Bosan

Biasanya, gue bukan tipe orang yang gampang ngerasa bosan. I always have something to do to spend my time, and I always have a good reason to smile and laugh everyday. Malah jujur, gue suka ngerasa gengsi mengakui kalo gue lagi bosan sama hidup gue (karena faktanya, rasa bosan itu paling cuma muncul sekitar sejam-dua jam doang kok).

Namun dengan berat hati gue akui… belakangan ini gue lagi ngerasa bosan sama keseharian gue. Kayaknya udah nggak ada lagi hal-hal yang bikin gue ngerasa antusias. Everything feels so ordinary, nothing special, bahkan entah kenapa gue jadi lebih jarang ketawa sampe terpingkal-pingkal. Bahkan, aktivitas harian yang biasanya terasa biasa-biasa aja, mulai terasa sangat-sangat menjengkelkan dan sempet bikin gue ngerasa down.

Contohnya… gue sekarang benci banget naik bis kota. Apalagi kalo harus diri dan berdesakan! Gue kesel sama diri gue sendiri kenapa udah hampir dua tahun kerja masih belum bisa nyicil mobil pribadi. Padahal ya, sebenernya gue bukan tipe orang yang kepengen cepet-cepet punya mobil pribadi lho. Gue lebih prefer apartemen daripada mobil pribadi. Tapi berhubung gue udah mulai eneg sama bis kota dan mulai kesel kalo harus bergantung sama mobil temen sekantor, sekarang gue jadi kepengen banget punya mobil sendiri.

Btw… kenapa jadi nyerempet ke mobil pribadi ya?

Ah, pokoknya hidup gue lagi terasa menyebalkan lah. Apalagi soal kerjaan di kantor. Alamaaak… bukannya gue enggak bersyukur, tapi rasa-rasanya udah ada kali sekitar 20 alasan kenapa gue harus cepet-cepet resign dari kantor ini! Udah bosen banget gue kerja di sini. Udah kebayang lah gimana jadinya aktivitas karier gue sampe lima tahun ke depan kalo gue tetep kerja di perusahaan ini. Malah gue suka berpikir, kayaknya emang pekerjaan ini deh, pangkal dari rasa bosan gue belakangan ini.

Faktor lain yang bikin gue ngerasa lagi bosan adalah… rasanya udah lama banget gue enggak bikin blog yang isinya lucu dan menyenangkan. Abisnya, emang lagi nggak ada hal yang menyenangkan untuk diceritakan sih! Waktu menjelang akhir tahun sempet dapet tim temporer yang asyik banget, tapi yang namanya temporer ya udah, selesai tugas kita langsung bubar. Atau mungkin… karena sebulan belakangan ini gue ngaudit dalam tim kecil makanya gue jadi ngerasa bosan ya? Tapi kayaknya enggak juga deh. Masih mending tim kecil, waktu di perusahaan yang pertama gue malah hampir selalu terjun ke klien sendirian. Tapi waktu itu, meskipun sendirian tapi gue tetep happy-happy aja tuh. Jadi kayaknya… emang gue udah mati rasa kali yaa, sama kerjaan ini?

Persoalan keuangan juga lagi bikin gue bete belakangan ini. Dulu duit gue abis tapi sebagai gantinya, gue jadi punya barang-barang keren yang gue inginkan. Tapi sekitar dua bulan belakangan ini, gue tuh lagi bingung euy… uang gue itu pada ke mana abisnya ya? Soal keuangan juga bikin gue bete. Sekali lagi bukannya gue nggak bersyukur, tapi asli deh, gue mulai ngerasa gaji gue itu kurang banget. Ini juga salah satu alasan kenapa gue pengen resign. Ditambah lagi, ada satu peraturan tidak tertulis di kantor soal charge overtime yang suka bikin gue jengkel setengah mati. Ah, pokoknya balik lagi, gue udah males banget lah sama kerjaan ini!

Di luar kerjaan, gue juga mulai mempertanyakan kehidupan sosial gue yang rasanya udah setahun belakangan ini terasa jalan di tempat. Nggak banyak orang baru yang gue kenal, dan nggak banyak juga hal-hal baru yang gue coba untuk bersenang-senang. Ada sih, rencana pengen ke sana pengen ke sini sama temen lama-lama. Tapi realisasinya? Payah ah, rata-rata cuma ngomongnya doang! Pernah tuh, gue udah capek-capek ngumpulin info, ngitung-ngitung budget, eh…. pas udah deket hari H semuanya malah tiba-tiba punya banyak alesan! Kapok lah gue ngerencanain pergi-pergi kayak gitu lagi. Jadi mungkin… gue harus nyari komunitas baru yang fleksibel buat diajak pergi berpetualang, hehehe…

Tapi… yah… biar gimana juga, gue masih sadar diri kok, kalo gue bukan orang yang paling menderita sejagat raya. Toh kita enggak perlu jadi orang paling menderita sedunia untuk boleh mengeluh… Mengeluh itu hak asasi manusia lho guys, hohoho… Yang jelas, gue nggak mau no action talk only. Kerjaan baru udah mulai dicari (walau dengan belagunya setelah nyari berjam-jam, cuma kirim lamaran 1 biji saja:), dan… gue juga udah mulai merencanakan liburan sama teman-teman baru yang kayaknya lebih fleksibel buat diajak jalan. Lalu soal komunitas baru… hmm, ikut les  atau komunitas sosial tertentu bakalan asyik juga kali yaa?

Pokoknya, gue nggak boleh diam saja! Pasti akan ada cara buat bikin gue happy kembali. Semua badai pasti akan berlalu kan? Lagipula… gue nggak akan pernah bisa memaknai kebahagiaan kalo gue nggak pernah ngerasa bosan! So everybody… let’s find – a positive – way to have some fun! Have a nice day!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s