Things To Do Before Resignation & Upcoming Holiday

 Iseng-iseng, gue pengen post di sini daftar things to do yang tadinya cuma gue buat sebagai personal reminder di laptop gue. Oh ya, sebelumnya jangan heran kalo daftar things to do before resignation dan holiday ini gue gabung jadi satu… Soalnya minggu depan, gue pergi liburan hanya satu hari setelah resign, hehehehe. Lagipula karena sebagian besar persiapan liburan itu melibatkan komputer dan printer, maka lebih baik semuanya gue kerjakan sebelum resign, mumpung laptop Lenovo kesayangan gue ini belum dikembalikan ke EY untuk selama-lamanya…

 

Things to do for resignation:

Kumpulin alamat e-mail temen-temen kantor buat dikirimin farewell notes à Done.

Bikin farewell notes yang buat dikirimin ke seluruh penjuru EY Jakarta à Done.

Bikin farewell notes khusus buat temen-temen setim gue à Partially done.

Pindahin koleksi foto dan MP3 dari laptop kantor ke external hard disk-nya Dini (ceritanya numpang dulu sampe nanti gue punya laptop pribadi, hehehehe…) à Not yet done.

Pindahin data-data kerjaan dari laptop kantor ke USB no. 1 (gara-garanya si Dini nggak mau gue titipin file kerjaan, jadi terpaksa di-split ke USB juga deeh, hohohoho) à Not yet done.

Pindahin data-data pribadi (kayak personal diary, unpublished blog, draft novel, foto-foto ‘rahasia’) dari laptop kantor ke USB no. 2 à Not yet done.

Ngerapihin file kerjaan, dipilihin yang penting dan nggak penting, buat diwariskan ke penerus kerjaan gue di kantor à Partially done.

Burn CD berisi file kerjaan buat si bos à Not yet doneActually, gue masih belum tau gimana cara nge-burn CD pake laptop kantor gue ini… Sigh…

Settle utang-piutang sama temen-temen sekantor (efek kalo makan rame-rame suka gantian nalangin, jadi utang-piutang suka bersifat net-off, hehehe) à Not yet done.

Beresin loker di kantor à Not yet done.

Ngisi formulir feedback buat EY à Not yet done.

Melengkapi prosedur clearance di EY (buat yang satu ini aja daftarnya udah panjang banget!) à Not yet done.

 

Things to do for holiday:

Booking hotel di Malasyia (Yup, masih belum booking karena sempet kehabisan ruangan di hotel incaranL Terpaksa cari hotel lain deh!) à Not yet done.

Print booking voucher hotel di Hongkong à Not yet done.

Cari travel agent buat 1 hari di Macau à Not yet done.

Print rencana perjalanan à Not yet done.

Print tiket pesawat à Not yet done.

Print daftar restoran halal di Hongkong à Not yet done.

Tuker duit ke HKD à Partially done… Masih kurang banyak nukernya.

Tuker duit ke MYR à Not yet done.

Packing à Not yet done.

 

My Last Peak Season At EY

 Musim lembur terakhir gue di EY bener-bener musim lembur paling parah yang pernah gue alami. Sebelumnya, gue lembur sampe lewat tengah malem cuma selama dua minggu untuk satu engagement. Itu puh di tengah-tengah minggu, gue masih suka curi-curi waktu pulang cepet (baca: pulang jam 9 malem itu sama aja pulang cepet!). Kalo lembur di hari Sabtu pun, gue enggak pernah lewat dari jari jam 9 malem.

Tapi musim lembur gue tahun ini bener-bener bikin capek! Dari bulan pertama peak sesason (sekitar bulan November 2010) gue udah mulai lembur sampe antara jam 10-12 malam. Padahal waktu itu, yang lain masih bisa santai-santai. Jadilah gue cukup sering lembur sendirian di kantor klien!

Kemudian akhir bulan November gue pergi stock take, sampe dua kali stock take ke dua kota yang berbeda. Stock take yang ke dua di tahun ini jauh lebih berat daripada stock take yang sebelum-sebelumnya. Bayangin aja, pulang stock take sekitar jam 5 sore, sampe guest house gue langsung kerja lagi sampe jam 12 malem… Terus besokannya gue mesti ngikutin jam kerja klien yang udah masuk jam 7 pagi!

Pertengahan bulan Desember sampe awal Januari gue pindah dulu ke klien lain. Karena awal tahun 2011 gue udah harus balik lagi ke klien utama gue, lagi-lagi gue terpaksa kerja lembur setiap hari. Paling cepet pulang jam 10, paling lama pernah sampe jam 4 Subuh. Gila banget jam lemburnya? Tunggu dulu cerita gue di bulan Februari dan Maret.

Sampe pertengahan Februari, gue masih kerja santai. Gue masih bisa pulang sebelum jam 10 malam. Minggu ke tiga Februari, gue mulai lembur sampe sekitar jam 12 malem. Lalu mulai minggu ke empat Februari… haduh, jangan tanya deh. Paling cepet pulang jam 2, dan paling lama pulang jam 4 Subuh! Sampe nyari taksi buat pulang ke rumah aja udah susah setengah mati.

Pertengahan Maret gue sempet santai sedikit. Setiap hari bisa pulang sebelum jam 2 pagi. Pernah juga di tengah minggu gue pulang sebelum jam 12 malem saking capeknya.

Waktu mulai bikin report, lembur kembali gila-gilaan… Sampe hari Minggu pun gue tetep kerja sampe jam 6 pagi keesokan harinya! Tidur nggak sampe 4 jam, Senin siang gue udah sampe kantor lagi. Lembur lagi sampe jam 5 pagi, abis itu tidur sebentar lagi, dan dateng siang lagi. Sampai akhirnya… Rabu malem gue resmi sakit. Badan panas, hidung tersumbat sampe susah napas, batuk, pilek, pusing dan agak mual pula!

Yang paling gue benci dari peak season itu setiap pagi jadi susah banget bangun tidur. Nggak pernah bisa tuh, alarm bunyi gue langsung bangun dari tempat tidur. Pernah pagi-pagi gue bilang begini sambil guling-guling di atas tempat tidur: “Aduuuh, sebentar lagi gue mati deh.” Yang ada gue malah diketawain sama pembantu di rumah…

Banyak orang yang menduga, gue resign dari EY karena capek dengan ritme kerja gila-gilaan seperti ini. Ya emang capek sih, tapi sama sekali bukan itu yang bikin gue kepengen resign. Bukan mustahil setelah ini, gue kerja di tempat lain yang sama gilanya. Buat gue, nggak papa kerja lembur, asalkan gue menikmati pekerjaannya! Seringkali selama kerja di EY, gue mengeluh gini di depan laptop, “Aduuh, sumpaah, gue udah bosen banget ngerjain beginian.” Dan terus terang aja… gue males banget ngebayangin selama gue masih kerja di EY, maka di engagement berikutnya gue akan kembali mengulang pekerjaan yang sama.

Sebenernya nggak ada yang salah ya, dengan profesi auditor. Gue sendiri suka kagum sama manajer dan partner gue yang kelihatan sangat-sangat menikmati pekerjaan ini. Dan gue juga kepengen, bekerja dengan sepenuh hati kayak mereka… Hanya saja, tempatnya bukan di EY. Semoga blog ini bisa menjawab pertanyaan kenapa gue memutuskan untuk resign.

Well, berhubung waktu gue di EY tinggal seminggu lagi, masih banyak yang harus diberesin! Thank you for reading!

Definisi Cowok Seksi

 

Entah kenapa hari ini gue lagi kepingin nulis yang centil-centil. Dan entah kenapa pula, gue kepingin nulis tentang definisi cowok seksi di mata gue, serta di mata beberapa cewek yang gue kenal.

 

Sebelumnya… Nggak munafik gue bilang cowok seksi dalam artian yang sebenarnya tetap cowok yang badannya tinggi, berisi, tegap, dan perut yang relatif rata (nggak mesti six pack, yang penting nggak buncit). Sama lah kayak definisi cewek seksi menurut cowok-cowok pada umumnya: langsing tapi tidak kurus, dada relatif besar, pinggul yang berlekuk, ditambah sepasang kaki jenjang.

 

Akan tetapi kenyataannya, terkadang ada situasi tertentu yang bikin cowok kelihatan menarik di mata kita, para cewek-cewek. Situasi yang bikin mereka kelihatan lebih keren, memukau, atau singkatnya, membuat mereka kelihatan seksi di mata kita. Mau tau apa aja definisi seksi yang gue maksud di sini? Baca terus blog gue yang satu ini.

 

Cowok yang lagi nyetir

Rasanya hampir semua cewek sepakat sama opini gue yang satu ini. Kalo menurut personal taste gue, cowok kelihatan seksi banget kalo lagi nyetir pake kemeja panjang yang digulung sampe siku, ditambah jam tangan stainless di tangan kirinya. Apalagi kalo mukanya lagi serius menghadapi situasi jalan yang super rumit… Kayaknya keren banget aja gitu, hehehehe. Tapiii, kesan keren itu bakal langsung ilang begitu mereka mulai mengumpat pengemudi lain dengan kata-kata kotor. It’s ok to be pissed, but if you could stay calm, it will make you look so awesome.

 

Cowok yang lagi serius meeting, atau sekedar diskusi soal pekerjaan

Pada umumnya, cewek menyukai cowok yang kelihatan pintar, terutama di lingkungan kerja. Nah, pintar-tidaknya seseorang itu bisa dilihat dari cara dia brainstorming, presentasi, atau sekedar berdiskusi dengan rekan kerjanya. Ada lho, temen gue yang seneng ngelihatin manajernya kalo lagi meeting. Padahal jelas-jelas manajernya itu udah punya istri! Untungnya kalo lagi meeting, memperhatikan lekat-lekat orang yang lagi bicara itu nggak akan dianggap mencurigakan. Jadilah kita bisa puas-puasin menatapi cowok keren di ruangan meeting itu, hehehehe. Tapi sekali lagi, cowok yang suka memaki rekan kerjanya dengan kata-kata kotor atau dengan kalimat yang merendahkan intelektualitas orang lain justru kelihatan arogan. Bisa bersikap tegas emang bikin kalian kelihatan keren, tapi kalo sampe kelewat kasar apalagi sampe banting-banting barang atau ngerobek kertas kerja orang lain, bukannya kelihatan keren yang ada malah bisa jadi total turn-off!

 

A guy who speaks English very well

Mungkin karena pengaruh film-film Hollywood kali yaa, makanya cowok yang kelihatan jago berbahasa Inggris itu kesannya keren! Tapi kesan keren ini enggak berlaku buat cowok-cowok yang kalo ngomong bahasa Inggris, aksennya dibuat-buat. Bukannya keren yang ada malah kayak orang norak aja gitu.

 

Cowok yang penolong dan murah hati

Gue pernah ngelihat temen cowok gue ngasih uang ke ibu-ibu yang kelihatan desperate karena dagangannya nggak laku-laku. I knew he didn’t need those stuffs, he only wanted to help. Meski bukan gue yang ditolong sama temen gue itu, tapi tiap kali gue inget sosok dia yang sedang memberi itu rasanya gimanaa gitu. Selain memberi dalam bentuk materi, cowok-cowok yang mau memberikan tempat duduknya buat perempuan, atau cowok yang menawarkan diri nyebrangin ibu-ibu yang kelihatan bingung di pinggir jalan, juga selalu kelihatan seksi di mata gue. Enggak tau ya kalo menurut cewek-cewek lain kayak gimana. Tapi kalo menurut gue pribadi ya itu tadi… I am a big fan of such a guy like this.

 

Cowok yang sedang berolahraga

Untuk kali ini sifatnya enggak mewakili pendapat gue pribadi yah. Secara gue nggak suka olahraga dan nggak suka pula nonton pertandingan olahraga jenis apapun. Tapi setahu gue, banyak cewek yang menganggap cowok yang sedang berolahraga itu seksi. Jadi jangan heran kalo banyak cewek yang nonton bola hanya demi melihat sosok keren atlet idolanya. Kata temen-temen cewek gue itu sih, cowok kelihatan macho kalo lagi serius berolahraga terutama kalo lagi berkompetisi di atas lapangan. Nggak heran kalo banyak cewek yang bersedia jadi korban kebandelan atlet papan atas.

 

Cowok yang lagi cemburu

Menurut pengalaman pribadi gue, cara cowok menunjukkan kecemburuannya itu agak lucu. Biasanya mereka nggak terang-terangan kelihatan sewot seperti yang biasa cewek lakukan kalo lagi cemburu. Kalo cowok tuh jatuhnya suka jadi menjelek-jelekkan si cowok lawan secara halus di depan ceweknya, atau tiba-tiba nempelin saat si cewek lagi ngobrol berdua sama cowok lain itu. Gue kenal beberapa teman cewek yang seneng banget dicemburuin sama pacarnya. Udah gitu anehnya, mereka tetep suka meskipun kadar cemburu pacarnya itu udah melewati batas normal! Tapi hati-hati yaa, enggak semua cewek suka sama cowok yang kelewat cemburuan. Biasanya cewek yang masih menyukai kebebasan malah bakal jadi ilfil sama cowok model begitu. Kalo menurut gue pribadi, kalo terlalu sering kelihatan cemburu, justru udah nggak ada serunya lagi!

 

Cowok yang lagi nelepon pasangannya

Mungkin buat yang terakhir ini emang agak aneh ya.. Tapi gue tuh suka deh, ngeliat cowok yang lagi nelepon pacar atau istrinya. Biasa pose mereka itu diri di tempat yang agak jauh dari keramaian dengan kepala yang agak nunduk. Seneng aja gitu ngelihat mereka nelepon sambil sesekali tersenyum kecil dengan suara yang lebih halus daripada biasanya. Tapiii, kesan menyenangkan itu nggak bakal berlaku kalo mereka terlihat ogah-ogahan. Misalnya, sambil terima telepon sambil ngegodain orang-orang yang lewat. Aduuh, kesannya nggak ngehargain pasangannya banget gitu. Atau ada juga kalo ditelepon sama pasangannya, dia cuma jawab pendek-pendek supaya teleponnya cepet ditutup. Kalo karena lagi sibuk sih masih bisa dimaklumin. Tapi setahu gue, cowok kalo udah keseringan bertingkah kayak gitu berarti udah kepengen putus. Dan cowok yang bertingkah aneh-aneh supaya diputusin instead of bilang dengan gentle kepengen putus itu nggak ada seksi-seksinya sama sekali.

 

Crazy Little Thing Called Love

 

Sebenernya karena suatu hal yang terjadi baru-baru ini, gue berniat untuk enggak lagi nulis soal my personal love life experience di blog ini.  Tapi gara-gara film Crazy Little Thing Called Love yang baru aja gue tonton, jadi ada satu hal lagi yang ingin gue share di sini.

Crazy Little Thing Called Love bercerita tentang Nam, cewek culun yang naksir sama Shone, kakak kelas yang ganteng dan cool banget. Selama tiga tahun cewek ini memendam perasaannya, sampe akhirnya, dia malah sempet jadian sama sahabatnya Shone! Ceritanya Nam bersedia jalan sama sahabatnya Shone itu ya supaya bisa deket-deket sama Shone terus.

Setelah putus sama pacarnya, Nam memberanikan diri buat bilang suka ke Shone di hari kelulusan mereka. Sayangnya saat itu, Shone baru saja jadian sama cewek lain persis satu minggu sebelum Nam bilang suka!

Yang mengejutkan… ternyata selama tiga tahun itu, Shone juga tergila-gila sama si Nam! Dia masih nyimpen cokelat pertama yang diberikan Nam tiga tahun yang lalu, dan bahkan, dia punya satu scrap book berisi foto-foto candid Nam disertai ­caption yang isinya curahan hati Shone kepada Nam.

Sayangnya ternyata, Shone tidak pernah punya cukup keberanian untuk menyatakan perasaannya kepada Nam. Pada hari valentine, Shone memberikan bunga buat Nam… Tapi bukannya bilang, “This is flowers from me,” si Shone ini malah bilang, “This is flowers from my friend.” Shone pernah beberapa kali berbuat baik untuk Nam, tapi tetap tidak cukup untuk menunjukkan rasa sukanya sama cewek itu. Sampai akhirnya, Shone bener-bener keduluan sahabatnya nembak si Nam.

Lalu bagaimana ending ceritanya? Nam pindah sekolah ke Amerika, dan baru kembali ke Thailand 9 tahun kemudian. Dan… ya, Shone dan Nam baru jadian 9 tahun setelah perpisahan mereka di bangku sekolah.

Nonton film ini serasa mengenang kebodohan semasa ABG dulu yah… Dulu gue juga pernah tuh, iseng nelepon gebetan gue tapi enggak ngaku kalo itu telepon dari gue. Dan gue juga pernah, semangat pergi sekolah cuma supaya bisa ketemu sama si gebetan, hehehehe.

Tapi bukan soal kebodohan ala ABG yang pengen gue bahas di sini. Gue cuma ingin membagi isi pikiran gue: kenapa cowok harus segitu takutnya bilang suka sama cewek yang mereka suka? Karena menurut gue, rasa takut yang sampe segitunya itu belongs to a girl, not a guy! Kalo mengutip dari serial Gossip Girl, guts makes a man a man.

Gue cukup sering berpikiran, dilahirkan sebagai cowok, khususnya di Indonesia, rasanya jauh lebih enak daripada jadi cewek. Di Indonesia, cowok yang pantang menyerah ngejar cewek incarannya bisa dianggap keren dan cowok banget. Dan gue sering lihat pada akhirnya, cowok itu berhasil juga memenangkan hati gebetannya itu. Tapi kalo sebaliknya, cewek yang pantang menyerah ngejar-ngejar cowok idamannya… Haduuuh, yang ada cowok itu bakalan kabur atau yang lebih parah, si cewek bakal langsung dikasih label cewek murahan yang udah desperate.

Waktu usia gue masih lebih muda, cieee:p, gue pernah tuh, berusaha bersikap manis buat menarik perhatian gebetan gue. Makanya gue bilang, tingkahnya si Nam di film itu mengingatkan gue sama diri sendiri, hehehehe. Bedanya dalam kasus gue, no matter how hard I tried to touch his heart, he would never get it and change his mind. Sampe akhirnya gue keburu capek dan mulai lupa sama dia dengan sendirinya. Makanya tadi gue bilang… Saking gemesnya, gue sering berpikiran, keadaannya pasti akan jauh berbeda kalo gue dilahirin sebagai cowok.

Terus ya… emang dasar gue kurang hoki atau apa… Setelah lewat beberapa tahun, setelah gue udah capek dan bener-bener lupa sama cowok-cowok itu, eeeh, baru kemudian gue tau kalo sebenernya mereka juga suka sama gue! Kalo gue juga pernah suka balik sama dia, dalam hati gue akan berpikiran gini… “Aduuuh, udah terlambat. Kenapa baru sekarang sih?”

Hal terakhir dari film ini yang agak-agak related sama gue adalah usaha buat jadi cewek yang lebih baik demi menarik perhatian si gebetan. Nam yang tadinya buruk rupa berubah jadi cantik, dan Nam yang tadinya bodoh berubah jadi pintar, hanya supaya bisa jadi cewek yang cukup pantas untuk Shone.

Dulu gue pernah punya gebetan yang orangnya tuh baiiik banget. Bener-bener tipe everybody’s sweetheart lah. Saking baiknya, dia tuh bisa tetep bisa bersikap ramah dan sopan even sama orang-orang yang dia benci. Gara-gara suka sama dia, gue juga jadi kepengen punya kepribadian yang lebih baik. Gue mulai memperbaiki intonasi bicara gue sedikit demi sedikit, belajar menahan emosi, dan belajar mentoleransi sifat jelek orang-orang di sekitar gue. Udah gitu, gara-gara dia juga gue jadi mulai nonton saluran berita dan rajin baca artikel di Detiknews dan Kompas.com… Maksudnya supaya bisa nyambung kalo ngobrol sama dia gitu, hehehehe.

Menurut gue sih, enggak ada salahnya ya, memperbaiki diri demi orang yang kita suka. Toh selama perubahan itu sifatnya positif, yang akan diuntungkan tetap diri kita sendiri juga. Dalam kasus gue, meskipun enggak ada happy ending antara gue sama dia, perubahan positif yang udah gue dapetin itu tetep gue pertahankan sampe sekarang. Karena nyatanya, gue jadi ngerasa lebih bahagia dengan kepribadian gue yang baru ini. Dengan bersikap lebih ramah dan mengelola emosi dengan baik, gue jadi bisa berteman dengan lebih banyak orang. Terus soal rajin nonton dan baca berita… Well, itu udah berhasil banget bikin gue kelihatan smart dan berwawasan luas, hehehehe.

 

My Plan After Resignation

 

Akhirnya… hari ini gue jadi juga mengajukan surat resign. Gila ya… pertama kali gue bikin surat resign di laptop gue itu udah hampir setahun yang lalu loh. Sekitar bulan April 2010 kalo nggak salah. Waktu itu akhirnya batal karena suatu hal yang nggak bisa gue sharing di public space kayak gini, hehehe… Abis itu sempet bikin lagi bulan Desember 2009, udah sampe kasih tau manajer-manajer tapi dinego buat stay sampe report klien gue release bulan Maret tahun ini. Naah, berhubung udah masuk ke bulan Maret, jadilah gue masukin surat di awal bulan supaya udah bisa efektif resign di bulan April! And you know what… my effective date will be only one day before my trip to Malasyia, Hongkong, Macau, and Shenzhen! I’m definitely gonna start fresh, hehehehe.

Well, pertanyaan standar dari tiap orang yang baru tau gue mau resign apa lagi kalo bukan: “Mau pindah ke mana?”

Actually, I haven’t found a new job yet. Tapi kalo cuma sekedar rencana, gue punya banyak! Nah, berikut ini daftar pilihan rencana gue setelah resign bulan depan…

Kalo gue ngincer jabatan… gue bakal apply ke perusahaan yang ukurannya sedang. Kayaknya susah dapet jabatan tinggi di perusahaan besar (i.e. oil & gas company sekelas Medco) dengan pengalaman kerja gue yang baru 3 tahun.

Kalo gue ngincer gaji gede… gue bakal apply ke perusahaan besar dalam industri khusus (again, in example Medco) atau bisa juga perusahaan kecil-menengah dengan resiko gue mesti kerja multi-tasking.

Kalo gue ngincer career and self developmentgue bakal apply ke perusahaan lain yang sifatnya memberikan jasa konsultasi, audit, atau due diligence. Gue tertarik banget sebenernya kerja di consulting group. Tapi sayangnya, kualifikasi gue saat ini belum mencukupi. Mesti ambil S2 dulu kayaknya sih.

Kalo gue ngincer jenjang pendidikan… ya otomatis gue harus kuliah lagi. Sayangnya belum ada cukup dana untuk itu, hehehehe.

Kalo gue ngincer kepengen bikin bisnis sendiri secepatnya… again, dana belum mencukupi… Ditambah lagi, gue ngerasa belum cukup berpengalaman untuk mendirikan bisnis yang sifatnya serius.

Kalo gue ngincer novel gue cepet diterbitin… gue bakal cari kerja santai yang memungkinkan gue ngetik novel setiap hari.

Nah, pertanyaannya sekarang… gue lebih cenderung ke pilihan yang mana? Udah berhari-hari gue pikirin… dan udah gue putusin, gue ingin mencoba pilihan terakhir. Nerbitin novel itu salah satu my life purpose. Bahasa lebaynya sih, I have to publish my novel before I die. Ditambah lagi gue dapet begitu banyak dukungan dari orang-orang di sekitar gue yang bikin gue jadi tambah semangat buat nerbitin novel perdana ituJ

Life is short… and I want to fill it with the things I’d love to do. Masih ada banyak keinginan lain… Gue kan emang terkenal punya banyak keinginan tuh… Dan gue ingin memulainya dari novel perdana gue. So far sih, gue udah nyelesain sekitar 70% cerita, jadi tinggal sedikit lagi! Jadi hopefully, dengan gue resign dan ganti kerja yang lebih santai, nantinya gue akan bisa segera mewujudkan impian gue itu! Doakan gue yaa! Dan kalo nanti novelnya udah terbit, jangan lupa dibeli, hehehehe.