A journey to remember

Dulu dan Sekarang

Posted on: August 16, 2010

 

Beberapa hari yang lalu, ada temen yang curhat soal atasan dia yang sangat-sangat menyebalkan setengah mati. Dan sebenernya, si atasan itu emang udah lama terkenal dengan sifatnya yang super nyebelin. Setelah mendengar cerita teman gue itu, gue berkomentar, “Kadang gue suka kasihan sama orang kayak gitu… Soalnya gue pikir, kalo dulu enggak ada hal-hal yang mengubah gue, sifat gue sekarang pasti sama jeleknya sama atasanlo itu.”

 

Bukannya gue mau membongkar aib gue sendiri, apalagi berniat pamer soal betapa gue udah banyak berubah, tapi kali ini, gue cuma ingin berbagi soal metamorfosa selama 23 tahun hidup gue. Gue harap dengan tulisan ini, teman-teman bisa ikut memahami bahwa yang namanya mengubah sifat jelek itu sama sekali bukan hal yang mustahil.

 

Jadi di bawah ini, ada delapan kasus/situasi, yang kemudian akan gue bandingkan reaksi gue yang DULU dengan reaksi gue yang SEKARANG, ditambah ulasan tentang hal-hal apa aja yang pada akhirnya mengubah diri gue. Selamat membaca!

 

CASE # 1:

Menyapa orang-orang yang berpapasan sama gue di jalan.

               

Sekarang:           

Gue negur dengan nyebut nama, atau at least, gue melempar senyum saat berpasan dengan orang yang gue kenal, entah itu di koridor kantor, toilet, atau tempat-tempat umum lainnya.

 

Dulu:

Pura-pura nggak lihat, atau malah, buang muka saat berpapasan sama orang lain. Dan tau nggak sih, gue kenal orang yang meskipun udah dewasa, masih suka enggak negur orang lain yang berpapasan sama dia di tengah jalan!

 

What changed me:

Gue lupa apa persisnya, yang jelas, begitu masuk SMA, gue bertekad untuk berubah jadi sedikit lebih friendly. Emang sih, sampe sekarang pun, gue masih suka dicap judes. Tapi bener deh, soal sapa menyapa ini bener-bener kemajuan pesat dalam kepribadian gue, hehe….

 

 

CASE # 2:

Kepercayaan diri.

 

Sekarang:

Secara fisik, gue tau lah, gue nggak jelek-jelek amat. Apalagi kalo udah dandan, hihihi, narsisss. Terus sebenernya sih, gue ngerasa masih banyak orang di sekitar gue yang lebih pinter daripada gue, tapi, gue juga cukup percaya diri dengan kapasitas knowledge gue sendiri.  Lalu dari segi kepribadian, terlepas dari segala sifat jelek gue (judes, narsis, suka sok tau, suka kelewat penasaran, nggak sabaran, keras kepala, dsb dsb), setidaknya gue adalah tipe orang yang mau terus berusaha memperbaiki diri.

 

Dulu:

Sampai kelas 3 SMP, gue ngerasa enggak punya kelebihan sama sekali. Menurut gue, definisi cantik adalah adik gue. Definisi pintar adalah orang-orang yang rangking 1 di sekolah gue. Bahkan secara kepribadian, gue ngerasa gue emang bukan teman favorit orang-orang pada umumnya. Menyedihkan banget emang…

 

What changed me:

Di kelas 3 SMP itu, ada playboy sekolah – yang lumayan keren dan sangat pintar, pdkt ke gue. Ngakunya, demi ngejar gue, semua pacarnya udah dia putusin. Gue pernah tanya, kenapa dia sampe segitunya? Apa dia nggak malu jadi digosipin pacaran sama gue? Dan dia bilang, “Enggak, kenapa mesti malu? Elo kan cantik, pinter, enak diajak ngobrol…” Awalnya gue pikir itu semua cuma gombalan semata. Tapi lama kelamaan, gue sadar bahwa dia emang bener-bener tulus sama semua pujiannya itu. Gue emang enggak punya happy ending dari cowok ini. Tapi dari dia, gue belajar tentang pentingnya self esteem. Dari dia juga gue mulai punya cita-cita dan ambisi. Segera setelah gue memiliki semua itu, hidup gue perlahan-lahan mulai membaik. Di SMA, gue punya gank yang sampai sekarang masih merayakan ulang tahun gank setiap tanggal 8 Agustus. Begitu juga di kampus, gue nemuin sahabat-sahabat yang luar biasa. Dari segi prestasi, Alhamdulillah, sedikit demi sedikit daftar cita-cita gue mulai tercapai. Gue juga pelan-pelan mulai peduli sama penampilan luar. So yes, I should thank that guy for being so nice to me because he was the first one who changed my whole life, until now.

 

 

CASE # 3:

YM atau SMS gue nggak dibales, atau berbagai prasangka-prasangka khas pertemanan lainnya.

 

Sekarang:

Gue telepon orangnya, dan tanya baik-baik atau kalo perlu sambil bercanda, kenapa YM atau SMS gue nggak dibales. Percaya deh, error does happen for so many times. Lagipula, emang suka ada situasi yang super hectic yang bikin kita jadi mengabaikan hal-hal lain di sekitar kita. Untuk kasus lainnya, gue belajar bahwa faktanya, emang ada beberapa situasi sulit yang membuat teman kita terpaksa bereaksi yang enggak sesuai dengan harapan kita. Atau dengan kata lain, ada beberapa situasi yang membuat orang lain, tanpa disengaja, jadi terlihat jahat di mata kita.

 

Dulu:

Ngomel-ngomel dan sebel setengah mati sama si temen gue itu. Nggak temenan sama mereka lagi juga gue nggak rugi apa-apa!

 

What chaged me:

Gue pernah berantem hebat sama sahabat gue sampe berbulan-bulan lamanya, cuma gara-gara permasalahan sepele. Saking sebelnya, gue bukan cuma enggak coba ngelurusin permasalahan, gue juga enggak mau denger penjelasan dari si sahabat. Akibatnya, waktu bokapnya dirawat di rumah sakit sampai akhirnya meninggal dunia, gue enggak ada di sana buat nemenin dia… Sampe sekarang, I still wish that I could be her shoulder to cry on at that moment… Dan yang paling bikin gue ngerasa tersentuh, setelah semua kejadian itu, sahabat gue ini masih bersedia ngomong ke Ketua Jurusan supaya gue enggak disidang skripsi sama dosen yang benci setengah mati sama gue, tanpa pernah gue minta sama sekali… Dari situ gue bertekad, gue akan berusaha jauh lebih keras buat jadi sahabat yang lebih baik buat sahabat-sahabat gue.

 

 

CASE # 4:

Cepet banget ilfil sama cowok cuma karena hal-hal kecil yang enggak sesuai sama prinsip, kriteria, atau idealisme gue.

 

Sekarang:

Gue pernah syok banget sama sifat asli dan masa lalu salah satu gebetan gue. Lalu apa yang gue lakukan? Gue lupain sisi gelapnya itu, dan berusaha mengubah dia supaya jadi orang yang lebih baik. Kemudian pernah juga, cowok yang gue banggakan malah ninggalin sesuatu yang sangat gue banggain dari diri dia itu. Lalu apa yang gue lakukan? Gue dukung dia, dengan cara gue sendiri, supaya dia tetap sukses dengan pilihan hidupnya yang baru. Di saat yang bersamaan, cowok yang gue anggap luar biasa itu ternyata punya beberapa kekurangan yang bikin perasaan gue jadi enggak karuan. Kata beberapa orang terdekat gue, he’s not gentle and doesn’t care with my feeling at all. Lalu apa yang gue lakukan? Gue bilang sama mereka… keadaannya emang sulit, bukan salah dia bersikap kayak gitu. And the most amazing part is… I let go without trying to hate him at all.

 

Dulu:

Sekali mergokin si gebetan bohong, gue jadi males bales SMS atau ngangkat telepon dari dia. Playboy? No way!  Berani-berani bikin gue sakit hati? Better say goodbye! Karier-nya kelihatan kurang menjanjikan? Gue nunjukin dengan jelas ketidaktertarikan gue. Senjata pamungkas gue, gue bilang aja gue lagi naksir cowok lain. Pernah juga gue ngaku-ngaku udah punya pacar sama cowok-cowok yang ngotot banget gangguin gue melulu cuma gara-gara, gue udah ilfil sama kelakuan mereka selama pdkt.

 

What changed me:

Masalahnya, dulu-dulu itu, gue belum nemuin orang yang emang bener-bener bikin gue jatuh cinta. Makanya emang bener kalo katanya, cinta itu buta. Jadi percaya deh, kalo kita masih bisa berpikir sangat jernih, masih bisa banyak-banyak menggunakan logika, masih berpegang teguh sama kriteria dan idealisme, maka itu sama sekali bukan cinta betulan.

 

 

CASE # 5:

Ada teman yang mengolok-olok asal kampus gue… Mentang-mentang lulusan terbaik dari kampus yang lebih populer dari kampus gue! I don’t think she’s truly smarter than me.

 

Sekarang:

Meskipun gue nggak pernah bisa berteman akrab sama dia, tapi seengaknya gue juga enggak memusuhi dia lagi. Kadang gue masih suka ngobrol, curhat-curhat, tukeran gosip, cekikikan bareng… Dan menurut gue, pada akhirnya, dia udah sadar dengan sendirinya bahwa enggak sepantasnya dulu dia bersikap sesombong itu, kepada siapapun orangnya, dari manapun asal kampusnya.

 

Dulu:

Kalo gue yang dulu, gue pasti bakal bales mengolok-olok dia ketika akhirnya, terbukti bahwa dia sama sekali enggak lebih unggul daripada gue.

 

What changed me:

Bekerja dalam tim ngajarin gue begitu banyak hal soal toleransi, memaklumi, memaafkan, dan menerima orang lain, apa adanya, dengan segala sifat jelek dalam diri dia. Dalam hidup gue sendiri, ada beberapa orang yang selalu memaafkan kekhilafan gue. Jadi, udah waktunya buat gue gantian melakukan hal yang sama.

 

 

CASE # 6:

Orang yang kerja di bawah gue bertingkah seenaknya. Mentang-mentang temen, jadi enggak profesional sama sekali!

 

Sekarang:

Berusaha memaafkan, dan enggak lantas ngejelek-jelekin dia ke atasan.

 

Dulu:

Kalo gue masih gue yang dulu, gue pasti langsung lapor ke atasan supaya karier dia jalan di tempat. Yup, kalo gue enggak berusaha berubah, sekarang ini gue pastilah orang yang suka menyalahgunakan kekuasaan.

 

What changed me:

This is a long progress… Intinya sih, gue pengen banget ngebuang sifat gue yang suka kelewat emosional. Sampe sekarang pun, gue masih suka meledak-ledak. Tapi seenggaknya, gue enggak suka nyimpen dendam. Gue nggak mau bikin orang lain susah cuma gara-gara emosi gue yang lagi on fire.

 

 

CASE # 7:

Pesen makanan nggak dateng-dateng, atau nunggu uang kembalian di resto nggak dateng-dateng.

 

Sekarang:

Bersabar sampe waiter-nya dateng ke meja gue. Kalo udah kelewat lama, gue panggil waiter yang lain dan gue tanya baik-baik.

 

Dulu:

Batalin pesenan atau ninggalin resto tanpa nunggu uang kembalian.

 

What changed me:

Gue sempet kenal deket sama orang yang sabar banget. Service sepayah apapun dia enggak mau ninggalin kritik dengan alasan, kasihan sama waiter ybs. Setelah gue pikir lagi, emang kasihan juga sih… Mungkin mereka jadi lelet karena overload, dan, kritik berlebihan cuma bikin situasi mereka jadi semakin sulit.

 

 

CASE # 8:

Kasir Pain de France di BEJ ngedumel gara-gara gue pake duit pecahan lima puluh ribu buat bayar beef roll yang harganya nggak sampe sepuluh ribu. Dengan kurang ajarnya, kasir itu ngomong gini, “Tambah lagi dong, Mbak, belinya… Kan lagi diskon 40%,” dan “Besok-besok pake uang pas ya, Mbak.”

 

Sekarang:

Gue cuma dengan judesnya bilang, “Loh, saya mesti tambah berapa lagi sampe kembaliannya cukup?” Dia malah nyahutin, “Itu ada dua puluh ribu-an.” Gue bales lagi, “Mana dua puluh ribuan?” Terus dia masih aja ngedumel besok-besok pake uang pas. Padahal ya, ternyata dia masih punya banyak pecahan uang kecil! Cuma males ngeluarin aja kayaknya sih… Tapi ya udahlah, males juga ribut-ribut depan umum kayak gitu. Dan yang sekarang gue lakukan, gue sharing di sini supaya ada orang lain yang tahu betapa kurang ajarnya kasir Pain de Franc BEJ itu, hehehehe.

 

Dulu:

Kalo gue masih sama emosionalnya kayak dulu, itu mbak-mbak udah abis gue semprot di depan umum. Belum tau aja dia, gimana galaknya gue kalo udah ngamuk…

 

What changed me:

Sama kayak kasus no. 6, ini adalah proses panjang gue untuk jadi orang yang lebih sabar. It’s damn hard to learn how to be patient. Dan jujur aja, secara kejadiannya masih baru kemaren, gue masih sebel banget sama mbak-mbak kasir itu… Well, sedikit pembalasan cantik buat negur dia, enggak ada salahnya juga dong? Hihihihi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

My Blog Counter

  • 870,538 visits since May 2011

My Blog Categories

My Blog Archives

Click the pictures below to visit my Instagram...

Lazada ID Finance & Legal gathering!
#videooftheday #photooftheday #lazada #drone Stressed out all day with tons of things at work and then I got a CD delivered from Bali! It instantly made my day!
Hard Rock photography team has really done a great job! The photographer captured just the right moments in her shoots. I love to see how I genuinely smiled in this picture. Oh yeah, the size of my smile can really tell how happy I am at that very moment!
And did you know what made me happy that day? I was happy knowing that no matter how things could go wrong, I still knew how to fix it and went back to have some (more) fun again.
#throwback #photooftheday #bestoftheday #bestday #portrait #pool #summer #hardrock #bali One fine morning in Bali.
#friends #holiday #bali #summer #hardrock #pool #photooftheday #bestoftheday

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

About Me

What my blog is all about? It's all about my life; my very own fairy tale, that I would love to share. This is my story, my ups and downs, it's a journey to remember.

%d bloggers like this: