Facial di Natasha

 

Akhirnya, kemaren gue nyobain facial di Natasha Cibubur. Kenapa di Cibubur? Selain karena dekat sama rumah ortu, dalam pikiran gue, kayaknya enggak banyak orang di sekitar Cibubur yang tertarik ngeluarin uang ratusan ribu hanya untuk facial. Dan ternyata benar dugaan gue… Meskipun hari Sabtu, gue nunggu giliran cuma beberapa menit saja! Bandingkan dengan facial di Natasha Kelapa Gading pas weekend yang nunggunya aja bisa lebih lama daripada facial-nya!

 

Begitu dateng gue langsung daftar. Karena masih new member, gue disuruh konsultasi dulu sama dokternya. Dulu gue pernah facial di Melrose dan waktu itu gue juga disuruh konsultasi dulu sebelum facial karena baru pertama dateng. Jadi ya sudahlah… gue masuk aja dulu ke ruangan dokternya.

 

Sebelum masuk ke ruang dokter, muka gue difoto pake kamera digital. Dan ternyata foto close up gue itu langsung tampil di layar monitor dokternya. Foto muka gue langsung di-zoom sampe keliatan pori-porinya. Dokternya cuma bilang, ‘Kulit kamu termasuk bersih ya…’

 

Hahahaha, puas banget rasanya denger si dokter ngomong begitu. Ya iyalah udah bersih… Dia nggak tau aja betapa ribetnya regime gue bersihin muka tiap pulang kerja, ditambah masker yang rutin gue lakuin seminggu dua kali. Coba si dokter lihat kulit wajah gue akhir tahun lalu… pasti dia langsung heboh deh ngasih gue resep ini-itu. Soalnya selama November-Desember yang lalu itu gue lagi sakit-sakitan, dan selama sakit gue males banget bersihin muka. Baru sejak awal tahun 2011 gue kembali berjuang ngeberesin muka gue ini.

 

Meskipun dari luar kelihatan udah bersih, tapi sebenernya di beberapa bagian yang tertutup jilbab masih ada jerawat kecil-kecil. Udah gitu gue ngerasa kulit muka gue nih masih banyak komedo dan terlihat kusam gara-gara bekas jerawat yang dulu-dulu. Makanya gue dateng facial ke Natasha, buat bersihin komedo sekaligus kulit mati di muka gue ini.

 

Tapi dasar Natasha nih emang suka komersil… Tiba-tiba aja dokternya bilang dia ngasih gue resep krim pagi, krim malam, sama krim anti iritasi! Bodohnya gue nggak nolak pula! Untunglah pas dokternya bilang mereka juga punya produk pembersih wajah, gue langsung nolak. Gue bilang, setelah berganti-ganti merk, akhirnya gue udah nemuin pembersih yang cocok dan gue udah nggak mau ganti-ganti lagi. Thank God si dokter itu nggak maksa gue beli pembersihnya juga…

 

Keluar dari ruang dokter, gue agak-agak serem ngebayangin jumlah yang harus gue bayar. Gue inget cerita orang-orang yang bilang, waktu pertama dateng ke Natasha mereka harus bayar sekitar sejutaan! Kasus mereka juga sama kayak gue, kulit berminyak dan berjerawat. Tapi ternyata gue ‘cuma’ keluar lima ratus ribuan aja tuh. Itu udah termasuk biaya dokter, krim-krim, dan facial anti acne. Hahaha, berarti kasus gue emang beneran dianggap ringan sama si dokter itu!

 

Terus terang, gue agak nyesel sih udah harus beli krim-krim Natasha itu. Gue udah percaya banget sama merk Acnes dan Ponds yang emang udah terbukti berhasil mengatasi masalah jerawat gue. Makanya pas selesai facial, gue langsung pasang status di Facebook gue, ‘Ada yang mau beli krim Natasha gue nggak? Gue jual lebih murah deh…’

 

Meskipun nyesel soal krim-krim yang totalnya Rp. 160.000 itu, gue tetep enggak nyesel udah bayar extra cost buat konsultasi sama dokternya. Gara-gara ngobrol sama dia, gue jadi tau bahwa:

 

  1. Gue pake jilbab terlalu kencang sehingga menimbulkan jerawat di area pipi yang tertutup jilbab;
  2. Kelenjar minyak gue ini aktif banget… Makanya gue nggak boleh sampe kepanasan supaya nggak keluar jerawat baru;
  3. Jerawat gue lebih banyak di sebelah kanan bawah karena posisi tidur gue, dan karena kebiasaan gue bertopang di pipi sebelah kanan;
  4. Untunglah gue nggak suka makanan pedas, karena katanya makanan pedas itu bisa bikin jerawat gue tambah banyak; dan
  5. Kurangi makanan berlemak. Gue langsung nyeletuk, “Kalo saya menghindari makanan berlemak, saya bisa tambah kurus, Dok.” Dokternya langsung nyengir…

 

Abis konsultasi sama dokter, gue tinggal nunggu dijemput sama beauty therapist buat di-facial. Sampe di ruangan facial yang khusus cewek, gue langsung disuruh ganti baju pake kemben gitu. Dengan jantung berdebar-debar, facial itu pun dimulailah sudah…

 

Dulu waktu kuliah, gue emang pernah facial di Melrose. Bedanya sama tempat facial lain, Melrose itu painless dan nggak bikin muka jadi merah-merah. Sayangnya Melrose itu kejauhan kalo dari tempat tinggal gue sekarang ini. Makanya gue pilih Natasha yang sama aja kayak tempat facial pada umumnya: sakit dan bikin muka jadi merah.

 

Awalnya muka, punggung, dan dada bagian atas dibersihkan sambil dipijat. Buat yang suka dipijat, rasanya enak kok dipijat di Natasha. Seinget gue rasanya lebih enak daripada di Melrose dulu. Udah gitu di Natasha ini dibersihinnya bener-bener maksimal banget. Entah itu berapa kali cairan pembersihnya diolesin ke muka gue. Trus muka gue juga dibersihin pake dua spons bulat yang dicelupkan ke air yang udah dicampur cairan beraroma sulfur.

 

Waktu muka gue lagi dibersihin, gue denger ada suara mesin berisik banget di tempat tidur sebelah. Gue langsung ngeri… Jangan-jangan itu suara mesin yang akan bikin muka gue jadi sakit! Tapi ternyata bukan… Alat yang berisik itu cuma kayak kuas yang muter-muter gitu. Kayaknya sih berfungsi buat sapu bersih sel kulit mati deh. Trus abis itu ada juga alat buat vakum kulit wajah gue. Entah apa fungsi vakum ini… Untuk membuka pori-pori mungkin?

 

Abis itu barulah proses ngeluarin komedo yang painful itu dilakukan… Sebelum dimulai, mbaknya nanya sama gue, “Tahan sakit nggak, Mbak?”

 

Gue bilang, “Nggak tau juga sih Mbak, belum pernah soalnya.”

 

Dulu waktu baru pertama kali pasang kawat gigi, dokter gigi gue sampe salut banget sama gue gara-gara gue nggak pernah sekalipun bilang aduh atau segala bentuk rintihan kesakitan lainnya. Jadi gue sempet berpikir, kayaknya gue emang tipe orang yang tahan sakit. Lagian gue tuh maunya jadi good girl supaya si dokter bisa dengan tenang menyelesaikan pekerjannya sehingga hasilnya pun jadi lebih maksimal.

 

Alat buat ngeluarin komedo yang dipake di Natasha bentuknya gagang besi tipis yang di ujungnya ada lingkaran kecil. Lubang di tengah lingkaran itulah yang menjadi ujung tombak buat ngeluarin komedo…

 

Pertama kali alat itu menyentuh jidat gue, gue berpikir, “Sakit sih, tapi cemen lah.”

 

Tapi ternyata, semakin dekat dengan area mata, semakin terasa efek sakitnya. Apalagi kalo mbaknya udah mulai bilang, “Ini ada komedo yang masih keras, tahan dulu yaa.”

 

Waktu area jidat udah selesai dan berpindah ke pipi kiri, lama-lama gue mulai ngerasa capek. Akhirnya gue nggak tahan untuk bertanya, “Masih banyak ya, Mbak?”

 

Dalam bayangan gue, pipi kiri gue itu pasti udah lebam-lebam. Saking sakitnya, air mata gue sampe mengucur dengan sendirinya. Pertama kali mbaknya nanya, “Masih tahan nggak, Mbak?”

 

Gue jawab, “Masih kok…”

 

Waktu udah sampe pipi kanan, mbaknya mengajukan pertanyaan yang sama lagi. Kali ini gue jawab, “Ya mau gimana, lagi?”

 

Untuk mendeskripsikan rasa sakitnya… well, mirip-mirip ditusuk jarum kali yaa. Tapi tetep aja, ditusuk jarum infus rasanya masih lebih sakit daripada ini. Tapi karena pas facial ‘ditusuknya’ berulang-ulang, ya lama-lama pasti capek juga sih. Meski begitu awalnya gue pikir, kayaknya gue masih kuat bertahan sampe akhir.

 

Tapi ternyata, begitu udah sampe ke daerah hidung… alamaaak, sakitnya setengah mati! Air mata gue semakin deras mengucur, kaki gue udah mulai resah nggak bisa diem, badan gue terasa gerah, dan gue sampe nggak sanggup buka mata karena lampu yang diarahkan ke muka gue itu jadi kelihatan silau banget di mata gue. Gue juga semakin sering bilang aduh, ugh, atau aww, selama proses pembersihan komedo di hidung itu.

 

Rini, temen sekantor gue pernah bilang, dia enggak gitu suka facial di Natasha gara-gara mbaknya terkesan terburu-buru dan enggak maksimal bersihin komedo dia. Mungkin karena kebanyakan pasien kali yaa. Tapi waktu kemaren gue di Natasha, mbaknya sih teliti banget nyariin komedo gue. Saking banyaknya itu komedo sampe-sampe gue bisa lihat ada banyak butiran putih di telapak tangan mbak itu.

 

Well, meskipun mbaknya semangat banget nyariin komedo gue, akhirnya gue sendiri yang minta berhenti. Awalnya gue tanya, “Tinggal hidung aja ya, Mbak?”

 

Ngelihat muka gue udah tersiksa banget, mbaknya jawab gini, “Iya, tinggal hidung. Mau diteruskan?”

 

Setelah gue timbang-timbang, akhirnya gue pun nyerah sampe di situ. Gagal deh, niat gue buat jadi good girl! Dalam hati gue berpikir, ya udahlah, buat bagian hidung mending nanti gue pake Biore pore pack aja, hehehehe.

 

Abis itu muka gue dipakein serum. Emang udah seharusnya gitu… Serum itu berfungsi buat menenangkan kulit pasca skin treatment. Abis itu gue dipakein masker, di daerah punggung, dilanjutkan masker di wajah. Waktu lagi nunggu masker di muka gue mengering, gue sempet ketiduran… Rasanya capek banget setelah proses facial yang menyakitkan itu.

 

Setelah facial selesai dan udah ganti baju, gue langsung nyariin kaca. Gue inget dulu pernah ngeliat cewek di mall mukanya merah banget yang jangan-jangan karena efek facial. Udah gitu, ibu-ibu di tempat tidur sebelah gue juga mukanya merah banget gitu waktu baru selesai diangkat komedonya. Ternyata muka gue emang merah, tapi nggak semerah cewek yang dulu gue lihat. Dan si ibu-ibu yang di sebelah gue itu juga begitu keluar ruangan mukanya enggak semerah sebelumnya.

 

Sampe di rumah, meski wajah masih agak merah, gue udah pede mampir ke Indomaret buat belanja. Terus pagi ini, efek kemerahannya udah hilang sama sekali! Oh ya, sampe tadi malem, muka gue tuh kalo disentuh rasanya jadi sensitif banget. Tapi hari ini udah terasa normal, dan yang paling asyik, kulit gue jadi licin dan lembut banget!

 

Berdasarkan pengalaman facial gue kali ini, berikut tips-tips dari gue buat kalian yang kepengen facial:

 

  1. Jangan sembarangan pilih tempat facial! Tempat facial itu harus bersih, dan alat-alatnya harus steril! Kalo Natasha punya ruangan khusus mensterilkan alat-alat facial-nya;
  2. Pilih tempat facial yang enggak terlalu ramai pengunjung. Biasanya sih, daerah pinggiran relatif lebih sepi daripada daerah tengah kota. Alternatif lainnya, pergi facial-nya pas weekdays aja;
  3. Jangan facial saat jerawat lagi banyak-banyaknya. Dan jangan pula berharap facial bisa bikin jerawat langsung kempes. Jerawat yang udah membesar justru nggak akan disentuh sama sekali sama terapisnya;
  4. Abis facial mendingan langsung pulang aja. Gue pernah baca, disarankan jangan langsung dandan atau terpapar sinar matahari secara kulit wajah masih dalam ekadaan sangat sensitif; dan
  5. Meski nggak ada yang menyarankan, setelah facial gue bersihin muka pake air dingin supaya muka gue cepet kalem dan terasa sejuk. Terus semalem sebelum tidur, gue juga pake Acnes lotion yang terasa dingin di wajah. Mungkin itu yang bikin merah di muka gue cepat hilang. 

 

Hal terakhir yang pengen gue comment dari Natasha adalah… kenapa ya, ada cukup banyak pegawai di sana yang wajahnya enggak mulus dan berjerawat? Bahkan dokter kulitnya pun, ada beberapa jerawat di daerah pipinya. Beda banget sama pegawai di Melrose yang kulit mukanya bikin ngiri.

 

Well, sekian dulu beauty report dari gue. Seminggu dari sekarang akan gue posting perkembangan kulit wajah gue pasca facial di Natasha. Ditunggu yaa!