7 Alasan Kenapa Gue Suka Kerja Kantoran

 

Dua hari yang lalu, sempat terlintas di benak gue buat berhenti kerja kantoran lalu banting setir menjadi penulis penuh waktu. Dalam bayangan gue, dengan begitu gue bisa konsen nyelesain novel sekaligus meningkatkan kualitas blog gue ini. Tapi banting setir kayak gitu bukannya tanpa resiko. Gue harus rela kehilangan fix income dengan segala tunjangannya. Kemudian setelah gue pikir-pikir lagi, ternyata, adanya fix income dan tunjangan kantor bukan alasan utama kenapa gue memilih kerja kantoran. Based on hasil pemikiran gue itu, berikut ini daftar hal yang gue sukai dari kerja kantoran:

1.   Gue ingin mengaplikasikan secara maksimal ilmu pengetahuan yang gue peroleh selama kuliah. Selama 4 tahun kuliah, gue belajar mati-matian demi mengejar ketertinggalan gue di bangku sekolah. Secara yaa, selama 3 tahun SMA itu gue banyakan ngurusin organisasi dan senang-senangnya daripada belajarnya. Sayang kan, kalo sampe hasil kerja keras gue itu enggak kepake di dunia kerja;

2.   Gue suka dengan hierarki kantor… ada atasan dan ada bawahan. Gue selalu ngerasa tertantang setiap kali nerima tugas dari atasan. Rasanya gue ingin buktiin sama mereka kalo gue bisa menyelesaikan pekerjaan itu melebihi ekspektasi mereka. Dan gue juga sangat menikmati proses transfer ilmu ke staf-staf gue. Senang saat menerima pujian dan atasan (well, who doesn’t?) dan senang saat melihat bawahan gue berkembang dari sekedar anak baru menjadi staf yang bisa diandalkan. Rasanya dalam hal ini, ilmu pengetahuan dan skill gue berguna banget buat orang lain dan buat perusahaan tempat gue kerja juga;

3.   Meski tidak semua klien itu menyenangkan, gue suka saat berkenalan dengan klien baru. Terkadang rasanya kayak nambah temen baru. Bedanya sama teman biasa, topik obrolan sama klien itu lebih mengasah intelektualitas. Siapapun juga pastinya enggak mau dong, kelihatan bodoh di depan klien?

4.   Gue suka dengan lingkungan pergaulan di kantor. Isi obrolan dan jokes yang terlontar biasanya lebih berbobot. Selain itu, kerja di kantor bikin gue jadi punya peluang untuk punya sahabat baru! Beda kalo gue jadi penulis full time… Temen kerja gue tiap hari bisa jadi cuma laptop gue doang, hehehehe.

5.   Gue suka sama aktivitas diskusi dan brainstorming di kantor… Rasanya tuh seru, kayak ada adrenalin rush gitu. Gue juga jadi banyak dapet knowledge baru dari aktivitas diskusi dan brainstorming ini;

6.   Tanpa disadari, kerja di kantor bikin gue jadi selalu update sama banyak hal baru, termasuk update soal teknologi terbaru. Nggak usah yang canggih-canggih lah. Gue banyak belajar Microsoft Excel justru setelah kerja di kantor. Teknologi itu cepat berkembang, dan gue nggak mau jadi gaptek meskipun usia gue nanti udah nggak muda lagi; dan

7.   It might sounds silly, tapi gue suka pake kemeja, celana bahan, tas formil, dan pastinya, sepatu berhak tinggi. Apalagi kalo sambil jalan gue sambil nenteng tas laptop dan plastic cup-nya Starbucks… wuiiih, rasanya kok keren dan pede banget gitu, hehehehe.

Pada akhirnya gue pun menyimpulkan… setidaknya untuk saat ini, gue belum ingin berhenti kerja kantoran, dan melupakan ide untuk menjadi full time writer. Bukan berarti gue bilang full time writer itu jelek… Hampir semua penulis favorit gue itu full time writer kok. It’s just about the choice I’ve made for my own life.

Sampai kapanpun, menulis akan selalu menjadi bagian hidup gue. Menerbitkan novel dan jadi blogger papan atas juga akan tetap menjadi cita-cita gue. Writing is my passion; it’s the thing that I enjoy so much. Akan tetapi, bukan berarti gue ingin menjadikan aktivitas menulis sebagai satu-satunya aktivitas harian gue.Kembali ke cita-cita polos gue semasa kecil, gue ingin tetap kerja pake kemeja formil di gedung pencakar langit yang keren banget, hehehe.

Mengutip isi status Nova, mantan temen sekantor gue, “Life is only once. But if we do it right, once is enough.”

And it feels right for me to keep developing myself in the office, reach my dreams in this area, and still keep writing as a part of my daily activities. Jadi meskipun gue belum menemukan pekerjaan yang bisa bikin gue happy saat melakukannya, gue ingin tetap kerja kantoran. Karena faktanya, hidup gue justru terasa lebih bahagia setelah gue mulai mengenal dunia kerja. 

Oh ya… Gue pertama kali kerja kantoran itu waktu imlek tiga tahun yang lalu. Dan sebentar lagi udah mau imlek! So I guess, blog ini sekaligus untuk merayakan the new happy life I’ve gained since three years ago, hehehe.  Happy working for all of you.

 

Comment to Nova’s Farewell Note

 

Senin pagi, gue dapat satu lagi farewell note dari temen setim gue. Kali ini dari Nova, salah satu temen deket gue di EY. Farewell note itu aslinya berbentuk e-mail yang dia kirim ke semua anggota tim kita yang jumlahnya 13 orang. Masing-masing orang dapet jatah satu-empat paragraf. Nah, dalam blog ini, gue mau ngomentarin isi farewell note Nova yang buat gue. Jadi di bawah ini, yang dicetak tebal adalah farewell note asli dari Nova, kemudian yang dicetak miring adalah comment dari gue.

 

 

Sebelum gw mulai, gw mo minta maaf dulu karena gw ga bisa nulis dengan nama cantik lu (as your request), karena ternyata lebih enakan manggil Ipeh drpd Riffa, gpp lah ya peh hehe…

 

Novaaa… masa’ malah di e-mail yang elo kirim ke sepenjuru EY, elo pake nama Ipeh siih? Huhuhuhu. Tapi sudahlah… Udah gue ikhlasin kekhilafan kalian manggil gue Ipeh (khilaf tapi kok sering amat ya, hehe). Anggap aja nama Ipeh ini kenang-kenangan dari temen-temen di EY buat gue. Tapi kalo nanti gue udah pindah kerja, gue nggak mau nengok lagi kalo ada yang manggil Ipeh, hehehehe.

 

 

Hmm,, bingung sih mo ngomong apa tentang lu, karena ud terlalu banyak moment yg kita share bareng, topik yg kita omongin bareng, banyak hal-hal yg kita saling tau satu sama lain, yg mungkin orang laen ga tau haha…

 

Siipp… jaga rahasia gue baik-baik yaa. Thanks udah nampung segitu banyaknya ocehan gue selama ini.

 

 

Thanks buat chit chat kita selama ini, update gosip2 dan info2 terbarunya, baik yg terlontar lewat mulut langsung maupun lewat jari2 tangan kita yang dengan lincah menelusuri keyboard laptop =p

 

Huhuhu… partner STC gue berkurang satu deeh. BB elo harus selalu aktif yaa. Jangan sering-sering kerja di pedalaman hutan, takut nggak dapet sinyal 3G terus nggak bisa chatting deh kitaa.

 

 

Satu hal bagian dari diri lu yang mungkin harus gw tiru adalah bagaimana lu selalu berusaha untuk menghargai pertemanan yang ada. Mungkin lu memang bukan orang yang jago untuk “makes a friend” tapi ternyata lu terbiasa untuk menjaga sebuah friendship menjadi lebih dari sekedar pertemanan.

 

Cuit cuiiitt… gue jadi geer :p Hmm, jangan-jangan elo bilang gue nggak jago make a friend gara-gara nggak suka gandengan kalo lagi jalan sama temen yaa? Atau gara-gara gue mau bilang “I’m gonna miss you, Nova” hohohoho.

 

Btw, kayaknya gue juga punya satu hal yang mungkin harus gue pelajarin dari elo soal cinta… I can not tell you the details here. Yang jelas nantilah gue coba praktekin kalo gue  udah nemuin cowok yang tepat^^

 

 

Thanks for everything, see you one day in your better life. Semoga apa yang lu cita2kan bisa teraih.

 

Thanks… Semoga elo juga tetap bisa mewujudkan cita-cita elo di Palembang sana. Kalo gue siih, aduh, kebanyakan cita-cita euy. Mau wujudin yang mana duluan yah? Hehehehe.

 

 

NB : oh ya hampir lupa, peh, lu jangan kayak encim2 dong, klo pergi2 masa cuma bawa duit digenggem misalpun bawa dompet tapi kaga ada isinya haha.. siapin duit selalu ke mana pun lu pergi, juga uang kecil. Ok? ^^

 

Hahahaha, encim-encim apaan sih? Gue taunya kebaya encim. Gue jadi sadar… selain kehilangan partner STC, gue juga jadi kehilangan kreditur buat soft loan, hehehe. Abisnya gue suka males ke ATM. Kalo misalkan ke ATM juga suka nggak berani ngambil duit langsung banyak. Hmm, elo nulis gini bukan karena bête sering gue mintain soft loan kan, Nov? Hehehe.

 

 

Well, finally gue cuma mau bilang… I’m gonna miss you, Novaaa. Akhirnya gue bilang juga kan. Malah lebih bagus lewat blog, jadi banyak yang ‘denger’ gue bilang begitu, hohohoho. And good luck for your wedding preparation. Can’t wait to see you thereJ