Working: Between CV Against Reality

 

Udah jadi hal yang sangat lumrah buat kita menuliskan hal muluk-muluk dalam CV kita. Misalnya:

1.       Dapat bekerja di bawah tekanan;

2.       Menyukai tantangan;

3.       Dapat bekerja dalam tim;

4.       Fast learning;

5.       Jujur;

6.       Willing to travel and/or be relocated;

7.       Dsb dsb…

Terlepas dari benar atau tidaknya kita sanggup melakukan hal-hal tersebut, rasa-rasanya kata-kata sifat itu emang udah seharusnya tercantum di dalam CV. Logikanya, employer mana juga yang mau ngerekrut karyawan yang gampang depresi, gampang nyerah, egois, dan lemot?

 

Tapi tentu saja kenyataannya, mewujudkan kata-kata sifat yang tertulis di CV sama sekali bukan hal yang mudah. Mau contoh? Ini contohnya…

 

1.   Dapat bekerja di bawah tekanan

Kita gampang aja ngomong gini saat situasi masih tentram dan aman sentosa. Tapi waktu deadline semakin mepet tapi target belum tercapai, saat bos udah mulai meracau, saat satu kerjaan belum selesai tapi bos udah nambahin kerjaan-kerjaan lain yang nggak kalah susahnya… masihkah kita mau bilang bahwa kita sanggup kerja di bawah tekanan?

 

2.   Menyukai tantangan

Salah satu kalimat favorit yang sering terucap dari mulut gue: “Gue nggak suka sama kerjaan yang nggak ada tantangannya… bosan!”

 

Tapi baru-baru ini, cuma gara-gara satu senior resign, dalam waktu yang singkat semua ‘tantangan-tantangan’ itu disodorin persis ke depan muka gue. Ada satu kerjaan di klien baru yang rasanya masih jauh banget dari jangkauan knowledge gue, ditambah yang paling mengejutkan, satu kerjaan lama yang disebut senior gue yang mau resign itu sebagai kerjaan dia yang paling susah, kerjaan yang bikin dia ngabisin satu botol Xylitol dalam sehari saking stresnya…

 

Terus gimana rasanya ketika tantangan itu diwariskan buat gue setelah si senior resign? Waktu bos-bos nyamperin meja gue untuk menyampaikan ‘kabar gembira’ itu, gue cuma bisa diem, speechless, bener-bener nggak nyangka kerjaan yang sering dijadiin jokes saking susahnya itu akan diwariskan ke gue… Dan barusan, persis sebelum gue ngetik blog ini, telapak tangan gue berkeringet dingin ngelihat sang worksheet warisan di layar laptop… Fyi, worksheet legendaris itu pula yang akhirnya mendorong gue untuk segera bikin tulisan ini.

 

3.   Dapat bekerja dalam tim

Kesannya kerja dalam tim itu malah lebih gampang daripada kerja sendirian. Tapi percaya deh, menyatukan banyak kepala itu susah-susah gampang. Belum lagi saat harus misahin antara urusan pribadi dengan urusan kerjaan. Contohnya:

·     bukan hal yang mudah tetap respek sama atasan yang udah kayak sahabat kita sendiri,

·     bukan hal yang mudah untuk tidak menyalahgunakan kekuasaan hanya karena masalah pribadi,

·     bukan hal yang mudah untuk menegur bawahan yang tiap hari pergi makan siang bareng kita,

·     bukan hal yang mudah untuk benar-benar ikhlas membantu kolega yang tidak lain adalah pesaing kita di kantor tercinta,

·     bukan hal yang mudah untuk tidak iri dan tetap mendukung teman yang lebih berprestasi daripada kita,

·     intinya, bukan hal yang mudah untuk cocok berteman sekaligus cocok kerja bareng dalam waktu yang bersamaan.

 

4.   Fast learning

Setinggi-tingginya IPK jaman kuliah, tetap ada banyak hal baru yang harus kita pelajari di dunia kerja. Bedanya, kalo waktu kuliah kita punya waktu berhari-hari buat baca buku, saat kerja, bisa jadi kita hanya punya hitungan jam untuk mempelajari sesuatu yang baru itu. Malah biasanya, ada pula hal-hal yang sifatnya learning by doing. Bersyukurlah kalo ada senior yang bersedia ngajarin kita. Tapi kalo nggak ada? Kalopun udah dibantu sama senior, jangan lupa kalo senior itu juga manusia. Dia juga punya kerjaan lain selain ngajarin kita si anak baru…

 

Lalu apakah bos-bos akan mentoleransi ketidaktahuan kita sebagai anak baru yang belum ngerti apa-apa? I don’t think so… Don’t ever forget that time is running fast and business can’t wait.

 

5.   Jujur

Nggak bisa dipungkiri bahwa tingkat kejujuran seseorang biasanya makin lama makin luntur seiring berjalannya waktu. Ada banyak hal di dunia kerja yang memaksa kita untuk mengurangi idealisme, termasuk mengurangi kejujuran, sedikit demi sedikit.

 

6.   Willing to travel and/or be relocated

Cuma sekedar travel barangkali masih lebih mudah (kecuali elo nggak suka atau males travelling, atau di rumah elo punya suami/istri/anak-anak yang keberatan kalo elo sering pergi ke luar kota/luar negeri). Tapi relokasi?

 

Fyi, enggak semua orang bisa survive after relocation. Selain homesick, beradaptasi di lingkungan baru itu belum tentu menyenangkan. Contohnya, banyak city girls yang merasa enggak betah ditempatkan in the middle of nowhere, atau ordinary Indonesian girl yang ngerasa stres dengan pola pergaulan ala Singapura yang cuek abis sama rekan kerjanya… So better think twice before saying you are ready to be relocated.

 

Mungkin ada baiknya gue menutup tulisan ini dengan tips dan trik mengatasi permasalahan yang gue sebutkan di atas. Tapi masalahnya, dalam kesempatan ini gue cuma mau curhat… Karena, yeah, gue akui: 2 dari 6 point di atas itu adalah permasalahan yang saat ini sedang gue hadapi di kantor. So I am totally welcome if you guys want to share me how to face such a working problem like those.

EY Versus Accurate

 

Tiba-tiba, gue kepengen ngebandingin antara kerjaan gue di perusahaan yang lama sebagai Accurate Specialist (konsultan software akuntansi Accurate) versus kerjaan gue sekarang; auditor EY. So here we go…

 

Dari segi bikin capek:

Kerja di EY jelas identik sama lembur. Jadi udah pasti, hal yang paling bikin capek dari kerja di EY adalah musim lembur mulai dari akhir tahun sampai awal tahun berikutnya. So far gue belum pernah sampe nginep di kantor, paling pagi pulang jam 4 dan setengah 6 pagi (and yes, jam 10 atau 11 siang hari yang sama gue harus udah nyampe lagi di kantor klien tercinta).

 

Lain halnya waktu gue masih kerja di CPS. Kerja jadi AS (Accurate Specialist) sama sekali tidak mengharuskan gue untuk lembur. Klien bayar gue cuma untuk 8 jam kerja. Kalopun gue mau lembur, ya lembur itu sifatnya sukarela. Jadi jaman dulu sih, gue nggak pernah tuh kurang tidur atau kecapekan gara-gara kerja lembur. TAPI, kerja jadi AS bener-bener bikin capek di perjalanan. Gue pernah lho, hari ini on site di BSD Tanggerang, besokannya on site di Cikarang Bekasi! Dan secara gue punya banyak klien manufaktur, rasa-rasanya gue udah hampir hapal banget deh jalan-jalan utama di BSD dan Cikarang.

 

Jadi point-nya: -1 buat EY, -2 buat Accurate (trust me, masih mending lembur di satu tempat daripada pindah-pindah lokasi tiap hari… belum lagi klien-klien Accurate yang suka neleponin gue sepanjang hari!).  

 

 

Dari segi tekanan pekerjaan:

Firma kayak EY biasanya kental sama yang namanya tradisi senioritas. Jadi biasanya, tekanan yang diterima anak-anak baru enggak jauh-jauh berasal dari seniornya sendiri. Ada yang stres karena punya senior galak, perfeksionis, cuek, nggak suka ngajarin, banyak maunya, dsb dsb… Masuk tahun ke dua, tekanan ala anak baru alhamdulillah udah enggak lagi gue alami.Meski begitu, selanjutnya, I have to deal with a much bigger responsibility. Mulai stres gara-gara beda visi sama atasan, tuntutan manajer yang nggak masuk akal, tuntutan klien supaya report cepet release… Ternyata semua itu jauh lebih bikin stres daripada tekanan ala anak baru kerja. Tapi tetep aja, gue lebih pilih stres sama kerjaan daripada bosen sama kerjaan yang cuma gitu-gitu doang, hehehe.

 

Tingkat tekanan waktu masih jadi AS bisa bervariasi mulai dari sangat-sangat rendah sampai sangat-sangat tinggi, tergantung jenis klien dan kasus yang mereka sodorkan. Dan yang paling sadis dari pekerjaan ini adalah… klien punya hak untuk ‘memulangkan’ kita dari perusahaannya! Which means, klien yang enggak puas boleh telepon ke kantor dan minta supaya kita diganti sama AS lainnya! Sounds scary huh? Thank God, selama di sana gue nggak pernah sampe dipulangin. Malah, gue pernah beberapa kali dipercaya buat ngegantiin temen yang dipulangin. Dan pastinya, ngagantiin AS lain udah jadi tekanan tersendiri in which, klien selalu berharap I will perform much better than the previous one.

 

Point-nya: +2 buat EY, +1 buat Accurate (Kenapa plus? Karena menurut gue, tekanan di dua pekerjaan ini masih tolerable dan sifatnya justru sangat membangun).  

 

 

Tingkat kesulitan

Makin lama kerja di EY, makin susah juga kerjaan harus kita lakukan. Makin banyak peraturan, standar, dan Undang-undang yang harus kita baca. Pernah juga satu kali, gue mesti ngeluarin buku Akbi dan Akkeu, bahkan sampe minjem satu buku ke perpus kampus, hanya demi ngurusin satu klien baru di EY. Memahami literatur penting banget terutama saat harus berhadapan sama klien yang pintar-pintar dengan usia dan pengalaman kerja yang sangat jauh di atas gue. Belum lagi kesulitan-kesulitan teknis yang memaksa gue harus banyak cari akal dan jago main Excel…

 

Tingkat kesulitan pekerjaan jadi AS juga sangat-sangat bervariasi. Bedanya, di Accurate kita nggak akan pernah tahu kasus apa yang akan kita hadapi. Kita datang ke kantor hanya berbekal surat tugas, dan sampe sana, kita langsung dengar keluhan-keluhan klien dan langsung berhadapan sama software mereka yang bisa jadi udah kacau balau setengah mati. Implementasi awal juga enggak selalu mudah. Kadang gue harus berpikir keras gimana caranya supaya software gue ini bisa mengakomodasi kebutuhan klien yang aneh-aneh. Jadi selama di Accurate, hari pertama di kantor klien pasti identik dengan deg-degan, and it happened almost everyday!

 

Point-nya: +2 buat EY, +1 buat Accurate (gue ketagihan sama rasa puas yang gue rasakan begitu satu kesulitan bisa gue selesaikan dengan baik, hehehe).

 

Teamwork

Enaknya kerja di EY, di sini kita pasti kerja di dalam tim. Di atas gue, pasti ada senior atau manajer yang bakalan nge-review kerjaan gue, yang juga berkewajiban untuk ngajarin gue. Kalo gue udah dalam posisi senior pun, gue dengan senang hati kok, ngajarin anak-anak baru soal kerjaan di kantor. Soalnya bagi gue, ngajar itu adalah cara terbaik buat belajar!

 

Di Accurate sama sekali nggak ada yang namanya teamwork. Selama kerja di sana, gue cuma satu kali kerja berdua, sisanya bener-bener gue kerja ke kantor klien sendirian. Gue harus pelajarin kasus klien sendirian, cari solusi sendirian, ngerjain sendirian, dan lucunya… gue juga yang harus nge-review hasil kerjaan gue sendiri! Emang sih, kalo ada kesulitan, gue boleh telepon ke kantor buat nanya-nanya. But hey, ketauan banget dodolnya kan kalo gue sering-sering ngerepotin bos di kantor?

 

Point: +2 buat EY, +1 buat Accurate (bagi gue, nilai positif dari kerja sendirian adalah bikin gue jadi lebih tangguh dan mandiri, hehehe).

Networking

Baru setelah tahun ke dua kerja di EY gue merasakan yang namanya menjaga relasi dengan klien dalam artian yang sebenarnya. Mulai harus meeting sama big boss-nya klien, berdebat sama mereka, beramah tamah sama mereka… Sayangnya, udah hampir dua tahun gue kerja di EY tapi baru 4 klien yang gue tangani… Sedikit banget kalo dibandingin sama jumlah klien gue di Accurate!

 

Selama delapan bulan kerja di Accurate, gue udah menangani hampir 30 klien! Dan di sana, udah sejak hari pertama kerja gue berurusan langsung sama big boss-nya klien. Pokoknya udah bisa dipastikan, minimal level manajer ikut turun tangan setiap kali gue datang ke kantor mereka. Soal traktiran makan siang di tempat enak juga sering banget gue nikmatin tiap harinya. Jadi jelas, soal networking, kerja jadi AS tetap juaranya… Gara-gara kerja di Accurate juga tawaran kerja jadi suka dateng dengan sendirinya, hehehe.

 

Point: +1 buat EY, +3 buat Accurate.

 

 

Friendship

Awalnya di EY, gue cuma berteman sama satu atau dua orang aja. Tapi belakangan ini, gue mulai berteman dengan hampir semua teman-teman setim yang jumlahnya belasan orang itu. Dan ternyata, it feels so fun to have more fun to share and laugh with! Senasib saat lembur maupun saat low season bikin gue secara otomatis tambah akrab sama mereka semua. Bahkan lama-lama, senioritas itu mulai hilang dengan sendirinya! I love my teammates so much pokoknya, hehehe, jangan pada geer yah!

 

Di Accurate, gue cuma punya dua orang teman training, beberapa kenalan sesama AS dan dari divisi marketing, ditambah satu anak baru yang pernah jadi asisten gue selama seminggu. Dari semua orang itu, cuma satu orang yang masih akrab sampe sekarang. Kenapa bisa begitu? Di Accurate itu 99% kita terjun ke klien cuma sendirian. Temen gue on site di mana, gue di mana… Jadi ya jelas susah buat bisa berteman akrab. Makanya kadang gue mikir, persahabatan gue sama si temen training itu tergolong amazing buat ukuran dua orang yang cuma pernah ketemu muka nggak sampe 20 kali selama hampir tiga tahun lamanya…

 

Point: +3 buat EY, -1 buat Accurate.

 

 

Peluang cari gebetan

Frekuensi kerja lembur yang jauh lebih banyak daripada kerja santai bikin ruang gerak gue jadi sedikit terbatas. Bahkan kalo lagi sibuk-sibuknya, gue bisa aja lho, kerja di akhir pekan. Udah gitu, di EY gue enggak gitu banyak ketemu orang-orang baru. Ya secara klien gue cuma ada empat biji gitu… Makanya kalo menurut gue, hokilah lo kalo setim atau minimal sekantor sama orang yang elo suka di EY, soalnya peluang jadiannya luamayan gede. Atau ada juga lho, yang jadian sama klien… Tapi kalo nemu gebetan di luar lingkungan kerja… hmm, kayaknya agak-agak susah deh!

 

Kalo di Accurate, dengan klien baru hampir tiap harinya, peluang nyari gebetan jelas terbuka lebar. Bukannya pamer atau kecentilan yah, tapi selama kerja di sana, ada lah beberapa kali gue terima telepon dari klien, cowok, yang telepon atau SMS gue cuma buat nanya lagi ngepain. Tapi sayangnya, dari sekian banyak klien itu, enggak ada satupun yang bisa bikin gue jatuh cinta sama mereka, hihihihi.

 

Point-nya: EY -1, Accurate +1.

  

 

Benefit dan jenjang karier

Kalo soal ini sih, udah aja lah ya, langsung point-nya: +5 buat EY, +1 buat AccurateJ

 

Total point:

EY: 13

Accurate: 5

 

Dan ternyata… kerjaan yang suka gue jelek-jelekin ini adalah juaranya, hohohoho. Yah… every step we take supposed to make us better than before right? Jadi, mumpung sempet dan mumpung lagi betah, I want to thank God for this job, and for the previous one also. I learn a lot, I grow up, I have new life after all… and I meet so many wonderful people which some of them are the people those I will never forgetJ

 

Semoga pekerjaan gue yang selanjutnya akan lebih baik daripada yang sebelum-sebelumnya. *Omongan gue kok udah kayak orang yang bakalan segera resign yah? Hehehehe.

You Have Your Dreams I Have Mine

Gue punya teman di kantor, cowok, yang terkenal pintar, yang pastinya dia ini senior favoritnya manajer-manajer di tim kita. Banyak orang menilai dia itu tipe pekerja yang ambisius, tipe auditor yang pengen terus kerja di EY sampe level partner.

 

Beberapa bulan belakangan ini, gue dapat kesempatan buat kerja satu tim sama cowok ini. Dia seniornya, gue stafnya bareng satu cewek lain yang satu level sama gue di EY. Kurang lebih gue kerja bareng sama si senior ini di kantor klien selama dua bulan. Selama dua bulan itu, I found out so many things that I never knew about him before.

 

Actually, he doesn’t really into his job as auditor. Kalopun masih bertahan ya karena dia juga nggak ada kepikiran buat kerja jadi staf accounting di perusahaan lain. Lagipula ternyata, dia punya keinginan buat mendirikan bisnisnya sendiri. Tapi dia juga bilang, running a business is risky and it’s not his moment yet.

 

Pada akhirnya gue sempat menyimpulkan, dia bukan tipe orang yang neko-neko. Sama sekali bukan tipikal ambisius seperti yang orang kira. Bahkan, sekitar sebulan yg lalu gue sempet ngomong gini sama dia, “Kayaknya elo emang bukan tipe orang yang ngejar bola yah. Padahal apa enaknya sih, hidup tanpa ambisi?”

 

Yeah, gue akui gue emang tipe orang yang ambisius. Gue banyak banget pengennya. Gue pengen nerbitin novel, terus nanti duitnya mau gue pake buat kuliah S2. Setelah lulus S2, gue mau coba apply ke perusahaan konsultan bisnis kelas kakap. Setelah cukup lama kerja jadi konsultan, gue mau resign terus mendirikan konsultan ala gue sendiri.

 

Apa yang membuat gue jadi sebegitu ambisiusnya? Karena gue ngerasa, hidup gue jadi jauh lebih indah setelah gue berubah menjadi orang yang ambisius. Lalu apa yang gue lakukan untuk mengejar ambisi itu? Enggak ada sama sekali.

 

Sampe pertengahan tahun lalu, gue masih rajin ngetik novel gue secara konsisten. Gue juga masih rajin searching beasiswa S2 di luar negeri. Tapi, mendekati akhir tahun 2009, gue mulai sibuk lagi sama kerjaan, sering lembur termasuk di akhir pekan, ditambah beban pekerjaan yang mulai lebih berat daripada tahun sebelumnya. Singkat cerita, novel gue terabaikan, nyari-nyari beasiswa dan pekerjaan baru pun sudah terlupakan.

 

Setelah melewati masa-masa sibuk dari akhir tahun 2009 sampai awal tahun 2010, tiba-tiba gue ngerasa betah kerja di EY. Gue mulai mikir, I am good at this job, so why should I look for another one? Buat apa gue ambil resiko dengan banting setir ke bidang lain yang jauh berbeda?

 

Lalu tiba-tiba, saat gue lagi ngerasa betah dan nyaman sama profesi gue sebagai auditor, senior yang tadi gue ceirtakan tiba-tiba menyampaikan kabar yang sangat menggemparkan… dia mau resign. Bukan cuma sekedar statement, dia udah bikin surat resign dan udah ditandatangani sama salah satu manajer di tim kita (fyi, di tim gue ada 3 orang manajer).

 

Malam harinya, entah kenapa gue nggak bisa tidur. Sempet tidur tiga jam, tapi kemudian kebangun lagi jam 2 pagi. Akhirnya gue nonton bola di RCTI, dengan harapan, bosen nonton bola bisa bikin gue tertidur lagi (sorry to say, football match is boring to me).

 

Ternyata, sampe pertandingan itu selesai, mata gue masih terjaga. Gue coba tidur, tapi yang ada gue malah terus-terusan kepikiran sama si senior yang tiba-tiba resign itu. Waktu itu gue pikir, jangan-jangan dia ada masalah berat yang bikin dia terpaksa resign dan pulang ke Bandung. Atau jangan-jangan… dia sangat-sangat tertekan sama kerjaan di kantor sampe akhirnya memutuskan buat resign. Dan terus terang, sebagai orang yang paling sering ngobrol sama dia selama 2 bulan di kantor klien, gue ngerasa syok. Kenapa gue nggak bisa nebak rencana resign dia sama sekali? I am usually good at guessing something.

 

Gue pun mutusin buat mulai menginterogasi temen gue ini. Berbagai dugaan, mulai dari yang masuk akal sampai yang paling konyol gue lontarkan langsung ke orangnya. Tapi ternyata, alasan dia simpel aja: dia cuma ngerasa ini udah waktunya buat dia berhenti dan memulai bisnisnya sendiri.

 

Gue emang syok dia mau resign. Dan… yah, gue juga sedih karena bakal kehilangan satu orang teman. Tapi seperti yang gue bilang ke dia, “Yah… look at the bright side, akhirnya elo mulai ngejar bola.”

 

Sekarang gue tau, dia bukannya enggak punya cita-cita. Dia sendiri bilang dia punya banyak keinginan, tapi dia butuh waktu lama supaya punya keberanian untuk mengambil resikonya. Then there he goes… he is now about taking his own risk.

 

Gue lihat teman gue ini jadi lebih happy setelah menyatakan resign. And I am happy if my friend is happy. Tapi di balik itu, gue jadi teringat sama cita-cita gue sendiri. What the hell am I still doing here? Apa kabar novel gue? Apa kabar cita-cita gue yang setinggi langit itu?

 

Terus terang, seambisius apapun gue, dalam hati gue masih menyimpan rasa takut. Gimana kalo novel yang sedang gue tulis itu ditolak sama penerbit seperti yang pernah terjadi sama novel gue sebelumnya? Gimana kalo setelah capek-capek kuliah S2, gue tetep enggak berhasil dapet kerja di perusahaan konsultan kelas kakap? Atau katakanlah akhirnya gue berhasil kerja di konsultan bergengsi, apa nantinya gue bisa memenangkan persaingan di sana? Karena harus gue akui, ilmu manajemen dan analisa keuangan gue enggak secanggih ilmu akuntansi dan audit gue… So I’m not trully sure that I’m gonna survive in my dream job in business consulting firm.

 

Di saat yang sama, gue jadi teringat sama nasehat salah satu teman cowok gue yang lainnya. Dia pernah bilang, jangan suka kebanyakan mikir. Worry too much only makes me scare to move. Dan gue rasa, si senior gue itu juga sempat ngerasain apa yang saat ini gue rasakan. Cuma bedanya, he finally makes a move toward his dreams.

 

Tiga minggu lagi, senior gue ini efektif resign. Selama waktu yang tersisa itu, gue harus banyak belajar sama dia supaya nantinya bisa ngambil alih semua kerjaan dia di klien kita. Gue pengennya, tiga minggu cukup untuk gue memahami semua kerjaannya dia. Gue nggak mau nantinya masih ngerepotin dia dengan telepon, YM, atau SMS cuma buat buat nanyain soal kerjaan yang dia tinggalkan. Prinsip gue, if my colleagues wants to go, I’ll set them free.

 

Kata Oprah Winfrey, everyone comes to our life for a reason. Begitu pula sama teman yang sekaligus senior gue ini… Meskipun gue kenal dia cuma 1 tahun 10 bulan, dan meskipun cuma sempat dekat selama dua bulan saja, at least I finally know that reminding me to my dreams is the reason why there is him in my life even only for a very short time.

 

Jadi ya sudahlah, gue nggak mau mendramatisir keadaan. Bisa-bisa pihak yang bersangkutan jadi cekikikan gara-gara geli baca tulisan gue ini. Cukup sekian aja tulisan pertama dan terakhir gue tentang dia, dan abis ini, gue mau nerusin lagi novel gue yang sempat setahun tertunda itu:) 

 

PS: You have your dreams I have mine… Good luck.