I Want To Buy These Stuffs for Traveling

 

Iseng-iseng gue mau bikin daftar… barang-barang apa aja yang kepengen gue beli buat keperluan traveling.

 

Digital camera. Gue naksir banget sama Ixus 210… Kayaknya kamera itu punya semua yang gue cari dari kamera digital. Sayangnya masih banyak pengeluaran lain yang jadi prioritas gue saat ini. Jadi untuk sementara, kalo perlu kamera, gue pake aja dulu kamera punya om gue. Atau toh kalo gue pergi traveling, temen seperjalanan gue juga pasti bawa kamera digital, hehehehe.

 

Travel charger. Kalo nanti gue beli hp baru, gue mau sekalian beli travel charger-nya. Supaya kalo misalkan gue harus menempuh perjalanan jarak jauh, atau kalo misalkan pesawatnya delay, gue tetep bisa online terus tanpa khawatir kehabisan baterai.

 

Backpack. Kayaknya belum lengkap dandanan gue sebagai traveler kalo belum pake backpack. Tapi jangan bayangin backpack yang gede-gede ala backpackers itu yaa. Gue sih tetep lebih pilih koper beroda daripada backpack segede gitu… Yang gue mau itu cuma backpack seukuran tas sekolah buat one day trip yang membutuhkan banyak barang bawaan. Misalnya, buat bawa baju ganti kalo liburan ke pantai. Waktu ke Phuket kemaren gue udah beli backpack siih. Backpack murah gitu. Tapi yaah, namanya juga murah, dipake sebentar jahitannya udah ada yang lepas! Tapi untung juga sih waktu itu beli backpack murah. Soalnya selama di speed boat, semua backpack di sana diperlakukan secara tidak manusiawi: ditumpuk-tumpuk, keinjek-injek, kena pasir dan air laut…  

 

Compass. Jangan dikira gue perlu kompas buat mendaki gunung yah. Gue perlu kompas buat mencari arah kiblat (sebelah barat) just in case negara yang gue datangi petugas hotelnya enggak familiar sama arah kiblat.

 

Mukena bahan parasut. Sebenernya gue punya banyak mukena, tapi yang bahannya parasut (bahan tipis yang enteng banget itu loh, yang bisa dilipet sampe kecil banget), gue cuma punya satu. Tapi masalahnya, yang satu itu tiap hari gue simpen di mushalla kantor. Bawa mukena bahan parasut itu lumayan banget loh buat ngirit space dan weight koper.

 

Sendal bertali. Ada beberapa tempat yang enggak memperbolehkan pengunjungnya pake sendal jepit yang nyaman itu. Jadi kayaknya gue mesti nyari sendal bertali dengan medium heels… Lagipula sebenernya, gue emang fans berat sendal bertali sih. Waktu awal kerja gue pernah nekad dateng ke kantor pake sendal bertali hak 5 cm… Padahal jelas-jelas di kantor itu harus pake sepatu tertutup, hehehehe.

 

Pembersih muka dan lotion ukuran mini.

Susah banget loh, nyari supermarket yang jual pembersih muka dan lotion dalam botol kecil. Sebenernya sih dari produsennya udah ada kemasan kecilnya. Tapi entah kenapa, enggak semua supermarket jual yang ukuran kecilnya. Makanya, kalo someday gue nemuin yang ukuran kecil, pasti langsung gue beli deh! Ini juga termasuk lumayan buat menghemat ruang dan berat koper.

 

Sun block for body. Percaya nggak percaya… gara-gara ATV riding ke atas gunung bulan September kemaren, sampe sekarang kulit tangan gue masih belang gara-gara nggak pake sun block! Gila yah, ATV riding cuma satu jam tapi belangnya lama banget ilangnya…

 

Tentang Jodoh

Terinspirasi dari obrolan gue bareng-bareng temen setim soal jodoh, gue jadi kepengen nulis tentang jodoh gue dalam berbagai hal: mulai dari pekerjaan, barang-barang, sampe pastinya soal jodoh betulan. Berikut ini daftar hal-hal yang belum gue temukan, dan hal-hal yang rasanya emang udah berjodoh sama gue. Just want to write it for fun, hehehehe.

NOT YET FOUND

Pekerjaan Impian

Menurut Nova, temen setim gue, mendapatkan pekerjaan yang cocok itu sama kayak nyari jodoh. Bisa jadi, pekerjaan yang enggak pernah kebayang ingin kita lakukan malah jadi pekerjaan yang terbaik dan yang paling kita nikmati. Misalnya, ada sarjana tehnik yang malah enjoy kerja di divisi finance hingga akhirnya melesat jadi CFO. Nah, dalam kasus gue, gue belum pernah merasa berjodoh sama kerjaan gue. That’s why gue kepengen resign dan mencari pekerjaan dalam bidang baru. Karena sama kayak konsep jodoh, kalo emang udah nggak jodoh, ya mau diapain juga enggak akan pernah bisa bener-bener klop.

Bedak dan Alas Bedak

Akhirnya, baru-baru ini gue nemuin bedak Clinique yang halus di muka, enggak kelihatan cakey, dan yang paling penting, enggak bikin muka gue jadi beruntusan. Sayangnya, kemaren itu gue salah pilih warna. Warna bedak gue yang sekarang ini terlalu natural sehingga kurang berhasil bikin muka gue kelihatan lebih cerah. Maybe in the next purchase, gue mesti naikin warnanya satu tone lebih cerah. Oh ya, untuk alas bedak juga bener-bener belum nemuin yang cocok. Kebanyakan alas bedak itu oily dan menyumbat pori-pori muka gue. Kayaknya gue juga mau nyobain alas bedak Clinique yang diformulasi khusus buat kulit berminyak.

Maskara

Susah banget nemuin maskara waterproof yang melentikkan tapi nggak ngegumpal. Iklan maskara emang muluk-muluk, tapi hasilnya jauh banget dari yang dijanjiin. Terus gue juga lebih prefer maskara yang gagangnya kecil. Nah, sejauh ini, maskara gagang kecil yang pernah gue beli hasilnya mengecewakan! The Body Shop bagus, tapi hasilnya terlalu natural, jadi nggak kelihatan pake maskara gitu. Revlon juga hasil akhirnya bisa bagus, asalkan kita cukup sabar buat menyisir gumpalan-gumpalan kecilnya. Untuk selanjutnya, gue mau coba beli maskaranya Lo’real. Baca di Female Daily, katanya Lo’real punya maskara termasuk bagus dan affordable.

My Mr. Right

Beda sama orang-orang kebanyakan, kalo menurut gue, belum menemukan Mr. Right bukan berarti cowok yang udah-udah adalah Mr. Wrong. Gue enggak pernah menyesali apa yang pernah gue rasakan sama mereka. If it didn’t last forever it doesn’t mean it wasn’t worth it right? Karena buat gue, kenangan manis dengan mereka adalah sesuatu yang enggak akan pernah bisa gue beli dengan uang. Lagipula, selalu ada hal baru yang gue pelajari dari gagalnya ‘hubungan’ gue sama mereka. Jadi buat apa disesali? Gue justru merasa, dengan pelajaran yang gue dapatkan dari mereka akan mempersiapkan gue buat menjalani hubungan dengan jodoh gue nanti. So it’s not about they were wrong or jerks or cowards… it was just they were not right for me.

ALREADY FOUND

Merk Shoes & Bag Favorit

Buat yang cukup mengenal gue, pastinya elo udah tau… apa lagi merk favorit gue kalo bukan Charles & Keith? Gue suka CK bukan cuma karena variasi model, warna, dan pilihan materialnya aja. Gue suka banget sama merk ini karena kualitasnya yang tahan lama. So far, gue belum pernah kecewa sama CK. Tas dan sepatu kerja yang sekarang gue pake tiap hari itu aja umurnya udah setahun loh. Beda banget sama merk Guess yang harganya lebih mahal, tapi baru dipake sebentar, besinya berubah warna dan kulitnya mulai ngeletek! Padahal sebenenrya gue suka banget sama model dompet dan tas keluaran Guess. Oh ya, selain itu, gue selalu ngerasa nyaman kalo pake semua sendal dan sepatu CK gue. Pokoknya CK is my truly match, hehehe.

Facial Skin Care

Akhirnya gue nemuin pembersih muka yang cocok buat gue: Acnes. Setelah pake ini, jumlah jerawat dan komedo baik yang hitam maupun yang putih berkurang drastis. Kulit gue juga jadi lebih halus dan terasa kenyal. Udah gitu harganya juga terjangkau banget! Produknya bisa ditemukan di mini market dekat rumah. Sayangnya, waktu sakit kemaren gue lalai ngebersihin muka sehingga akhirnya muncul lagi jerawat kecil-kecil yang kemudian membesar dengan sendirinya. Huuuh, menyebalkan!

HP Kesayangan

Sebenernya gue udah cocok banget sama P1 yang masih gue pake sampe sekarang. Ini hp awet banget, udah gue pake dari waktu gue masih kuliah semester 7. Yang pertama gue suka karena hp ini gabungan antara touch screen dan QWERTY keyboard. Terus semua fitur yang gue cari dari hp ada semua di hp ini. Kualitas suara ok, kualitas gambar dari kameranya juga selalu ok. Sayangnya, hp ini udah ketuaan, udah waktunya diganti. Performanya udah banyak menurun, termasuk kualitas kamera yang selama ini sangat gue banggakan. Huhuhuhu, so much worry I couldn’t find any other hp which compares to it (lebaynya gue kumat, hehehe).

Best Friends

Menurut pengamatan gue, hampir semua orang yang gue kenal pada akhirnya berhasil menemukan pasangan hidupnya (baca: suami atau istri), tapi tidak sampai seperempatnya berhasil menemukan sahabat yang selalu mendampingi mereka dari waktu ke waktu. Dan menurut gue, sahabat juga sifatnya sama kayak jodoh: enggak semua orang bisa klop bersahabat dengan kita. Apalagi kenyataannya, orang yang kita anggap klop belum tentu sebaliknya menganggap kita klop sama dia. Lalu jangan salah, mempertahankan sahabat itu bukan hal yang mudah. We need to be a good friend who deserves to have a best friend first. Makanya, kalo mengutip dari buku Chicken Soup For The Teenage Soul: best friend is the best gift for us which is given by ourselves