Xperia X10 Review

Hari ini, sudah persis satu bulan gue memakai Xperia X10 untuk menggantikan P1i yang udah gue pakai bertahun-tahun lamanya itu. Rasa-rasanya satu bulan adalah waktu yang cukup untuk gue jadi eligible dalam memberikan review atas hp gue sendiri.

Sebelum memulai review, gue mau sedikit bercerita tentang proses hunting saat gue mau beli hp ini. Tadinya, gue mau beli Xperia Arc. Tapi karena hp-nya baru aja launching di Indonesia, maka ketersediaan barangnya masih sangat langka. Gue udah cari ke empat tempat tapi tetap tidak berhasil menemukan si Xperia Arc. Akhirnya gue pikir, nggak ada Arc maka X10 juga boleh lah. Toh kamera sama-sama 8 MP, video sama-sama HD, dan versi android X10 ini juga sudah di-upgrade ke 2.1, cuma beda 0.2 sama Xperia Arc. Di luar itu, Arc cuma unggul di layar yang lebih jernih, body yang lebih tipis, dan punya fitur radio FM yang tidak dimiliki oleh X10.

Ok… singkat cerita Xperia X10 sudah dalam genggaman. Dan berikut ini adalah opini gue pribadi terhadap hp yang sudah gue pakai selama 1 bulan belakangan ini…

Kamera 8 MP

Alasan terbesar gue ngotot beli Sony Ericsson lagi adalah kualitas kamera yang tidak diragukan keunggulannya. Foto indoor malam hari bisa terlihat bagus tanpa perlu bantuan photo light. Kadang gue suka takjub sendiri saat ngelihat kualitas hasil foto hp gue ini. Bahkan setelah ditransfer ke PC pun, gambarnya tetap kelihatan cemerlang dan tidak pecah saat ukurannya diperbesar alias masih sama bagusnya dengan gambar yang kelihatan di layar hp. Oh ya, sekedar tips dari gue, sebelum pakai kameranya, aktifin dulu fitur image stabilizer. Tanpa ngaktifin fitur ini, hasil foto suka kelihatan buram. Kalo udah diaktifin, sesekali masih terlihat buram cuma kalo objeknya bergerak cepat.

Kejernihan Layar

Gue juga angkat jempol deh untuk kejernihan layarnya. Buat ukuran hp yang harganya enggak sampe lima juta rupiah, kejernihan layarnya itu udah bagus banget, nggak gitu jauh beda antara gambar yang gue lihat di hp dengan gambar yang sama kalo gue lihat dari layar laptop. Sayangnya kalo gue lagi browsing di situs-situs tertentu (misalnya detik.com), gambar yang ada di situs itu suka kelihatan agak buram. Jauh berbeda dengan tampilan foto di aplikasi Facebook yang meskipun harus nunggu beberapa detik sampai tampilan gambarnya terlihat sempurna.

Kualitas Suara

Untuk kualitas suara, gue akui not the best in its class. Meskipun enggak terdengar cempreng, tapi tetep aja enggak sejernih suara yang biasa gue dengar kalo denger musik di laptop pake headphone. Untuk volume suara ringtone juga termasuk agak pelan. Udah disetel paling kenceng pun tetep enggak bakal cukup terdengar kalo gue lagi berada di tengah-tengah keramaian.

Processing Speed

Untuk processing speed juga termasuk standar-standar aja lah ya. Misalkan gue pake browsing atau chatting, tingkat kecepatannya tetep enggak sebanding dengan browsing atau chatting pake PC. Proses buka-tutup aplikasi juga enggak begitu mengesankan meskipun so far enggak juga sampai pada tahap yang menjengkelkan. At least masih lebih baik daripada merk pesaing yang selalu gue hindari karena suka bikin gue jengkel saking lemotnya.

Touch Screen Sensitivity

Adek gue pernah bilang… Xperia X10 punya sedikit masalah dengan sesnsivitas layar sentuhnya. Tapi anehnya, setelah gue pake, gue enggak pernah mengalami masalah yang cukup berarti dengan layar sentuh hp gue ini. Tapi ternyata emang bener sih… setelah gue coba pake hp touch screen merk lain, sensitivitas hp gue ini emang jadi terasa agak-agak kurang smooth. Kabar baiknya, layar yang tidak terlalu sensitif bikin gue jadi lebih mudah saat mengetik. Typing error gue saat ngetik blog misalnya, jumlahnya jauh lebih sedikit ketimbang kalo gue ngetik pake hp merk lain yang touch screen-nya lebih smooth.

Operating System

So far, android 2.1 di hp gue ini berjalan mulus tanpa hambatan berarti. Sebulan pertama, hp gue belum pernah hang meskipun udah langsung dijejali begitu banyak aplikasi (beda banget sama merk hp tetangga sebelah yang terkenal suka nge-hang meskipun masih baru beli). Selain itu, gue juga enggak pernah sekalipun gagal download seperti yang banyak dikeluhkan android user lain di Android Market. Pernah sih, gara-gara udah kebanyakan download aplikasi, hp gue ‘ngambek’ nggak mau download lagi. Untungnya setelah gue shut down kemudian langsung gue turn on kembali, hp-nya langsung bisa gue pake download lagi 🙂 Lagipula ternyata, insiden ‘ngambek’ itu emang wajar terjadi sama semua jenis hp android.

 Phone Design

Sebenernya udah sejak setahun yang lalu gue naksir banget sama design hp ini. Kalo menurut Nana, salah satu teman baik gue di EY, hp ini tipe hp yang kelihatan mahal 🙂 Kadang kalo lagi bengong dan nggak sengaja ngelihat hp gue bertengger manis di atas meja, gue suka mikir begini di dalam hati, “Aduuh, cakepnya hp gue, hehehehehe.”  Selain enak dilihat, body hp-nya juga enak buat dipegang. Pokoknya secara design, gue udah cukup puas (walau sebenernya sekarang ini gue lagi ngiler ngelihat Xperia Ray yang punya original casing berwarna metallic soft pink itu, hehehehehe).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s