Ciri-ciri Alat Bantu Make-up Berkualitas

Kualitas alat-alat bantu punya pengaruh yang signifikan sama hasil akhir make-up kita. Bedak yang bagus belum tentu terlihat sempurna kalau spons-nya tidak menunjang. Dan menurut pengalaman gue, spons bawaan dari bedak yang gue beli belum tentu spons bedak yang paling cocok untuk gue pakai. Berikut ini 5 alat kosmetika yang pernah gue pakai disertai dengan ciri-ciri dari alat berkualitas baik.

Powder sponge

  1. Saat diaplikasikan, spons bedak yang baik tidak terasa kesat atau tidak membuat kulit wajah kita terasa seperti sedang ditarik oleh spons tersebut;
  2. Tidak membuat sapuan bedak terlihat cakey. Terkadang, wajah terlihat cakey belum tentu salah bedaknya. Bisa jadi, spons bedak yang kita pakai itu yang tidak cocok dengan tekstur bedak dan/atau tekstur kulit wajah kita. Coba ganti-ganti merk spons bedak sampai menemukan yang paling cocok; dan
  3. Ciri-ciri khusus spons bedak favorit gue: bahannya lentur, empuk, warnanya mendekati cokelat susu, dan pori-pori  spons terlihat di permukaan. Merk yang biasa gue pakai: Tamia (tapi ada banyak jenis spons keluaran Tamia, yang gue suka yang warna cokelat susu), dan merk Carrefour alias spons produksi in-house-nya Carrefour.

Eyeshadow applicator

  1. Bisa dengan mudah membaurkan eyeshadow. Tidak perlu mengaplikasikan sampai berulang-ulang. Tapi kalau pada dasarnya eyeshadow yang kamu pakai memang berkualitas rendah, mau sebagus apapun aplikatornya ya akan tetap susah dibaurkan, hehehehe;
  2. Bubuk eyeshadow tidak berjatuhan ke daerah bawah mata;
  3. Terasa lembut di kelopak mata, tidak terasa kesat; dan
  4. Ciri-ciri khusus applicator favorit gue: gue lebih suka yang terbuat dari busa lembut dan empuk ketimbang yang terbuat dari bulu-bulu. Gue suka yang ukurannya tidak terlalu besar, bentuknya melancip ke ujung, gagangnya pendek, dan busanya tidak terlalu tebal. Merk yang biasa gue pakai: Oriflame.

Pelentik bulu mata

  1. Ada per-nya. Menurut pengalaman gue, per itu berfungsi sebagai kontrol supaya gue enggak menjepit bulu mata terlalu kencang;
  2. Ada pelapis di gagang penjepitnya yang terbuat dari besi itu… supaya alat ini enggak meninggalkan bekas yang tercetak di ujung jari telunjuk dan jempol gue;
  3. Tidak mudah karatan, mudah dibersihkan (besinya juga harus bisa dibersihkan lho, bukan cuma karetnya aja), dan karet di alat penjepit bulunya bisa diganti dengan mudah;
  4. Ciri-ciri khusus penjepit favorit gue: harus warna pink 🙂 Merk favorit: Tamia yang penjepit besi, bukan yang penjepit plastik.

Kuas blush-on

  1. Berukuran besar;
  2. Bulu-bulu padat dengan ujung membulat;
  3. Terasa halus saat diaplikasikan ke kulit wajah;
  4. Bubuk blush-on tidak berjatuhan; dan
  5. Merk favorit: enggak punya, soalnya belum nemu yang cocok. Biasanya tukang rias salon yang suka punya kuas blush-on semantap ini.

Sikat alis

  1. Bisa menyikat alis dengan rapih… bukan malah bikin bubuk dari pensil alis berantakan ke mana-mana;
  2. Tidak terasa kasar di kulit;
  3. Tidak mudah renggang; dan
  4. Merk favorit: ini juga belum ketemu… semua yang pernah gue pake enggak ada yang berkesan istimewa.

New in My Favorite List

Kiyadon

Berawal dari beli tiket AirAsia pake CC Citibank, gue dan teman-teman seperjalanan dapet potongan tagihan dari Citibank sampai Rp. 500.000! Jadilah kita berenam pake duit dari Citibank itu buat makan-makan di Kiyadon. Karena gue nggak mau rugi, sebelum acara makan-makan, gue Google dulu menu makanan favorit di restoran ini. Baru baca dua atau tiga artikel, gue langsung mupeng! Satu hari menjelang acara makan-makan, gue udah terlebih dulu buka puasa di Kiyadon Emporium sendirian.

My favorite sushi at Kiyadon

Pertama kali makan di Kiyadon, gue pesen Ebi Fried Curry. Saus karenya kental dan gurih, rasa tepungnya enak, dan tekstur udangnya juga terasa pas dan tidak amis. Pas besoknya makan-makan gratis di Kiyadon Pacific Place, kita pesen banyaaaak banget varian sushi. Gue yang udah hampir 3 tahun mogok makan sushi, ternyata malah suka banget sama sushi di Kiyadon! Gue paling suka sama Pikachu dan Spicy Fried Salmon yang keduanya sudah digoreng matang sehingga tidak terasa amis sama sekali. Dan rasa mayonnaise-nya itu lho… mantap banget deh. Satu hari setelah itu, gue balik lag ike Kiyadon Taman Anggrek bareng adek-adek gue. Gue sempet nyobain menu nasi dibalut telur yang dipesen adek gue yang rasanya enggak kalah enak sama nasi kare yang pernah gue pesen.

Dari tiga lokasi Kiyadon yang udah gue coba, desain interior Kiyadon Emporium yang paling gue suka. Suasananya seolah makan di dalam hutan. Gelap banget, tapi ambience-nya enak banget buat duduk berlama-lama. Cocok juga buat dinner berdua bareng pasangan, hehehehe. Kalo Kiyadon Pacific Place suasananya lebih modern, sedangkan Kiyadon Taman Anggrek interior dan furniture-nya itu kelihatan Jepang banget. Dari segi keramahan, Kiyadon Emporium juaranya. Tapi yang asyik dari Kiyadon Taman Anggrek, di sana ocha free flow-nya bersifat complimentary alias gratis.

 

Cache Cache

Gue pernah naksir satu baju di Cache Cache (baca: kez kez), tapi nggak jadi gue beli karena kalo dilihat dari dekat, tekstur kaosnya agak berserabut. Baju itu udah sampe diskon 50%, tapi gue masih pikir-pikir dulu. Apesnya giliran gue udah mutusin buat beli, eeeh, itu baju udah dibeli sama orang lain! Di kemudian hari gue naksir lagi sama satu kaos model kelelawar. Suka sih sama model kaosnya, tapi gue nggak suka sama warna broken white. Again, setelah gue mutusin buat beli, si kaos cantik itu malahan udah sold out dalam waktu yang singkat.

Makanya waktu ada promo lebaran kemarin, gue langsung beli baju di Cache Cache. Gue beli satu kaos gambar kucing warna abu-abu yang modelnya lucu banget. Sama satu baju motif bunga-bunga yang modelnya nggak kalah cantik. Tapi ternyata gue agak nyesel sih, beli baju bunga-bunga itu. Abisnya motif floral itu terlalu feminim dan enggak gue banget aja gitu.

Oh ya, beberapa hari yang lalu gue beli baju lagi di Cache Cache Emporium yang lagi big sale up to 70%. Gue dengan beruntungnya dapetin satu dress berwarna beige yang cocok banget buat pesta siang hari, dan, diskon 70% dalam keadaan masih sempurna! Kemaren gue juga beli dress berwarna hitam yang lebih cocok untuk pesta malam hari. Sempet kecewa karena tinggal sisa size M. Jadi ragu-ragu mau beli dress hitam itu apa enggak. Untunglah pas gue keluar dari fitting room, gue lihat si manekin pake dress hitam yang gue naksir itu! Pas gue tanya sama SPG-nya, eh bener aja lho, manekin itu pake baju ukuran S. Jadilah si mbak SPG nyopot baju yang dipake patung buat dibeli sama gue, hehehehehe.

 

It Girl

Avatar gue di It Girl

Sebenernya udah sejak beberapa bulan yang lalu gue mulai main game di Facebook ini. Tapi baru sebulan belakangan ini gue mulai ketagihan main It Girl. Game-nya cewek banget. Kerjaannya cuma belanja baju, dandanin tokoh game gue, sama main showdown alias ngadu keren sama cewek-cewek lain di game itu. Well, kalo urusan belanja, jelas gue ini jagoannya, hehehehehe.

Dulu gue suka bingung kenapa orang-orang suka sampe segitunya main game online. Tapi nggak disangka-sangka, sekarang gue sendiri ikut-ikut ketagihan main game online. Bergadang cuma buat main game, sampe bikin banyak account Facebook buat supply energy ke tokoh game gue. Telat banget yah gue, baru mulai seneng main game online di umur segini, hehehehehe.

 

L’oreal True Match

Tadinya gue pikir, gue udah nggak bakal berpaling dari bedak padat Clinique yang pernah gue bahas sebelumnya. Tapi lama-lama gue ngerasa bedak Clinique itu coverage-nya kurang ok. Bedaknya emang ringan dan not cakey, tapi ya itu tadi… coverage-nya terlalu sheer. Tadinya gue mau coba ganti pake bedak MAC, tapi gara-gara enggak sreg sama SPG MAC di GI, akhirnya gue malah beli L’oreal. Gue lihat di Make-up Alley, bedak L’oreal ini termasuk produk yang rating-nya tinggi di kalangan cewek yang mukanya oily kayak gue. Dan sekali gue coba pake bedaknya, gue langsung suka!

Coverage-nya mantap tapi tetap terlihat natural alias enggak menor. Nggak kelihatan cakey meski sudah dipakai berjam-jam lamanya. Not the best in controlling oil but it’s not bad. Awalnya sempet break out pake bedak ini. Tapi setelah gue akalin dengan lebih rajin mengganti spons bedak, break out itu tidak pernah berulang lagi. So… bye-bye Clinique and definitely will buy L’oreal again.

 

5 Stuffs I Can’t Live Without

Dompet

Waktu itu pernah, hari Jum’at dompet gue ketinggalan di kantor padahal gue udah terlanjur  on the way ke Plaza Senayan mau nonton film sama tiga orang temen sekantor. Dompetnya sih enggak ilang, disimpenin sama temen sekantor gue yang lainnya. Tapi efek enggak enaknya itu loh… Selama di PS, gue mesti pinjem duit ke sana-sini buat bayar tiket nonton, buat beli popcorn, buat beli makan malem, sama buat ongkos pulang naik taksi. Kan nggak enak kalo jadi negrepotin temen mesti nyari ATM terdekat cuma buat minjemin gue duit…

Belum lagi sepanjang hari Sabtu dan Minggu juga harus gue lewati tanpa dompet. Mau pergi shopping… enggak jadi karena nggak ada dompet. Ikut keluarga tante gue pergi makan malem ke food court MKG, mesti colek-colek si tante pinjem duit buat beli makan. Mau nonton film buy one get one pake CC BCA, eh gue lupa itu CC juga ada di dalem dompet gue yang yang ketinggalan… Aaah, serasa orang paling miskin sedunia >,<

 

Handphone

Hari Kamis kemaren, gue sengaja ninggalin charger hp di kantor karena gue pikir, toh hari Jum’at gue pasti nge-charge hp di kantor. Tapi ternyataaa, hari Jum’at gue ijin sakit. Dan jadilah mulai dari Jum’at malem gue hidup tanpa hp secara batrenya udah KO. Gue berniat beli charger baru di mall deket kosan, eeeh, ternyata enggak ada yang jual. Apesnya lagi, ada satu lagi hp Esia gue itu juga nggak ada pulsanya. Begitu udah balik lagi ke kosan gue baru nyadar tadi di mall lupa beli pulsa buat Esia gue.

Sekarang gue mau nelepon temen gue, pengen minta tebengan ke pabrik buat besok pagi, tapi si XL mati dan si Esia nggak ada pulsa. Lagi beres-beres kamar terus inget lotion gue udah mau abis, gue berniat nambahin lotion ke aplikasi daftar belanja gue, eh gue lupa itu hp batrenya abis. Terus yang paling bête, waktu lagi duduk di restoran nungguin pesenan makanan dan minuman gue, yang bisa gue lakukan cuma bengong sambil ngeliatin orang lain lagi makan. Jadi semakin terasa bahwa hp gue itu adalah teman terbaik buat gue killing time. Aaah, I miss my hp already.

 

Concealer

Bekas jerawat butuh waktu yang lebih lama untuk bisa dihilangkan jika dibandingkan dengan menghilangkan si jerawat itu sendiri. Keuntungannya punya muka berminyak, bekas jerawat itu pasti akan hilang dengan sendirinya. Tapi tetep aja, butuh waktu beberapa bulan sampai bekas jerawat itu beanr-benar hilang. Nah, sampe si bekas jerawat hilang dari permukaan, untuk sementara, gue butuh bantuan concealer buat menutupinya. Sekarang ini, pipi sebelah kanan udah bebas concealer alias udah mulus. Tapi entah kenapa, pipi gue yang sebelah kiri masih centil banget. Masih suka ada aja jerawat baru sehingga kayaknya gue masih akan agak lama ketergantungan sama concelaer ini.

 

Eyeshadow cokelat + pelentik bulu mata + maskara

Dari semua eksperimen make-up yang pernah gue coba, pada akhirnya gue menyimpulkan bahwa sekedar 3 hal ini aja udah bisa bikin muka kelihatan lebih cantik. Kayaknya emang daerah mata itu aset gue yang paling bisa ditonjolkan, sehingga gue cukup konsentrasi make-up di daerah ini aja udah cukup buat ukuran dandan harian. Kalo untuk acara khusus, biasanya akan gue tambahkan eyeliner dan lipstik  juga.

Penting buat setiap cewek memahami area mana yang harus ditonjolkan supaya kelihatan lebih cantik. Dengan begitu kita enggak perlu repot-repot pake full make-up setiap harinya. Dan kalo buat gue, sekedar tiga hal ini aja udah cukup untuk bikin gue ngerasa pede bepergian keluar rumah.

 

Moisturizing lotion

Muka gue bakal langsung terasa kering kalo gue enggak langsung pake lotion setelah ritual membersihkan muka pake facial wash. Area tangan, kaki, dan sekitar pinggang juga akan jadi kering kalo gue kelamaan di ruang ber-AC sehingga lagi-lagi, gue ketergantungan sama body lotion supaya kulit gue tetap lembab. Tapi sebenernya, ketergantungan sama lotion itu sama sekali bukan hal yang buruk kok. Manfaat lotion ini, jika terus kita gunakan secara konsisten, akan semakin terasa manfaatnya pada saat usia kita sudah memasuki kepala 3. Because yes… moisturizer will keep our skin lasting young. Nantinya akan terlihat perbedaan antara kulit yang secara konsisten mengenakan pelembab dengan kulit yang jarang-jarang tersentuh sama pelembab.

In My Cosmetic Bag

Berikut ini daftar kosmetik yang gue punya dan gue rekomendasikan (jadi tenang aja, barang dengan kualitas jelek nggak akan gue masukin dalam tulisan ini, hehehe). Oh ya, soal tingkat harga, cara gue memberikan rating adalah berdasarkan harga jenis produk tersebut di pasaran. Misalkan, untuk lipstik yang harganya di bawah Rp. 50.000 itu berarti murah banget, sedangkan kalo cuma lip balm harganya sampe Rp. 50.000 itu udah masuk kategori mahal.

Alas bedak: The Body Shop Oil Free Balancing Foundation

Alas bedak ini diformulasikan khusus buat kulit berminyak. Pertama kali pake… gue langsung suka! Alas bedak ini gampang banget dibaurkan, dan hasilnya bikin muka kelihatan jadi lebih mulus. Hebatnya, alas bedak ini nggak bikin muka kita kayak pakai topeng, nggak mudah retak, tahan lama, dan enggak terasa tebal di muka. Tapi emang dasar muka gue minyaknya lumayan parah, nggak boleh kepanasan dikit tetep aja bedaknya sedikit pecah di daerah hidung. However gue tetep suka sama alas bedak ini. Dari sekian banyak alas bedak yang pernah gue coba, alas bedak ini satu-satunya yang setelah gue pakai enggak bikin muka gue jadi break-out. (Tingkat harga: lumayan mahal).

Tinted mousturizer: ZA

Katanya sih, tinted moisturizer (alias pelembab yang mengandung alas bedak ringan) ini boleh dipake sehari-hari. Tapi tetep aja, gue gak berani pake tiap hari karena gimanapun, yang namanya alas bedak itu lebih berpotensi menyumbat pori-pori. Nah, tinted moisturizer ZA ini enak banget dipakenya. Karena bentuknya cair, jadi bener-bener nggak berasa pake alas bedak! Buat ukuran harganya yang nggak gitu mahal, ZA udah termasuk ok banget: gampang dibaurkan dan lumayan tahan lama. Gue lebih suka sama produk ini daripada Maybelline BB cream yang jatuhnya terlalu putih di muka gue. (Tingkat harga: lumayan murah).

Bedak padat: Clinique Stay Matte Sheer Pressed Powder

Bedak padat ini diformulasikan khusus buat kulit berminyak. Hebatnya, meski kulit udah mulai berminyak (biasanya after lunch), bedak ini tetep kelihatan bagus di muka. Malah gue ngerasa, semakin siang bedak ini malah bikin muka kelihatan makin halus. Cuma bedak ini doang satu-satunya bedak padat yang nggak bikin muka jadi jerawatan. Setelah sekian lama berusaha nyari bedak yang cocok, kayaknya gue nggak bakal ganti merk lain setelah berjodoh sama bedak yang satu ini. (Tingkat harga: mahal).

Concealer: ZA

Ini concealer terbaik yang pernah gue punya. Gampang dibaurkan, hasilnya merata dan enggak pecah, serta enggak malah menimbulkan jerawat baru. Sayangnya concealer ini nggak cukup canggih buat nutupin jerawat besar terutama kalo jerawatnya baru aja mulai mengering. (Tingkat harga: lumayan murah).

Eye shadow: NYX

Gue punya 3 merk eye shadow, dan cuma merk ini teksturnya lembut, warnanya terang sehingga nggak perlu ambil banyak-banyak, gampang dibaurkan, dan warnanya masih kelihatan cukup jelas sampe malam hari. (Tingkat harga: lumayan mahal).

Eye liner: ZA

Satu-satunya eye liner (berbentuk pensil mekanik) yang kelihatan sempurna membingkai mata gue. Body-nya yang langsing bikin gue jadi gampang mengaplikasikannya. Kelemahannya, eye liner ini gampang patah dan perlu dipakai berkali-kali sampai warnanya kelihatan. Makanya saat mengaplikasikan, harus sabar dan jangan putar pensilnya terlalu panjang. (Tingkat harga: lumayan murah).

Maskara: Maybelline Unstoppable Curly Extension Waterproof Mascara

Akhirnya setelah berkali-kali ganti merk, gue berhasil nemuin maskara yang terbaik menurut gue. Gagang dan kuasnya yang ramping mempermudah pengaplikasian maskara sampai ke bulu mata yang sulit dijangkau, enggak menggumpal, dan selalu berhasil bikin bulu mata gue jadi kelihatan lentik! Jangan lupa beli yang tutup botolnya warna biru kalo kepengen pake maskara Unstoppable yang waterproof yaa. (Tingkat harga: murah).

Pensil alis: NYX

Gue suka banget pensil alis ini. Entah kenapa, kalo pake pensil ini, gue jadi gampang mengatur ketebalan yang gue inginkan. Udah gitu, pensil alis mekanik gue ini sama sekali nggak pernah patah, dan pastinya, nggak pernah luntur karena keringat atau air wudhu. Kelebihan lainnya, di ujung pensil alis udah ada sikat alisnya juga! Bener-bener praktis. (Tingkat harga: lumayan mahal).

Blush on: Maybelline

Karena jarang banget gue pake, gue juga agak bingung mau nulis apa. Tapi seinget gue, belum pernah ada masalah apa-apa selama gue pake produk ini. Yang gue tau pasti, blush on ini enggak pernah bikin muka gue jadi break-out. (Tingkat harga: murah).

Pensil bibir: NYX

Gue suka karena kebetulan merk ini punya warna yang pas buat gue; lebih terang dari warna asli bibir tapi masih menyatu sama pulasan lipstik. Pensil bibir mekanik ini juga enggak berampas, mudah digunakan, dan belum pernah patah. (Tingkat harga: lumayan mahal).

Lip balm: The Body Shop

This is the best lipbalm I’ve ever tried! Wanginya enak, terasa lembut di bibir, dan pastinya, berkat lip balm ini, gue jadi jarang mengalami bibir pecah-pecah sekalipun gue lagi puasa! Lip balm ini juga penyelamat gue kalo bibir gue lagi kering karena sakit atau baru balik dari dokter gigi buat narik kawat. Oh ya, lipbalm ini enggak berampas dan bisa membaur dengan sempurna sama lipstik dan lip gloss gue. (Tingkat harga: lumayan mahal).

Lipstick: Loreal Glam Shine

Ini lipstik ok banget. Nggak berampas, nempel dengan sempurna, tahan lama kecuali kalo udah bersentuhan sama makanan atau minuman, dan enggak bikin bibir gue terasa lengket. Tapi kadang, kalo kondisi bibir lagi kurang ok, lipstik ini bisa bikin bibir gue sedikit pecah-pecah. (Tingkat harga: lumayan mahal).

Lip gloss: ZA

Formulanya ringan, nggak bikin bibir pecah-pecah, nggak lengket, dan nggak terlalu glossy. Kalo dipake campur sama lipstik gue, lipgloss ini juga bisa membaur dengan baik. Kelemahannya? Hmm, ternyata kalo gue lagi puasa, lip gloss ini jadi sedikit berampas di sudut bibir gue. (Tingkat harga: lumayan murah).

Tips Buat Pemakai Lensa Kontak

 

Gue baru aja fesbukan sama temen SMA yang matanya iritasi parah gara-gara softlens. Gue pikir paling juga iritasinya mata terasa kering atau jadi merah. Tapi ternyata lebih serem dari yang gue kira loh. Dia sampe nggak berani buka mata. Soalnya kalo dia sampe buka mata, air matanya bakalan netes gitu. Terus parahnya, dia sampe nggak bisa melihat benda-benda dengan jelas, dan nggak bisa baca tulisan sama sekali! Terakhir gue lihat di status Facebook-nya, ada kemungkinan dia terpaksa resign gara-gara sakit matanya itu!

Sampe akhir fesbukan, gue masih nggak gitu ngerti sih ya, kenapa dia bisa iritasi sampe segitunya. Dia cuma bilang, awalnya dia pake softlens cuma sebentar. Tapi suatu hari dia lupa bawa kotaknya sehingga terpaksa pake softlens itu sampe 6 jam. Sejak itu lah matanya jadi iritasi parah…

Nah, yang gue bingung, 6 jam itu harusnya masih tolerable loh. Gue baru aja balik dari dokter mata minggu lalu untuk periksa ukuran minus, dan dokter gue bilang, pake softlens itu maksimal 8 jam. Jadi harusnya sih, kalo cuma 6 jam nggak jadi masalah.

Gue sendiri udah hampir setahun pake softlens. Meski nggak disarankan, setiap hari kerja gue pake softlens antara 10-12 jam. Nah, pas kemaren gue periksa mata itu, dokter matanya bilang kedua mata gue kondisinya bagus dan nggak bermasalah sama sekali. Makanya gue jadi bingung… kira-kira apa ya, pemicu iritasi matanya temen gue itu?

Well, gue emang bukan dokter mata. Tapi dari hasil baca berbagai artikel kesehatan dari sumber yang terpercaya, berikut ini tips-tips memakai softlens yang selama ini selalu gue praktekkan. Siapa tahu memang tips-tips itulah yang menjaga mata gue tetap sehat meskipun pakai softlens belasan jam tiap harinya.

1.   Cari merk softlens yang cocok. Kalo softlens-nya cocok, mata kita rasanya tetep kayak nggak lagi pake apa-apa. Oh ya, mahal nggak jaminan bakal cocok loh. Awalnya gue pake Acuvue, tapi suka ngerasa kayak ngeganjel gitu. Pas gue ganti merk Chiba, baru deh, jatuhnya pas banget di mata gue;

2.   Gimanapun softlens bening lebih nyaman dan lebih bagus buat mata daripada softlens berwarna. Jadi kalo untuk penggunaan harian, terutama kalo dipake dalam waktu yang lama, lebih baik pake softlens bening aja;

3.   Bersihin tangan pake sabun cair sebelum pasang dan lepas softlens, kemudian lap tangan sampai kering pake handuk yang bersih (makanya jangan malas ganti handuk yaa… ganti handuk dengan yang baru dicuci seminggu sekali, buat kebersihan kulit wajah dan tubuh juga);

4.   Pake softlens sebelum dandan, kemudian lepas soflens sebelum membersihkan make-up;

5.   Harus rajin pake eye drop. Terus ingat baik-baik yaa, enggak semua merk eye drop boleh diteteskan ke mata yang sedang mengenakan softlens. Makanya baca dulu petunjuknya baik-baik. Atau biar aman, pilih eye drop yang khusus buat pemakai softlens. Oh iya, eye drop juga sifatnya cocok-cocokkan loh. Eye drop yang cocok bisa bikin mata kita terasa nyaman hanya dengan 1-2 kali tetes;

6.   Kalo pake eye drop, ujung botolnya nggak boleh menyentuh permukaan apapun. Practice makes perfect, latihan dulu di rumah gimana caranya pake eye drop tanpa menyentuh bulu mata sekalipun. Habis pakai, tutup botolnya rapat-rapat ok!

7.   Setiap eye drop itu punya umur maksimum yang dihitung semenjak tutup botolnya dibuka. Eye drop gue, merk Refresh, bisa dipakai selama 60 hari semenjak dibuka. Lewat dari itu, harus langsung dibuang. Oh iya, eye drop dan softlens itu sendiri pasti ada expiration date-nya. Jadi harus teliti sebelum membeli;  

8.   Jangan tidur pas pake softlens. Tidur dalam waktu lama dalam keadaan memakai softlens selalu bikin mata gue yang tadinya terasa nyaman jadi kering;

9.   Kalo nggak sengaja ketiduran, pas bangun harus langsung tetesin mata pake ­eye drop;

10. Jangan keramas dalam keadaan memakai softlens;

11. Kalo misalkan softlens lagi bikin mata terasa kering, softlens-nya jangan langsung dicopot. Tetesin dulu pake eye drop, tunggu beberapa menit, baru kemudian dicopot softlens-nya;

12. Kalo softlens lagi susah dicopot, jangan dipaksa! Lakukan tips nomor 11 di atas dengan sabar;

13. Orang yang pake softlens nggak boleh manjangin kuku jari telunjuk dan jempol kanannya (atau kiri buat yang kidal);

14. Jaga kebersihan softlens. Sayangnya gue nggak punya tips bersihin softlens yang baik dan benar, soalnya gue pake softlens harian yang habis pakai langsung buang. Jadi tiap pagi gue pake softlens baru yang nggak perlu dibersihin lagi;

15. Kunci utama dari kesehatan mata gue sih kemungkinan besar karena gue pake softlens yang diganti harian itu. Udah gitu, gue pilih softlens-nya juga yang extra moisture. Jatuhnya emang lebih mahal sih, tapi worth it buat gue yang sering lembur di ruangan ber-AC; dan

16. Meskipun di atas gue bilang mahal enggak jaminan cocok, gue tetap tidak menyarankan beli softlens yang tidak dijual di optik ternama, apalagi soflens kecantikan yang suka dijual online… Malah menurut gue, kalo mau pake softlens nggak boleh pelit! Softlens yang umurnya cuma 30 hari jangan dipaksain lebih dari itu. Harus rela juga ngebuang eye drop yang udah lewat umurnya meskipun masih banyak isinya. Soalnya kalo pelit-pelit, harga yang harus dibayar kalo sampe iritasi itu bisa jauh lebih mahal daripada harga softlens itu sendiri.

Sekedar sharing, awalnya gue males banget pake soflens. Abisnya itu softlens susah banget sih dipakenya! Tapi berkat didikan dari mantan senior gue, akhirnya sekarang gue udah makin lancar pasang dan copot softlens.

Dulu sebelum pake softlens, mata gue suka tiba-tiba terasa perih dan meneteskan air mata banyak banget. Tapi setelah pake softlens, serangan mata kering itu udah nggak pernah kumat lagi loh. Pokoknya gue sih seneng banget lah, pake softlens setiap hari. Abisnyaaa,kalo pake kacamata, muka gue jadi kelihatan tua sih, hehehehe.

 

Seminggu Setelah Facial Di Natasha

As I promised last week, hari ini akan gue tuliskan perkembangan kulit wajah gue seminggu setelah facial di Natasha hari Sabtu yang lalu. Here we go

 

Day 1

Bangun tidur, warna merah di muka gue udah sepenuhnya menghilang!  Kulit muka udah enggak super sensitif seperti waktu baru selesai facial, tapi kalo dipegang rasanya tetep bikin kita ngerasa harus berhati-hati gitu. Cuci muka dan pake lotion rasanya harus serba pelan-pelan.

 

Day 2

Senin pagi, kulit muka gue mulai mengelupas… Padahal krim-krim yang gue beli di Natasha itu nggak sekalipun gue pake loh. Soalnya gue paling benci sama pengelupasan kulit. Tapi kayaknya waktu facial di sana, muka gue langsung dipakein krim pengelupasnya itu deh. Untungnya sih, pengelupasan itu nggak terlalu kelihatan. Gue tanya ke temen-temen gue, mereka bilang baru kelihatan mengelupas kalo dilihat dari jarak dekat.

 

Day 3

Muka mulai terasa aman untuk dipegang-pegang pada hari ke tiga. Rasanya muka gue juga jadi halus dan licin banget! Selasa malem, pas gue bersihin make-up, ada banyak kelupasan kulit berwarna putih kecil-kecil yang ikut tersapu bersih.

 

Day 4

Kulit yang masih mengelupas tinggal di ujung hidung dan pangkal dahi saja… Untuk daerah lain, pengelupasannya udah nggak kelihatan sama sekali.

 

Day 5

Kamis pagi, sebelum gue berangkat hang-out bareng temen-temen gue, kondisi muka gue masih mulus banget. Tapi begitu malam harinya gue pulang ke rumah… gue lihat muka gue tiba-tiba break-out! Ada beberapa jerawat kecil di daerah pipi. Muka gue juga kelihatan kusam dan oily banget. Oh oh… apa sebabnya yah? Gue langsung ambil masker lumpur gue malam itu juga!

 

Day 6

Muka gue masih kelihatan kusam… Terus malam harinya, pas gue retouch bedak (waktu itu ada acara farewell temen sekantor, makanya gue retouch supaya kelihatan bagus di foto, hehe),  muka gue tuh kondisinya lagi lengket banget. Hasil fotonya juga tetap super mengkilap meskipun gue udah retouch.

 

Day 7

Sabtu pagi, jerawat-jerawat kecil mulai menghilang… Sepertinya berkat masker lumpur dan obat jerawat gue yang canggih itu. Seharian, ‘produksi’ minyak di muka gue juga enggak seaktif sehari sebelumnya. Sampai hari ini, muka gue tetep terasa halus dan enak banget buat dipegang-pegang, hehehehe.

 

Selain wajah jadi halus banget, hal lain yang menyenangkan dari facial adalah muka jadi terlihat lebih bersih daripada sebelumnya. Gue jadi pede untuk mengurangi jumlah bedak di pagi hari, sekaligus mengurangi jumlah concealer yang biasa gue pake untuk menutupi bekas-bekas jerawat. Selain itu, entah kenapa setelah facial, kalo ada komedo atau jerawat kecil yang baru muncul jadi lebih cepat kering lalu keluar dari pori-pori kulit dengan sendirinya.

Jadi, terlepas dari rasa sakit yang amit-amit itu, rencananya gue akan balik lagi ke Natasha untuk facial sekitar 2 atau 3 bulan lagi. Soalnya gue ngerasa udah cocok sih, facial di sana… So far nggak ada reaksi alergi atau rasa sakit yang berkepanjangan pasca facial di sana. Nilai plus lainnya, tempatnya bersih, ruangan facial-nya khusus buat cewek, stafnya ramah-ramah banget, dan lokasinya juga strategis buat gue. So yes, the conclusion is… I recommend you to have your facial at Natasha.  

 

Facial di Natasha

 

Akhirnya, kemaren gue nyobain facial di Natasha Cibubur. Kenapa di Cibubur? Selain karena dekat sama rumah ortu, dalam pikiran gue, kayaknya enggak banyak orang di sekitar Cibubur yang tertarik ngeluarin uang ratusan ribu hanya untuk facial. Dan ternyata benar dugaan gue… Meskipun hari Sabtu, gue nunggu giliran cuma beberapa menit saja! Bandingkan dengan facial di Natasha Kelapa Gading pas weekend yang nunggunya aja bisa lebih lama daripada facial-nya!

 

Begitu dateng gue langsung daftar. Karena masih new member, gue disuruh konsultasi dulu sama dokternya. Dulu gue pernah facial di Melrose dan waktu itu gue juga disuruh konsultasi dulu sebelum facial karena baru pertama dateng. Jadi ya sudahlah… gue masuk aja dulu ke ruangan dokternya.

 

Sebelum masuk ke ruang dokter, muka gue difoto pake kamera digital. Dan ternyata foto close up gue itu langsung tampil di layar monitor dokternya. Foto muka gue langsung di-zoom sampe keliatan pori-porinya. Dokternya cuma bilang, ‘Kulit kamu termasuk bersih ya…’

 

Hahahaha, puas banget rasanya denger si dokter ngomong begitu. Ya iyalah udah bersih… Dia nggak tau aja betapa ribetnya regime gue bersihin muka tiap pulang kerja, ditambah masker yang rutin gue lakuin seminggu dua kali. Coba si dokter lihat kulit wajah gue akhir tahun lalu… pasti dia langsung heboh deh ngasih gue resep ini-itu. Soalnya selama November-Desember yang lalu itu gue lagi sakit-sakitan, dan selama sakit gue males banget bersihin muka. Baru sejak awal tahun 2011 gue kembali berjuang ngeberesin muka gue ini.

 

Meskipun dari luar kelihatan udah bersih, tapi sebenernya di beberapa bagian yang tertutup jilbab masih ada jerawat kecil-kecil. Udah gitu gue ngerasa kulit muka gue nih masih banyak komedo dan terlihat kusam gara-gara bekas jerawat yang dulu-dulu. Makanya gue dateng facial ke Natasha, buat bersihin komedo sekaligus kulit mati di muka gue ini.

 

Tapi dasar Natasha nih emang suka komersil… Tiba-tiba aja dokternya bilang dia ngasih gue resep krim pagi, krim malam, sama krim anti iritasi! Bodohnya gue nggak nolak pula! Untunglah pas dokternya bilang mereka juga punya produk pembersih wajah, gue langsung nolak. Gue bilang, setelah berganti-ganti merk, akhirnya gue udah nemuin pembersih yang cocok dan gue udah nggak mau ganti-ganti lagi. Thank God si dokter itu nggak maksa gue beli pembersihnya juga…

 

Keluar dari ruang dokter, gue agak-agak serem ngebayangin jumlah yang harus gue bayar. Gue inget cerita orang-orang yang bilang, waktu pertama dateng ke Natasha mereka harus bayar sekitar sejutaan! Kasus mereka juga sama kayak gue, kulit berminyak dan berjerawat. Tapi ternyata gue ‘cuma’ keluar lima ratus ribuan aja tuh. Itu udah termasuk biaya dokter, krim-krim, dan facial anti acne. Hahaha, berarti kasus gue emang beneran dianggap ringan sama si dokter itu!

 

Terus terang, gue agak nyesel sih udah harus beli krim-krim Natasha itu. Gue udah percaya banget sama merk Acnes dan Ponds yang emang udah terbukti berhasil mengatasi masalah jerawat gue. Makanya pas selesai facial, gue langsung pasang status di Facebook gue, ‘Ada yang mau beli krim Natasha gue nggak? Gue jual lebih murah deh…’

 

Meskipun nyesel soal krim-krim yang totalnya Rp. 160.000 itu, gue tetep enggak nyesel udah bayar extra cost buat konsultasi sama dokternya. Gara-gara ngobrol sama dia, gue jadi tau bahwa:

 

  1. Gue pake jilbab terlalu kencang sehingga menimbulkan jerawat di area pipi yang tertutup jilbab;
  2. Kelenjar minyak gue ini aktif banget… Makanya gue nggak boleh sampe kepanasan supaya nggak keluar jerawat baru;
  3. Jerawat gue lebih banyak di sebelah kanan bawah karena posisi tidur gue, dan karena kebiasaan gue bertopang di pipi sebelah kanan;
  4. Untunglah gue nggak suka makanan pedas, karena katanya makanan pedas itu bisa bikin jerawat gue tambah banyak; dan
  5. Kurangi makanan berlemak. Gue langsung nyeletuk, “Kalo saya menghindari makanan berlemak, saya bisa tambah kurus, Dok.” Dokternya langsung nyengir…

 

Abis konsultasi sama dokter, gue tinggal nunggu dijemput sama beauty therapist buat di-facial. Sampe di ruangan facial yang khusus cewek, gue langsung disuruh ganti baju pake kemben gitu. Dengan jantung berdebar-debar, facial itu pun dimulailah sudah…

 

Dulu waktu kuliah, gue emang pernah facial di Melrose. Bedanya sama tempat facial lain, Melrose itu painless dan nggak bikin muka jadi merah-merah. Sayangnya Melrose itu kejauhan kalo dari tempat tinggal gue sekarang ini. Makanya gue pilih Natasha yang sama aja kayak tempat facial pada umumnya: sakit dan bikin muka jadi merah.

 

Awalnya muka, punggung, dan dada bagian atas dibersihkan sambil dipijat. Buat yang suka dipijat, rasanya enak kok dipijat di Natasha. Seinget gue rasanya lebih enak daripada di Melrose dulu. Udah gitu di Natasha ini dibersihinnya bener-bener maksimal banget. Entah itu berapa kali cairan pembersihnya diolesin ke muka gue. Trus muka gue juga dibersihin pake dua spons bulat yang dicelupkan ke air yang udah dicampur cairan beraroma sulfur.

 

Waktu muka gue lagi dibersihin, gue denger ada suara mesin berisik banget di tempat tidur sebelah. Gue langsung ngeri… Jangan-jangan itu suara mesin yang akan bikin muka gue jadi sakit! Tapi ternyata bukan… Alat yang berisik itu cuma kayak kuas yang muter-muter gitu. Kayaknya sih berfungsi buat sapu bersih sel kulit mati deh. Trus abis itu ada juga alat buat vakum kulit wajah gue. Entah apa fungsi vakum ini… Untuk membuka pori-pori mungkin?

 

Abis itu barulah proses ngeluarin komedo yang painful itu dilakukan… Sebelum dimulai, mbaknya nanya sama gue, “Tahan sakit nggak, Mbak?”

 

Gue bilang, “Nggak tau juga sih Mbak, belum pernah soalnya.”

 

Dulu waktu baru pertama kali pasang kawat gigi, dokter gigi gue sampe salut banget sama gue gara-gara gue nggak pernah sekalipun bilang aduh atau segala bentuk rintihan kesakitan lainnya. Jadi gue sempet berpikir, kayaknya gue emang tipe orang yang tahan sakit. Lagian gue tuh maunya jadi good girl supaya si dokter bisa dengan tenang menyelesaikan pekerjannya sehingga hasilnya pun jadi lebih maksimal.

 

Alat buat ngeluarin komedo yang dipake di Natasha bentuknya gagang besi tipis yang di ujungnya ada lingkaran kecil. Lubang di tengah lingkaran itulah yang menjadi ujung tombak buat ngeluarin komedo…

 

Pertama kali alat itu menyentuh jidat gue, gue berpikir, “Sakit sih, tapi cemen lah.”

 

Tapi ternyata, semakin dekat dengan area mata, semakin terasa efek sakitnya. Apalagi kalo mbaknya udah mulai bilang, “Ini ada komedo yang masih keras, tahan dulu yaa.”

 

Waktu area jidat udah selesai dan berpindah ke pipi kiri, lama-lama gue mulai ngerasa capek. Akhirnya gue nggak tahan untuk bertanya, “Masih banyak ya, Mbak?”

 

Dalam bayangan gue, pipi kiri gue itu pasti udah lebam-lebam. Saking sakitnya, air mata gue sampe mengucur dengan sendirinya. Pertama kali mbaknya nanya, “Masih tahan nggak, Mbak?”

 

Gue jawab, “Masih kok…”

 

Waktu udah sampe pipi kanan, mbaknya mengajukan pertanyaan yang sama lagi. Kali ini gue jawab, “Ya mau gimana, lagi?”

 

Untuk mendeskripsikan rasa sakitnya… well, mirip-mirip ditusuk jarum kali yaa. Tapi tetep aja, ditusuk jarum infus rasanya masih lebih sakit daripada ini. Tapi karena pas facial ‘ditusuknya’ berulang-ulang, ya lama-lama pasti capek juga sih. Meski begitu awalnya gue pikir, kayaknya gue masih kuat bertahan sampe akhir.

 

Tapi ternyata, begitu udah sampe ke daerah hidung… alamaaak, sakitnya setengah mati! Air mata gue semakin deras mengucur, kaki gue udah mulai resah nggak bisa diem, badan gue terasa gerah, dan gue sampe nggak sanggup buka mata karena lampu yang diarahkan ke muka gue itu jadi kelihatan silau banget di mata gue. Gue juga semakin sering bilang aduh, ugh, atau aww, selama proses pembersihan komedo di hidung itu.

 

Rini, temen sekantor gue pernah bilang, dia enggak gitu suka facial di Natasha gara-gara mbaknya terkesan terburu-buru dan enggak maksimal bersihin komedo dia. Mungkin karena kebanyakan pasien kali yaa. Tapi waktu kemaren gue di Natasha, mbaknya sih teliti banget nyariin komedo gue. Saking banyaknya itu komedo sampe-sampe gue bisa lihat ada banyak butiran putih di telapak tangan mbak itu.

 

Well, meskipun mbaknya semangat banget nyariin komedo gue, akhirnya gue sendiri yang minta berhenti. Awalnya gue tanya, “Tinggal hidung aja ya, Mbak?”

 

Ngelihat muka gue udah tersiksa banget, mbaknya jawab gini, “Iya, tinggal hidung. Mau diteruskan?”

 

Setelah gue timbang-timbang, akhirnya gue pun nyerah sampe di situ. Gagal deh, niat gue buat jadi good girl! Dalam hati gue berpikir, ya udahlah, buat bagian hidung mending nanti gue pake Biore pore pack aja, hehehehe.

 

Abis itu muka gue dipakein serum. Emang udah seharusnya gitu… Serum itu berfungsi buat menenangkan kulit pasca skin treatment. Abis itu gue dipakein masker, di daerah punggung, dilanjutkan masker di wajah. Waktu lagi nunggu masker di muka gue mengering, gue sempet ketiduran… Rasanya capek banget setelah proses facial yang menyakitkan itu.

 

Setelah facial selesai dan udah ganti baju, gue langsung nyariin kaca. Gue inget dulu pernah ngeliat cewek di mall mukanya merah banget yang jangan-jangan karena efek facial. Udah gitu, ibu-ibu di tempat tidur sebelah gue juga mukanya merah banget gitu waktu baru selesai diangkat komedonya. Ternyata muka gue emang merah, tapi nggak semerah cewek yang dulu gue lihat. Dan si ibu-ibu yang di sebelah gue itu juga begitu keluar ruangan mukanya enggak semerah sebelumnya.

 

Sampe di rumah, meski wajah masih agak merah, gue udah pede mampir ke Indomaret buat belanja. Terus pagi ini, efek kemerahannya udah hilang sama sekali! Oh ya, sampe tadi malem, muka gue tuh kalo disentuh rasanya jadi sensitif banget. Tapi hari ini udah terasa normal, dan yang paling asyik, kulit gue jadi licin dan lembut banget!

 

Berdasarkan pengalaman facial gue kali ini, berikut tips-tips dari gue buat kalian yang kepengen facial:

 

  1. Jangan sembarangan pilih tempat facial! Tempat facial itu harus bersih, dan alat-alatnya harus steril! Kalo Natasha punya ruangan khusus mensterilkan alat-alat facial-nya;
  2. Pilih tempat facial yang enggak terlalu ramai pengunjung. Biasanya sih, daerah pinggiran relatif lebih sepi daripada daerah tengah kota. Alternatif lainnya, pergi facial-nya pas weekdays aja;
  3. Jangan facial saat jerawat lagi banyak-banyaknya. Dan jangan pula berharap facial bisa bikin jerawat langsung kempes. Jerawat yang udah membesar justru nggak akan disentuh sama sekali sama terapisnya;
  4. Abis facial mendingan langsung pulang aja. Gue pernah baca, disarankan jangan langsung dandan atau terpapar sinar matahari secara kulit wajah masih dalam ekadaan sangat sensitif; dan
  5. Meski nggak ada yang menyarankan, setelah facial gue bersihin muka pake air dingin supaya muka gue cepet kalem dan terasa sejuk. Terus semalem sebelum tidur, gue juga pake Acnes lotion yang terasa dingin di wajah. Mungkin itu yang bikin merah di muka gue cepat hilang. 

 

Hal terakhir yang pengen gue comment dari Natasha adalah… kenapa ya, ada cukup banyak pegawai di sana yang wajahnya enggak mulus dan berjerawat? Bahkan dokter kulitnya pun, ada beberapa jerawat di daerah pipinya. Beda banget sama pegawai di Melrose yang kulit mukanya bikin ngiri.

 

Well, sekian dulu beauty report dari gue. Seminggu dari sekarang akan gue posting perkembangan kulit wajah gue pasca facial di Natasha. Ditunggu yaa!