Bye Bye My P1i

Hp gue yang satu ini punya cerita tersendiri. Jadi dulu, waktu gue masih kuliah, bokap janji bakal ngasih hp seharga 4 juta kalo gue berhasil dapet IP 4. Kalo IP gue nggak 4, ya gue nggak bakal dibeliin hp baru sama sekali. Sayangnya, ternyata dapet IP 4 itu nggak gampang! Gue pernah dua kali dapet IP 3,8 dan dua kali pula dapet IP 3,9 tapi tetep enggak juga mencapai angka 4. Sampai akhirnya di semester 6, gue berhasil dapet IP 4,0 🙂

Jadilah gue mulai hunting pengen ganti hp apa. Dan waktu itu, gue lagi kepengen banget punya hp touch screen. Kesannya keren dan mewah aja gitu. Pilihan gue pun langsung jatuh pada Sony Ericsson P1i. Tapi sayangnya… pada waktu itu, hp ini harganya masih melebihi budget 4 juta gue. Jadi gue sempet dengan berat hati minta dibeliin Sony Ericsson walkman (lupa seri berapa) yang juga touch screen dan bentuknya mirip-mirip P1i.

Tapi pas hari H (maksudnya hari di mana gue beli hp baru, hehehehe), begitu gue nyusul bokap ke toko hp di ITC, gue lihat si babe lagi lihat-lihat P1i! Kayaknya si penjual lagi promosi hp seri itu ke bokap gue. Langsung aja dengan semangat gue bilang, gue lebih suka P1i daripada hp seri walkman. Dan jreng-jreeeng, permintaan gue dikabulkan! Akhirnya gue tetep dibeliin P1i meskipun harganya melebihi budget, hehehehe.

Gue suka banget sama hp gue yang satu ini. Bukan cuma karena perjuangan panjang untuk ngedapetinnya, tapi juga karena gue ngerasa puas sama fitur-fiturnya. Gue suka sama kameranya yang ciamik meskipun cuma 3,25 MP, suka sama kualitas suaranya, suka sama bentuk hp-nya, dan suka juga sama aplikasi office-nya.

Then you know what… gue pake hp ini sampe hampir 5 tahun lamanya lho. Sempet berkali-kali berencana pengen ganti hp, tapi selalu nggak jadi karena gue pikir, toh si P1i ini masih bisa berfungsi dengan baik.

P1i kesayangan gue^^

Selama lima tahun, hp ini udah jadi saksi begitu banyak kejadian dalam hidup gue. Saksi bisu telepon berjam-jam gue sama gebetan di masa lalu, saksi bisu yang menyimpan folder khusus SMS dari mantan-mantan gebetan (uups, ketahuan deh, gue suka nyimpenin SMS dari mereka, hehehehe), dan saksi betapa sedihnya gue waktu dengan berat hati menghapus folder SMS itu saat gue ngerasa, hubungan gue sama mereka udah nggak punya masa depan lagi… Dan, cuma hp ini doang yang pernah kejatuhan air mata gue waktu gue lagi nulis soal perpisahan gue sama si gebetan 😦

Hp ini pula yang udah banyak melahirkan tulisan yang kemudian gue posting ke blog ini, dan juga menampung curhatan pribadi gue dalam bentuk diary. Selain itu, udah nggak kehitung ada berapa ribu SMS yang pernah mampir ke sini, berapa ratus foto yang pernah tersimpan, yang juga memuat begitu banyak contact number yang bahkan gue udah lupa sama beberapa orang yang ada di phonebook itu.

Sayangnya, hp gue ini udah kelewat tua. SMS suka nggak terkirim, SMS dari temen juga suka enggak sampe ke gue, susah ditelepon, susah nelepon, suka hang, suka nge-restart sendiri, tombol back-nya udah macet, body udah banyak lecet, kualitas kamera udah enggak secantik dulu… Hingga akhirnya, awal bulan Juni, gue memutuskan untuk ganti hp baru dan mengucapkan selamat tinggal sama P1i gue…

Sebenernya kalo mau, hp ini masih bisa gue jual dan mendapatkan uang beberapa ratus ribu. Tapi, kalo mengingat panjangnya perjuangan gue dapetin hp ini, dan mengingat sejarah yang disimpan sama hp ini, gue putuskan untuk tetap menyimpan dia baik-baik di dalam boksnya. Untuk selanjutnya, semoga gue bisa jatuh cinta sama si hp baru sama kayak gue jatuh cinta sama si P1i, hehehehe, penyakit mellow gue lagi kumat niih.

Untuk posting selanjutnya, nantikan review gue tentang si hp android baru gue yaa guys 🙂

Hal-hal Seperti Ini, Memang Benar Bisa Terjadi

Gue cukup sering mendengar cerita tentang orang-orang yang bertengkar cuma gara-gara nggak bales SMS/YM/BBM, telat bales, atau susah banget kalo hp-nya mau ditelepon. Well, teknologi komunikasi emang udah canggih, tapi jangan salah… Tetap ada banyak kekurangan yang justru bisa mengakibatkan miskomunikasi. Berikut ini daftar ‘penyakit’ yang memang benar bisa saja terjadi pada perangkat telekomunikasi kita.

Kasus # 1

YM teman kelihatan online, padahal sebetulnya mereka lagi offline. Misalkan kita kirim YM ke mereka, dari sudut pandang kita kesannya kayak dia sedang online seperti biasa. Padahal, YM kita itu tidak pernah sampai ke YM mereka. Hal ini sering banget terjadi sama pengguna YM mobile (YM yang bukan menggunakan komputer) termasuk aplikasi YM pada BB.

Kasus # 2

Gue pernah beebrapa kali pake E-buddy buat kirim offline message (kirim YM ke teman yang lagi offline). Normalnya, offline message akan muncul di YM temen kita saat nanti mereka online. Tapi ternyata, offline message gue itu enggak pernah mereka terima sama sekali.

Kasus # 3

Gue pernah ninggalin laptop gue dalam keadaan on selama sekitar dua jam. Status YM gue harusnya berubah jadi idle, tapi ternyata di YM teman-teman gue, icon YM gue tetap terlihat available seperti biasa. Gue sih curiganya, YM gue jadi enggak idle karena saat gue tinggalin, Windows Media Player di laptop masih dalam keadaan aktif. Tadinya gue mau nonton DVD pake laptop, tapi karena laptop-nya malah ngadat, disc-nya terpaksa gue keluarin trus gue langsung pindah nonton DVD pake tv.

Kasus # 4

YM sampe ke teman dalam keadaan sepotong-sepotong. Misalnya gue ketik gini:

“Ok…” *tekan enter

“Nanti gue kabarin”

Yang sampe ke temen gue:

“Ok…”

5 menit kemudian: “Nanti gue kabarin.”

Ini sering terjadi sama aplikasi YM-nya BB. Kalo kata temen-temen gue sih, hal seperti ini lebih sering terjadi kalo malam hari…

Kasus # 5

SMS tidak terkirim meskipun ada delivery report. Kalo kirim SMS juga suka telat sampenya. Ini bener-bener pernah terjadi sama hp lama gue. Kayaknya sih, penyebabnya itu hp gue yang udah kelewat tua. Selain susah ngirim, hp gue itu juga suka susah nerima SMS. Temen-temen gue suka komplain kenapa gue nggak bales SMS mereka, padahal, gue emang nggak pernah terima SMS mereka itu. Nah, semenjak gue ganti hp baru, masalah SMS ini udah enggak pernah lagi terulang. Udah gitu sekarang, delivery report gue muncul lebih cepat daripada delivery report di hp yang lama.

Kasus # 6

Panggilan telepon putus sebelum diangkat, dan tone yang terdengar seolah-olah telepon itu di-reject sama penerima. Ini juga sering terjadi sama hp lama gue. Padahal beneran deh, gue nggak pernah nge-reject telepon orang lain… Soal yang ini, gue masih belum tau letak masalahnya di jaringan atau lagi-lagi, di hp gue yang udah tua itu. Gue masih baru banget ganti hp dan gue emang enggak gitu sering terima telepon via hp. Jadi untuk sementara, gue belum bisa mengambil kesimpulan di mana letak masalahnya.

Kasus # 7

Telepon sering putus di tengah pembicaraan. Dulu, hal ini pernah jadi hot issue-nya Esia waktu tarif mereka masih murah banget. Terakhir, hal kayak gini kejadian lagi sama GSM gue (ya, hp tua gue itu, again, hehehehe). Ini juga gue belum bisa ambil kesimpulan soalnya semenjak ganti hp, gue belum pernah lagi teleponan sampe berjam-jam lamanya.

Kasus # 8

Untuk pengguna Facebook via aplikasi (misalnya, Facebook for Blackberry atau Facebook for Android) notification Facebook sering tidak muncul di layar hp. Makanya kalo menurut gue, mendingan turn-off aja notification dari aplikasi Facebook, dan lakukan push e-mail sebagai gantinya. Mengaktifkan notification dari aplikasi Facebook itu lumayan killing battery dan jadi nggak ada gunanya juga kalo enggak semua notification tampil di layar hp kita. So far, push e-mail di android gue lancar-lancar aja dan notification atas e-mail baru selalu muncul lengkap dan tepat waktu.

Jadi kesimpulannya, untuk hal-hal seperti ini, jangan dulu keburu panas. Coba tanya langsung, SMS kita sampe atau enggak ke mereka? Begitu pula kalo kita ninggalin comment di Facebook teman tapi nggak pernah mereka balas. Bisa aja mereka emang nggak lihat ada notification, dan, mereka cuma ngandelin notification dari aplikasi (nggak pernah buka Facebook dari tempat lain) sehingga bener-bener enggak pernah tau ada comment dari kita. Sayang kan, jadi ribut cuma gara-gara ketidaksempurnaan di sistem telekomunikasi kita…

My Sister’s Wedding Day

Hari ini, Yantri – adik gue, memulai hidup barunya sebagai seorang istri. Pagi harinya, tumben-tumbenan gue bisa bangun Subuh tanpa bantuan alarm. I don’t want to come late to her wedding. Dan emang dasar gue ini orangnya heboh, begitu sampai lokasi, ruang rias yang tadinya sunyi senyap langsung ramai dengan celotehan dan keribetan gue. Gila ya… bukan gue yang married tapi gue juga yang ikutan ribet. Ribet sama make-up, ribet sama baju, ribet sama keluhan orang-orang di sekitar gue pula… Kebayang lah, kalo nanti gue yang married, gue bakal menjelma jadi bridezilla, hehehehe.

Ada yang unik di upacara pernikahan adik gue hari ini. Untuk pertama kalinya, gue ngelihat kedua orang tua gue pake baju tradisional Jawa saat menjalani prosesi upacara pernikahan adat. Jadi bisa dibilang, pernikahan hari ini merupakan perpaduan sempurna antara adat Jawa dengan adat Sunda. Well, it’s a win-win solution right?

Buat kalian yang tidak mengenal gue secara langsung, well yes… my sister gets married before me. Jadi sudah pasti… pertanyaan yang paling sering mampir ke telinga gue adalah, “Kapan nyusul?” atau “Yang berikutnya acara kamu dong, Fa?” atau “Kok bisa siih, dilangkahin sama adiknya?”

Lalu apa jawaban gue? Berikut lima jawaban ala gue…

  1. Gaya andalan: cuma nyengir;
  2. Kalo yang nanya masih ngotot dengan mengulang pertanyaan yang sama: mengibaskan tangan kanan, sambil senyum, terus kabur…
  3. Kalo sama temen yang cukup deket, gue jawab gini, “Yah… gue sama adek gue punya perbedaan purpose of life.
  4. Atau… “Hush, iseng aja… Nggak mau ah, ditanyain kayak gitu.”
  5. Atau… “Nggak papa lah, dilangkahin… Enak kan, dapet langkahan? Hehehehe.”
  6. Waktu malah adek ipar gue yang nanya, gue jawab… “Loh, Yantri belum bilang yah? Gue maunya kalo bisa, married pas udah mepet 30.”

Dan berikut ini adalah alasan kenapa gue menjawab dengan 5 cara di atas:

  1. Menurut gue, nyengir adalah cara paling mudah untuk menjawab. Masalahnya, pacar aja gue belum punya kok. Jadi kan nggak mungkin gue jawab, “Tahun depan,” atau “Dua tahun lagi” atau “Tiga tahun lagi,” dst dst…
  2. Kenapa kalo si penanya masih ngotot, gue malah lebih memilih untuk kabur? Ya abisnya… gue mau jawab apa juga nggak bakalan ada abisnya deh. Gue pernah jawab, yang dibalas dengan pertanyaan lagi, yang ujung-ujung mengaitkan status jomblo gue dengan aktivitas karier gue yang dinilai terlalu workaholic, atau dibilang terlalu pemilih, atau pernah juga, dibilang terlalu dominan sehingga enggak ada cowok yang bisa tahan sama gue. Wooow…
  3. Orang yang cukup mengenal gue, biasanya udah tau kalo gue ini tipe orang yang punya banyak keinginan. Jadi cukup dengan menjawab seperti point 3 ini, mereka pasti mengerti tanpa banyak tanya lagi;
  4. Gue jawab kayak gini waktu ditanya sama pacarnya adek-adek cowok gue. Sengaja gue jawab begitu dengan harapan, kalo next time mereka dengar ada orang lain yang mengajukan pertanyaan serupa, mereka bisa jadi penyambung lidah buat gue, hehehehe;
  5. Yang ini emang beneran loh… asyiknya dilangkahin itu bakal dikasih kado pelangkah 🙂 Dan gue udah minta BB Gemini warna pink buat langkahan dari adek gue dan suaminya, hehehehe; dan
  6. Kenapa gue bisa dengan yakinnya bilang kepengen married mepet usia 30? Karena memang itu yang gue inginkan. Ada banyak cita-cita yang ingin gue penuhi selagi masih muda dan merdeka. Gue berpikirnya simpel aja, once gue getting married, gue udah nggak bisa balik jadi single lagi kan?

So actually, dilangkahin nggak pernah jadi big deal buat gue. Rasanya udah sejak dulu gue tau bahwa kelak, Yantri akan menikah terlebih dahulu. Makanya waktu dia cerita mau married dalam waktu dekat, concern gue bukan rela atau nggak rela dilangkahin sama dia, melainkan, siap nggak dia dan calonnya untuk menikah?

Hari ini gue ikut berbahagia buat adik gue tersayang. She looks very beautiful today. Dan pastinya, gue juga lega karena tadi nggak ada tamu yang kehabisan makanan 🙂 Gue juga senang karena hampir semua teman-teman yang gue undang menyempatkan diri untuk hadir. Keberadaan mereka berarti banget buat gue hari ini. Karena ada mereka, gue jadi punya tempat kabur kalo ada tamu yang usil nanyain soal kapan gue nyusul, hehehehe. Berkat mereka juga gue jadi nggak mati gaya sepanjang acara. Thank you for coming yaa guys. You’re all the best 🙂

Terakhir gue cuma mau bilang sama adik gue… selamat menempuh hidup baru! I guess that I can’t call you my little sister anymore right? Terus buat Dhici, adik ipar gue… Sabar-sabar deh lo yaa, ngadepin adek gue yang satu ini. Tadinya gue berniat ngasih doa yang puitis lewat blog ini… Tapi entah kenapa otak gue lagi buntu nih, hehehehe. Paling gue juga mau bilang, happy honeymoon yaa, hihihihihi.

9 Hal Yang Bikin Gue Ketagihan Traveling

Cukup banyak orang yang geleng-geleng kepala melihat aktivitas traveling gue yang – masih – belum ada habisnya. Selesai berlibur ke satu tempat, gue langsung bikin rencana berlibur ke tempat-tempat lainnya lagi. Suka ada yang iseng nanya, kenapa nggak nabung buat beli rumah? Buat beli mobil? Katanya mau kuliah S2? Atau ada juga yang nanya, emangnya gue nggak ada niat nabung buat biaya married nanti?

Dari kecil gue emang udah suka banget sama aktivitas traveling. Udah nggak kehitung ada berapa kota yang pernah gue singgahi bareng keluarga atau temen-temen gue. Saat itu, karena keterbatasan budget, gue cuma bisa pergi berlibur di dalem negeri aja. Makanya, setiap kali gue lihat objek wisata populer di luar negeri entah itu lewat film yang gue tonton atau majalah yang gue baca, gue jadi suka bilang sama diri gue sendiri, “Suatu hari nanti, gue harus dateng ke tempat ini…”

Jadi pada awalnya, gue pergi liburan ke luar negeri hanya untuk sekedar mewujudkan impian. Tapi sejak pertama kali menginjakkan kaki di negeri orang, gue langsung tahu… Traveling abroad udah bukan cuma soal mewujudkan impian, melainkan emang aktivitas inilah yang paling bisa bikin gue ngerasa happy until the fullest. Mengenang perjalanan itu juga masih bisa bikin gue happy lho. Sehingga pada akhirnya, rasa happy itu pula yang bikin gue jadi ketagihan traveling.

Lalu apa sih persisnya, hal-hal yang bikin gue jadi ketagihan traveling itu? Berikut ini daftar hal-hal yang gue sukai dari traveling – khususnya traveling abroad, yang pada akhirnya bikin gue jadi ketagihan traveling:

  1. Melihat keunikan yang belum tentu bisa kita dapati di Indonesia. Misalnya, waktu liburan di Thailand, gue nemuin satu banci yang masih ‘setengah jadi’. Badannya udah badan cewek (ada lekuk pinggul dan bentuk dada yang bisa jadi lebih fantastis daripada cewek betulan); tapi muka, jakun, dan suaranya itu masih cowok banget!
  2. Melihat landmark yang sebelumnya cuma bisa gue lihat di majalah atau layar kaca, rasanya bener-bener kayak impian yang jadi kenyataan 🙂 Misalnya, Phi-phi Island di Phuket, St. Paul Church di Macau, atau Petronas di Malasyia. Dan pastinya, ambil foto berlatar belakang landmark itu akan selalu jadi kebanggan untuk traveler manapun;
  3. Melihat kecanggihan teknologi di negara lain yang belum tentu ada di Indonesia. Misalnya kecanggihan sistem transportasi (yang sukses bikin gue bebas nyasar meskipun bepergian di tempat asing), dan teknologi sederhana kayak toilet di Macau yang otomatis nge-flush sendiri saat kita bangkit berdiri dari dudukannya!
  4. Jadi turis asing itu rasanya menyenangkan. Biasanya, penduduk lokal itu lebih sopan sama turis-turis asing. Sesama turis asing pun, suka saling menyapa meskipun nggak saling kenal. Ditambah lagi di tempat-tempat tertentu, berada di negeri asing itu rasanya kayak jadi center of attention. Misalnya waktu gue liburan di Cina, enggak ada satupun perempuan berjilbab yang gue temukan di sana sehingga nggak heran kalo ada banyak banget orang yang ngelihatin gue sampe segitunya. Bahkan yang bikin gue kaget, ada pula orang-orang yang ngajakin gue foto bareng! Berasa artis banget nggak sih, hehehehe;
  5. One of the best parts of traveling is the picture taking activities. Memory bisa aja pudar, tapi kalo foto akan selalu tersimpan abadi. Kalo lagi sebel sama kerjaan, terus layar laptop gue nampilin screensaver berupa slideshow foto-foto liburan gue… aduh rasanya tuh menghibur banget. Jadi suka terkenang lagi sama cerita di balik setiap foto. Makanya jangan kaget kalo ngelihat gue lagi duduk diam di ruang kerja sambil ngelihatin slideshow foto gue sendiri, hehehehe;
  6. Gue suka seneng banget kalo ngelihat tempat yang pernah gue datengin muncul di acara yang lagi gue tonton. Misalnya waktu lagi nonton Don’t Go Breaking My Heart yang lokasi syutingnya di kawasan Hongkong. Gue beberapa kali dengan hebohnya bilang gini ke adek gue, “Eh gue tau niih, ini syutingnya di Hongkong! Papan petunjuk jalannya itu khas banget,” atau, “Itu kan gedung yang ada di foto gue!” atau, “Iiiih, dulu gue pernah tuh, ke tempat itu!” Norak sih, but it’s fun, hehehehe;
  7. Berkat traveling, gue jadi punya bahan tulisan buat ngisi blog, yang gue tahu betul, tulisan tentang traveling ini pula yang meningkatkan traffic di website gue. Senang rasanya bisa berbagi sama teman-teman yang juga berencana traveling abroad. Karena gue pun, setiap kali mau pergi ke tempat baru, gue sangat terbantu dengan begitu banyak blog yang ditulis oleh orang-orang yang enggak gue kenal;
  8. Traveling has become one of my favorite topics. Suka ada aja yang nanya-nanya pengalaman gue traveling ke suatu tempat, dan sekedar berbagi cerita aja tuh rasanya udah menyenangkan banget. Sebaliknya, gue juga sangat suka mendengarkan cerita orang lain soal pengalaman traveling mereka; dan
  9. Senang rasanya bisa menginspirasi orang lain untuk ikut melihat dunia, atau membantu mereka untuk mewujudkan impian perjalanannya itu. Udah nggak kehitung ada berapa orang yang pernah minta gue ngirimin mereka file budget dan itinerary ala gue. Keinginan untuk bisa menginspirasi dan membantu lebih banyak itu juga yang bikin gue ingin terus mengunjungi tempat-tempat baru. It feels so great to make traveling as part of my identity 🙂

Cukup sering juga ada teman yang bertanya… kenapa sih, gue enggak menjelajahi tempat wisata dalam negeri dulu? Ada dua alasan… Yang pertama ya karena tempat-tempat populer yang pernah gue lihat di dalam majalah atau televisi itu letaknya di luar negeri. Yang ke dua karena liburan ke tempat-tempat fantastis di dalam negeri itu biayanya mahal! Misalnya liburan ke Raja Ampat Papua. Selain tiket pesawat yang mahal, living cost di Papua itu kan terkenal mahal banget. Sistem transportasi yang tidak memadai juga bikin kita jadi bergantung sama travel agent yang lagi-lagi, harus mengeluarkan extra cost untuk bayar jasa travel agent itu.

Jadi balik ke masing-masing orang aja, lebih pilih liburan di dalam atau di luar negeri? Whatever it is, if you want to go, just go and enjoy the trip!