitu. Tapi sekali lagi, anehnya, gue tidak merasakan rasa sebal yang sama saat nonton AADC 2.

Kenapa bisa begitu?

Mungkin, tulisan gue setelah ini tidak merepresentasikan pendapat semua orang, tapi jika kamu juga merasakan hal yang sama dengan gue, maka bisa jadi, berikut ini alasannya.

Bisa jadi, kita tidak merasa ada yang salah dengan lanjutan kisah Rangga dan Cinta karena pada dasarnya, kita semua ingin melihat bahwa pada akhirnya, cinta sejati pasti akan bersatu. True love will win, it will always find a way back to each other. 

Kalau meminjam nasehatnya salah satu teman gue, “Jangan sampai elo mutusin buat give up tapi nanti, bertahun-tahun dari sekarang, elo bertanya-tanya sama diri lo sendiri; what if you did it differently? Jangan pernah bikin keputusan yang bikin elo berakhir dengan pertanyaan ‘what if‘ itu.”

Hanya saja kenyataannya, tidak semua orang punya kemampuan atau mungkin kemauan yang cukup keras untuk memperjuangkan true love itu sendiri. Tidak selalu soal mantan pacar yang pernah terlanjur kita tinggalkan, tapi juga semua kesempatan yang pernah kita lewatkan hanya karena kita anggap sebagai ‘mission impossible‘. Itulah sebabnya, saat kita melihat kisah percintaan di layar kaca, kita seolah berkaca pada pengalaman diri sendiri dengan harapan akan melihat ending yang berbeda. Kalau pemikiran gue sendiri, “Di dunia nyata aja hidup gue udah nggak happy ending, masa’ gue nonton film enggak happy ending juga sih?”

Nyaris semua orang yang nonton AADC 2 sudah mengikuti kisahnya Rangga dan Cinta dari film pertamanya. Seolah masih segar di ingatan kita naik-turunnya mereka berdua, betapa cute-nya proses pdkt mereka berdua, sehingga saat melihat merasa nyaris terpisahkan, kita jadi cenderung berpikir, “Seriously? You want to let it go?” Kita jadi melupakan bahwa dalam kisah itu, ada Trias yang tersakiti hatinya 😉

By the way, omong-omong soal Trias, meskipun amit-amit banget sih ya, tapi kalo gue jadi dia, gue akan lebih memilih untuk mengikhlaskan Cinta. Gue malah akan bersyukur Rangga datang kembali di saat yang ‘tepat’. Buat apa married sama seseorang yang hatinya masih ‘milik’ orang lain? Cepat atau lambat, Rangga akan jadi masalah dalam pernikahan mereka anyway. Dan percaya nggak percaya, gue cukup sering menemukan kejadian seperti ini dalam kehidupan nyata.

Dan ya, selain soal cinta segitiga, banyak hal dalam kisah AADC ini sangat dekat dengan kehidupan kita sendiri.

Jatuh cinta dengan orang yang jauh berbeda dengan kita.

Jatuh cinta dengan orang yang sama sekali tidak terduga.

Kisah cinta yang awalnya tidak ‘direstui’ orang-orang terdekat kita.

Terpaksa pisah atau putus karena keadaan.

Perpisahan tanpa penjelasan.

Waktu yang terbuang hanya untuk bertanya-tanya, “Apa yang salah?”

Dan penyesalan yang datang kemudian.

Segala hal yang sifatnya common itulah yang membuat AADC melekat erat di hati kita. Setidaknya, melekat di hati gue. Dan sekali lagi, kesamaan itu pula yang membuat kita mengidam-idamkan happy ending antara Rangga dan Cinta. Happy ending yang diam-diam, kita harapkan untuk diri kita sendiri.

Dan tahu apa yang bisa kita pelajari dari film AADC? Happy ending itu tidak ditemukan, tapi diusahakan. Fight for someone you love. Give your very best fight, before you give it up.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s