Last Day at EY

Akhirnya… setelah tertunda satu tahun lamanya, hari ini udah hari terakhir gue kerja di EY. Kadang rasanya masih nggak nyangka, akhirnya gue berani resign dari EY… Padahal gue belum dapet kerjaan baru loh. Terus gimana, rasanya resign dari EY?

Well… jujur semenjak seminggu yang lalu, mulai terasa sedihnya mau ninggalin EY. Tiba-tiba seminggu yang lalu, waktu mau tidur gue terbayang sama gedung BEJ lantai 5 di zone 2 (tempat gue dan teman-teman biasa duduk kalo lagi di kantor). Gue ngebayangin gue keluar dari lift di lantai 5, nempelin id card ke alat sensor di depan pintu masuk, masukkin password supaya pintunya bisa dibuka, kemudian melangkah masuk menuju zone 2… ngelewatin booth manajer-manajer gue (yang biasa diiringi deg-degan kalo gue datengnya kelewat siang), sampai akhirnya celingak-celinguk di zone 2 nyari tempat duduk yang masih kosong.

Terus tiba-tiba gue sedih harus berpisah sama laptop yang udah dua tahun nemenin gue. Nemenin gue lembur, chatting berjam-jam, nulis novel, ngetik personal diary… Ini laptop bener-bener saksi perjalanan hidup gue 2 tahun belakangan ini banget deh. Nggak nyangka pisah sama si laptop lemot bisa bikin gue sedih juga. Padahal kemaren-kemaren gue sering marahin si laptop karena suka lemot di saat yang genting, hehehehe.

Sebenernya gue seneng akhirnya berani membuat langkah baru dalam hidup gue. Kalo pagi hari selama seminggu belakangan ini juga rasanya langkah gue enteng banget. Tapi entah kenapa kalo udah malem, gue suka ngerasa agak-agak gimanaaa gitu. Terus sedih rasanya waktu mulai beresin meja kerja gue di kantor klien, beresin loker gue di kantor EY, beresin file kerjaan buat ditransfer ke temen setim…

Semalem gue sampe mikir begini di dalam hati, “Kenapa gue ngerasa sedih yah? Ini kan keputusan gue sendiri! Dan kenapa temen-temen gue yang udah duluan resign nggak ada yang kelihatan sedih di hari terakhir mereka?”

Tadi sore, setelah gue balikin laptop dan id card ke asset management EY, gue balik lagi ke lantai 5 buat pamit sama temen-temen yang ada di sana. Aneh banget rasanya waktu tadi mau masuk ke kantor harus nunggu dibukain pintu dari dalem sama orang lain… Dan waktu melangkah menuju zone 2… entah kenapa gue jadi deg-degan.

Yang pertama gue hampiri itu si Arlene, temen yang udah dua kali kerja satu engagement sama gue, pernah juga satu kali tugas ke luar kota bareng gue. Gue sempet bingung, enaknya bilang apa… Suara gue juga sempet agak gemeteran waktu pamit sama Arlin. Entah dia nyadar apa enggak sama perubahan suara gue itu… Abis dari Arlin, gue keliling zone 2 buat nyalamin temen-temen yang gue kenal. Abis itu, barulah gue pamit sama 3 manajer gue… Sempet ngobrol-ngobrol sama mereka, haha-hihi seperti biasa, salaman, abis itu gue naik ke lantai 7, nyari Luzy, temen seperjuangan gue di engagement terakhir. Terus di lantai 7, gue, Luzy, dan Listya asyik foto-foto narsis yang sempet ngalangin orang-orang yang mau lewat, hehehehe.

Pintu kaca... saksi bisu setiap perpisahan.

Abis dari EY gue langsung beranjak ke kantor klien yang kebetulan letaknya deket banget sama kantor EY di BEJ. Gue sengaja ke sana karena sebagian besar temen-temen setim gue masih sibuk di kantor klien. Sampe sana gue langsung ngajak mereka foto bareng. As usual kalo mau foto-foto pastilah pake acara heboh dulu. Setelah foto-foto, again, gue salamin temen gue satu per satu…

Setelah selesai bersalam-salaman, gue pun pulang ke rumah… Tadinya sempet mau pergi nonton, tapi nggak jadi karena filmnya nggak ada yang menarik. Kemudian sambil nunggu bis, gue bikin status begini di Facebook gue, “Biasanya orang lain kalo hari terakhir kerja sibuk bawa-bawa kardus dan kantong plastik. Kalo gue malah sibuk nenteng-nenteng kamera digital buat foto-foto, hehehehe.”

Begitu sampe rumah… gue menyadari satu hal: hari ini pun, di mata orang lain, gue enggak kelihatan sedih sama sekali. Malah ada beberapa teman di kantor yang bilang, “Si Ipeh mukanya sumringah banget.” Waktu gue lagi ngobrol-ngobrol sama si bos, ada temen yang lewat, sempet ngegodain gue yang mau resign sambil ketawa-tawa. Gue juga ikut ketawa, nyengir-nyengir, cekikikan… Ditambah lagi isi status Facebook gue itu juga sama sekali enggak menunjukkan kesedihan yang gue rasakan…

Jadi ternyata, begitulah rasanya resign dari EY… Lega, seneng, dan bangga sama diri sendiri karena udah berani mengambil keputusan besar, tapi tetap sedih, khawatir, dan sedikit takut untuk melangkah pergi.

Gimana kalo kerjaan baru gue malah nggak lebih baik dari EY?

Gimana kalo temen-temen di tempat baru nggak asyik kayak di EY?

Gimana kalo tiba-tiba gue kangen sama temen-temen di EY?

Gimana kalo resign dari EY nggak bikin gue jadi lebih happy?????

Ternyata yah, ada untungnya juga temen-temen yang paling deket sama gue di EY udah pada resign duluan. Seandainya hari ini gue yang resign duluan dan ninggalin mereka semua sekaligus… haduuuh, nggak kebayang deh gimana rasanya. Dan sekarang gue jadi tau… Gue rasa waktu itu mereka  (temen-temen yang udah resign duluan) juga sama kayak gue: sedih, tapi nggak mau kelihatan sedih.

Gimanapun, dan apapun yang gue rasakan beberapa hari belakangan ini, insyaallah gue enggak nyesel mutusin untuk resign. Kalo emang gue udah tau nggak ingin selamanya kerja di sini, ya kenapa harus nunggu lagi? Life is short, dan gue takut nggak keburu mencapai apa yang gue inginkan kalo nggak buru-buru resign. Lagipula toh, gue udah nunggu cukup lama untuk resign dari sini. So I do believe this is a right thing for me to do.

Bye bye EY… Sure I’m gonna miss you so:)