Cinderella, The Movie

CinderellaHal pertama yang menarik perhatian gue dari film Cinderella adalah lokasi syutingnya. Rumah tempat tinggal Cinderella saja sudah sangat cantik dan mempesona, apalagi istana tempat tinggal sang pangeran! Kelihatan lebih real dan lebih indah daripada Maleficent yang released tahun lalu. Benar-benar tipikal film yang sangat memanjakan mata kalo menurut gue.

Lalu bagaimana dengan jalan ceritanya?

Well, Cinderella is Cinderella. We all know her life story from the beginning until the end. There’s not much of surprises, yet I like this movie a lot more than the cartoon version.

Hal selanjutnya yang gue sukai, film versi 2015 ini menceritakan sedikit lebih banyak hal tentang sosok ibu tiri. Tentang isi hati dan asal muasal kebencian dia kepada Cinderella. We can see her more as a human in this movie version.

Selanjutnya, gue juga suka dengan bagian ending di mana sang Pangeran (yang sudah naik tahta menjadi Raja) ternyata menyamar sebagai pengawal demi ikut mencari Cinderella ke seluruh penjuru negeri. The idea of a man trying so hard to get the woman he loves always works to make my heart feels warm 😉

Gue juga suka satu scene yang menceritakan Cinderella sudah pernah bertemu satu kali dengan sang Pangeran yang kemudian, pertemuan singkat itu pula yang mendorong the prince charming menggelar pesta dansa yang terbuka untuk seluruh gadis di kerajaannya. Setidaknya, ini masih sedikit lebih masuk akal ketimbang jatuh cinta dan tergila-gila hanya karena satu kali pertemuan di pesta dansa.

Yang terakhir, kepribadian Cinderella di film ini terlihat lebih hidup, lebih menarik, dan juga lebih menyentuh hati. I like it when she looked at her step mother and said, “I forgive you.” Percakapan Cinderella dengan ayah kandungnya, dan juga dengan sang Pangeran sudah memberi bumbu tersendiri untuk fairy tale ini.

Terlepas dari kelebihannya, ada pula beberapa hal yang mengusik gue sepanjang film. Yang pertama soal pinggang Cinderella yang kecil banget! Benar-benar mirip figur boneka Barbie kalo menurut gue. Lalu yang ke dua soal noraknya penampilan kedua saudara tiri Cinderella. Si Ibu tiri, meskipun nyentrik, setidaknya masih terlihat fashionable. Tapi kenapa dua puteri kesayangannya dia biarkan berdandan norak seperti itu?

Cinderella gimanapun tetap bukan the best movie of the year buat gue. Apalagi sebetulnya gue tipikal orang yang suka sinis dengan pola pikir ala fairy tale. Maksud gue, kenyataannya hidup tidak pernah semudah itu. Tapi tetap saja, nonton film ini terasa cukup menghibur buat gue. Lagipula, seperti yang pernah gue dengar di salah satu American TV show, “Everyone, no matter how cynical, wants a happy ending.”

One thought on “Cinderella, The Movie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s