Anak Jakarta Selatan dan Bahasa Campur-campurnya

Akhir-akhir ini, sedang marak beredar meme soal kebiasaan anak-anak Jakarta Selatan yang sering menggunakan mixed language dalam percakapan sehari-harinya. Pertama kali lihat meme itu, gue langsung tertawa terbahak-bahak! Gue betul-betul bisa mengerti jokes itu karena gue sendiri juga persis seperti itu, hehehehe.

Berikut ini pembelaan diri gue sebagai orang yang bekerja dan tinggal di Jakarta Selatan (KTP Bekasi itu cuma buat memenuhi kebutuhan administratif aja secara gue udah jarang banget pulang ke Bekasi, hehe).

Jadi awalnya, menggunakan bahasa Inggris dalam kehidupan sehari-hari itu hanya tuntutan pekerjaan saja. Sejak lulus dari EY, gue mulai bekerja dengan tenaga kerja asing di perusahaan-perusahaan gue selanjutnya. Hal itu memuncak saat gue kerja di Lazada di mana bule-bulenya bukan hanya pimpinannya saja tapi juga beberapa rekan kerja yang selevel dengan gue. Belum lagi di sana, gue aktif berkomunikasi dengan rekan kerja di negara lain juga. Selama kerja di Lazada, gue pernah bekerja dengan lebih dari 30 kewarganegaraan!

Saking seringnya ngomong pakai bahasa Inggris bikin gue suka tanpa sadar menggunakan bahasa asing itu bahkan di saat gue sedang ngobrol dengan sesama orang Indonesia. Kalimat favorit gue:

  1. Oh my God!
  2. It’s unbelievable!
  3. It doesn’t make any sense!
  4. Who do they think they are?
  5. I’m going nuts here!

Dan gue bisa menggunakan 5 kalimat di atas secara bersamaan di saat gue sedang marah-marah, hehehehe.

Selain tanpa sadar ngomong dalam full English, gue juga bisa tanpa sadar ngomong dalam mixed language. Apa alasannya?

  1. Kata yang gue ingat secara refleks malah kata dalam bahasa Inggris;
  2. Gue suka bingung mencari terjemahan kata yang pas dalam bahasa Indonesia terutama kata-kata yang berhubungan dengan teknologi. Misalnya, gue enggak pernah tahu apa terjemahan yang tepat untuk kata “database“. Kalau gue maksa dengan bilang “media penyimpanan data”, lawan bicara gue pasti akan bingung;
  3. Masih ada kaitannya dengan teknologi, terjemahan istilah teknologi dalam bahasa Indonesia itu rasanya aneh aja gitu. Gue lebih nyaman bilang “download” ketimbang “unduh” misalnya;
  4. Nomor 2 dan 3 semakin akut buat gue karena 4 tahun belakangan ini gue bekerja di technology company di mana gue harus banyak menguasai istilah-istilah teknologi.

Fenomena ini bukan cuma terjadi sama gue dalam komunikasi verbal saja, tapi juga dalam komunikasi via tulisan. Gue butuh waktu lebih lama untuk menulis formal e-mail dalam bahasa Indonesia ketimbang menulis dalam bahasa Inggris. Ini juga karena faktor kebiasaan saja sih. Gue sering berpikir gini saat sedang tulis e-mail dalam bahasa Indonesia, “Hmm… ini terlalu baku… kaku banget kesannya. Tapi kalau diganti malah jadi kayak tulisan nggak resmi… Hmm…”

Akhirnya, karena gue tidak bisa mengubah komunikasi gue dengan rekan kerja asing gue, mau nggak mau gue hanya bisa berbahasa Indonesia ya dengan keluarga dan teman-teman yang sesama orang Indonesia. Meskipun jadi campur-campur, tapi kan setidaknya tetap terpakai. Saat menulis blog ini juga pun, gue usahakan mayoritas tetap bahasa Indonesia (pakai bahasa informal supaya lebih gampang, hehehe). Karena sebetulnya, menurut gue bahasa Indonesia itu unik dan indah!

Mau contoh keunikan dari bahasa Indonesia? Yang paling gue suka, bahasa Indonesia ini kaya akan sinonim yang secara harfiah sama, tapi beda secara makna. Contohnya, penggunaan kata “saya” untuk percakapan formal, “gue” untuk percakapan informal, dan “aku” buat ngomong sama pacar, hehehehe. Beda sama bahasa Inggris yang cuma punya satu kata “I”. Keren kan? 😉

Menurut gue yang paling penting dari komunikasi adalah menggunakan bahasa yang paling tepat supaya pesannya bisa tersampaikan. Jika mixed language justru lebih efektif ketimbang full Indonesian, ya kenapa tidak? Mesti disesuaikan dengan konteks, topik, dan lawan bicaranya juga. Soal gaya bahasa anak Jakarta Selatan yang dijadikan lelucon itu malah bikin gue bangga! Itu artinya, kita anak-anak Jaksel berhasil mencuri perhatian dengan cara kita berkomunikasi, hehehehe.

Peace and cheers!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s