Kenapa Cowok Suka Bikin Cewek Jadi Geer?

Belakangan ini, ada beberapa orang yang meng-google keyword: kenapa cowok suka bikin cewek geer, yang akhirnya, pencarian google orang-orang tersebut menyambungkan mereka ke blog gue ini. Dan gue pun jadi terinspirasi buat nulis blog yang bertema: kenapa cowok suka bikin cewek geer?

Berikut ini adalah jawabannya, yang gue dapat langsung dari teman-teman cowok gue, dan ada juga yang berdasarkan pengalaman pribadi gue.

Karena cowok senang diperhatikan…

Ada teman gue yang bilang waktu dia masih lebih muda, dia suka sengaja bermanis-manis sama cewek buat menarik perhatian mereka. Dengan begitu, cewek-cewek itu juga akan berbalik memperhatikan dia. Dan si teman gue ini dulunya sangat-sangat menikmati hujan perhatian dari cewek-cewek di sekitarnya. Katanya hidup dia jadi terasa lebih menyenangkan. Itu saja, as simple as that.

Karena enggak mau kehilangan fans…

Kalo menurut gue sih ya, harus diakui bahwa cewek itu adalah salah satu ‘aksesoris’-nya cowok-cowok. Makin banyak aksesoris, makin keren dan akan makin mendongkrak ego mereka. Biasanya cowok yang sudah dewasa (baca ya: dewasa, bukan tua… orang yang tua secara usia belum tentu sudah dewasa secara kepribadian) akan berhenti tebar pesona. Biasanya sih, mereka berhenti tebar pesona kalo udah nemuin satu cewek yang bener-bener bikin mereka ngerasa klop.

Karena mereka dididik sama orang tuanya untuk memperlakukan cewek dengan baik…

Jangan keburu geer kalo ada cowok yang menawarkan diri membawakan barang berat milik kita, atau yang dengan baik hatinya menunggu sampai kita mendapat taksi di malam hari. Atau hal-hal kecil seperti membukakan pintu untuk kita. Karena bisa jadi, hal itu memang biasa dia lakukan kepada semua perempuan yang dia kenal. Bisa jadi, dia menjadi gentle seperti itu berkat didikan orang tuanya. Misalnya di keluarga gue… Anak-anak cowok dididik untuk bantu membawakan barang-barang berat milik saudara perempuannya. Jadi sebelum geer, coba dilihat dulu. Does he also do the same thing to any other girl?

Karena pada dasarnya, dia memang tipe cowok yang baik hati…

Baru-baru ini, gue seperti mengalami déjà-vu. Ada teman cowok yang melakukan sesuatu yang dulu juga pernah dilakukan sama mantan gebetan gue. Jujur dulu gue sempat geer sehingga ujung-ujungnya gue malah jadi naksir sama mantan gebetan gue itu. Tapi kali ini, gue jelas enggak boleh geer. Kenapa? Karena teman cowok gue yang satu ini terkenal cinta dan setia banget sama istrinya! Gue lihat persamaannya, dua orang cowok ini emang terkenal dengan kebaikan hatinya. Jadi mungkin, dulu gebetan gue itu juga enggak ada niat bikin gue jadi geer, tapi emang gue-nya aja yang salah mengartikan kebaikan hatinya.

Karena mereka menganggap kita teman baik…

Ada beberapa sahabat cewek gue yang suka SMS atau telepon gue untuk memastikan gue udah sampe rumah dengan selamat setelah gue pulang dari hang-out bareng mereka di malam hari. Banyak juga yang kalo pergi makan bareng gue, mereka peduli banget sama menu makanan yang gue suka dan yang enggak gue suka. Ada pula teman-teman cewek yang tidak dalam rangka apa-apa, tiba-tiba aja nraktir gue makan malem. Nah, kalo hal yang sama dilakukan sama cowok, jujur bisa-bisa gue salah sangka. Padahal sebetulnya niat mereka, baik teman cowok dan teman cewek, itu ya sama-sama aja: mereka memperlakukan kita dengan baik karena mereka menganggap kita teman baik mereka. Makanya sekarang kalo ada cowok yang ngajakin makan terus gue dibayarin ya udah, alhamdulillah, hehehehehe.

Menurut gue sih, cewek-cewek nggak usah pusing lah, soal beginian. Kalo cowok itu emang benar-bener suka sama kita, dia pasti bakalan bilang. Apapun rintangannya, dia pasti akan tetap bilang. Jadi sampai dia jelas-jelas bilang suka, ya mendingan jangan salah sangka dulu. Menurut pengalaman pribadi gue, kalo kita sampe harus menebak-nebak isi hati dia, maka besar kemungkinan kita hanya salah sangka saja. Karena ya itu tadi… kalo mereka beneran suka sama kita, mereka pasti kepengen kita tahu dengan cara bilang langsung. Jadi mendingan berhenti berusaha mengumpulkan ‘tanda-tanda’ itu. Just enjoy his attention and don’t take it seriously. Lagipula sebenernya asyik juga kan… diperlakukan sebagai cewek sama cowok-cowok itu? Hehehehehe.

New in My Favorite List

Kiyadon

Berawal dari beli tiket AirAsia pake CC Citibank, gue dan teman-teman seperjalanan dapet potongan tagihan dari Citibank sampai Rp. 500.000! Jadilah kita berenam pake duit dari Citibank itu buat makan-makan di Kiyadon. Karena gue nggak mau rugi, sebelum acara makan-makan, gue Google dulu menu makanan favorit di restoran ini. Baru baca dua atau tiga artikel, gue langsung mupeng! Satu hari menjelang acara makan-makan, gue udah terlebih dulu buka puasa di Kiyadon Emporium sendirian.

My favorite sushi at Kiyadon

Pertama kali makan di Kiyadon, gue pesen Ebi Fried Curry. Saus karenya kental dan gurih, rasa tepungnya enak, dan tekstur udangnya juga terasa pas dan tidak amis. Pas besoknya makan-makan gratis di Kiyadon Pacific Place, kita pesen banyaaaak banget varian sushi. Gue yang udah hampir 3 tahun mogok makan sushi, ternyata malah suka banget sama sushi di Kiyadon! Gue paling suka sama Pikachu dan Spicy Fried Salmon yang keduanya sudah digoreng matang sehingga tidak terasa amis sama sekali. Dan rasa mayonnaise-nya itu lho… mantap banget deh. Satu hari setelah itu, gue balik lag ike Kiyadon Taman Anggrek bareng adek-adek gue. Gue sempet nyobain menu nasi dibalut telur yang dipesen adek gue yang rasanya enggak kalah enak sama nasi kare yang pernah gue pesen.

Dari tiga lokasi Kiyadon yang udah gue coba, desain interior Kiyadon Emporium yang paling gue suka. Suasananya seolah makan di dalam hutan. Gelap banget, tapi ambience-nya enak banget buat duduk berlama-lama. Cocok juga buat dinner berdua bareng pasangan, hehehehe. Kalo Kiyadon Pacific Place suasananya lebih modern, sedangkan Kiyadon Taman Anggrek interior dan furniture-nya itu kelihatan Jepang banget. Dari segi keramahan, Kiyadon Emporium juaranya. Tapi yang asyik dari Kiyadon Taman Anggrek, di sana ocha free flow-nya bersifat complimentary alias gratis.

 

Cache Cache

Gue pernah naksir satu baju di Cache Cache (baca: kez kez), tapi nggak jadi gue beli karena kalo dilihat dari dekat, tekstur kaosnya agak berserabut. Baju itu udah sampe diskon 50%, tapi gue masih pikir-pikir dulu. Apesnya giliran gue udah mutusin buat beli, eeeh, itu baju udah dibeli sama orang lain! Di kemudian hari gue naksir lagi sama satu kaos model kelelawar. Suka sih sama model kaosnya, tapi gue nggak suka sama warna broken white. Again, setelah gue mutusin buat beli, si kaos cantik itu malahan udah sold out dalam waktu yang singkat.

Makanya waktu ada promo lebaran kemarin, gue langsung beli baju di Cache Cache. Gue beli satu kaos gambar kucing warna abu-abu yang modelnya lucu banget. Sama satu baju motif bunga-bunga yang modelnya nggak kalah cantik. Tapi ternyata gue agak nyesel sih, beli baju bunga-bunga itu. Abisnya motif floral itu terlalu feminim dan enggak gue banget aja gitu.

Oh ya, beberapa hari yang lalu gue beli baju lagi di Cache Cache Emporium yang lagi big sale up to 70%. Gue dengan beruntungnya dapetin satu dress berwarna beige yang cocok banget buat pesta siang hari, dan, diskon 70% dalam keadaan masih sempurna! Kemaren gue juga beli dress berwarna hitam yang lebih cocok untuk pesta malam hari. Sempet kecewa karena tinggal sisa size M. Jadi ragu-ragu mau beli dress hitam itu apa enggak. Untunglah pas gue keluar dari fitting room, gue lihat si manekin pake dress hitam yang gue naksir itu! Pas gue tanya sama SPG-nya, eh bener aja lho, manekin itu pake baju ukuran S. Jadilah si mbak SPG nyopot baju yang dipake patung buat dibeli sama gue, hehehehehe.

 

It Girl

Avatar gue di It Girl

Sebenernya udah sejak beberapa bulan yang lalu gue mulai main game di Facebook ini. Tapi baru sebulan belakangan ini gue mulai ketagihan main It Girl. Game-nya cewek banget. Kerjaannya cuma belanja baju, dandanin tokoh game gue, sama main showdown alias ngadu keren sama cewek-cewek lain di game itu. Well, kalo urusan belanja, jelas gue ini jagoannya, hehehehehe.

Dulu gue suka bingung kenapa orang-orang suka sampe segitunya main game online. Tapi nggak disangka-sangka, sekarang gue sendiri ikut-ikut ketagihan main game online. Bergadang cuma buat main game, sampe bikin banyak account Facebook buat supply energy ke tokoh game gue. Telat banget yah gue, baru mulai seneng main game online di umur segini, hehehehehe.

 

L’oreal True Match

Tadinya gue pikir, gue udah nggak bakal berpaling dari bedak padat Clinique yang pernah gue bahas sebelumnya. Tapi lama-lama gue ngerasa bedak Clinique itu coverage-nya kurang ok. Bedaknya emang ringan dan not cakey, tapi ya itu tadi… coverage-nya terlalu sheer. Tadinya gue mau coba ganti pake bedak MAC, tapi gara-gara enggak sreg sama SPG MAC di GI, akhirnya gue malah beli L’oreal. Gue lihat di Make-up Alley, bedak L’oreal ini termasuk produk yang rating-nya tinggi di kalangan cewek yang mukanya oily kayak gue. Dan sekali gue coba pake bedaknya, gue langsung suka!

Coverage-nya mantap tapi tetap terlihat natural alias enggak menor. Nggak kelihatan cakey meski sudah dipakai berjam-jam lamanya. Not the best in controlling oil but it’s not bad. Awalnya sempet break out pake bedak ini. Tapi setelah gue akalin dengan lebih rajin mengganti spons bedak, break out itu tidak pernah berulang lagi. So… bye-bye Clinique and definitely will buy L’oreal again.