Biaya Kencan… Siapa yang Harus Bayar?

Barusan aja saya nonton video yang intinya mengajarkan para perempuan untuk membayar bagian mereka sendiri tiap kali kencan. Katanya, cowok manapun enggak punya kewajiban untuk membayar makanan atau tiket nonton mereka. Saya langsung tepuk jidat setelah selesai nonton video itu!

Jujur ya, maaf-maaf nih jika ada mas-mas yang enggak suka dengan tulisan saya ini, tapi saya pribadi enggak suka sama cowok yang meributkan siapa yang harus bayar bills saat kencan. Kenapa? Karena saya enggak suka sama orang pelit. Jangankan gebetan atau pacar, punya teman pelit aja saya paling anti!

Cowok yang menolak bayar bills saat kencan itu tipe cowok yang takut harta bendanya berkurang hanya karena traktir makan orang yang dia sayangi. Bukan tipe cowok yang percaya bahwa the more we give, the more we get in return. Selain itu menurut saya, cowok yang belum siap keluar uang buat biaya kencan adalah cowok yang belum siap membangun relationship. Mereka belum siap membagi resources dengan orang lain, belum siap berbagi hidup dengan orang lain.

Bagaimana dengan saya sendiri? Apakah itu artinya saya enggak pernah bayar bills bagian saya?

Saya sendiri ujung-ujungnya pasti akan bayar bagian bills saya sih. Kalaupun si cowok enggak mau terima, saya akan cari-cari occasion lain untuk gantian traktir dia makan. Saat saya ultah atau baru gajian misalnya. Kenapa demikian? Karena saya nggak suka punya utang budi, nggak suka pula menggantungkan hidup saya pada orang lain.

Nah, kali ini mohon maaf nih jika ada mbak-mbak yang keberatan dengan sudut pandang saya… tapi buat saya, relationship itu harus setara dalam hal ekonomi. Pertimbanggannya sederhana: saya enggak mau kehilangan independensi saya as a person.

Sejak mulai punya penghasilan, saya mulai merasakan definisi merdeka dalam artian yang sebenarnya. Dan saya merasa, bergantung secara ekonomi kepada orang lain itu (meskipun dia suami saya) menghilangkan kemerdekaan saya. Saya tidak suka meminta, dan saya tidak ingin kembali menjadi orang yang meminta. Itu sebabnya saya lebih suka bayar makanan saya sendiri: supaya saya bebas pesan menu apapun yang saya inginkan! Kebebasan yang tidak bisa saya dapatkan saat ditraktir orang lain.

Meski demikian, harus diakui bahwa cowok yang selalu insist membayar seluruh tagihan itu memang benar kelihatan seksi. Kelihatan gentleman, kelihatan cowok banget! Dan ini bukan cuma pendapat saya saja lho ya. Semua teman perempuan yang pernah saya ajak ngobrol soal topik ini pun sepakat bahwa cowok kelihatan seksi saat memaksa untuk membayar seluruh tagihan kencan. Bukan karena kita matre, tapi mungkin lebih karena naluri perempuan aja kali yah. Sama lah kayak cowok yang senang dimasakin sama ceweknya.

Jadi sudah lah, guys. Jangan terlalu heboh untuk urusan bills. Man up a little bit, okay?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s