2011 Achievements

Saat pergantian tahun menuju 2011 satu tahun yang lalu, gue bikin status yang isinya, gue ngerasa tahun 2011 akan jadi tahun yang berkilau buat gue. Setelah patah hati habis-habisan nyaris sepanjang tahun 2010, setelah bekerja sangat keras nyaris sepanjang tahun yang sama, gue ngerasa 2011 akan jadi waktunya buat gue memetik hasil. Lalu bagaimana realisasinya?

Tanpa berniat untuk pamer, berikut ini daftar pencapaian gue selama tahun 2011 yang istimewa ini:

  1. Memberanikan diri untuk resign dari EY, meski pada saat itu, gue belum mendapatkan pekerjaan pengganti. Waktu itu, audit engagement gue baru saja selesai. Jadi daripada keburu mulai engagement baru dan akhirnya malah susah cari timing lain buat resign, akhirnya gue beranikan resign efektif 4 April 2011. Gue beranikan diri untuk meninggalkan zona nyaman gue, meninggalkan teman-teman yang sudah akrab sama gue (padahal gue ini tipe orang yang susah akrab sama orang baru), serta berani meninggalkan nama besar EY untuk sesuatu yang belum pasti. Makanya buat gue, resign dari EY adalah suatu achievement karena akhirnya, gue berani meninggalkan EY untuk mengejar mimpi gue yang lebih besar;
  2. Mewujudkan mimpi masa kecil buat main ke Disneyland 😀 Dan ternyata memang benar, Disneyland was awesome! Kota Hongkong itu sendiri juga menyenangkan buat liburan. Tambah senang karena waktu itu perginya bareng sahabat-sahabat yang udah saling kenal luar dalam sehingga enggak ada istilah jaim sepanjang liburan itu. Kita bebas foto gaya konyol yang bahkan berhasil memancing tawa orang-orang asing yang kita nggak kenal sama sekali. I think that was one of unforgettable trips in my whole life;
  3. Berhasil dapat kerjaan baru hanya dua minggu setelah resign dari EY. Selama masa pencarian kerja, sebenernya gue udah sempet coba tes dan interview di beberapa tempat, tapi tetep enggak ada satupun yang sesuai keinginan gue. Sampe tiba-tiba, enggak lama setelah gue balik dari Hongkong (yup… gue pergi traveling ke 4 negara dalam keadaan pengangguran, hehehehe), mantan klien gue nelepon nawarin kerjaan! Saringan masuk gue cuma interview langsung sama CEO, langsung diterima, dan besoknya langsung mulai kerja. Berakhir sudah 2 minggu menganggur yang sangat-sangat menyebalkan itu, hehehehe;
  4. Berhasil move on. Setelah lebih dari satu tahun terjebak patah hati terparah seumur hidup gue sama satu cowok yang itu-itu aja, akhirnyaaa, di tahun 2011 gue berhasil naksir beberapa cowok baru. Meskipun sama 3 atau 4 cowok baru itu juga enggak ada kelanjutannya, seenggaknya udah bisa naksir cowok baru aja udah bagus banget lah buat gue. Tetep enggak berhasil jadian pun gue enggak berkecil hati kok. Soalnya untuk jatuh cinta yang selanjutnya, gue ingin menentukan sendiri kepada siapa gue mau jatuh cinta. Kalo dari awal gue tau hubungan gue sama mereka enggak akan ada masa depannya, atau gue tau bahwa ada satu atau beberapa hal tentang dia yang enggak akan pernah bisa gue terima, jadi ya udah, mendingan langsung cut aja saat itu juga… sebelum terlanjur jatuh terlalu dalam. It has come to me the time to be wise in love;
  5. Bikin blog pake domain gue sendiri! Bikin domain ternyata enggak seribet yang gue kira. Yang bikin lebih seneng, dibanding blog-blog gue sebelumnya, blog baru inilah yang paling ramai pengunjung. Gue juga jadi bisa berkenalan sama beberapa orang baru berkat blog ini. So yes, this new blog, and this blog readers are also categorized as my achievement of the year 🙂 ;
  6. Mendapatkan lebih banyak sahabat. Tahun 2011 ini bisa dibilang puncak keakraban gue sama beberapa teman setim di EY. Di kantor baru pun, nggak disangka gue bisa ketemu satu teman yang punya potensi buat gue jadiin sahabat. Buat gue, semua sahabat yang berhasil gue miliki adalah achievement. Gue pernah baca di buku Chicken Soup for The Teenage Souls: “Sahabat adalah hadiah terbaik yang dapat kita berikan kepada diri kita sendiri.” So yes… I have given one more gift to myself this year, hehehehe; dan
  7. Promotion at work 🙂 Dulu gue pernah iseng-iseng mikir… keren kali yah kalo bisa jadi manajer muda di umur 25. Nggak sangka ternyata, persis di hari ulang tahun gue yang ke 25, gue dapet kepastian bahwa gue akan mendapatkan promotion ke level manajer. Emang bukan manajer yang berkantor di gedung pencakar langit Sudirman seperti yang sangat gue inginkan, tapi untuk langkah awal, gue udah sangat bersyukur kok. Concern gue sekarang, gue ingin berusaha buktiin ke atasan gue bahwa gue bisa mengemban amanat ini dengan baik. I don’t want to make him regret the opportunity he gave to me. Wish me luck yaa guys.

Di tahun 2011, gue masih belum berhasil menerbitkan novel perdana gue. Belum berhasil menginjakkan kaki ke benua Eropa. Belum berhasil dapetin beasiswa S2 ke luar negeri. Belum berhasil pula mengganti status single menjadi in a relationship. Tapi overall, syukur Alhamdulillah, tahun 2011 tetap tahun yang berkilau buat gue. Bukan cuma soal 7 hal yang gue sebutkan di atas… tapi juga pendewasaan diri yang banyak gue rasakan sepanjang tahun ini. Insyaallah tahun 2011 ini adalah tahun yang telah menjadikan gue lebih baik dari gue yang sebelumnya.

Kalau tahun 2011 adalah tahun yang berkilau, maka gue ingin tetap bersinar terang di tahun 2012. Ingin tetap berusaha memperbaiki diri, tetap berusaha mengejar mimpi, dan yang paling penting, ingin tetap ingat untuk menginjak bumi di kala mimpi-mimpi gue mulai terwujud menjadi nyata.

Selamat tahun baru 2012 untuk semua pembaca blog gue, dan semoga di tahun yang baru, kalian semua juga akan semakin bersinar terang 🙂 Keep visiting my blog in 2012 yaa guys. Have a blast!

Hidden Treasures in My Old Bedroom

Gara-gara tuntutan pekerjaan, gue jadi harus balik lagi tinggal ke rumah ortu di Ujung Aspal, Bekasi. Ceritanya supaya terasa nyaman, gue pun melakukan renovasi kecil-kecilan untuk kamar gue itu. Setelah renovasi selesai, gue dan nyokap mulai ngeberesin isi kamar yang gue tempati sampai SMA itu. Semua barang-barang lama yang sudah berdebu kita keluarin satu per satu, kemudian kita ganti dengan barang-barang gue yang relatif baru.

Selama ngeberesin kamar tidur gue itulah, gue nemuin banyak benda lama yang lumayan bikin gue senyum-senyum sendiri. Berikut ini daftar ‘harta karun’ yang menyimpan rahasia kecil yang lama tersimpan di kamar tidur gue itu…


Gantungan kunci inisial “B”

Waktu nyokap nemuin bandul gantungan kunci yang udah putus itu, si Mami langsung nanya, “Ini B apaan? Bebek?” Gue cuma nyengir… sambil mengenang betapa dulu gue pernah naksir setengah mati sama si Mr. B. Selama beberapa tahun lamanya, gue sempat berpikir bahwa nolak cowok ini adalah kesalahan terbesar dalam hidup gue. He was the first person who made me believe that I was smart and pretty, hehehehehe. Makanya setelah gue mulai nemuin cowok-cowok baru pun, bandul itu masih gue simpan rapih di dalam laci lemari. Lalu apa yang gue lakukan sama si bandul B waktu kemaren beres-beres kamar? I threw that B away into a trash bag. Mr. B is simply my sweet past memory, that’s it.


Kertas ulangan harian Kimia yang nilainya cuma 36

Gue langsung terkikik geli melihat nilai 36 di selembar kertas itu. Rasanya gue udah hampir lupa gimana rasanya jadi pelajar bodoh yang enggak peduli sama angka merah di raport gue 😀 Gila yaa, kalo gue dapet nilai segitu setelah kuliah, gue bisa stres setengah mati deh. Secara waktu kuliah itu, dapet nilai 84 aja gue udah stres. Soalnya kalo di kampus gue, 84 itu cuma B, bukan A. Waktu gue bilang sama nyokap soal kertas kucel bernilai 36 itu, si Mami berkomentar, “Pasti deh, dulu itu sengaja diumpetin nilainya dari Mami.” Dalam hati gue nyengir… dulu gue emang suka ngumpetin nilai jelek di bawah alas kertas lemari baju gue, hehehehehe.

Surat yang gue tulis buat teman sebangku

Dulu itu, gue pernah ngerasa enggak nyaman sama salah satu teman sebangku gue. Padahal awalnya, gue menganggap dia teman terbaik gue di kelas itu. Sayangnya, dia itu tipe orang yang kelihatan enggak butuh teman. Untuk menyelamatkan pertemanan yang hampir karam, gue pun menulis surat dan berniat memberikan surat itu pada saat perpisahan. Tapi sayangnya, karena satu alasan yang gue sendiri udah lupa, dua lembar surat itu cuma tersimpan di dalam laci meja belajar gue aja.

Membaca ulang surat gue itu membuat gue kembali ingat bahwa cewek inilah yang dulu berperan besar dalam transformasi dari Riffa yang sering remedial jadi Riffa yang melesat ke 3 besar di kelas. Dia pula orang pertama yang ngajarin gue pelajaran akuntansi (serius deh, dulu itu gue susah banget bedain account mana aja yang masuk ke Balance Sheet sama account mana aja yang masuk ke Income Statement). Nggak nyangka banget setelah kuliah, gue malah dikenal sebagai guru les privat akuntansi di Binus. Mengingat semua itu, gue jadi nyesel dulu udah batal ngasih surat itu ke dia. Andai dulu surat itu gue kasih, mungkin, sampai hari ini gue masih berteman baik sama si mantan teman sebangku…

Foto-foto jaman dulu

Beberapa hari yang lalu, ada teman sekantor yang komentar begini waktu ngelihat foto gue jaman SMA di screensaver laptop, “Hahahaha, masih culun.”

Nah, begitu gue nemuin koleksi foto lama waktu  lagi beres-beres kamar, gue jadi nyengir sendiri… ternyata jaman dulu itu gue emang culun banget. Pake baju kelonggaran dan enggak ada keren-kerennya, jilbab suka miring-miring, muka kelihatan kucel dan super-oily pula… ckckckck.

Oh iya, gue juga nemuin koleksi photo box yang lucu-lucu banget! Ada banyak variasi frame lucu bareng teman-teman yang beberapa di antaranya gue udah enggak ingat siapa aja nama-nama mereka. Kemudian soal tampang gue di photo box… entah kenapa, kalo di photo box gue selalu kelihatan imut-imut, hehehehehe.


Foto masa kecil mantan gebetan gue

Gue bener-bener lupa lho, kalo gue pernah punya foto cowok itu waktu masih SD. Gue juga udah lupa gimana caranya foto imut itu bisa ada sama gue… Apalagi seinget gue, dulu itu gue enggak naksir-naksir banget sama cowok ini. Tapi kenapa gue bisa sampe punya foto kecilnya dia yaa? Bener-bener udah lupa…


Name tag gue waktu masa orientasi di Binus

Di belakang name tag yang terbuat dari kertas karton itu, terdapat sebuah tabel yang memuat daftar kesalahan gue. Isinya:

  • Datang terlambat;
  • Bawa barang yang bukan keperluan POM; dan
  • Nggak pake ribet.

Gue langsung nyengir begitu baca kesalahan gue yang nomor 3. Gue bener-bener udah enggak inget kenapa dulu gue sampe dihukum karena ribet. No wonder kalo orang-orang terdekat gue suka bilang gue ini ribet. Secara yaa, senior yang baru kenal gue sehari-dua hari aja bisa bilang gue ribet, hehehehe.


Botol-botol sample wewangian Oriflame

Kalo yang ini sebenernya hasil temuan si nyokap. Jadi dulu waktu masih kuliah, gue sempet ikutan bisnis Orfilame buat nambah-nambah uang jajan. Hasilnya lumayan, bisa buat biaya gue bersenang-senang dan buat beli keperluan kosmetik gue sendiri. Sayangnya semenjak punya gaji kantoran, hobi bisnis itupun gue tinggalkan. Padahal gue ini udah hobi dagang dari jaman masih SD lho. Mungkin nanti, kalo gue udah ngerasa puas sama pencapaian gue di dunia kerja kantoran, dan saat gue juga udah bosan jadi anak buah orang lain, mungkiiin… gue akan kembali terjun ke dunia bisnis gue sendiri.

Membereskan kamar, kemudian menulis blog ini bikin gue jadi bernostalgia… Dan entah kenapa, jadi semakin jelas terasa bahwa ada beberapa hal dalam hidup gue yang rasanya seperti keajaiban. Gue yang sekarang udah jauh berbeda dengan gue yang dulu. Udah enggak ada lagi si cewek ABG yang suka minder, sering dapet nilai jelek, pake baju asal-asalan, serta cewek yang having no clue bagaimana caranya mempertahankan persahabatan. Proses transformasi itu emang tidak pernah mudah. Bahkan terkadang gue ngerasa, gue udah bersikap terlalu keras sama diri gue sendiri. Tapi pada akhirnya, sama seperti ngeberesin kamar yang berantakan dan penuh debu, segala jerih payah dan rasa capek gue itu pasti akan terbayar lunas. Kemudian hari ini… I love my life as well as I love my new bedroom, hehehehehe.

My Outstation Business Trips

Makassar, 10 Desember 2011

Dua minggu belakangan ini banyak gue habiskan di luar kota. Minggu lalu di kantor cabang Surabaya, minggu ini di kantor salah satu customer terbesar gue di Makassar. Dua kota di dua pulau yang berbeda, tapi dua-duanya sama-sama membuat gue ngerasa sangat nyaman walau sedang berada di kota yang sama sekali baru buat gue itu. Gue bener-bener ngerasa sangat tersanjung, terbantu, dan sangat berterima kasih sama teman-teman dari kantor cabang dan kantor klien gue ini. Dibawa makan ke tempat yang enak-enak, anter-jemput ke sana-sini, ditemenin jalan-jalan dan hunting oleh-oleh, dan terutama untuk teman-teman di Makassar, gue udah banyak banget ngerepotin mereka buat urusan akomodasi dan transportasi. Yang paling gue suka dari semua itu adalah, mereka bener-bener tulus membantu dan peduli banget sama gue.

Waktu di Surabaya, ada kenalan yang takut banget gue sampe ketinggalan pesawat. Bukan cuma bantu berhentiin taksi dengan cara mende mobilnya ke taksi dan memberikan klakson serta isyarat, dia juga turun dari mobil cuma buat ngasih petunjuk jalan tercepat menuju airport ke supir taksinya. Dalam hati gue berpikir, kalo gue jadi dia, gue enggak bakal segitu baeknya. Paling juga si tamu gue drop di mall yang ada taxi stopper-nya, abis itu gue langsung cabut deh, hehehehehe.

Waktu di Makassar itu lebih hebat lagi. Saat staff GA di kantor Jakarta udah nyerah nyariin hotel buat gue (padahal tiket pesawat udah terlanjur dipesan!), malah staf di kantor Makassar yang sibuk telepon sana-sini nyariin hotel yang masih kosong buat gue. Dia juga rela bayarin hotel itu untuk 4 malam pake uangnya sendiri dulu. Trus waktu gue ngotot mau ke hotel naik taksi aja, ada staf lain di sana yang juga ngotot kepengen jemput gue ke bandara, alasannya, karena gue baru pertama kali datang ke sana dan dia takut gue kenapa-napa. Dan selama di sana, sampe si big boss-nya pun, ikutan repot ngaturin orang-orang buat anter-jemput gue. Kalo staf-staf dia lagi sibuk semua, dia sendiri yang turun tangan jemput atau nganterin gue cari makan. Udah gitu yang bikin gue kaget, selama di Makassar itu gue bener-bener jarang banget keluar uang. Sampe tiket masuk Trans Studio dan biaya jajan gue selama di theme park itu juga dibayarin sama staf yang disuruh nemenin gue main! Bener-bener klien yang baik hati 🙂

Rasa berterima kasih yang teramat dalam ini bikin gue jadi berpikir… kalo someday gantian mereka yang datang ke Jakarta, mereka bakal gue bawa ke mana aja yah? Soalnya selama gue di Surabaya dan Makassar, mereka itu selalu usaha banget buat bawa gue ke tempat yang cuma ada di kota mereka aja.

Nah, berhubung pagi ini gue lagi kurang kerjaan, berikut ini daftar tempat yang bakal gue tunjukkin ke tamu-tamu luar kota gue kelak:

  1. Untuk restoran, gue bakal bawa mereka ke Kiyadon (buat yang suka Japanese food terutama sushi), The Duck King (buat yang suka Chinese food), Pancious (buat yang suka western foods), dan Nanny’s Pavilion (buat cewek yang banci foto). Biasanya sih, orang-orang di daerah itu bawa gue ke tempat makan khas daerah mereka masing-masing. Tapi secara ini Jakarta gitu lho, apa sih makanan khas daerah sini? Masa’ iya gue bawa mereka makan kerak telor? Jadi sebagai gantinya, gue bakal bawa mereka ke restoran favorit gue yang cuma ada di Jakarta dan sekitarnya (tapi kalo Duck King ada di Surabaya juga sih). So far setiap kali gue makan di 4 restoran itu, apapun yang gue pesen, enggak pernah enggak enak. Dijamin tamu-tamu itu nanti bakal ketagihan makan di sana;
  2. Buat destinasi jalan-jalan, ada 5 pilihan: Monas (ini serius lho… banyak turis yang ngerasa belum sampe Jakarta kalo belum foto-foto depan Monas), Ancol/Dufan, ice skating di mall Taman Anggrek, Waterboom, atau kalo orangnya hobi nonton, bakal gue bawa ke Blitz Megaplex. Kenapa Blitz? Karena interiornya yang keren dan pilihan film yang belum tentu ada di jaringan 21. Kalo mereka dateng ke Jakarta agak lama, mungkin gue bakal ajak mereka ke Bandung (Kawah Putih dan Trans Studio) atau ke Taman Safari Bogor kali yaa; dan
  3. Kalo mereka mau keliling mall Jakarta, bakal gue bawa ke Pacific Place (terutama kalo mereka dateng bawa anak yang masih kecil), ke FX buat nyobain perosotan Atmosfear, ke Grand Indonesia atau Central Park buat lihat air mancurnya yang terkenal itu (padahal gue sendiri belum pernah lihat, hehehehehe), sama ITC Mangga Dua kalo mereka suka belanja murah yang bisa pake nawar.

Di luar 3 point itu, gue belum kebayang mau ke mana lagi. Lagian sebenernya tamu yang mau dateng juga belum ada tuh, ini kan baru berkhayal aja, hehehehe… Tapi yang jelas gue bakal males banget kalo diminta nemenin ke museum bersejarah atau Taman Mini (tapi kalo mereka emang pengen banget, ya apa boleh buat), dan gue pasti bakalan tegas say no kalo mereka minta ditemenin dugem. Ini jilbab mau dikemanain kalo gue masuk-masuk ke tempat dugem?

Anyway, walau perjalanan luar kota ini asli bikin gue capek banget. Secara yaah, gue di luar kota bukan berarti kerjaan di Jakarta bisa ditinggal lho. Soalnya sepulang kerja, begitu sampe hotel, gue langsung nyalain laptop lagi buat nerusin kerjaan kantor Jakarta! Tapi meskipun jadi ekstra capek, so far gue ngerasa 2 perjalanan ini cukup menyenangkan. Ketemu banyak orang baru, melihat pemandangan baru, mengenal budaya dan bahasa baru, apalagi di Makassar gue sempet mampir ke Trans Studio segala 😀 Tambah menyenangkan karena ditemani orang-orang yang juga menyenangkan.

Makanya gue harap, kalo kelak gue kedatangan tamu, gue juga akan bikin mereka ngerasa punya perjalanan menyenangkan di Jakarta; kota yang meskipun macet dan selalu sibuk tapi tetap menjadi kota favorit kesayangan gue, hehehehehe.

My Fabulous 25th Birthday

Udah lewat 7 hari, tapi baru sekarang gue sempet nulis tentang ultah gue yang ke 25. Kalo tahun lalu gue sharing isi ucapan ultah yang gue anggap paling menarik, maka tahun ini gue cuma pengen sharing hal-hal yang gue rasakan di ulang tahun yang ke 25 ini.

Waktu ultah gue tanggal 30 November kemaren, gue lagi dinas luar kota ke Surabaya. Ini udah tahun ke tiga gue melewati hari ulang tahun di luar Jakarta. Tapi seenggaknya, tahun ini jauh lebih baik: gue ultah di kota Surabaya dan bukannya di pedalaman Riau yang serba jauh ke mana-mana itu, hehehehe.

Pas tanggal ultah gue itu sih nothing special lah yaa. Perayaan ultah gue justru udah diselenggarain kecil-kecilan bareng keluarga gue sekitar 3 hari sebelum hari H di Anyer. Acaranya menyenangkan (kecuali bagian tetep dikejar-kejar kerjaan meskipun lagi liburan), banyak ketawa (thanks to keluarga besan yang lucu-lucu), dan juga foto-foto keren yang pastinya langsung gue upload ke Facebook segera setelah acaranya selesai 😀

Dua hari setelah ultah, gue juga ngundang temen-temen satu divisi buat syukuran kecil-kecilan di Ta Wan Emporium. Ceritanya sih, perayaan 3 in 1: birthday, promotion, and farewell party also 😀 Ada hal yang menarik di sini… Waktu gue dan teman-teman udah berangkat rame-rame dari kantor ke Emporium, 3 atasan gue (1 direktur, 2 manajer), enggak ikut pergi bareng kita-kita. Katanya, nanti mereka nyusul.

Begitu sampe Ta Wan, nggak lama kemudian makanan yang udah gue pesan by phone langsung terhidang di meja satu per satu. Lima menit, sepuluh menit, lima belas menit… trio bos gue itu belum datang-datang juga. Makanan di meja udah hampir habis, tapi mereka masih enggak kelihatan batang hidungnya. Gue SMS 2 dari 3 orang itu, tapi enggak ada yang bales!

Waktu itu, dalam hati gue mulai bete. Kenapa sih, mereka enggak mau dateng? Padahal sampe beberapa jam sebelumnya, mereka bilang pasti dateng. Berbagai pikiran buruk mulai melintas di benak gue. Tapi ternyata, persis setelah makanan udah habis semua, baru lah tiga orang itu menampakkan batang hidungnya.

Nogbrol-ngobrol sebentar, tiba-tiba si big boss bilang begini, “Makan-makannya udah kan? Kalo gitu sekarang potong kue.”

Gue langsung bingung… Potong kue? Gue kan enggak bawa kue?

Ternyata oh ternyata… si trio bos itu dateng ke Ta Wan bawa kue ultah buat gue! Tau-tau aja, salah satu temen gue itu udah bawa kue-nya ke meja di depan gue. Senangnyaaa… tahun ini gue tiup lilin sampe dua kali: satu kali bareng keluarga, satu kali lagi bareng temen-temen sekantor, hehehehehe.

Setelah nyanyiin lagu ultah (yang anehnya, malah justru si big boss gue itu yang paling semangat nyanyinya), gue tiup lilin, terus potong kue. Waktu itu gue sempet bingung… mau kasih first cake buat siapa?

Pilihannya bisa Yuli atau Ratna, 2 direct staffs gue di kantor. Kayaknya mereka berdua itu deh, yang paling sering gue bikin susah…

Ada juga Chrisnata, temen curhat favorit gue di sana.

Bisa juga buat si big boss yang kemungkinan besar, dia itu lah yang berinisiatif beliin gue kue.

Tapi akhirnya, first cake itu gue kasih ke Ko Adi. Kenapa Adi? Alasannya:

  1. Gue udah lama kenal sama Adi. Dia itu temen setim gue waktu di EY dulu;
  2. Adi juga salah satu orang yang banyak kerja bareng gue di kantor. Kadang suka jadi korban kejudesan gue. Maafkan gue yah Ko, hohohoho;
  3. Kalo gue kasih ke Ratna atau ke Yuli, takutnya salah satu dari mereka bisa kecewa karena gue lebih condong ke si orang pertama itu;
  4. Kalo gue kasih ke Christ, nanti bisa timbul gosip yang aneh-aneh. Soalnya Christ ini masih single, beda sama Adi yang udah married; dan
  5. Kalo gue kasih ke big boss, nanti dikira ngejilat bos, hehehehehe.

Hari itu gue ngerasa, gue emang selalu bisa berteman baik sama teman-teman di kantor-kantor sebelumnya, tapi jujur yaah, baru di kantor ini gue punya bos-bos yang segitu baiknya. Semua bos gue, di mana pun perusahaannya, selalu sangat percaya sama gue serta sangat mendukung perkembangan karier gue juga. Tapi kalo diinget-inget, bos-bos di 2 perusahaan gue sebelumnya, jangankan ngasih kejutan, ngasih ucapan selamat ultah aja enggak pernah sama sekali kok.

Terus nih yaah, sebenernya ini pertama kalinya gue dikasih surprise kue ultah sama orang lain. Gue lihat, banyak temen gue yang udah sering dapet surprise kue, sehingga kayaknya buat mereka, hal itu udah biasa banget. Gue jadi mikir… gue juga pengen dikasih surprise kue ultah. Padahal yah, gue udah pernah dapet beberapa surprise yang jauh lebih wow daripada kue ultah. Terus biasanya, temen-temen atau keluarga gue ngasih surprise dalam bentuk kado dari masing-masing orang. Total harga kado itu kalo dijumlahin emang bisa lebih mahal daripada satu kue ultah, tapi gue tetep pengen. Dan nggak disangka-sangka, yang pertama ngasih gue surprise kue ultah malah bos gue di kantor baru. Thank you yah, boss!

Overall, ultah gue yang ke 25 ini adalah ulang tahun yang paling dipenuhi oleh rasa syukur. Rasa syukur itu benar-benar terasa memenuhi hati gue pada saat-saat menjelang ulang tahun gue itu. Padahal gue masih aja belum berhasil dapetin beasiswa S2, novel gue belum jadi-jadi, dan gue masih aja jomblo seperti tahun-tahun kemarin. Tapi bener deh, tiba-tiba aja, gue jadi bisa melihat begitu banyak hal yang sangat patut untuk gue syukuri di usia seperempat abad ini. It feels like I have lived my life right, feel so blessed, and feel so happy for every little thing I have in this life. Makanya, kalo ada istilah sweet seventeen, maka buat gue, ada pula istilah fabulous twenty five 🙂

Sejujurnya gue ngerasa, segera setelah ini, hidup gue akan kembali dipenuhi dengan tekanan yang berpotensi bikin gue jadi stres. Ada banyak adaptasi, tanggung jawab, dan juga resiko baru yang harus gue hadapi sebentar lagi. Jadi mumpung gue belum stres dan belum mulai mengeluh lagi, maka kali ini, sekali lagi, gue sempatkan untuk bersyukur kepada Allah atas segala anugerah yang telah Ia berikan dalam hidup gue. Thank God for giving me a chance to live within these 25 colorful years, and thank God for making my life as fabulous as I have until today 🙂

So Many Things To Do This Week!

Awalnya, gue emang enggak antusias menyambut pekerjaan baru di kantor gue. Tapi begitu melihat sikap antusias dari begitu banyak orang di sekitar gue, akhirnya gue jadi ikutan semangat menyambut si pekerjaan baru! Dan dalam waktu singkat, ada banyaaak banget hal yang harus gue lakukan. Buat yang enggak suka sama tulisan norak dan enggak penting kayak gini, silahkan dilewatkan saja, hehehehehe.

Here we go… the things I have to do as soon as possible:

  1. Siap-siap pindahan! Tadi gue udah lapor sama Ibu Kos mau move out hari Sabtu ini. Baju-baju kotor udah gue masukkin kantong kresek, yang kurang tinggal ngumpulin baju yang masih di setrikaan si mbak, ngumpulin alat-alat makan gue di rak piring, abis itu packing! Untunglah kardus alat-alat elektronik masih gue simpen. Bakal berguna buat pindahan besok;
  2. Telepon catering siang dan catering malam buat stop berlangganan. Agak sedih juga nih buat gue ngelepas 2 catering ini. Makanannya enak-enaaaak. I’m gonna miss them a lot 😦
  3. Renovasi kamar di rumah ortu supaya lebih nyaman, dan renovasi garasi rumah supaya muat nampung 2 mobil. Sebenernya sekarang juga udah muat buat 2 mobil, tapi ngepas banget. Berhubung gue masih newbie, akan jauh lebih baik kalo ukuran garasi sedikit diperbesar supaya mobil bokap enggak penyok ketabrak mobil – kantor – gue, hehehehe;
  4. Mesti buru-buru beli AC! Rumah gue sekarang panaaaasss;
  5. Cari asisten rumah tangga buat bantuin nyokap… Gue kan ribet banget orangnya. Baju mesti dicuci tangan, jilbab harus disetrika persis sebelum dipakai, suka rese pula kalo rumah banyak debunya. Semoga cepet dapet pembantu yang cocok;
  6. Beli pernak-pernik buat si mobiiil… Mau beli parfum mobil kupu-kupu yang bisa goyang-goyang, tasbih warna pink, bantal-bantal Hello Kitty, sama tempelan kaca yang girly! Kalo enggak di-personalize kayak gini, nanti bisa ketuker sama mobil kantor yang lain, hehehehehe;
  7. Daftar kursus nyetir mobil. Kata si bos, nanti mau dikasih mobil matic. Jadi gue pikir, kalo gitu sekalian aja gue ambil kursus mobil matic! Tapi ternyata banyak yang bilang lebih baik gue tetep belajar nyetir mobil manual… Jadi bingung;
  8. Cari dokter gigi baru. Kantor baru gue kan lokasinya deket banget dari Cibubur tuh, jadi nanti gue mau hunting dokter gigi baru buat nerusin perawatan kawat gigi gue di sekitar situ aah. Soalnya dokter gigi gue yang lama itu kliniknya jauh banget euy. Ada-nya cuma di Ancol sama Cempaka Mas;
  9. Bikin rencana kerja! Meskipun udah pindah, gue masih harus ngontrol accounting di perusahaan yang sekarang. Seenggaknya sampe pengganti gue di sini udah jago nerusin pekerjaan harian gue di sana; dan
  10. Makan-makan sama temen-temen di NCSI (kantor gue yang lama). Ceritanya siih, perayaan 3 in 1: ngerayain ultah, promotion, sama farewell gue juga, hehehehe.

Kalo baca 10 hal nggak penting di atas, gue jadi semakin antusias. Jadi semakin bisa melihat sisi positif dari tawaran yang sebelumnya sudah pernah gue tolak berkali-kali ini. Gue malah mulai nyengir setiap kali ada yang bilang, ini hadiah ultah buat gue. Atau bisa juga… jangan-jangan ini rezeki calon ponakan, hehehehehehe.

Someday I’ll Be Back to Sudirman Street

Sejak sekitar satu atau dua bulan belakangan ini, CFO di kantor nawarin posisi accounting manager di perusahaan induk gue yang akan segera kosong di bulan Desember. Beberapa kali dia nawarin, beberapa kali pula gue menolak peluang emas itu. Bukannya kenapa-napa, masalahnya perusahaan induk gue itu lokasi kantornya di Gunung Putri! Temen-temen yang deket sama gue pasti tau kalo gue ini city girl yang susah dipisahin sama shopping mall, hehehehe.

Beragam alasan enggak penting pernah gue utarakan ke bos gue itu. Selain soal jauh dari mall, gue juga bilang kalo gue enggak suka menu katering di pabrik (perusahaan induk gue pabriknya, perusahaan gue saat ini distributor barangnya), takut enggak bisa bertemen sama karyawan di pabrik yang udah bertahun-tahun saling mengenal, sampe alesan nggak penting kayak kalo di daerah situ itu, isi bioskopnya film setan semua, hehehehehe.

Sampai akhirnya pada tanggal cantik 11 November 2011, si bos menawarkan final offering ke gue. Ada pula percakapan di hari itu yang mulai mengubah jalan pikiran gue. Akhirnya, for the first time, gue bilang sama bos gue untuk pikir-pikir terlebih dahulu.

Setelah pulang kerja, malam itu gue ada undangan farewell party temen sekantor gue waktu di EY dulu. Pulang dari farewell di Graha Niaga Sudirman, ceritanya gue kesulitan dapet taksi gara-gara waktu itu ada banyak banget orang yang married di tanggal cantik. Gue sampe jalan kaki dari Graha Niaga ke gedung BEJ dengan harapan, di BEJ itu antrian taksinya jauh lebih teratur daripada nunggu taksi di pinggir jalan. Tapi ternyata sama aja… antrian taksi di halte BEJ panjangnya sampe hampir 3 barisan! Ilfil sama antrian taksi, gue pun nelepon bokap minta dijemput ke BEJ a.k.a mantan gedung kantor gue itu.

Sambil nunggu dijemput bokap, gue pun duduk manis di halte BEJ. Awalnya gue mengenang berbagai kejadian yang pernah gue lewati di gedung itu. Sampai kemudian gue teringat… dulu waktu masih kuliah, gue pernah punya cita-cita sederhana: pengen kerja di gedung keren di kawasan Sudirman. Nggak lama setelah itu, waktu gue mampir ke gedung BEJ buat keperluan skripsi, saat itu gue berpikir, gue kepingin kerja di gedung itu. Kemudian waktu gue tau EY yang katanya KAP Big Four itu berkantor di gedung BEJ, impian gue itu pun menjadi semakin spesifik: gue kepengen kerja di EY. Jadi walau akhirnya gue cuma bertahan di EY selama 3 tahun, sebenernya pernah kerja di situ bisa dibilang salah satu impian gue yang jadi kenyataan, hehehehe.

Kawasan Sudirman selalu menjadi kawasan favorit gue di seantero Jakarta. Gedung-gedung pencakar langit yang terlihat megah, trotoar yang cenderung lebih bersih dan tertata rapih, lampu-lampu malam yang tampak memikat, dan pastinya, ada banyak mall favorit gue yang terletak di kawasan ini, atau, terletak tidak jauh dari kawasan ini. Makanya dulu, waktu gue masih belum resign dari EY, dalam hati gue bertekad… pekerjaan gue selanjutnya harus berlokasi di Sudirman lagi.

As the time goes by, ternyata pekerjaan selanjutnya malah berlokasi di daerah Pluit yang udah hampir ujungnya Jakarta itu. Tapi ternyata CBD Pluit itu enggak kalah bagus kok, sama kawasan Sudirman. Gedung kantor gue juga termasuk lumayan, dan… persis berseberangan dengan Emporium mall yang sekarang ini udah masuk daftar salah satu shopping mall favorit gue. Meski begitu, jujur gue tetap lebih suka berkantor di Sudirman. And again… dalam hati gue bertekad, pekerjaan gue selanjutnya harus berlokasi di Sudirman lagi.

Waktu gue lagi asyik bengong, lamunan gue langsung buyar begitu gue melihat dengan sudut mata gue ada orang yang sedang membuka tutup tong sampah di samping gue. Ternyata ada pemulung yang sedang serius menagduh-aduk isi tong mencari sesuatu yang dinilainya cukup berharga. Gue pun akhirnya malah serius mengamati pemulung itu: usia sekitar dua puluhan, dekil, kulit hitam legam, baju lusuh, dan bertelanjang kaki.

Saat melihat pemulung itu kembali berjalan menghampiri gendongan yang berisi sampah-sampah hasil temuannya itu, terus terang, gue merasa bersyukur di dalam hati. Bukannya gue mensyukuri kesusahan orang lain loh ya… Saat itu gue cuma berpikir… cowok itu kerjanya di kawasan Sudirman favorit gue, TAPI, dia harus rela berurusan sama sampah-sampah, dan dia juga harus menelusuri ruas jalan Sudirman di hampir tengah malam yang berangin itu.

Menjadikan pemulung sebagai perbandingan emang terlalu jauh lah yah… Tapi intinya gue cuma jadi teringat untuk terlebih dulu menyingkirkan alasan-alasan enggak penting yang berkecamuk di benak gue. Yang penting kan gue punya pekerjaan yang lebih baik, yang menawarkan tantangan baru untuk gue hadapi, dan yang pastinya… menawarkan benefit melebihi yang sekarang gue dapatkan di kota Jakarta ini. Kemudian gue juga ingat bahwa selama ini, selalu ada alasan di balik setiap hal yang Allah berikan pada gue. Dan mungkin, promosi ini adalah sesuatu yang baik, atau sesuatu yang gue butuhkan setidaknya untuk saat ini.

Begitu bokap dan nyokap datang menjemput, gue langsung masuk ke dalam mobil, kemudian di tengah perjalanan, sambil melewati gedung-gedung pencakar langit lainnya, sambil mengamati pinggir jalan Sudirman yang selalu gue sukai, dalam hati gue berpikir… untuk saat ini, insyaallah kepindahan gue ke Gunung Putri adalah hal yang terbaik untuk hidup gue. Tapi suatu hari… gue tetap ingin kembali ke jalan Sudirman, jalan yang menyimpan sejuta kenangan.

I might be stubborn about this, but yes… someday I’ll be back to Sudirman street.