A journey to remember

When Enough Is Enough

Posted on: October 27, 2010

 

Selama tujuh bulan belakangan ini, si little cupid udah bikin gue jadi kelimpungan. Again for a hundred times, I fall in love with a wrong guy. Yup, si little cupid itu lagi-lagi menancapkan panah cinta gue di tempat yang salah, hehe…

 

Sebenernya, gue kenal sama cowok ini udah cukup lama. But the real story has just begun seven months ago.

 

To be honest, awalnya gue gak gitu notice soal cowok ini. Padahal sebenernya, dari awal kenal gue udah tau kalo dia ini tipe gue banget, malah pernah juga sekali dua kali ngerasa naksir sama dia. Tapi anehnya, kalo gue inget-inget lagi, gue nggak punya banyak memori soal dia kecuali sejak tujuh bulan belakangan itu.

 

Kenapa bisa begitu? Karena awalnya, gue masih sibuk ngurusin cowok lain yang bisa dibilang temen tapi bukan temen biasa, hehe…

 

Sebut gue geer, tapi hal pertama yang bikin gue jadi naksir sama dia setelah sekian tahun saling kenal itu karena gue ngerasa, he tried to be a gentleman when he was with me. Temen-temen deketnya dia bisa ketawa ngakak deh kalo gue bilang cowok ini termasuk gentle sampe hal-hal yang sepele.

 

Singkat cerita, tujuh bulan yang lalu gue punya kesempatan buat kenal deket sama cowok ini. Dan silahkan kalo mau nyebut gue geeran lagi, tapi semakin gue deket sama dia, semakin gue ngerasa cara dia memperlakukan gue itu agak-agak beda dengan cara dia memperlakukan temen-temen cewek lainnya. Dan jadilah gue makin jatuh hati sama gebetan baru gue ini…

 

Terus terang di awal kedekatan gue sama cowok ini, sesekali gue emang masih dibayangi sama gebetan gue sebelum dia. Dan, gue sama sekali nggak berusaha nutupin kedekatan gue sama si gebetan lama di depan gebetan baru ini. Udah gitu, kebiasaan gue yang memperlakukan semua orang dengan cara yang sama rata juga sama sekali enggak nunjukin ketertarikan gue sama si gebetan baru. Jadi rasanya lama-lama, gue dan dia lebih bisa dibilang semakin dekat sebagai teman daripada sebagai cowok dan cewek yang lagi pdkt.

 

Singkat cerita lagi, kedekatan gue sama dia nggak bisa berlanjut lama. Makanya menjelang perpisahan, ceritanya gue sok-sok-an bertingkah manis yang secara nggak langsung nunjukin kalo gue suka sama dia. Waktu itu gue pikir, kalo karena itu dia malah ngilang ditelan bumi, jadi ya udah, berarti dia nggak suka balik sama gue.

 

Tapi ternyata… nggak sampe seminggu kemudian, dia ‘menghampiri’ gue via Yahoo Messenger. Normally, sekedar YM emang bukan sesuatu yang boleh bikin gue geer yah. Tapi hellooo, bukannya dia udah tau, kalo gue suka sama dia? Jadi harusnya kalo nggak suka balik, jangan saying hi dalam waktu dekat dulu atuh. Itu mah sama aja ngasih gue harapan palsu!

 

Komunikasi gue sama dia setelah itu nggak bisa dibilang bagus. Tapi at least, termasuk cukup buat gue jadi tau apa kabarnya dia dari minggu ke minggu. Beberapa kali di masa-masa setelah perpisahan itu gue coba buat nyerah aja. Puncaknya, gue sempet appear offline alias invisible di YM-nya dia. Tapi akhirnya, karena nggak tega, gue batalin appear offline itu, dan bener aja, beberapa hari kemudian cowok ini nongol lagi di YM gue.

 

Makin lama gue semakin bingung sama cowok ini. Sepintas, orang lain akan ngira ini orang termasuk tipe cowok yang nggak mau kehilangan fans. Tapi gue kenal banget sama dia, dan gue percaya dia sama sekali bukan cowok jahat kayak gitu. Akhirnya, sekali lagi gue beraniin buat ‘maju duluan’. Di tengah kirim-kiriman e-mail gue sama dia beberapa hari yang lalu, gue tawarin dia buat sekali-kali mampir ke kantor gue.

 

Di e-mail itu gue nggak sebut kapan dia bisa mampir, tapi dia bales dengan bilang, kalo memungkinkan, besok siang dia mampir ke kantor gue. Lalu apa yang terjadi? He cancelled the lunch, in last minutes, dengan alasan yang sangat-sangat nggak penting banget. Pada titik ini, gue menyadari kalo kali ini, gue udah ditolak secara halus.

 

For a while, gue kembali bertanya-tanya, apa yang salah? Apa gara-gara di awal, gue memperlakukan dia sama kayak cowok-cowok lain? Atau gara-gara dulu gue masih suka cerita tentang cowok lain di depan dia? Atau mungkin, ada sifat jelek gue yang nggak berkenan di hati dia gitu?

 

Hours to hours passed me by, hari ini gue ngobrol seru sama salah satu temen gue di kantor. Gue sama temen cewek gue ini sebenernya nggak gitu akrab. Tapi entah kenapa, hari ini di tengah training, gue dan dia lagi mood buat saling curhat. Gue cerita sedikit sama temen gue ini tanpa menyebut identitas si cowok. Dan sebenernya jawaban temen gue ini simpel aja, ‘Itu sih emang kalian belum pas aja. Dulu juga gue sama mantan-mantan gue selalu ngerasa kayaknya nggak bakal ada lagi cowok lain selain mereka. Tapi nyatanya sekarang gue jadian sama cowok baru. Dan gue sih nggak percaya soal karma dalam hal beginian.’

 

Percakapan pendek itu semakin memperkuat keyakinan gue selama ini bahwa enggak ada yang salah sama gue.

 

Kalo emang dia mempermasalahkan gue yang suka cerita sama dia tentang cowok lain, sekarang gue tanya, siapa sih, yang nggak punya masa lalu? Waktu itu kan gue emang baru aja move on, jadi rasanya wajar kalo sekali-kali masih suka inget sama yang lama.

 

Atau kalo dia nyalahin gue yang ngasih sinyal abu-abu, ya masalahnya dia juga enggak jelas kok maunya apa. Sebagai cewek yang lahir di Indonesia, ya gue mana berani gitu ngasih lampu hijau duluan buat dia…

 

Atau kalo emang ada sifat jelek gue yang bikin dia ilfil, ya gue mau gimana lagi? Gue berusaha sekeras apapun gue tetep nggak akan mungkin bisa jadi sempurna. Dia juga toh, punya banyak kekurangan yang herannya, meskipun gue tau apa aja daftar kejelekan dan kebohongan kecil dia ke gue, gue tetep bisa kok, sayang sama dia apa adanya.

 

Atau kemungkinan yang paling buruk, bisa jadi selama ini gue cuma salah sangka… Mungkin dia cuma sempat terbawa suasana makanya bisa akrab sama gue dalam waktu yang sangat singkat. Dan mungkin, dia terbuka sama gue bukan karena naksir, melainkan karena gue emang tipe orang yang enak diajak ngobrol. Butkinya hari ini, temen yang nggak akrab aja bisa tiba-tiba curhat sama gue pas lagi training. Jadi anggaplah gue emang pendengar yang baik yang disukai sama semua orang, hehehehe.

 

TAPI, kalopun bener selama ini gue cuma salah sangka, harusnya cowok ini juga nggak membiarkan gue terus berlarut-larut dalam kesalahsangkaan gue tentang dia. Mungkin dia ngerasa mubazir ngelepas temen sebaik gue (cuit cuit, hehe…), tapi tetep aja, perasaan gue tetep lebih penting dan dia harus bisa menghargai itu.

 

Jadi lewat blog ini, selain sebagai penjelasan dari gue, sekaligus sebagai warning dari gue buat cowok ybs untuk stay away dulu dari keseharian gue. Soalnya gue takut banget, setelah susah payah gue move on, tiba-tiba malah dia yang kepikiran lagi buat chit-chat sama gue, seperti yang beberapa kali terjadi beberapa bulan belakangan ini.

 

Sebetulnya gue ngerasa sayang banget kalo pertemanan kita jadi rusak. Gue juga selalu menikmati kebersamaan kita selama ini kok. Tapi gimanapun, demi kebaikan gue sendiri, gue terpaksa nulis kayak gini di blog gue sendiri.

 

“Pesan terakhir dari gue, abis ini elo harus tetep punya temen curhat yang lain. Jangan suka mendem masalah sendirian, nanti jadi terasa lebih berat buat elo. Good luck buat elo, pantang menyerah, jangan bandel-bandel, dan happy selalu. When enough is enough, all that I can say is thank you for the memories.”

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

My Blog Counter

  • 1,000,279 visits since May 2011

My Blog Categories

My Blog Archives

Click here to read my tweets…

  • It feels like God is trying to tell me, “Wait... and see.” 3 weeks ago

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

About Me

What my blog is all about? It's all about my life; my very own fairy tale, that I would love to share. This is my story, my ups and downs, it's a journey to remember.

Advertisements
%d bloggers like this: